Pages

Monday, December 28, 2009

Tas bayi macho nan sporty

Dapet kado tas nih..
Tas bayi yang ga keliatan tas bayi...kepengenanku banget nih...
Kalo tas bayi yang boneka2 gitu kan udah biasa..
Maksudnya biar kalo ayahnya yang bawa...kemachoan si ayah ga akan luntur hehe..ada-ada aja...

Berawal dari chatting..akhirya aku disuruh ngeliat toko online ini ..dan ujung2nya disuruh milih deh...sapa yang nggak kegirangan hehehe...

Akhirnya milih yang ini nih...Type Fun Stripes Messenger




Tasnya ternyata gedeee banget...bisa muat banyak..dalemnya banyak kompartemen2nya...model sling bag gitu...
Senengnya...ga sabar pengen manfaatin ini tas hehe....

De' Hafizh says: makasih kadonya tante2 cantik...hehe.....

Apa kabar rumah impian?

Iya nih dah lama ga ngomongin masalah perkembangan rumah (mungil) impian kami...
Alhamdulillah setelah mengalami renovasi dan penambahan sana-sini..akhirnya selesai juga. Dah lumayan lama sih selesainya..waktu blom hamil gede malah...

Nah sekarang berhubung Hafizh dah lahir..mulai mikir deh...kapan ya tuh rumah mau ditempatin hehe..
Selama ini memang sekedar disamperin aja, leyeh2 disana terutama kalo libur. Di sana santai sampe sore (blom pernah nginep).
Kebetulan fasilitas dah mayan lengkap hehe..(hasil nyicil2 begitu habis nikah) jadi sudah lumayan layak disebut sebagai tempa tinggal hehe...

Kabarnya tetangga juga udah mulai banyak..jadi mulai rame...

Duh..ga sabar nih..semoga tak lama lagi :)

Tuesday, December 22, 2009

2 minggu bersamanya

Umur Hafizh sekarang kurang lebih 2 minggu...
Seminggu setelah melahirkan udah periksa ke dr SpA sementara ibu’na sekalian periksa jahitan sesar.
Hasilnya Hafizh dah naik sekitar 250gr dari seminggu setelah keluar dari RS dan panjangnya nambah 3 cm hehe....di sana sempet diajarin nengkurepin..what..belajar tengkurep?...tadinya aku pikir umur segini masa diajarin tengkurep..ternyata gpp...melatih kemampuan motorik..dan ternyata Hafizh menikmati bener..hehe....

Di hari2 awal Hafizh pulang ke rumah...pastilah begadang..tapi ga tau knapa...ga terasa kaget ato gimana...sejauh ini sampe saat ini Hafizh ga terlalu rewel..pokoknya asal dia bangun..diliat apa ngompol atau haus..langsung ditindak lanjuti...pasti langsung anteng n bobok lagi...

Di hari2 setelah keluar dari RS memang agak gloomy..ya karena sesar itu tadi...masih terbersit penyesalan karena ga bisa ngelahirin normal..tapi alhamdulillah hari demi hari melihat Hafizh yg kian lucu.....jadi ilang deh perasaan2 itu....apa itu gejala baby blues? ga tau juga sih...tapi aku berusaha menyadari kalo memang hal itu bisa aja terjadi...kita cuma harus sabar...alhamdulillah semakin ke sini semakin hepi aja..dan kadang takjub...waw..aku punya bebi..hehehe....


Karena masih tinggal sama ortu...dalam mengurus Hafizh masih banyak dibantu, terutama mandiin...masih takut..soalnya makhluk mungil gitu hehehe....dan satu hal yang bikin excited adalah ketika menyusui...kebetulan ASIku dah keluar dan alhamdulillah selalu ada setiap Hafizh pengen mimik...ga tau melimpah atau nggak..yang penting Hafizh kayaknya ngerasa cukup tuh..(keliatan kalo dia mabok ASI tiap habis nenen hehehe...)

Semoga aku selalu diberi kemudahan dalam menjalani hari2 baru menjadi ibu baru bagi anakku, amiinnn...

Di atas Hafizh di RS, yang bawah Hafizh umur 2 minggu

Thursday, December 17, 2009

Cerita Persalinanku



Alhamdulillah, bisa nyempetin waktu dikit buat online, di sela-sela Hafizh bobo’ hehe....
Sebenernya agak yang gimana gitu mau cerita..jadi melow..pengen mewek juga...

Minggu yang lalu saat kehamilan dah memasuki usia 40 minggu, cemas dan khwatir banget. Temen2 seperjuangan dah pada nglairin, mereka rata2 maju seminggu/2 minggu.

Memang sih....blom lewat HPL (HPL 9 Des). Tapi tetep aja harap2 cemas.


Sabtu tgl 5 Des masih sempe kondangan sepupu (dengan Kamis dan Jumat yang full acara di rumahnya, aku ikut juga ke sana)..ga berasa capek, makanya aku enjoi aja.


Minggu, 6 Desember 2009

Hari Minggu-pun masih sempet ikutan tes CPNS Pemkot Semarang. Alhamdulillah dapet tempat ujian yang deket rumah. Suami mau nungguin tapi aku bilang ditinggal pulang aja gpp, lagian tempatnya deket, kalo ada apa2 kan tinggal telpon.


Waktu tes, dede di perut gerak terus, kontraksi lumayan kenceng...sampe mringis2 tapi masih bisa ditahan. Sambil berdoa, keluarnya tar aja kalo ibu dah selese ngerjain tes ya nak..hehe....(nekat ya padahal itu dah 6 des, sementara HPL 9 des hehe....)


Alhamdulillah bisa lancar ngerjain sampe selesai, tapi soal hasil ya blom tau, yang penting bisa diselesein semua gitu...abis itu masih sempet bilang sama suami pengen jalan2 di Java Mall sekalian makan siang, hehehe...plus nyari DVD film baru (filmya Gerard Butler hihi...)


Minggu sorenya bezuk kakak ipar yang bed rest di RS, dan malemnya kondangan lagi di nikahan temen. Banyak yang heran, ini bumil dah deket HPL kok masih berkeliaran hehe....


Senin, 7 Desember 2009 Pagi

Perut mulai mules tapi masih jarang frekuensinya. Masih sempet ngrapiin pakean yang udah disetrika, sok sibuk lah pokoknya.
Coba SMS dsog..katanya kalo emang dah kontraksi teratur Selasa bisa langsung ke RS. Masih sempet bobo siang, kebetulan hubby sift malem, jadi pas di rumah juga.

Sore, jam 16.00


Sore bangun tidur, siap-siap mandi. Pas di kamar mandi, kok ada flek..dikit tapi warnanya merah banget..sempet kaget tapi mencoba tenang.
Habis mandi, bilang ke hubby, kalo ada flek...trus langsung deh ke RS sore itu juga.Pamit ke nyokap, tar nyokap nyusul.

Perjalanan ke RS lumayan mules..sampe di sana langsung disuruh masuk ke R. Bersalin, buat di cek dah ada bukaan pa blom. Stelah di cek ternyata bukaan 1 longgar. Disuruh nunggu dr-retno (my dsog).

Jam 16.45


Nunggu di R. bersalin, deg2an...akhirnya dr retno dateng, pas dia dateng, tiba2 berasa ada yang mengalir kaya pipis..aku cuma njerit pelan “Lho..lho dok..kok saya pipis” plus kaget, kaya ngompol ga tertahan. Ternyata ketubanku dah pecah.
Karena ketuban dah pecah, dah ga boleh turun dari tempat tidur lagi, langsung dikasi obat buat biar mules dan cepet bukaan (karena ketuban dah pecah)...langsung mules...tapi masih bisa dihandle...

Sambil disuapin suami, ngbrol ma suami....plus update status FB hehe.....

Sekitar jam 19.00


Dicek dah bukaan 6 kali..termasuk cepet kata bu bidan, mengingat ini anak pertama. Mulai deh mulesnya semakin sering dan “mblandreng” kalo orang jawa bilang, nyeri luar biasa di pinggang dan punggung...sudah mulai remes2 apa aja yang di deket aku, ya tangan suami, ya bantal, sambil terus baca sholawat, istighfar,al fatihah..pokonya sebisanya aku...

Yang masuk RS bersalin kebetulan cuma boleh 1 orang, jadi suami gantian sama bapak sama ibu..
Oiya, bidan selalu meriksa dah bukaan berapa dengan merogoh miss V....hoadooh itu sakitnya luar biasa...

Menjelang bukaan 9-10 itu berasa banget..mules kaya pengen pup gede..pengen ngeden sengeden2nya tapi blom boleh...katanya tar bengkak dan si dede makin susah keluar...berusaha manut tapi ga bisa..curi2 ngeden dikit hehe...dimarahi bu bidan...


Tiap kontraksi en mules dateng tarik napas panjang..oiya..karena napasku pendek2..aku dikasi selang oksigen.. Ampun..sakitnya....tapi demi bukaan lengkap yang bentar lagi datang, ditahan mati2an..sampe teriak dikit, pokoknya yang penting ga ngeden....suami mulai di R bersalin seterusnya...sementara bapak ibu..kakak2ku..om dan sodara yang lain menunggu di r. tunggu....

Sekitar jam 21.00.

Bu bidan dateng dan ngecek pembukaan, ternyata dah lengkap...alhamdulillah, dsog masuk dan semuanya siap...lega deh, akhirnya proses pembukaan selesai..saatnya ngeden...
“ya sekarang ngeden yang kuat..dengerin aba2..” Mulai deh dibantu bidan di kiri aku, dsog di kanan aku, sementara suami di samping sambil mbantu aku nunduk...sambil ngasi semangat..

Ngeden..ngeden..dan ngeden....entah sampe berapa kali sampe kurang lebih 1/2 jam aku ngeden...ga ada hasil...aku berulang kali tanya...”udah keliatan dok..” dokter bilang belum... ada bidan yang nangkring di atas kepalaku yang ikut ndorong bayi dari atas...ga berhasil juga...aku dah mulai kehabisan napas dan kelelahan..mana ada ngejenku yang salah pula....

Tiap saat detak jantung bayi diperiksa...ga tau kenapa dedek di dalem kok ga ikut gerak ya...kan katanya si dede ikut gerak..kita cuma bantu aja... Aku dah bingung setengah mati kenapa dedek ga turun juga...kata dokter kalo di vakum pun blom bisa soalnya si dede blom turun...intinya ngedenku ga berhasil apa2....

Suster bantu ngasi semangat...ayo ibu..sayang lho..ibu dah bukaan 10..cepet lagi...usahakan bisa normal..aku dah desperate...sampe akhirnya dr. bilang si dede ga boleh kelamaan di dalem, tar bisa biru...dan ngedenku dah kelamaan...sempet bingung kok aku ngden lama padahal ada yang cuma ngeden 2-3 kali bebi langsung keluar..Ya Allah gimana ini...tetep berdoa dan suami tetep ngasi semangat.


Akhirnya setelah sekian lama ga berhasil, diputuskan operasi...lagsung luluh lantak...kayaknya merasa ga berguna ..wong tinggal ngeden aja kok ga bisa...hiks..tapi semua demi si dedek...ga baik kelamaan di dalem...
Aku sempet bilang sorry sama suami karena si dede ga bisa lahir normal, tentu saja suami bilang “ Gpp..yang penting keselamatan si dede’...iya juga sih..akhirnya pasrah.

Sementara nunggu dokter bedah, anestesi, dll dateng...aku ngeden2 sendiri..siapa tau bisa..gila gak sih....


Akhirnya setelah operasi selama kurang lebih 1/2 jam jam 22.04 lahirlah permata hati kami dengan berat 3,4 kg dan panjang 51 cm....tangisnya kencang..(aku dibius lokal jadi bisa denger) tapi berasa nggliyer juga...sempet ditunjukin bebinya...aku cuma berucap syukur alhamdulillah dan tanya..sehat kan dok..lengkap kan? hehe....

Langsung dimandiin, diadzani..oiya..dah ga kepikiran IMD, aku udah thele-thele, gagal total pokoknya....kaya orang mabok antara sadar dan enggak...tau2 dah di kamar pasien....


Selasa, 8 Des

Paginya si adek dianter ke kamar, aku blom boleh turun karena masih diinfus sama dikateter. Alhamdulillah pagi itu pertama kali aku dan suami liat si dede...ganteng...sehat...bonus lesung pipit hehe...seneng banget...
Langsung deh poto2an sama si dede’ hehehe.....

Banyak yang njenguk, sodara, temen, tetangga...dan banyak cerita yang dibagi. Sebenrnya ada masih tersisa kekecewaan terbersit tentang peristiwa di r.persalinan senin malam itu...masih heran kenapa ya aku ga bisa ngelahirin normal..padahal bukaan dah lengkap, bayi ga sungsang...kehamilanku juga ga bermasalah...tinggal gong-nya aku gagal...hiks...kyaknya aku merasa kurang berjuang gitu...ga tau deh..

Trus kayaknya sia-sia aja selama ini aku senam hamil, jalan pagi, baca artikel2 hamil sehat dan persalinan normal...pokoknya merasa gimanaa gitu...yang lain bisa lairan normal sementara aku yang selama kehamilan sehat2 aja kok malah ga bisa normal, tapi mau gimana lagi...demi keselamatan si dede'


Temen/sodara yang njenguk semua menghibur, “gpp yang penting anak ibu selamat, ngelairin sesar ato normal sama2 perjuangan seorang ibu..”

Tapi ada yang nyebelin juga..yang bilang gini “Wah kalo tau akhirnya harus disesar, mending dari awal aja ya mbak...ga usah pake ngrasain sakit2 sampe bukaan 10, sakitnya dobel” ..huh...kita kan emang ngarepin lair normal....mana tau kalo ada kejadian kaya gini...


Ya emang...aku ngalamin dua-duanya...ya sakit menjelang persalinan normal...ya sakit karena harus disesar...tapi ga masalah..semua sakit itu terbayar jika melihat dede’ tersayang yang sehat dan lucu.


Akhirnya kami sangat bersyukur atas kelahiran si dede’ ganteng yang kami beri nama “HAFIZH ABHINAYA PRADIPTA WIBOWO”


Hafizh dari Bahasa Arab yang artinya menjaga atau melindungi

Abhinaya dari Bahasa Sansekerta artinya semangat

Pradipta dari bahasa sansekerta artinya cahaya (bisa juga anak pertama)

Wibowo...nama bapaknya hehehe....

Just the three of us



Next...cerita minggu2 pertama bersamad’baby....

Friday, December 11, 2009

Alhamdulillah..selamat datang jagoan kecilku...

Alhamdulillah, telah lahir jagoan kecil kami, HAFIZH ABHINAYA PRADIPTA WIBOWO, Senin, 7 Desember pukul 22.04 dengan BB 3,4 kg dan TB 51 cm. Ini beberapa foto de' Hafizh di RS






Baby Hafizh sama Ayah 'ndut hehe....

Halow...om tante dan teman-teman...



Makasi teman2 atas doanya semua....
Cerita tentang lahirnya Baby Hafizh menyusul ya..hehe...

Tuesday, December 1, 2009

Amazing 39 weeks

Alhamdulillah, dah masuk 39 weeks....
Dah banyak yang nanya kok blom brojol juga, malahan pas absen ga apdet status di FB dua hari dikira dah brojol hehe...
Lah gimana dong..si dede bowienya masih kepenak di dalem hehe...lagian belum lewat HPL..
Sempet takut juga sih, katanya ga bagus kalo kelamaan, tar bisa diinduksi dan itu sakitnya minta ampun...adududuhhh.... jangan ah...paling sebelum tanggal 9 Des, feelingku, si dede dah keluar :)

Think positive aja, nikmatin minggu-minggu terakhir ini.
Kadang kalo siang bosen juga sih hehe...cuma tidur2an aja..kebetulan dah cuti :)
Ya, paling ngerjain soal-soal, trus belajar buat CPNS minggu besok (hehe aku pede ya...bisa ikut)

Kemarin si dede sempet aku (dan ayahnya) ajak ke kondangan temen kuliah...kebayang di sana bakal duduk manis aja, dan minta suami yang ambilin makanan/minuman...

Ternyata nggak....justru aku dengan tangguhnya berjalan ke mana-mana hehe....
Dan rejekinya si bumil banget ya..menunya tuh..hmm..kesukaan semua....ada chicken cordon bleu, kebab, zuppa soup, steamboat..dll...xixixi..jadi malu

Dan kebetulan, sabtu besok ada sepupu yang nikahan juga...ga tau deh si dede dah keluar blom...kalo masih blom, mendingan sih ikut, ga mau ah di rumah aja hehe....

Wes pokoknya dinikmatin banget lah..walopun kadang suka kepedean dan ge-er kalo pas mules, dan berulang kali ke kamar mandi liat CD, kali aja ada flek gituh...hehe....

Alhamdulillah juga (sekalian mreview) perjalanan 9 bulan ini trasa maniiiss banget....ga pernah ada keluhan berarti, memang sih berusaha ga ngeluh walo ga nyaman dan capeknya luar biasa, ga mau dede' di dalam sana denger ibunya ngeluh melulu...

Kalo terasa capek, palingan di rebahin aja, pokoknya dinyaman-nyamanin deh....

Dede' sayang....sehat-sehat ya di dalem sana, bentar lagi kita ketemu...luv u....

Thursday, November 26, 2009

Inisiasi Menyusu Dini (IMD)

Setelah bayi dilahirkan, diletakkan di dada ibu, si anak berusaha mencari puting si ibu, prosesnya bisa cepat bisa juga lama, semua orang menunggu sampai si anak berhasil meraih puting si ibu untu pertama kalinya....kira-kira itu gambaran proses IMD (Inisiasi Menyusu Dini)

Dengan melakukan proses IMD, banyak manfaat yang didapat, diantaranya (menurut penelitian) adalah membantu meningkatkan daya tahan tubuh si bayi terhadap penyakit-penyakit yang berisiko kematian tinggi. Misalnya kanker syaraf, leukimia, dan beberapa penyakit lainnya.

IMD juga menambah kedekatan antara ibu dan bayi, di mana hal ini sangat penting sekali karena terbukti bayi yang dipisahkan dari ibunya, kondisinya langsung drop 25%. Bayi merasakan kenyamanan ketika di dalam kandungan, dengan IMD, bayi tidak akan kaget dan mudah beradaptasi dengan dunia luar.

Selain itu, dengan melakukan proses IMD bayi akan mudah menyusu sehingga kegagalan menyusui dapat dicegah. Kolostrum yang keluar saat awal menyusui ini juga sangat bermanfaat bagi bayi karena banyak mengandung zat-zat antibodi yang penting.

Naahhh...berhubung sebegitu pentingnya proses IMD, pengennya sih mengalami proses yang sama pas lairan nanti, dan Alhamdulillah ketika aku tanya ke RSB biasa aku preksa, ternyata memberlakukan IMD, jadi kalo tidak ada halangan Insya Allah proses IMD bisa dilaksanakan.

Untuk lebih jelas mengenai proses IMD, bisa dilihat di sini

Tentang Persiapan Menyusui




Si dede bowie bentar lagi lahir, siap-siap jadi ibu perah nih hehe....

Semua ibu punya cita-cita pengen nyusuin anaknya dong, udah pasti (eh...emang ada yang nggak ya?). Kalo aku sih pengen banget, setelah melihat berbagai manfaat ASI buat bayi. Dalam hal ini ASI exclusive (ASIX).

Kebetulan sejak hamil brapa bulan dah rajin banget ngumpulin artikel soal Menyusui ini, dan ternyata banyak yang belum aku tahu, dan agak kaget juga hehe....diantaranya adalah:

  • Tentang istilah ASIX, dulu, setauku si bayi yang dikasi ASI pokoknya disebut diberi ASI exclusive, padahal kan ngga, disebut ASI exclusive kalo ga dicampur dengan susu formula...hehe...
  • Trus, ternyata ASI itu bisa diperah dan disimpan untuk kemudian diberikan pada si bayi. Penyimpanannya juga dengan waktu bervariasi, sesuai suhu yang digunakan buat menyimpan. Pas banget buat ibu bekerja.

Trus, semakin tertarik deh ngumpulin artikel mengenai ASI, ASIP, ASIX, pokoknya all about ASI deh. Diantaranya (silakan di klik buat melihat isinya)
Dan, masih banyak lagi, tapi artikel di atas yang terpenting.

Wuah banyak nih yang harus disiapin, dari mulai peralatan, dan yang terpenting mental. Iya, mental, itu yang sering disebut-sebut di artikel kalo pada dasarnya semua ibu dianugerahi "2 pabrik susu" dan semua bisa memberikan buat bebinya, bahkan yang memiliki permasalahan dari mulai Payudara kecil, puting melesak ke dalam, semuanya bisa memberikan ASI, wow....

Seru dan terharu juga liat blog ibu2 yang berjuang memberikan ASI exclusive, pengen banget bisa kaya mereka, harus pede nih...Insya Allah, semoga aku bisa ngasi yang terbaik buat anakku.

Sementara ini persiapan pemijatan dan pengompresan dah dikit2 mulai dilakuin buat memperlancar ASI, trus juga mulai ngumpulin botol kaca UC1000 buat nampung ASIP. Lumayan udah dapet selusin hehe....buat bekal si dede kalo dah mulai ditinggal ngajar nanti. Alhamdulillah, ngajar juga ga full-full amat, jadi ninggal rumah cuma bentar2 aja, masi bisa nyusuin.

Meniru pengalaman temen yang juga dosen, tiap jam selesai mengajar dia pulang buat nyusuin, kebetulan rumah deket dengan tempat ngajar hehe....ikutan semangat nih...

Oiya temenku ini juga pesen kalo ngasi ASI exclusive biasanya masih dianggap yang gimana gitu...hari gini kok ngirit amat, kan banyak sufor yang bagus-bagus. Pesennya sih jangan didengerin omongan minor kaya gitu, ASI-lah yang terbaik. Trus jadi kepikiran, kayaknya iya deh. Pas aku cerita sama nyokap soal menampung ASI aja nyokap malah heran, masa sih ASI bisa disimpen, emang masih bagus dikasi buat bayi? Ya dijelasin lah, sudah ada penelitiannya dari WHO tentang Menyimpan ASI ini, asal dengan prosedur yang tepat ga masalah.

Trus sodara sepupu ada yang bilang selama ngasi ASI juga dicampur susu formula, sama kadang pisang yang dialusin, padahal bebinya masih belum 6 bulan. Katanya si kasian kalo selama 6 bulan si bebi cuma ngandelin ASI aja, tar kelaperan. Haduuuhh....jadi bingung juga...

Tapi Insya Allah memang ASI yang terbaik, di Alqur’an juga ada kan perintah buat menyusui, bahkan sampe 2 tahun. Hmmm....mudah-mudahan bisa sampe segitu. Bercita-cita boleh dong.. :)

Harus siap-siap doyan sayur, minum sari kurma, dan yang terpenting percaya diri bisa memberikan ASI.

Ya Allah, lancarkanlah ASI-ku sehingga aku bisa memberi yang terbaik buat anakku, amiinnn....

SEMANGAT!!!!!!

Tuesday, November 24, 2009

Film-film yang bikin ngilerrr......

Doooohhh.....kemarin kemarin susah banget kayaknya nyari film yang bagus, alhasil tiap jalan keluar gitu jarang banget nonton, ato kalo nggak, liat tapi cuma sekedar "pantes-pantes" aja. Soalnya dah buosen cuma jalan sama makan aja.

Walopun filmnya ga bagus-bagus amat, tapi ya tetep ditonton, paling kalo keluar dari bioskop cuma nggrundel "kita tadi nonton filem apaan ya ...hehe.."

Paling-paling film yang paling mayan menghibur cuma "Get Married 2", mayan bikin ngakak, cuma, karena dah hamil mayan gede, duduknya juga ga nyaman (istilah jowo-nya klisikan), sampe si suami tanya "Ga nyaman duduknya, ya....apa mau keluar sekarang aja.." Ah ya ga mungkin keluar sebelom nyelesein filmnya, wong suami keliatan menikmati sekali film itu hehe....

Sekarang ini, di saat saat mintip-mintip due date, filemnya bagus-bagus.
Ada 2012 yang heboh dan jadi kontroversi, trus bentar lagi ada ada New Moon sama sekuelnya Laskar Pelangi (Sang Pemimpi) yang konon lebih bagus daripada Laskar Pelangi.

Sebenernya gpp sih, mau nonton ya nonton aja, ga ada larangan buat bumil ke bioskop, tapi kok kayaknya gimana gitu hehe....

Lagian, dan terutama film 2012 yang pastinya full sound effect yang dahsyat dan pastinya bakal berisik banget (wong filem filem biasa aja kalo di bioskop dah pasti suaranya menggelegar) apalagi filem bencana nan heboh itu...takutnya kenapa-kenapa dengan yang di dalam sana, alias si bebi Bowie....

Iseng browsing-browsing si belom nemu efek bahaya yang gimana banget, cuma kalo tiap hari wanita hamil dekat dengan suara yang berisik (lebih dari berapa desibel gitu) bakal ngegannggu janin juga, misal wanita yang kerja di pabrik.

Kalo bioskop kan ga tiap hari yah...tapi tetep aja takut, pas terakhir liat Get Married aja mayan ngerasa bersalah dan takut karena berisiknya suara di gd. bioskop.

Trs iseng apdet status di FB, tentang pengen liat filem 2012 ini, ada satu temen yang nanggepin (kebetulan dia dokter).
Responnya sih gini : Gpp sih liat, asal ibunya tenang, kalo ibunya kagetan, ya bahaya juga buat bebi, tar bisa lair sebelum waktunya (istilahnya partus provocatus) ga tau nulisnya bener pa gak hehe....

Wah mending ga ah, tar aja kalo dah keluar DVD-nya hehe....demikian juga dengan 2 filem lainnya, cukup liat di DVD aja :)

Sunday, November 22, 2009

Yang Sebaiknya Dilakukan Menjelang Persalinan

Nemu artikel bagus mengenai hal-hal yang harus bumil lakuin di minggu-minggu terakhir menjelang persalinan, kira-kira, aku dah nglakuin blom ya..coba di cek yuk....*gaya*

(Oiya, artikelnya diambil dari sini http://dep.blogsome.com/2008/07/24/menjelang-persalinan/)


Menjelang Persalinan

Ada beberapa hal penting untuk dikerjakan bagi ibu hamil pada tri semester terakhir, terutama menjelang kelahiran putra tercinta, untuk dapat melakukan persalinan normal dan dapat dilakukan dengan lancar. Berikut ini saya bagikan tipsnya:
1. Siapkan nama untuk calon buah hati tercinta. Siapkan nama untuk anak laki-laki dan untuk anak perempuan. Kecuali jika anda sudah yakin benar dengan hasil USG akan jenis kelamin bayi yang sedang anda kandung. Jika anda masih kebingungan mencari nama untuk calon buah hati tercinta, artikel saya sebelumnya yang berjudul "Name for your Baby" mungkin perlu anda tinjau kembali
Saya: Insya Allah sudah, walopun masih bingung susunannya, bolak-balik, tapi udah fix, susunannya 4 suku kata itu (sebenernya pengen tiga aja, tapi gpp deh tambah satu hehe....soal nama bebi cewe juga sudah disiapkan, just in case....hasil dari browsing internet sama buku nama bebi.)

2. Mulai siapkan keperluan untuk bayi anda kelak. Buat daftar keperluan bayi, dan jika anda mempunyai waktu luang, manfaatkan untuk berbelanja keperluan bayi. Kegiatan berbelanja sebaiknya dilakukan pada awal tri semester ketiga, karena pada akhir tri semester ketiga, ibu hamil disarankan untuk banyak beristirahat, karena kondisi tubuh yang lebih gampang merasa capek.
Saya : Udah banget, hehe...dan Insya Allah dah lengkap (dengan tetap mempertimbangkan item2 yang bakal dapet dari kado ntar). Belanjanya dicicil sih, ga langsung. Dan emang bener banget, belanja idelanya begitu masuk usia 7 bulan, kalo dah terlalu hamil gede, capek boo...minggu2 terakhir mending dibuat persiapan lairan yang bisa dateng kapan aja.

3. Pada bulan terakhir trisemester ketiga, perbanyaklah kegiatan senam hamil, yoga dan jalan-jalan pagi. Dan bagi ibu-ibu yang punya waktu lebih luang, lakukan kegiatan mengepel lantai, yang bermanfaat untuk menata posisi bayi di dalam kandungan agar bayi "mapan" di jalan lahir. Tetapi ingat, pada bulan-bulan terkahir, jangan terlalu banyak melakukan pekerjaan berat.
Saya: Rajin senam hamil emang iya banget, hehe...walopun cuma seminggu sekali, itupun dengan alesan, habis senam hamil biasanya jalan-jalan trus jajan hehe..... Kalo jalan-jalan pagi paling di sekitar rumah aja, kalo masalah mengepel, ga pernah tuh hehe...males. ALhamdulillah posisi kepala bayi emang dah bagus, dah di bawah.
Soal jalan-jalan juga, sebenernya niat banget sih kalo diajak jalan-jalan ke mall hehe...tapi seringnya kalo dah di mall gitu jadi lupa daratan, ga mau pulang-pulang, alhasil kecapekan, dan akhirnya suami agak males kalo diajak jalan2 ke mall gitu sekarang ini :( kawatir kalo akunya kecapekan, plus boros juga sih hehehe......

Pada minggu-minggu terakhir menjelang persalinan:
4. Atur posisi tidur anda dengan posisi miring ke kiri, posisi kaki seperti memeluk guling, tetapi jangan menggunakan guling untuk mengganjal perut anda.
Saya : Wah, kebalikannya, kalo tidur emang suka miring ke kiri, tapi ga nyaman kalo ga sama guling, jadi mesti meluk guling. Ga tau ada pengaruhnya apa nggak, yang jelas aku nyaman banget dengan posisi ini.
5. Pada waktu luang anda, duduklah pada kursi yang memiliki sandaran, dengan menghadap ke sandaran kursi tersebut, dengan posisi tangan di atas sandaran kursi.
Saya : Ga pernah, duduk biasa aja...
6. Untuk mempercepat lahirnya bayi anda ke dunia, sering-seringlah melakukan hubungan suami istri.
Saya : Ehm...maaf maaf, sama halnya yang dirasain sebagian bumil yang udah gede gini, biasanya ada keengganan melakukan ML, karena perasaan ga nyaman, dan suami juga ngerasa ga tega hehehe...(tapi kalo memang sangat disarankan biar bebinya cepet lahir, ya dipertimbangkan hihihi...)
Tiga hal tersebut bertujuan agar bayi segera berada pada posisinya, yaitu kepala bayi berada pada jalan lahir, dan juga bertujuan agar anda dapat melakukan persalinan secara normal dan lancar, terutama untuk ibu hamil yang baru pertama kali akan melahirkan.
Semoga bermanfaat…
Ya itu deh Yang Sebaiknya Dilakukan Menjelang Persalinan (disesuaikan dengan apa yang udah daku lakuin :)
Semangat!!!!!

Saturday, November 21, 2009

Berita Membahagiakan

Bener-bener surpraise dan membahagiakan...
Soal para bumil yang bareng2 ngelahirin...ya emang sih jarak kehamilan antara para bumil ini ga begitu jauh, jadi ga heran, begitu satu ngelahirin, ngelahirin semua deh hehe...

Diantaranya adalah Anthi dan Icha....selamat ya buat kalian berdua
Kalo si mama ANthie ini ngelairin Hari Jumat, sementara Icha ngelairin pada hari Sabtu dinihari tadi pagi...

Si mama anthie bebinya cewe, sementara Bunda Icha bebinya cowo...sama-sama dah dikasi nama, uuuwww...seruw...

Yang bikin shock adalah Icha, perasaan baru Jumat sore kemarin YM-an, trus bilang soal mau cek sabtu ini, ealah kok pagi tadi buka facebook, Icha dah nglairin hehehe...ALhamdulillah...

Padahal Icha usianya kehamilannya di bawah aku (36 minggu), wah aku jadi deg2an hehe....
Kalo Anthie memang udah masuk usia 39 weeks jadi emang udah pas banget....

Selamat ya buat Icha dan ANthie, welcome to mom's world...tetep seru2an seperti pas jadi bumil kemarin hehe...(walopun yakin pasti ga serajin biasanya update blog dan status di FB, secara dah jadi mak mak hehe....)

Tinggal aku yang Dag dig dug derrr.......:)

Cek kehamilan di Minggu ke 37 menjelang 38

Alhamdulillah, setapak demi setapak perjalanan dah mencapai minggu-minggu akhir. Saatnya deg-degan menanti kapankah jagoan kami (Insya Allah) hadir ke dunia ini.

Tadi malem cek ke dokter di minggu ke 37 (menjelang 38), uuhh... dah mintip mintip ya hehe....Dan rasanya si dede' juga sudah meluncur ke bawah sana, tanda-tandanya sering nyeri gitu hehe...

Periksa ke dsog dah mulai 2 minggu, dan tadi malem seperti biasa preksa dari BB, tensi, USG, dan yang paling takut dan bikin ilfil, cek "dalam" hihihi....

Hasilnya:

  • BB - 56 kg (kok turun ya, aku juga heran) perasaan makanku sering nambah, aku emang ngurangin manis-manis sih, tapi kata dokternya gpp, yang kurus ibunya, Insya ALlah bebinya si nambah
  • Tensi : 120/90 (normal)
  • Air ketuban cukup, posisi juga bagus
  • Dan yg terakhir, ini nih yang bikin ilfil berat, "cek dalem" hehe...

Mulei deh, si dokter itu memeriksa bagian dalem, buat liat besarnya panggul sama posisi kepala, bu dokter bilang "kepalanya dah di bawah lho bu..dah di bawah banget, sudah siap banget dilaunching hehe..." dan dokternya bilang dengan mimik muka berbinar-binar...(wah pertanda bagus dong..)

Dan aku nanya, trus kapan dong kira2 lairannya. Bu dokter bilang, kalo melihat posisi kepala si bebi dah di bawah banget gitu, mungkin minggu depan...waaaaw waaaaww......

Ya wajar sih, minggu depan kan dah masuk 38 minggu, rata2 lahir emang pada usia 38-40 minggu, walo banyak yang maju/mundur.

Dan karena ini anak pertama jadi bisa saja terjadi kemungkinan itu, bisa banget.

Yawdah deh, pokoknya siap aja...(ALhamdulillah kami siap), bu dokter juga ngasi catetan tanda-tanda yang harus diwaspadai,means harus cepat ke RS, yaitu :

  • kalo kontraksi dah teratur 5-10 menit sekali
  • kalo dah ada flek yang nemblong mayan banyak
  • kalo ketuban dah pecah

dan Bu dokter juga minta kalo ada apa2 dan bingung harus gimana, boleh kok nelpon belio...
Siap dah bu'.............

Trus juga disaranin beli madu, buat persiapan lairan tar, karena kalo lagi kontraksi dan pembukaan gitu biasanya bumil suka males makan (ga nafsu, coz nahan sakit) jadi si madu ini bisa diminum.

Yah, gitu deh.... semoga si dede lair di waktu yang tepat, maksudnya:

  • pas ada ayahnya (pas ayahnya di rumah jadi ga perlu nunggu lama hehe)
  • pas siang aja (tanda-tandanya)
  • pas ga hujan

Insya Allah lancar ya Nak....

Friday, November 13, 2009

The Legend of Queen Seoun Duk



source: http://www50.indowebster.com/c54b4b952b32ce81f8e55a4afc06b98b.jpg


Hiyaaa....kumat ni demam korea-nya....


Berasa udah lama banget gak mantengin serial Korea, hehe...
Dan sekarang lagi suka sama ini nih...serial Korea berlatar Sejarah Korea, tentang Ratu Seon Duk, Ratu pertama di kerajaan Silla..di Korea sono... Lumayan lah, sembari leyeh2 di sore hari hehe... *segini ajah, cuma laporan ga penting hehe...*

Thursday, November 12, 2009

36 Weeks, Wow.......


Alhamdulillah dah menginjak minggu ke 36, banyak yang bilang di minggu2 terakhir ini bebi bisa lahir kapan aja. Banyak temen yang katanya udah nglairin di minggu 36 juga, hehehehe.....


Deg2an, berarti si dede bowie bisa sesuka dia pengen keluar hehe...
Padahal........
  • masih blom cuti (tapi dah nyiapin tugas buat mahasiswa saat cuti nanti)
  • blom nyelesein project soal-soal
  • blom banyak jalan-jalan hehe....
itu aja sih...tapi gpp,semua bisa diatur. Kalo persiapan yang lain Alhamdulillah udah, termasuk nyiapin tas "piknik" yang tar kalo dah berasa mules tinggal samber ajah, hehe.....

Apa aja isi tasnya?

Buat maknya:
  • daster
  • undies
  • gurita
  • kain jarik ato sarung (aku kain jarik)
  • baju buat pulang
  • pembalut
  • kerudung
  • sandal jepit
  • perlengkapan mandi+perlenongan (yaiya lah, meski di RS tetep harus cantik) hehe
  • Dompet
  • MP3
  • Majalah
  • Kamera
  • cemilan-cemilan
Buat si dede bowie:
  • popok
  • baju bayi
  • gurita
  • sarung tangan + kaos kaki
  • selimut
  • selendang/gendongan
  • kain buat bedong
  • topi
bawa secukupnya.....

Dan yang terpenting, terus berdoa dan berdoa setiap harinya, semoga diberi keselamatan, kelancaran, kemudahan, dan kesehatan aku dan si bebi....

Alhamdulillah, baju bebi dah pada dicuci dan disetrika kemarin-kemarin (sampe pegel hehe...).
Semua itu dah dimasukkan dalam 2 tas berukuran lumayan gede....

Bismillah, semoga lancar......

Oiya, ada beberapa hal yang pengen aku lakuin sebelom lairan
  • Makan iga bakar di Djati Legi DP mall
  • Jalan2 di simpang lima
  • Nonton 2012 (si bowie tar terganggu ga ya, kan brisik banget tuh sound effectnya, hehe.....)
  • Ngemall
Yup, berusaha rileks dan enjoy di minggu-minggu terakhir ini, semoga semuanya lancar ya...juga buat temen2 bumil yang laen....Amiinn......

Tuesday, November 10, 2009

Kontraksi Palsu yang Sebenarnya

Judulnya bikin bingung aja, palsu tapi kok yang sebenarnya hehe...
Maksudnya mau ngomongin mengenai kontraksi palsu atu Braxton Hicks, yang katanya akan mulai muncul di usia kehamilan 7 bulan ke atas.

Dan sampe kehamilan 36 minggu aku blom ngerasain kontraksi palsu itu. Kalo cuma kenceng-kenceng gitu mah sering, aku sih nganggepnya si adek Bowie lagi ngulet ato meregangkan tubuhnya (maklum di dalem dia kan posisinya melengkung, ga bisa selonjoran, capek booo..hehe). Jadi ya kadang ngerasain perut mleyot sana sini, kadang kotak kadang oval ga jelas (sering aku sama suami ketawa2 kalo liat perutku yang mleyat mleyot gitu hehe....)

Kontraksi palsu menurut info yang aku baca, kerasa kaya mau pup, mules, ada yang bilang kaya sakit perut waktu mens, sama perut kenceng banget, terjadi 20 detik-an (gak lama) dan frekuensinya jarang.

Nah, tadi malem aku baru ngrasain mules yang luar biasa, bukan kaya mau pup, tapi perut rasanya kaku dan tegang, kaya sakit maag (kaya kelaperan juga), buat tidur nyamping kiri ga enak, kanan juga, telentang juga ga enak. Apa ini yang namanya si palsu itu ya. Berusaha ga panik, rileks sama tarik napas dalam-dalam sama meluk guling, pokoknya (berusaha keras) dinikmatin.

Akhirnya ga berapa lama, ilang deh...waahhh...si palsu itu ternyata datang juga hehehe...

Begitu udah enakan, langsung lanjut deh nongkrong di depan leptop lagi (tadinya emang pas ngerjain sesuatu, sambil ngenet juga), liat-liat tentang Braxton Hicks lagi...ternyata ada manfaatnya juga si Braxton Hicks ini, yaitu bikin rahim mepersiapkan diri kalo lairan nanti, dan diharapkan kalo pas nglairin nanti agak berkurang sakitnya. Ya, logikanya, kalo dah terlatih, kalo pas persalinannya tar kita ga begitu kaget, gitu mungkin. Yah, walopun tar lebih sakit kali ya hehe....

Waspada nih, dah masuk minggu ke 36...pengennya si dedek lahir pas dah cukup umur, sesuai HPL, tapi katanya hanya 5% persalinan yang pas sama HPL, selebihnya maju atau mundur. Wes, pokoknya di saat dilahirkan nanti dedek sehat2 aja...amin.

Tentang kontraksi palsu alias Braxton Hicks bisa dibaca di sini


Monday, November 9, 2009

Jalan-jalan Liat Helikopter




Haha judulnya gimana banget....
Sebenernya cuma pameran aja, Pameran Dirgantara yang dibuka untuk umum, mulai Jumat-Minggu kemarin.

Si suami udah ribut aja sejak Sabtu mau liat pameran ini, aku?...hmmm ga gitu tertarik hehe...kalo pameran perlengkapan bayi baru deh tertarik hehe...
Akhirnya baru kesampean hari Minggu, which is hari terakhir pameran. Aku gak mau banget bengong sendiri di rumah, akhirnya ikut aja, hehe...

Sampe sana, bujubuneng...antrian mobilnya sampe keluar kompleks bandara (pamerannya di Area Bandara A.Yani Semarang). Macet, panas....haus..adoohh...tau gitu tadi di rumah aja hiks....

Banyak banget ternyata yang liat pameran di hari terakhir ini, kebanyakan si anak-anak kecil gitu...
Berhubung yang dipamerin barang2 gede (heli, pesawat) jadi ya pamerannya outdoor di lapangan yang panasnya minta ampun, tapi untung anginnya sepoi2 terus bertiup, jadi ga gitu panas.

Liat-liat peswat samabil mbatin, tar gede..boleh banget kok nak kalo pengen jadi penerbang, hehehe....
Oiya di sana juga meberi kesempatan pengunjung bwt terbang pake heli di seputar bandara, mayan kan...kapan lagi naik heli tentara hehe....
Tapi ternyata, yang pada naik hari minggu itu udah daftar dari kemarin, sekarang dah ga bisa lagi, kecewa deh....

Walopun awalnya ga enjoy, akhirnya enjoy juga hehe.....







Saturday, November 7, 2009

35W, 4D

Alhamdulillah kemarin habis preksa di Minggu yang ke-35.
Seperti yang dibilang sama Bu dokter dulu, ada beberapa tes yang kudu dijalani. Kebetulan dapet giliran Hari Jumat kemarin no 6, habis magrib gitu lah....jadi dateng sekitar jam 5 langsung tes lab, bisa ditunggu (gak ada sejam dah jadi).

Tes labnya urine sama darah.
Setelah magrib baru deh giliran kita. Diserahkanlah hasil Lab, dokternya keknya seneng dengan hasilnya, "Bagus...bagus..." Insya Allah ga ada masalah.
Owiya...tes lab itu meliputi tes buat ngecek kadar glukosa, Hb dan kawan2nya, protein, Hepatitis. Semuanya aman...alhamdulillah.
Seperti biasa dipreksa BB, tensi plus USG

BB di 35W: 58 kg (naik 2 kg dari bulan lalu, total dah naik 12 kg semenjak awal hamil)
Tensi : 120/90

Setelah di USG, kepala si dede bowie dah meluncur dan Insya Allah ga kemana-mana lagi, alhamdulillah....

Dan berat si Dede, saat ini 2600 gram, naik 800 gr dari bulan lalu yang 1800gr (kalo liat di daftar BB bayi sesuai umurnya si kegendutan sekitar 200 gram kayaknya, gpp deh...)

Air ketuban, denyut jantung, semuanya bagus....trus trus, karena ini dah minggu2 terakhir dan bebi gampang banget gendutnya, aku disuruh agak ngurangin yang manis2 sama karbohidrat....walah baru kali ini kepaksa diet (padahal akunya jg ga gendut, BB-nya kebanyakan lari ke bebi)

Padahal aku suka banget es yang manis manis, es teler, es milo, es dawet, es gempol...secara udara kan panas ya hehe.....

Trus sempet tanya juga ttg kelahiran yang maju dan ketuban pecah dulu, yang menimpa kedua sodaraku. Kata dokter si faktornya bisa macem2. Dokter jg bilang ga sah takut, Insya Allah semua baik2 aja kok.
Trus kakiku dah 3 hari ini bengkak mayan gede, biasa gini sih kalo habis ngajar lama, tapi Insya Allah bukan bengkak karena hipertensi ato apa, buat jalan2 juga gampang kempes kok.

Senam hamil juga disuruh nerusin, sip sip...paling suka kalo kalo jadwal senam, hari Sabtu, pulangnya langsung deh jalan-jalan hehehe.....

Duh, semakin hari semakin deg2an, tinggal 4 minggu-an( kalo sesuai HPL). Semoga semua lancar, dan diberi kemudahan, amiiinnn...........

Tuesday, November 3, 2009

Kerjaan-Kerjaan Menjelang Due Date




Di minggu yang ke 35 ini, diriku semakin deg2an..apalagi setelah kejadian 2 sodara sepupu itu...

Ada juga temenku yang lairan di minggunya yang ke 36, waduh waduh...emang ya, di usia2 ini memang bebi bisa lair kapan aja...

Dan kadang mimpi yang nggak nggak...mimpi kontraksi lah, mules lah...hihihi
Sampe sekarang ini sih yang dirasain kenceng2 aja di perut, blom kontraksi yang gimana gitu...

Dan sebenernya, kemarin aku pede, masi bisa ngapain aja, karena toh HPL masi awal Desember ntar, tapi setelah kejadian2 itu jadi agak gimana gitu...

Soalnya, banyak agenda, ato kerjaan yang pengennya aku selesein sebelom lairan, biar pas lairan bisa plong gitu...diantaranya adalah ngasi Ujian Tengah Semester buat mahasiswa, trus nyelesein project buku2 soal Bahasa Inggris SD-SMP, dan ikut ujian CPNS hihihi....maunya banyak banget.

Untuk yang Mid Semester itu Insya Allah besok dah mau kesampean (tar 3 hari berturut-turut). Sebenernya agenda dari kampus baru 2 minggu lagi, tapi dengan seijin kampus (dan pertemuan dgn mahasiswa sudah 6 kali, sbg salah satu sarat ngadain Mid Semester sudah terpenuhi) ya udah, dibolehin..dengan pertimbangan kasian sama ibu hamil ini hehehe....

Trus, ttg Buku soal2, Alhamdulillah yang SD dah kelar, yang SMP blum selese, smoga bisa kelar deh, amiiinnn....ayok dek...ibuk ajak bikin soal-soal hehe....

Trus yang ketiga, soal ujian CPNS, agak pesimis bisa ngikut (walo tetep ngirim persyaratan). Soalnya ujian tgl 6 Des, padahal HPL si dedek awal2 Desember (antara 2-7 Des gitu) haha...

Tar jadi berita duong, ada bumil brojol di ruang ujian xixixixixi....

Yawes pasrah aja, yang bisa dilakuin sekarang, dilakuin, kalopun ga sepenuhnya bisa terpenuhi target kerjaan ini, ya sudah, "hadiah utama" telah menanti :)

Gile ya, menjelang due date gini masih sibuk banget, tapi kalo cuma leyeh2 mulu dan ga ngapa2in juga rasanya pasti bakal bosen...

Disyukuri aja, semoga semuanya jadi berkah...amin...

Sunday, November 1, 2009

Melahirkan Tanpa Rasa Sakit



Melahirkan selalu diidentikkan dengan sakit, kalo ga sakit bukan melahirkan namanya. Jadi yang ditanamkan di otak adalah melahirkan= sakit. Duuuhhh.....

Apalagi setelah kejadian ini, jadi tambah takut deh. Walopun kemudian bnyak juga yang menghibur, pengalaman tiap ibu hamil dalam proses persalinannya emang beda beda...jadi ga perlu takut. Jalani aja...

Iseng2 browsing soal proses persalinan, tahapannya, jadi biar ga kaget, sempet mau liat di youtube about proses persalinan juga, tapi ga jadi hehe....

Trus, dapet artikel bagus ini, soal melahirkan tanpa rasa sakit dengan relaksasi dzikir...coba dibaca dan diterapkan dari sekarang.

Dan yang penting selalu berdoa, semoga diberi kemudahan dan kelancaran, dan ga lupa selalu berkomunikasi dengan si dede' di dalam sana, biar kita bisa bekerja sama dengan baik pada saat persalinan nanti...

Melahirkan Tanpa Rasa Sakit dengan Rileksasi Dzikir (1/2)

Oleh Chudzil Chikmat

Apa yang terpikir setelah membaca judul diatas?, MUNGKIN banyak yang berkata; “Wah, tak mungkin lah, kodrati wanita ya sakit bila melahirkan seorang putra”. Itu dialami juga oleh istri saya ketika saya menerangkan fenomena Hypnosis dalam kehidupan dan salah satunya melahirkan tanpa rasa sakit, ia pun sempat tak percaya. Alhmdulillah beberapa hari kemudian istri saya kebetulan menyaksikan acara televisi “Hypnobirthing” yang diasuh Clinical Hypnosis yang menerangkan ilmiahnya melahirkan tanpa rasa sakit sehingga trauma kehamilan tidak ada, yang menariknya Soraya Haque pemandu acara mencak-mencak sambil berkata; “Kenapa kok ga dulu- dulu ada ini karena aku saat melahirkan putra sangat sakit sekali seperti yang dialami oleh Ibu-ibu yang lain” cerita istri bersemangat. Sejak itu kemudian istri meminta saya mengajari bagaimana melahirkan tanpa rasa sakit, saya sebagai suaminya pun juga bingung bagaimana menerapkan “Hypno Birthing” pada istri karena selama ini baru mempelajari “hpnotherapy” dan belum mempraktekan khususnya pada kasus melahirkan.

Saya mencari informasi di internet dan kawan-kawan training, dan itu pun masih “mentah” belum bisa dipraktekin karena tidak bertemu langsung. Ada salah satu guru saya menelepon dan mengatakan hal yang simpel “Berdasarkan pengalaman saya dan Bu Lek ketika ia melahirkan putranya dan berjalan lancar dan nyaman kuncinya ‘nrimo’ kodrati sebagai wanita, maka ia pasti mudah dan lancar saat proses” dan seterusnya. Berdasarkan dorongan nasehat beberapa guru pengembangan diri, saya memberanikan diri untuk menerapkan pada istri walau belum sempurna seperti layaknya “hypnobirthing” yang lain J

Setelah mempelajari info di internet dan bertanya pada teman2, penyebab kesakitan seorang wanita ketika melahirkan disebabkan oleh beberapa hal antara lain:

- Mindset bahwa melahirkan itu sakit, ini keyakinan yang dihembuskan oleh ibunya, bidan dan hampir semua wanita

- Keyakinan yang salah, justru sakit itu yang dicari, klo ga sakit bukan melahirkan namanya

- ketegangan pikiran yang menyebabkan tubuh, area pinggul dan semua organ tegang dan akhirnya menyebabkan sakit yg sangat ketika proses bukaan pertama dan seterusnya hingga “mengejan”

- Perasaan “tidak menerima” qodrati sebagai wanita yang harus hamil

- Rasa takut yang sangat, sehingga fisiologi tubuh mengalami ketakutan dan berefek di area pinggul, pinggul dan jalur lahir menyempit dan bayi punya daya dorong sendiri untuk keluar akibatnya rasa sakit tak tertahankan muncul.

- Dan lain-lain

Calon ibu yang saya hormati, faktor yang mempengaruhi kemudahan dalam proses melahirkan itu ada 2 (dua) yakni fisik dan mental, kita bahas satu persatu dalam tulisan ini.

Secara fisik ibu harus kuat saat proses melahirkan dan mengejan sehingga, ada beberapa saran orang tua yang bisa dipakai yaitu :

- Sering jalan kaki, ini untuk melemaskan dan mengendorkan otot2 area pinggul

- Minum2 an bergizi seperti sari kurma, dan madu untuk kelancaran ASI

- Mengikuti saran dokter dan bidan (minum vitamin yang diberikan)

- Minum AIR ZAM2 dan berdoa agar dimudahkan.

- Dan seterusnya

Secara mental ini juga memegang peranan sangat penting untuk kemudahan proses melahirkan, Alhamdulillahnya ketika saya mengetahui sisi mental memiliki peranan penting, maka langkah-langkah untuk persiapan mental ini lebih mudah dipelajari dan diterapkan serta diulangi. Ada beberapa penelitian bahwa munculnya rasa sakit yang sangat saat melahirkan salah satunya disebabkan stres. Maksud stres disini ada yang berupa ketidaksiapan menjadi ibu, terpengaruh sugesti bahwa melahirkan sakit sehingga fokus pada rasa sakit, ketegangan dan rasa takut yang sangat sehingga semua tubuh dalam kondisi tegang termasuk area pinggul sehingga ketika proses melahirkan akan terasa sakit yang sangat.

Ketika “calon ibu” bisa meminimal rasa “stres” dalam pikirannya atau merubah mindset berpikirnya tentang melahirkan, maka rasa sakit yang biasa dialami ibu-ibu ketika melahirkan bisa berganti dengan rasa nyaman, tenang dan kesyukuran seperti pengalaman istri yang akan saya bagikan kepada anda semua.

Alhamdulillah istri saya saat bukaan 1 hingga 7 istri tidak mengeluh kesakitan seperti ibu-ibu yang lain, malahan bukaan 8, 9 dan 10 istri tak terasa yang ada adalah rasa nyaman, tenang, syukur, dan ketika mengejan pun biasa malah seloroh istri ketika putra lahir “lho sudah… begini aja” J walau pun tetap ada rasa sakit itu tak seberapa kata istri dan nyaris tak ada.

Calon ibu yang sangat saya hormati, karena dari rahim Andalah banyak dilahirkan orang2 yang hebat, saya akan berbagi tips bagaimana “melahirkan tanpa rasa sakit” seperti pengalaman istri saya. Tahapan-tahapannya seperti berikut ini:

a. RILEKSASI

1. Rileksasi dengan musik atau aromatherapy

Langkah awal kektika kehamilan memasuki bulan 6 atau lebih awal juga tidak ada masalah, dianjurkan untuk belajar rileksasi, yaitu keadaan dimana kita mengalami perasaan nyaman, rileks seperti hendak tidur tapi bukan tidur saat itu gelombang otak dalam keadaan alfa, yang fungsinya mengkendorkan pikiran, tubuh dan bisa mengurangi stres. Bagaimana cara melakukannya seperti berikut ini

- Dengarkan musik yang lembut, cari tempat nyaman, posisi tubuh seperti tidur atau duduk rileks seperti di kursi goyang, sambil mendengarkan musik pejamkan mata pelan-pelan, tarik nafas dan hembuskan dengan normal, kendorkan semua anggota tubuh, perintahkan untuk rileks pada kulit kepala, wajah, leher, dada, punggung, kedua tangan otot-otot perut, pinggul, kedua paha hingga kedua telapak kaki. Rasakan mengalami rileksasi yang dalam dan nyaman.

- Setelah mengalami rileks awal, bayangkan sebuah tempat yang sangat nyaman dimana ketika anda berada disitu perasaaan dan tubuh anda mengalami rileks, nyaman dan tenang, mungkin anda bisa membayangkan seperti di persawahan, ada gemericik air, atau suara burung.

- Anda juga bisa memakai wewangian untuk semakin rileks

2. Rileksasi dengan dzikir

Dalam sebuah ayat dikatakan “(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah-lah hati menjadi tenteram.” (QS Ar Ro’dhu 28)

Cara untuk memasuki rileksasi berikutnya adalah dengan dzkir kepada Allah, saat kita bisa memfokuskan diri khusyu’ dalam dzikir maka rasa “tenang, nyaman, syukur” bisa muncul; memasuki dzikir yang khusyu’ adalah ketika kita mengikutkan hati/jiwa tuk menyebut asma-asmaNYA, maka ayat diatas dan ayat yang lain akan kita buktikan efek nya pada diri kita. Langkah-langkahnya sebagai berikut:

  • Berdirilah/duduk atau juga bisa berbaring dengan tenang, rasakan tubuh Anda seimbang dan nyaman. Amati pundak Anda tulang-tulang persendian mulai ruas-ruas leher, ruas punggung hingga tulang ekor terasa kendor dan rileks. Amati perut Anda pastikan tidak tegang.
  • Tundukkan wajah dan kepala Anda sehinga terasa benar-benar pasrah kepada Allah. Timbulkan kesadaran bahwa Anda berbicara dengan Allah yang Maha Dekat dan akan merespons setiap apa yang Anda inginkan. Dan rasakan hasil yang dialami dalam setiap ucapan yang Anda sampaikan.
  • Sebutlah nama Allah berulang-ulang penuh perasaan Ya Allah… Ya Allah… Ya Allah….

Sampai seluruh badan terasa meluruh atau rileks dan berat. Biarkan tubuh Anda mengikuti gerakan seolah mau terdorong kedepan atau mau terjatuh atau terasa nyaman dan tenang. Biarkan jangan Anda pikirkan. Semakin kuatkan dzikir Anda kepada Allah dan menyerahlah secara total seperti orang menjelang kematiannya. Anggapalah inilah dzikir Anda yang terahir.

Pertahankan dzikir Anda sampai Anda merasakan ketenangan, kenyamanan, rasa spiritual didalam hati dan pikiran Anda.

Kebetulan istri saya kemaren lebih senang memakai cara yang kedua daripada yang pertama karena dapat pahala dan lebih nyaman, tapi kembali kepada yang mempraktekkan.

Ketika anda sudah memasuki “rileksasi dzikir” rasakan lebih dalam lagi memasuki area rileksasi yang nyaman, tenang dan langkah kedua adalah memasuki sugesti positif / doa.

B. SUGESTI POSITIF / DOA

Langkah kedua ini merupakan langkah untuk menanamkan keyakinan positif kepada ibu agar proses persalinan lebih mudah. Setelah memasuki kondisi “single fokus” dalam rileksasi, maka tugas berikutnya adalah memasukan kata-kata positif dan berdiskusi dengan “calon bayi”

1. Sugesti positif / doa

Seperti :

- Nanti melahirkan nya MUDAH, LANCAR, TRASA LEGA (ulangi beberapa kali)

- Proses kelahiran trasa NYAMAN, TENANG, PENUH DENGAN KESYUKURAN dst

Bisa juga Anda menggunakan kalimat doa, berdasar pengalaman istri lebih powerfull sugesti positifnya memakai doa, seperti :

- Ya Allah…. Engkau Yang Maha Memudahkan, maka mudahkan, lancarkan proses persalinan hamba (diulangi beberapa kali)

- Ya Allah… Ya Aziz, Ya Jabbar, Engkau Yang maha Kuat, kuatkanlah diri hamba saat proses persalinan

- Subhanallah… Engkau Yang Maha Lembut, lembutkanlah proses keluarnya putra kami dari perut hamba. Rasakan rileksasi kenyamanan dzikir Anda meliputi tubuh Anda, area pinggul terasa rileks dan nyaman sehingga bayi nantinya keluar dengan lembut, mudah, lancar dan lega.

- Alhamdulillah … terimakasih Ya Allah atas anugerah yang KAU berikan kepada kami

- Saya pasrah pada MU

- Dst (bisa memakai dzikir atau doa yang lain yang bisa cocok dengan Anda harapkan)

-

*ketika sudah memasuki kenyamanan bisa disugesti;” rasakan energi positif dari Allah yang mengitari tubuh Anda, energi itu membuat anda bersemangat dan merasa dibantu oleh-NYA sehingga terasa mudah, lancar, lega, normal dan selamat ”

2. Berdiskusi dengan bayi

Berdasar penelitian, bayi yang masi dalam kandungan sudah bisa mendengarkan hal-hal yang diluar. Fakta terbaru ternyata bacaan Al Qur’an berpengaruh pada janin dan membuatnya menjadi tenang dan nyaman. Pengalaman istri ketika sesi ini ya melakukan dialog ringan, seperti:

- Membacakan Al Qur’an dan

- Dialog seperti, “Adik, bantu Bunda ya. Agar saat melahirkanmu terasa mudah, lancar, normal, lega karena Adik bantu” atau “Jadi anak sholeh-ah ya. Nanti klo Bunda melahirkan bantu Bunda ya… sehingga normal, sehat, sempurna, selamat serta lembut terasa lega”

- Dst (ulangi beberpa kali)

C. PENUTUP SESI RILEKSASI

Setelah mensugesti positif, dalam sesi ini ditutup dengan sugesti yg baik ato doa terakhir seperti :

- Ya Allah… Ya Rohman… Engkau Maha Kasih & Lembut, mudahkan, lancarkan, legakan, lembutkan proses persalinan saya

- Rasakan energi positif dzikir yang mengelilingi tubuh anda sehingga Anda diliputi kemudahan, kenyamanan, ketenangan, kasih sayang

- Ucapkan syukur “alhamdulillah”, terimakasih ya Allah atas anugerah yang Kau berikan kepada kami

- Rasakan energi positif, energi ilihiah yang mengelilingi Anda sehingga perasaan nyaman, tenang, bahagia, kepasrahan menyelimuti diri Anda.

- Bangun pelan2 dengan hitungan 1-10

Catatan

Proses langkah A - C kurang lebih 10 - 15 menit, ulangi lagi beberapa kali dalam sehari dan supaya mudah memasuki area rileksasi dzikir, anda buat anchor (jangkar/kaitan) seperti:

  • Pengalaman istri saya ketika saya katakan : “5,4,3,2,1 rileks menyelimuti tubuh Anda, ayo dzikir subhanallah …. Rasakan energi positif menyelimuti tubuh sehingga semakin rileks, nyaman, tenang, dipenuhi kesyukuran. Semakin Anda berdzikir, anda semakin rileks, tubuh anda, pinggul dan jalan lahir semakin rileks dan nyaman sehingga mudah, lancar, lembut dan terasa lega”

Dengan kata2 “5,4,3,2,1″ yang sering saya ulang2 maka istri langsung masuk area dzikir dan semakin rileks.

  • Anda juga bisa pakai sentuhan, ketika memasuki area rileksasi dzikir yang dalam anda malakukan gerakan tertentu dan ketika gerakan itu diulangi Anda langsung memasuki area rileksasi seperti memegang pundak, mengusap perut dan lain-lain.
  • Buat anchor ketika Anda mengalami rileksasi diarea pinggul dan jalan lahir bayi, ulangi terus sehingga Anda mudah memasuki area rileks khususnya area pinggul jalan lahir bayi.

Calon Ibu, ini tulisan pertama dari 2 tulisan pengalaman kami, ditulisan kedua insyaallah kami berbagi bagaimana menerapkan ketika detik detik melahirkan datang.



Melahirkan Tanpa Rasa Sakit dengan Rileksasi Dzikir (2/2)

Oleh Chudzil Chikmat

Halo bagaimana kabar calon ibu? Merasa lebih baik kan setelah mempraktekan rileksasi dzikir. Oh ya… seperti janji saya kemaren, di tulisan kedua ini saya berbagi bagaimana menyambut detik-detik proses persalinan yang kita sudah lama ditunggu. Calon ibu yang saya hormati ketika Anda sudah menerapakan saran ditulisan pertama maka memasuki detik-detik melahirkan terasa lebih mudah seperti yang kami bahas berikut ini.

DETIK-DETIK MELAHIRKAN

Ini pertama kali pengalaman istri saya mau melahirkan, saya sering bertanya pada orang tua (yang notabene sudah berpengalaman) tentang ciri-ciri detik-detik melahirkan. Setelah tahu dan dikombinasi dengan rileksasi dzikir yang khusyu InsyaAllah kemudahan, rasa nyaman, tenang, kesyukuran akan muncul ketika proses melahirkan. Saudaraku semua, saya berbagi bagaimana menerapkan rileksasi dzikir diatas ketika detik-detik melahirkan datang, yaitu

1. Perut sering “kenceng” akibat kontraksi bayi menuju “mapan” ini terjadi kira2 bulan 6 keatas. Setiap “kenceng” istri saya ajak masuki area rileksasi dan dzikir sehingga fokus sakit berpindah ke rasa nyamannya dzikir.

2. Ketika masa 9 bulan, perut “kenceng” semakin sering karena mendekati “bukaan”. Maka sering rileks dengan dzikir.

3. Detik-detik bukaan tiba, disini proses yang sering dikeluhkan oleh istri rasa sakit tak tertahan apalagi yang pertama kali, berdasar pengalaman istri saya, ketika proses bukaan terjadi maka yang saya lakukan adalah “merileksasikan” istri agar proses bukaan itu berjalan dengan lembut dan hasilnya sakit itu pelan-pelan hilang. Mengalihkan fokus rasa sakit itu pada nikmatnya berdzikir seperti langkah diatas. Ulangi dzikir dan sugestikan rileksasi di area pinggul dan jalan lahir sehingga bayi keluar dengan lembut, mudah, lancar, selamat dan terasa lega.

4. Bukaan 1, istri saya disuruh bidan sering jalan kaki, bila terasa sakit di area perut dan pinggang disuruh istirahat, maka yang saya lakukan di jeda istirahat jalan kaki ini membantu istri rileksasi dzikir sehingga proses berjalan lebih lembut dan tenang. Sugesti rileks dengan dzikir di area pinggul sehingga bayi akan mudah keluar dan terasa lembut.

5. Bukaan 2,3 hingga 7, saya menemani istri untuk jalan kaki, dan ketika jeda muncul rasa sakit, yang kami lakukan adalah rileksasi dzikir sambil berdiri sehinggga perasaan dan otot

semuanya terasa rileks dan tidak tegang dan rasa sakit itu pindah ke nikmatnya berdzikir.

6. Mendekati kelahiran, istri masuk ke ruang bidan (saat itu bukaan 7), istri disuruh berbaring miring, kata bidan lebih mudah untuk bukaan berikutnya. Saya langsung ajak istri rileks dan berdzikir : 5,4,3,2,1 rileks dan dzikir “ya Allah…. Ya Allah…., alhamdulillah sebentar lagi lahir dengan mudah, lancar, selamat, sempurna dan terasa lega” . Saya menyarankan istri untuk terus berdzikir dan fokus pada nikmat nyamannya dzikir, istri saat itu terus mengucapkan “alhamduillah, ya Allah terimakasih anugerah MU yang bentar lagi lahir” berulang2 alhamdulillah…… (beberapa kali) diselingi dialog dengan sang calon bayi “adik bantu bunda ya….” Dst.

Jika Anda suaminya bisa menemani istri sugestikan rileksasi di area pinggul dan jalan lahir sehingga terasa mudah, nyaman, lembut, lancar dan trasa lega. Kata istri ketika saya katakan “nikmati dzikir alhamdulillah… rasakan rasa syukur pada Allah sebentar lagi putra kita lahir ucapkan syukur padaNYA, alhamdulillah…. Energi dzikir menyelimuti tubuh sehingga trasa rileks dan nyaman, rasakan pula energi positif dari ALLAH itu membuat area pinggul dan jalan lahir rileks dan nyaman sehingga kelembutan bayi keluar dengan mudah, lancar dan terasa lega”

Apapun yang terasa di perut itu bentuk respon putra kita maka syukuri karena ia sedang bahagia ingin segera ketemu bundanya ucapkan alhamduillah….. terus ucapkan alhamduillah .. energi positif menyelimuti tubuh sehingga rileks, nyaman, tenang, syukur, teras mudah dan lega penuh dengan energi semangat menyambut anugerah Allah…

Terus dzkir …..

Dan ini sangat membantu untuk merilekskan area pinggul dan jalan lahir.

7. Alhamdulillah bukaan 8,9 dan 10 tak terasa, setelah bukaan 10 istri diajari mengejan oleh bidan dan diarah kan seperti “B.A.B”. Ketika istri mau mengejan sebenarnya menunggu kontraksi dari babi, karena berdasar penelitian bayi memiliki daya dorong untuk keluar sendiri sehingga ibu hanya rileks dan membantu dari luar (dengan mengejan) itu pun tidak harus “ngoyok”(berusaha keras).

Istri bercerita, ketika disuruh membayangkan seperti B.A.B, maka istri betul2 melegakan seperti di toilet J, tarik nafas panjang dan tahan dst…..sambil terus berdzikir ….. dan….

Alhamdulillah “tangisan amanah itu terdengar pukul 22.20 memecah kesunyian malam tanggal 21 April 2009; lahir normal BB 4 Kg 1 ons dan panjangnya 51 cm; air mata tak terasa menetes haru bahagia diselimuti doa agar kelak bisa jadi anak yang sholeh dan penyejuk jiwa hingga akhirat. amin

Setelah selesai, bidan berkata : “mbak ini loh tahan sakit, padahal berdasar pengalaman biasanya banyak yang teriak dan berkeluh kesah tapi mbak yunie tidak”

Malahan ibu mertua heran koq bisa ya melahirkan tanpa rasa sakit, wah ini bisa nambah lagi terus setelah ini J, istri menjawab :” ya tidak gitu bu, diatur jarak nya la, kan kasian yang pertama nunggu besar dulu” jawab istri dengan tersenyum J

Alhamdulillah tak terkira kepada MU ya Allah, yang telah mengajari kami tentang kebenaran ayat-ayat MU. Terus ajari kami untuk selau mengenalMU dan terus bersyukur atas nikmat yang Kau berikan sehingga kami menjadi hambaMU yang terbaik. A…mi…n

Sebagai penutup ada kisah dari seorang ustadzah yang melahirkan putra 2 x ia pun merasakan nikmatnya melahirkan tanpa rasa sakit, kemudian saya tanya apa rahasianya? Ia menjawab:” setiap habis sholat saya selalu berdoa : ya Allah mudahkan proses kelahiran putra kami dan jika ada amal kebaikan yang pernah aku lakukan mohon pahalanya Engkau berikan kepada ku dengan melahirkan tanpa rasa sakit ” dan hal ini saya buktikan 2x dan Allah membantu proses persalinan tersebut” kata ustadzah ini. Subhanallah….ternyata janji-NYA benar, barangsiapa banyak beribadah maka dimudahkan lah urusannya apalagi itu dibarengi dengan sedekah wah… biasa kita lihat balasan perbuatan baik itu. Seperti firman - Nya;

“Barang siapa membawa amal yang baik maka baginya (pahala) sepuluh kali lipat amalnya; dan barang siapa yang membawa perbuatan yang jahat maka dia tidak diberi pembalasan melainkan seimbang dengan kejahatannya, sedang mereka sedikit pun tidak dianiaya (dirugikan)”. ( Al anam 160)

“Dia-lah yang telah menurunkan ketenangan ke dalam hati orang-orang mukmin supaya keimanan mereka bertambah di samping keimanan mereka (yang telah ada). Dan kepunyaan Allah-lah tentara langit dan bumi dan adalah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana” ( Al Fath 4)

“Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barang siapa yang bertawakal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan) nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan (yang dikehendaki) Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu”.( Athalaq 3)

Wahai para calon ibu, saya sarankan Anda terus menjaga ibadah dan adab lisan Anda serta iringi dengan sedekah pada anak yatim, minta didoakan pada anak yatim agar proses melahirkan buah hati anda dipermudah oleh Allah. insyaAllah dengan rileksasi dzikir serta amal ibadah yang baik maka kemudahan, ketenangan, kenyamanan, keselamatan, kepasrahan dan penuh kesyukuran dalam proses melahirkan akan Anda dapatkan. A..mi..n

Kesimpulan

1. Melahirkan tanpa rasa sakit bisa juga lho…. J

2. Rasa sakit ketika melahirkan muncul saat ibu tegang dan takut menghadapi proses melahirkan

3. Rileksasi dzikir dapat menurunkan stress, ketegangan dan ketakutan sehingga proses persalinan bisa berjalan tanpa rasa sakit

4. NRIMO menjadi seorang ibu, karena ketika kita merima anugerah ini maka rasa tenang dan syukur muncul dan ini berimbas pada mudahnya melahirkan

5. Perbaiki amal ibadah dan doa karena ini bekal keyakinan

6. Sedekah pada anak yatim karena doanya tak ada penghalang

Saudaraku semua apa yang saya tulis merupakan pengalaman saya dengan istri, mungkin ada yang cocok mungkin juga ada yang tidak. Dan alhamdulillah banyak ibu-ibu yang pernah membuktikan melahirkan tanpa rasa sakit. Dan Anda juga bisa mencobanya, insyaAllah experience ini sangat berbeda dengan ibu-ibu yang melahirkan kebanyakan yang dihantui ketegangan dan ketakutan sehingga muncul rasa sakit sangat. Maka buktikan Anda salah satu dari orang yang MELAHIRKAN TANPA RASA SAKIT. MAU??? “MAA SYAA ALLAH, LAA QUWWATA ILLAA BILLAH” (Sungguh atas kehendak Allah semua ini terwujud, tiada kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah)

Dengan rasa hormat, bila Anda merasakan manfaat, sudilah berbagi kepada calon ibu-ibu yang lainnya secara gratis karena kami juga dapatnya gratis dari-NYA.

* * *

Salam hormat buat calon ibu. Anda Luar Biasa. Ada anugerahNYA dalam diri Anda
Chudzil Chikmat & Yunie Indah Lestari
(bila mau berdiskusi bisa call HP 0856 450 10003)


Source:

http://trustcosurabaya.com/melahirkan-tanpa-rasa-sakit-dengan-rileksasi-dzikir-12.html

http://trustcosurabaya.com/melahirkan-tanpa-rasa-sakit-dengan-rileksasi-dzikir-22.html