Home

Tuesday, February 14, 2017

8 Tahun Perjalanan

Alhamdulillah, it's been 8 years of our marriage journey...
Dan, hadiah anniversary ini adanya calon adek Hafizh, so grateful..

Ini menginjak tahun ke dua kami di Bekasi, tempat yang ga pernah terbayang sebelumnya buat ditinggali, kami cinta Semarang tapi takdir yang membawa kami ke sini hehehe...

At least kami bertiga belajar berpetualang, tinggal di bumi Allah bagian lain, tapi Insya Allah di Semarang lah kami membangun mimpi dan akan meneruskannya, aamiin,...

Selama tinggal di sini kami hampir ga pernah bersitegang, atau pertenngkaran2 kecil seperti sebelumnya,apa karena kami sama-sama males berantem, di perantauan kalo berantem kayaknya gimana gt, apalagi aku, biasanya kalo bete suka curhat sama ibuk, nah sekarang jauh...baik-baik jaga hati dan perasaan, karena ya cuma kami berdua yang bisa nyelesein segala permasalahan kami...

Masih 8 tahun aku anggap masih masa belajar dan terus belajar, kadang kami merasa kurang pas sebagai orang tua dalam mendidik, dan kami terus belajar memperbaiki diri, jadi orang tua memang ga mudah, kadang kita justru belajar sama anak hehe...

Banyak hal sedih dan senang yang kami alami, selalu merasa bersyukur kalau berhasil melewati masa-masa sulit, at least kita menjalaninya berdua, berdua yakin bahwa semua baik-baik saja...

Bahagia juga lebih terasa jika kita telah berhasil mengalami hal-hal sulit, semoga langkah kami ke depannya dipermudah, menjadi keluarga yang penuh berkah, bisa memberikan pendidikan dan pola asuh yang baik (masih terus belajar), sama-sama belajar menjadi suami yang bisa membimbing istrinya, menjadi istri yang taat suami...belajar untuk terus menyayangi dan selalu bersama dalam suka maupun duka...

Bismillah...smoga Allah memudahkan....

Monday, January 23, 2017

How's Life?

Life's good...

Alhamdulillah udah masuk week 11, tapi makin ke sini mual-mual makin sering. Padahal dulu mah pas hamil Hafizh seingatku engga. Tapi alhamdulillah tetap bersyukur mualnya pasti sore-malam setelah di rumah. Tau aja si adek nih kalo diajak kerja jadi mualnya pas udah di rumah.

Hafizh sempat tanya kok ibuk muntah terus. Sebenernya ga muntah terus yang gimana sih, cuma sesekali aja muntah sampe keluar. Gapapa deh ya nak...yang penting nafsu makan tetap ada dan jauh lebih banyak yang masuk daripada yang keluar kok hehe...

Soal ngidam? Aku sungguh sampai saat ini ga  ngerti ngidam itu yang kaya gimana, karena aku emang orangnya pengenan dan suka jajan sama makan enak hehe. Yaa kalaupun pengen banget ya makanan yang ngga aneh-aneh. Kemarin-kemarin itu sempat seneng banget makan lemper ayam sama pisang goreng. Padahal 2 jajanan itu ga terlalu suka.

Berhubung di sini ga kaya di Semarang yang dengan mudahnya menemukan pujasera alias pusat jajan serba ada macam Widyan Boga deket perempatan Cinde atau jajanan Mbak Tyas di Pasar Sendangmulyo, hiks jadi kangen deh tuh...Kemarin dapet lemper enak di Holland Bakery dicariin ayah, trus kalo pisang goreng tetangga ada yang jual, kalau tak ada pun tak apa, kan gampil ini. Kalo bikin lemper sendiri itu yang susah hehe....

Alhamdulillah juga masih suka ke dapur dan menghasilkan makanan-makanan kepengenan, kayak kenarin tuh bikin bubur sumsum (ternyata gampang) trus bikin nasi gudangan sama ikan asin, duh enaknya. Pertama kali dalam sejarah Ibuk Sari bikin urap alias gudangan ini, saking pengennya hehe. Kalo di Semarang mah tinggal bilang eyangti Hafizh pasti dibikinin.

Hamil yang ke dua ini beda sama yang pertama, ga deket lagi sama ortu, hiks. Beda kota. Kadang ujug2 melow....ga tau kenapa. Makin manja sama suami dan makin sering pengen nguyel-nguyel Hafizh. Pengennya tar masuk trimester ke dua pengen banget jajan ke Bogor, ke Kedai Kita, Makaroni Panggang, hehehe...semoga senantiasa disehatkan.

Alhamdulillah di sini dapet dokter cewek yang sepertinya enak (baru pertama kali kunjungan), rumah sakitnya deket pula dari rumah ga pake macet. Kalau lairan masih galau apakah mau di Semarang apa di sini, pengennya sih di Semarang tapi bingung sekolahnya Hafizh gimana ya...

Hafizh sekarang sudah ikut antar jemput, udah makin mandiri dan mulai menikmati masa-masa jadi anak SD. Oiya rapor kemarin hasilnnya alhamdulillah bagus, dan nilai tertinggi apa coba, bahasa Inggris hehe...ortu murid pada bilang, ya pantes lahh kan mamahnya ngajar Bahasa Inggris. Padahal suwer lho Hafizh ga pernah secara khusus saya ajarin Bahasa Inggris, belajarnya ya sesuai yang ada di buku aja hehe...alhamdulillah ya nak...

Bismillah semoga semua dimudahkan dan dilancarkan...


Friday, January 20, 2017

Januari 2017

Sedih...

Sedih...meski belum ada 1 semester mengajarmu, terpukul melihatmu pergi dengan cara seperti ini, Nak..

Al Fatihah...semoga amal baikmu diterima disisinya...

Semoga ada perubahan yang membawa ke arah yang lebih baik, hingga anak-anak baik sepertimu tak harus mengalami hal yang sama denganmu...

Tak ada lagi senyum manismu di kelas, tak kulihat lagi semangat yang ada di dirimu, hal yang paling aku suka mengajar Tingkat I adalah kalian begitu bersemangat belajar, mata-mata penuh optimis menatap masa depan. Tapi, semua telah diatur oleh-Nya....

Innalilahi wainailaihi rojiiuun...selamat jalan Amir, anak baik nan soleh......

Jakarta, Januari 2017

Wednesday, January 4, 2017

Hadiah di Penghujung Tahun

Alhamdulillah......

Terima kasih ya Allah atas anugerah yang Engkau berikan kepada keluarga kecil kami, setelah menanti berusaha dan berdoa akhirnya Kau ijabah doa kami. Tepat di penghujung tahun Insya Allah saya positif hamil. Tadinya cuma ngecek di rumah pakai tespek murah meriah. Taulah mereknya apa hehe....

Itupun ngeceknya agak jauh dari tanggal telat haid, karena kemarin-kemarin sempat merasakan gejala hamil ternyata belum hehe...jadi biar yakin ngeceknya agak jauh-jauh hari. Pas ngecek tespek kebetulan eyang kung dan eyangtinya Hafizh lagi maen ke Bekasi, rame deh rumah...seneng banget.

Tapi periksa ke dokternya sengaja di Semarang aja pas libur cuti akhir tahun. Seperti Hafizh 7 tahun lalu, saya periksa ke dokter di RSIA Kusuma Semarang yang sekarang namanya jadi RSIA Kusuma Pradja. Masih dengan Dr. Retno Kusumaningrum, SPOG, dokter yang nanganin kelahiran Hafizh dulu.

Nostalgia nih ceritanya. Kita cerita kalau Hafizh dl lahir di sini dan cesar karena partus macet. Dokternya senyum...wah udah besar ya...sekarang kalau mau lairan normal Insya Allah bisa bu tapi dijaga BB bayi jangan sampai lebih dari 3. Karena dulu Hafizh beratnya 3,4 kg hehe...gede yah, untuk ukuran emaknya yang kurus ini.

Mudah2an adek bayi di perut sehat, kehamilan lancar sampai hari H nanti, pengennya sih cewek, cuma mau cowok atau cewek yang penting sehat deh...mengingat saya hamil di usia 35, mudah2an badan tetap fit...sehat terus...

Hafizh seneng banget dan ga sabar nunggu Agustus (HPL) nanti,,,Insya Allah ya nak...semoga semua berjalan lancar, aamiin....

Thursday, September 1, 2016

Outing Class Hafizh: Ke Bank dan Kolam Renang


Senin kemarin ada kegiatan outing class di sekolah Hafizh. Kegiatan ini untuk yang pertama kali sejak si anak lanang ini masuk SD. Outing class nya ga jauh-jauh, cuma ke bank dan kolam renang. Udah sejak Jumat diumumkan mengenai kegiatan ini. Si ibuk Hafizh agak galau karena ini yang pertama kali outing tanpa ditemani ortu. Pihak sekolah menyarankan ortu ga usah ikut jadi percayakan saja sama guru-guru Hafizh di sekolah.

Yang bikin khawatir adalah saat nanti di kolam renang, karena biasanya anak kecil kan suka bercanda atau ikut-ikutan teman ke mana lah main ke kolam yang dalam. Tapi miss An guru Hafizh meyakinkan bahwa pihak sekolah akan benar-benar menjaga anak-anak.

Berulang kali saya sounding ke Hafizh apa yang harus dilakukan dan tidak boleh dilakukan saat outing nanti. Ya intinya harus manut sama guru, ga boleh main ke kolam yang dalam, ga boleh lari-larian dll. Bolak balik diulangi sampai anaknya bosen haha.

"Ibuk ni...iyaa aku inget buuk..ga boleh ke kolam yang dalam kan....dll" Hafizh mendahului saya ketika saya mulai mengulangi nasehat-nasehat untuk outing hehe.

Bank yang dituju ga terlalu jauh, masih di kawasan Harapan Indah, di BJB Syariah dan kolam renang deket situ-situ juga. Sebelumnya guru berpesan untuk membawakan anak uang untuk ditabung. Hafizh membawa uang 100 ribu untuk ditabung pertama kalinya dan mendapatkan souvenir.

Lihat foto-foto di grup wa seru banget, anak-anak nampak semangat antri di teller.


Arahan dari Bapak Kacab

Sabar menunggu giliran ke teller

Tempat kedua adalah di kolam renang. Selain soal keselamatan, saya juga mengkhawatirkan gimana nanti Hafizh ganti bajunya. Biasanya kan segala urusan ganti baju digantiin emaknya..manalah mudeng dia naruh baju kotornya dll. Tapi ya terpaksa harus diajarin hehe. Dipesenin tar baju basah ditaruh di tas kresek, tas kreseknya ada di tas bagian depan, demikian juga sabunnya, handuk, baju ganti dll. Anaknya iya-iya aja. Ga meyakinkan banget haha.

Daan alhamdulillah semua berjalan lancar, Hafizh bisa salin sendiri ga dibantu, cuma diawasin aja sama salah satu bunda temen sekelas Hafizh yang ikut. Gapapa bun...Hafizh mandiri kok, saya cuma ngeliatin dan nemenin aja ga bantu apa-apa katanya. Cuma ibuknya Hafizh lupa bawain sisir hehe.

Diceritain sama bunda Muaz itu Hafizh sempat bete karena bekal roti gulung sosisnya diserbu sama teman-temannya, dan dia cuma kebagian 2 potong, padahal dari rumah dibekelin 10 potong buat snack. Namapun habis renang ya pasti laper, jadi dibawain yang banyak, gitu pikir emaknya. Eeh taunya diserbu temen2nya haha.

Jadinya Hafizh pengen jajan sendiri tapi ga dibolehin sama gurunya, malah ditawarin roti aja tapi Hafizh ga mau, dan mungkin dia lupa jadi nyebur kolam lagi deh. Untung bekal makan siangnya agak banyakan, biar kenyang.

Di rumah sempat saya tanya, kok temen-temen pada minta bekalnya Hafizh? Dia bilang katanya dia nawarin satu orang doang yang duduk sebelahan, eh yang lain ikut nimbrung comot-comot, akhirnya abis deh haha. Tapi Hafizh juga bilang: gapapa buuk...aku ikhlas kok. Ikhlas tapi sempet bete juga ya nang hahaha....

Alhamdulillah acara outing kemarin berjalan lancar, Hafizh pulang jam 1 dijemput ayah. Semoga Hafizh makin mandiri ya nak...





Thursday, August 25, 2016

Bekal Hafizh Si Anak SD


Semenjak Hafizh jadi anak SD dan pulangnya lebih siang daripada pas TK, ibuk mulai memutar otak buat menu bekal Hafizh. Kalau dulu masih TK kan cuma istirahat sekali dan jam 10 udah pulang, jadi bekalnya ya dikit, kalau pas rajin ya bikin cemilan homemade macam schotel, biterbalen, spaghetti, risoles mayo, atau sekedar roti tawar tabur meises dan beli jajanan di alfamart kalo pas ga sempet masak hehe.

Nah sekarang kan sekolahnya sampai jam 2 jadi ada dua kali istirahat, istirahat pertama jam 9.30 dan istirahat kedua ples ishoma jam 11.30. Jadi harus ada snack buat istirahat pertama dan lunch buat istirahat kedua.

Sebenernya sekolah menyediakan catering untuk anak, snack dan makan siang. Pas awal masuk  ortu murid diberi edaran berupa tawaran katering berupa makan siang dan snack, per bulannya 350 ribu, juga dengan jemputan sekolah.

Kebetulan jemputan Hafizh ga pakai karena si ayah yang akan antar jemput, kalau soal katering memang agak galau hehe. Jadi sekolah Hafizh memang menganjurkan nasi putih diganti sama nasi merah, jadi misalkan yang enggak pake ketring sekolah ya disarankan menunya tetap nasi merah. Mikir kok rempong ya, pengen ketring aja. Tapi perasaan kok puas bekelin sendiri ya haha galau.

Akhirnya bawa bekel sendiri dan ga pakai ketring, alhasil ya harus mulai belajar menyantap nasi merah karena kalo bikin cuma buat bekal kan rempong jadinya menu nasi di rumah juga pakai nasi merah sekalian, Konon nasi merah kan emang lebih baik manfaatnya, kadar gulanya lebih sedikit daripada nasi putih, tapi ya gitu rasanya kurang nendang kalau menurutku hehe.

Biar ga kaget nasi merahnya masih dicampur sama nasi putih, si Hafizh sih pertama kali ogah-ogahan makannya, tapi karena lihat bekal teman semua pake nasi merah jadinya dia mau. Ternyata satu kelas yang ga pake katering cuma sekitar 5 anak termasuk Hafizh, kebanyakan pada ketring.

Jadilah tiap pagi gedubrakan nyiapin bekel. Kalau sekiranya bikin lunch udah rempong ya snacknya yang praktis macem roti tawar meses gitu aja he. Jadinya tiap pagi meriah deh nata bekal Hafizh, ples difoto masukin instagram haha. Ayahnya Hafizh sampe geleng2 liat ibuk Hafizh tiap pagi rempong poto2an hehe.

Jadi, bangun jam 4.30, ngumpulin nyawa, solat shubuh, barulah beraksi. Mandi jam 6.15-6.30, jam 7 berangkat. Hafizh dan ibuk sama2 masuk jam 7.30 jadi ga begitu horor, ditambah sekolah dan kantor sama-sama deket, paling cuma 15-20 menit perjalanan.

Daan, inilah beberapa bekal selama sebulanan ini. Semoga istikomah. Amiin.









Dan alhamdulillah selalu dimakan, walau kadang nyisa dikit nasinya. Ada kala di mana si Hafizh bilang dia ga suka brokoli, brokoli dia kasikan temennya katanya hehe. Yaa gapapa, yang penting ga diminta temennya, diminta gapapa asalkan Hafizh juga masih kebagian.


Tuesday, August 23, 2016

SKI Tajur, Bogor


Baru inget pernah main ke SKI Tajur Bogor tapi belum pernah diposting hehe. Posting sekarang masih afdol lah yaa...

Jadi acara ke SKI Tajur ini sebenernya ga direncanakan. Waktu itu Ibuk (saya) lagi diklat di Bogor selama seminggu, dan diklatnya melewati hari Sabtu dan Minggu, jadinya ayah sama Hafizh nyusul deh ke Bogor, sekalian ajak Hafizh main ke Bogor.

Kunjungan Hafizh ke Bogor ini yang kedua kalinya, yang pertama pas Hafizh nengok emaknya pas diklat juga selama 2 bulan sebelum masuk jadi PNS. Waktu itu ga kemana-mana cuma wisata kuliner aja di seputaran Jl. Pajajaran dan main ke Botani Square.

Oiya, pas di Bogor nginep di Horison Hotel. Horison sini (Bogor) beda sama di Semarang, lebih gede yang di Semarang. Tapi soal interior kamar ga tau juga, karena belum pernah nginep di Horison Semarang hehe.

Meski hotelnya kecil tapi fasilitas lengkap dengan kolam renang dan makanannya enak. Dan lagi Horison Bogor terletak di tempat yang strategis, banyak makanan, deket mol (ga jauh dari Botani Square). Di Bogor itu memang paling enak jalan-jalan sambil makan. Makanannya enak-enak semua.

Oiya, jadi pas hari Minggu kita iseng nyari tempat main deket-deket hotel aja yang sekiranya Hafizh bakalan seneng. Bosen lah ke mall terus. Dan ketemulah SKI Tajur. Setelah tanya-tanya mbak resepsionis hotel langsung deh kita ke sana pake taksi.

Waktu itu belum ada mobil (si item) jadi ayah sama Hafizh ke Bogor nyusul pake bis hehe. Ternyata tempatnya ga jauh dari hotel, paling 10-15 menit perjalanan naik taksi aja. Ternyata tempatnya luas banget dan banyak permainan. Hafizh seneng pol.

Tidak hanya tempat permainan yang lengkap, ada juga restaurant, gedung pertemuan, dan tentu saja tempat belanja tas (ini kesukaan emaknya hehe). Permainan yang ada meliputi Flying Fox, Buggy Cart Off Road and On Road, Water Ball, Bungee Trampoline, Bouncy, Mini Jet Ski, Power Paddler, Paint Ball, dan 3D Cinema. Lengkap banget.



asiknya maen flying fox, sampe nambah 2 kali hehe...

Rata-rata tarif per permainan Rp 20.000,00. Kemarin Hafizh nyobain main flying fox untuk yang pertama kalinya. Tadinya dia lihat ada anak kecil kok berani main flying fox trus emanknya iseng nanya. "Hafizh mau?" dia sih keliahatnnya ragu-ragu. Tapi setelah diyakinkan bahwa permainannya itu aman dia jadi mau deh. Malah nambah sampai 2 kali hehe. Seru ya nak.

Setelah main flying fox dilanjutkan naik mini race car sama si Ayah. Ibunya seperti biasa kebagian motoin aja deh hehe. Setelah puas main macem-macem terbitlah lapar, pergilah kita ke tempat makan.


Tempat makan di sini ada dua tempat, restauran atau food court yang isinya aneka jajanan khas Bogor. Karena kayaknya asik makan di tempat jajanan akhirnya kita milihh yang kedua. Di sini lengkap banget jajanannya dan harganya murah meriah. Ada stand yang jual roti unyil Venus yang tersohor itu, jadi ga perlu jauh-jauh ke toko aslinya hehe. 



toge goreng ternyata enak ya...

Selain ngemil roti unyil kita juga pesen toge goreng yang endes banget ternyata, siomay batagor dan empal gentong (ini sih khas Cirebon ya, kesukaan ayah Hafizh), trus apalagi ya, es duren kayaknya. Puas banget pokoknya. Yang begini nih yang si ayah suka, jajanan khas daerah, karena kalau di restoran pasti lah makanannya standar.


Selesai makan, kita lihat-lihat ke toko di sekitaran situ juga, ada toko pakaian, sepatu dan tas. Beli beberapa kaos buat oleh-oleh dan tas. Lumayan dapat tas koper gede dengan harga murah, mudah-mudahan awet ya. Sejauh ini sih masih awet aja.



aneka pilihan tas dan koper


Overall puas banget main di sini, Hafizh juga seneng karena mainannya banyak, emak seneng karena bisa beli tas, dan ayah juga seneng karena makanannya enak-enak haha.


Pulang dari SKI kita jalan bentar ke depan, mau naik angkot aja ke hotel hehe. Seru..Hafizh seneng naik angkot. 



Ga sengaja ketemu Yovie Widianto di resto di Horizon hehe



Menu ala Sunda yang enak banget, segala pepes dan lalap plus sambel

Malamnya kita keluar dari hotel nyari warung tenda menu Sunda yang sempat kita lirik pas jalan ke hotel. Lengkap banget menunya dan enak. Si ayah demen banget sama pepes ikan masnya. Enak dan nyunda banget hehe. Harganya juga murah. Asik banget makan di warung Sunda kaki lima begini. Aneka lalap sama pepes dan lauk ada di sini. Tapi ada lalap yang masih aneh bagi aku, belum terbiasa kali ya. Paling yang umum aja macem selada, kemangi, timun, kalo terong dan daun poh-pohan gitu belum doyan hehe.


Kalo kata temen aku yang asli Sunda, orang Sunda daun apa aja mah dijadiin lalapan, cuma 2 yang enggak, daun telinga sama daun pintu hahaha becanda.

Seperti biasa sebelum keesokan harinya pulang Bekasi, beli oleh-oleh dulu dong. 





Bogor, besok pasti ke sini-sini lagi, karena ga begitu jauh, enak buat jalan-jalan, adem dan tentu saja makanannya enak-enak. Ini penting! Hehe.


Kalo dulu di Semarang suka banget main ke Solo, sekarang di Bekasi mainnya ke Bogor. Tipikal kota kecil favorit aku banget. Kota kecil tapi udah lengkap dan modern namun masih terasa ke-humble-annya. 


There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Our Beloved Hafizh