Home

Tuesday, March 17, 2009

Pertanyaan standar buat pengantin baru

Pertanyaan standar yang dilontarkan pada pasangan yang baru menikah : Gimana, udah isi blum? Udah bathi belum? (bathi=bahasa jawa yang berarti sebenarnya adalah laba). Jadi kalo udah bathi berarti kita dapet keuntungan dari menikah yaitu kehamilan hehehe. Jadi inget kejadian lucu dulu pas kakak laki2ku ditanya gitu sama budheku “Gimana mas, wes bathi apa belum?” eh kakakku itu malah jawab “Ya, lumayan dikit2 budhe..orang buka usahanya juga baru aja (saat itu kakakku emang baru aja buka usaha sendiri). Lah…budheku ketawa ngakak..oalah gak mudheng bocah iki hehehhe….
Aku juga sering dapet pertanyaan serupa, berhubung baru aja merid ya jawabnya nyante aja…”masih diusahain..kok” sambil senyum2 gitu hehehhe.
Pas merid kemarin memang aku pas kebetulan masa subur, jadi kemungkinan buat langsung hamil besar juga. Kebetulan beberapa hari habis pulang hanimun badanku adem panas ga keruan, menggigil terus gitu. Sampe2 aku tambah seminggu libur kantor gara2 sakit itu. Takutnya si tipes, soalnya kata dokter mengarah ke sana, tapi blum sempet tes lab. Tanda2 tipes udah ada, semacem panas dingin berturut-turut, trus lidah warnanya putih, perut mual…Hari ketiga sakit aku cek lagi ke dokter, sekalian curhat kalo akhir-akhir ini (2 minggu sesudah merid) aku keputihan terus, terus ditanya dokternya apa aku sering pipis juga, aku jawab iya. Trus dokter curiga jangan-jangan aku dah isi, dan dia ga brani lagi ngasi aku obat buat tipesku, jadinya malah dikasi vitamin aja sama disuruh tes pake tespack ato ke dokter kandungan aja. Wah kaget juga, sambil tanya bego “Masa hamil si dok, kan meridnya baru aja”. Jawab dokternya “Bisa banget, sekali berhubungan aja kalo emang berhasil ya langsung hamil, apalagi mbak (aku) kan meridnya pas masa subur,” jawab belio.
Akhirnya aku pulang dan minta masku buat beli tespek. Tapi blom sempet nyobain sih. Soalnya mensku emang belum telat2 banget, jadi saran dokter itu dicoba tes minggu depannya aja. Trus aku malah langsung ke dokter kandungan coz aku takut ada apa dengan keputihan yang aku alami, udah gitu kalo pipis sakit dan terasa anyang-anyangan . Setelah siangnya tanya-tanya by phone dokter2 kandungan yang ada di Semarang, dari RS Elizabeth, RS Roemani, sampe praktek dokter (bok ribet banget, masa ada dokter yang harus daftar dulu seminggunya heheh) akhirnya meluncur ke Roemani yang deket2 rumah aja. Di sana setelah liat-liat daftar dokter masuklah daku ke ruangan dr kandungan yang bernama Hj Ristiyati ato sapa gitu heheh lupa, dokternya dah lumayan sepuh. Curhatlah aku kepadanya, habis curhat diperiksa pake kursi yang ada tempat kaki trus kakinya di rentangkan itu loh..setelah diliat-liat trus dikasi tau bla bla bla….pokoknya kita jadi malu sendiri, katanya “emang begini nih problem pengantin baru, belum berpengalaman (ya iya lah…), trus kebanyakan lembur hahahha…udah gitu akunya ga rileks dan terlalu tegang karena takut”. Setelah aku browsing-browsing dan baca blog sesama pengantin baru,blognya lia-fabian, ini yang disebut “honeymoon cystitis”. Udah deh dikasi antibiotic sama dikasi tips gitu deh…jadi ga was-was lagi deh soal keluhan-keluhan yang aku alami.
(Sekarang sih udah ga ada lagi keluhan-keluhan itu, ya namanya belajar dari pengalaman heheheh.) Oiya, soal kehamilan aku malah ga nanya sama dokter itu aku hamil pa ga, coz emang aku cuma mau konsultasi soal keluhan2 itu. Beberapa hari kemudian, sesuai saran dokter sebelumya aku tes ternyata negatif, dan 1 hari kemudian si “Dapet” datang. Jadi aku blum hamil. Jadi heran, panas adem kemarin berarti tipes beneran ya?
Setelah merid masku malah semakin sering ke luar kota padahal dulunya nggak, huh.. Udah gitu sekarang masku juga kebagian shift malem juga, berhubungan pekerjaan dia lagi hectic banget. Aku juga udah mulai sibuk, ngajar lagi buat semester ini. Jadi tiap pulang kerja, masku siap2 berangkat kerja..duh sedihnya…Kaya tadi malem tuh aku sempet ngambek berat soal ini, rasanya gimana gitu lho..tapi mau gimana lagi. Toh ini cuma berlangsung setelah proyek dari KPU yang dikerjakan perusahaannya selesai.
Semester ini kebetulan aku dapet kelas agak banyak, ngajar Bahasa Inggris buat anak Biologi semester 2. Yah lumayan ringan lah bebannya. Kalo semakin banyak kelas yang aku dapet dan aku ga bisa ngehandle waktu, mungkin posisi editor di pabrik buku ini bakal aku lepasin…tapi blom tau juga, selama masi kuat dijalani dua-duanya ya dijalani. Dapet nasehat dari temen sesama dosen “Kalo sibuk terus gitu kapan isinya??” hehehehe.
Asikk tar mau ketemuan bentar sama masku en maem bareng dulu sebelum dia berangkat ke kantor, heheheh.
Btw pengen hanimun lagi niiii….

0 komentar:

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Our Beloved Hafizh