Home

Monday, March 23, 2009

Balada Si Paijo

Si Paijo ini sungguh sangat setia, tak sekalipun ia mengeluh walaupun ia harus bekerja keras setiap hari. Demi membantu pekerjaan sang majikan ia rela walaupun setiaphari kepanasan, kehujanan, dan bahkan bergulat dengan polusi jalanan yang akhir-akhir ini kian menggila. Walaupun kadang si majikan lupa memperlakukannya dengan tidak layak dan memaksanya bekerja keras walaupun dalam kondisi yang tidak fit, ia tetap tak mengeluh. Gimana mau ngeluh, paling-paling ia mogok gak mau ngapa-ngapain, baru deh Si Paijo bisa bekerja dengan setelah si majikan membawanya ke bengkel. Lho? Kok bengkel? Ya iyalah, Si Paijo, alias Si suPrA IJO, heheheh..lebay banget ah..Paijo ni setia banget, dari tahun 2002, pertama kali ia dibeli sama bokap sebagai hadiah buat aku. Paling tidak sudah sudah ada 3 moment penting dilewati bersama aku, majikannya yang baik ini hihihi…3 moment itu adalah, masa2 kuliah (tahun2 terakhir, setelah Si grand merah minta pension dini), trus nemenin saat aku nyari kerja, lamar sana sini, wawancara sana-sini, sampe akhirnya ketrima kerja, trus sampe sekarang aku dah nikah ini, Si Paijo masih tetep setia dan tetep (insya allah) fit dan tangguh.
Sempet setahun yang lalu ada niat buat melengserkan Si Paijo ini dan menggantikannya dengan temen2nya yang lain, yang lebih cakep. Tapi niat itu batal, karena kepikiran kayaknya kok sayang banget wong Paijo ini gak rusak alias masi tokcer kok digusur, dan selain itu juga sayang uangnya, buat yang laen dulu deh, ditabung buat kawin, eh nikah misalnya. Dan alhasil, sampe sekarang ini Si Paijo masih setia nganter aku ke mana-mana. Padahal dulu sempet trauma naik Paijo gara-garanya, gak berapa lama setelah aku resmi menjadi majikannya, aku sempet jatoh lah, ditabrak lah, pas mengendarai Paijo ini, jadi kaya sugesti kalo Si Paijo ini bawa sial (hadududuhhh….jahat banget, maap ya Paijo).
Aku si gak ribet-ribet amat dalam merawat Paijo, paling dicuci, belum tentu seminggu sekali hehehe, yang penting bisa jalan lah. Saking cueknya, kemarin sempet dikerjain Paijo. Pas pulang kemarin berasa rantenya mau putus, padahal kantorku jauh banget dari rumah, ngeri mbayangin kalo tiba2 tu rante jatoh di jalan. Beberapa hari sebelumnya emang udah diingetin sama bokap kalo rante udah harus diganti ato paling gak diservis plus ganti oli, akunya aja yang males. Untung aku bisa sampe rumah dengan selamat tanpa ada apa2 dengan rante si Paijo. Sekarang Paijo udah enak banget diajak jalan, udah diservis. Yang nyervis si mas, wah servis total kayaknya, bunyi2an yang aneh udah gak ada lagi, spionnya juga dah diganti baru, pokoknya enak banget….
Pokoknya, kalo Paijo belum kenapa2..aku gak mau gantiin dia…titik.

0 komentar:

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Our Beloved Hafizh