Pages

Thursday, April 30, 2009

Flu again

Flu lagi…flu lagi…

Padahal lagi musim flu yang serem-serem hehehe…


Udah 2 kali dalam sebulan ini ngalamin yang namanya flu dan batuk. Karena lagi hamil, jadi ga berani minum sembarang obat, walopun ada yang bilang obat A boleh obat B juga, tapi cari aman mending ga minum obat2an dulu deh. Cara tradisional aja, istirahat sama minum air putih yang banyak.


Kadang nggak sengaja pas malem2 aku batuk dengan hebohnya tapi masih dalam posisi tidur, sampe dibangunin ibuk katanya jangan batuk keras2, kasian dedeknya. Hehehe..iya ya..secara si dedek ini jadi ikut terguncang-guncang, tapi gimana dong? Bahaya ngga sih kalo kita sering batuk heboh kaya gitu…


Oiya, denger dari tante (ibu meira, sepupu yang juga hamil muda) katanya dia sempet flek gitu karena kecapekan. Padahal setau aku dia di rumah aja, maksudnya ngga kerja. Katanya si abis masak. Duh jadi takut, padahal aku seharian di kantor ditambah kadang2 ngajar sorenya, naik turun tangga. Bahaya ga ya? ga tiap hari si ngajarnya Cuma senin-rabu aja. Katanya si orang hamil emang beda-beda, ada yang kuat ada juga yang kurang.

Duh semoga aja si dedek ini kuat ya diajak bundanya ke mana-mana…Insya Allah amin….


Btw, si ayah kok ga pulang-pulang ya...katanya cuma ke medan seminggu doang kok hampir dua minggu..dah pengen jajan dan jalan2 hehehe..(daftar jajannya udah dicatat dan dilaporkan ke dia) hehehe lagi...

Acara yang aneh

Satu acara baru di SCTV bertajuk ‘Tukar Nasib. Acara yang mengetengahkan tentang dua keluarga dengan latar belakang ekonomi yang berbeda. Yang satu kaya dan lainnya miskin. Mereka bertukar tempat tinggal selama 3 hari. Tidak Cuma bertukar tempat tinggal namun juga bertukar aktivitas sehari-hari, termasuk pekerjaan.


Di sana ditampakkan si keluarga kaya yang mengeluh dengan keadaan rumah, pekerjaan si miskin yang harus mereka hadapi. Sampai nangis-nangis segala (biasanya si anak dan si ibu) Mereka mengaku nggak betah menjalani nasib seperti si miskin.


Sementara si miskin dengan riang gembira menempati rumah si kaya yang tentu saja..kaya. Plus segala fasilitas, makan enak, tidur enak. Bahkan menjalani pekerjaan si kaya. Lho..aneh kan. Di satu episode si miskin yang tadinya Cuma penggembala ato apa gitu diharuskan menggantikan pekerjaan si kaya yang Kepala Cabang Perush otomotif. Jadi ia harus dikantor, berdasi, bekerja dengan computer, yang nggak pernah sama sekali ia sentuh sebelumnya.


Ato di kesempatan lain, si miskin diharuskan menggantikan pekerjaan si kaya yang bekerja di Dephub (keliatan dari seragamnya), ato menggantikan kerjaan si kaya yang berprofesi kepala bangsal rumah sakit.

Nggak masuk akal kan, ini pasti buat lucu2an aja. Nggak mungkin lah pihak perusahaan mempercayakan orang yang tiba-tiba muncul menggantikan posisi si kaya (yang sedang menjalani tukar nasib).


Di rumah kaya si miskin digambarkan sangat kesulitan beradaptasi, dari mulai tidur yang ngga mau di kasur (malah di lantai), atau memasak di pingggir taman rumah karena ngga bisa masak pake kompor gas. Dan di adegan itu diperlihatkan seperti hal yang lucu, plus ditambah backsound yang biasanya ada di film2 komedi. (Berharap penonton tertawa? Mentertawakan si orang miskin ini?) Atau di kesempatan lain, si miskin diperlihatkan ga doyan makan makanan ala si kaya seperti spaggeti, sedangkan anak si kaya yang di rumah si miskin merengek minta fried chicken gara-garanya lauknya cuma tempe.


Di akhir acara selalu ada kata-kata dari si kaya. “kita patut bersyukur dengan keadaan kita, ternyata masi ada yang lebih menderita dari kita” selalu seperti itu. Sementara si miskin yang kembali ke rumahnya berkata “tetap enak di rumah sendiri, kaya nggak menjamin seneng”. Masa??? Bagaimana dengan anak-anak (dari keluarga miskin) yang sempat mengalami jadi orang kaya selama 3 hari trus tiba-tiba kembali ke keadaan sebelumnya? (miskin). Bagaimana dengan mental anak-anak ini.


Yang jelas tujuan dari acara ini yang memberikan pandangan bahwa kita patut bersyukur, bahwa kaya miskin ngga ada bedanya, ato apalah…sama sekali ngga tercermin tuh. Yang ada adalah acara ngetawain orang miskin yang ditempatkan di posisi orang kaya, yang membuat para penonton senang dan akan terus menyaksikan acara ini. Kelucuan si miskin apalagi yang akan terjadi di episode selanjutnya. Iya nggak??

Saturday, April 25, 2009

Ironi Brokoli


Baru saja di postingan yang lalu aku dengan semangat berapi-api mengatakan bahwa aku sedang tergila-gila dengan yang namanya brokoli. Udah nafsu banget mau mengolah brokoli dengan berbagai cara memasak. sampe dibela-belain titip nyokap ke Bandungan coz brokoli di sana murah2 dan syeger2. Tapi kini semua telah berubah hanya dalam waktu sekian minggu saja. I Hate broccoli. Aku benciiiii brokoli.

Entah benci yang bagaimana, yang jelas setiap melihat dan mencium aromanya, even mbayangin..langsung deh mual.

Sebenernya, apa yang telah terjadi, apa yang salah dengan brokoli. Jawabannya adalah TIDAK TAHU. percuma dong browsing aneka resep masakan yang berbahan brokoli. Dan parahnya, tidak hanya brokoli, segala sayuran yang hijau, apalagi yang masaknya di model "Ca", lebih baik jauh-jauh.

Gimana ya, secara saya lagi hamil gitu loh..butuh asupan sayur yang banyak. Yah gimana nanti deh...mungkin cara masaknya aja yang harus dibikin biar nafsu makan jadi muncul.

Dedek, maafin (bunda ato mama - masi bingung tar mau dipanggil apa) ya kalo kondisinya jadi kaya gini. Tapi Insya Allah setelah trisemester ini konon katanya nafsu makan bunda/mama bakal membaik, dan bakalan doyan makan apa aja. Ok bebi...

Btw...soal ngidam es klamud yang kemlamud sudah kesampaian...Alhamdulillah, nikmatnya....besok pengen apa lagi ya...dedek pengennya apa? hehehe....

Friday, April 24, 2009

Buku-buku tentang kehamilan

Seperti halnya ibu2 hamil lain yang beru pertama hamil dan haus akan informasi (halah..) aku sekarang juga sibuk cari2 artikel ato buku2 yang berhubungan dengan kehamilan, walopun tetep mengandalkan info dari my mom, ato temen2 yang udah hamil duluan.

Walopun udah browsing sana-sini kayaknya kurang lengkap kalo belum punya buku sendiri, di coba ke Perwil siapa tau ada buku kaya gitu. Ternyata emang ada dan aku semangat banget, coz kayanya bukunya baru gitu, lengkap lagi. Tapi kecewa berat, coz ternyata kartuku dah expired, jadi musti ngurus lagi, padahal kalo ngurus mesti jam kerja gitu, musti bolos dong..males ah.

Akhirnya, ke Gramed aja deh, tadinya niat mau ngirit, pinjem aja, ternyata tidak terkabul. Di Gramed aku beli Buku Pintar kehamilan dan persalinan karangan dr. Suririnah sama yang satu lupa judulnya, pokonya kehamilan gitu. Aku pilih kedua buku ini karena bentuknya yang simple, kecil gitu jadi enak dibawa kemana-mana dan bahasanya sistematis ga bikin mumet.

Trus-trus..kepincut pengen beli seri Twilight juga hehehe...tapi dipikir-pikir, duh boros amat, 2 buku aja itu dah berapa, over bujet dah, jadinya gak jadi. Kapan2 aja minta beliin mas hehehe. Kejadian ke perwil, trus ke gramed sendiri itu saat aku masi dengan cueknya keluyuran sendiri, sekarang wah males banget, pulang kerja ya langsung pulang, dah ga ada tenaga buat klinteran gitu.

Btw..aku lagi pengeeeeennnn banget es klamud yang kelapanya mlumut gitu lho (duh opo ya bahasa indo-nya) pokoknya yang kelapanya gak keras, tapi bukan kopyor lho, trus dicampur sama sirup merah plus es..hmmmm slurrrppppppp...
Tapi masku gak ada, hiks....terpaksa minta dibeliin ortu...mudah2an tar sore pulang kerja aku dah dapat menikmatinya...

Wednesday, April 22, 2009

Kisah di tri semester pertama

Masih inget dengan perkataanku waktu konsultasi dengan DSOG yang kebetulan waktu itu ngasih obat pereda mual dan muntah dan dengan pedenya aku bilang kalo aku ga muntah trus dengan yakinnya juga si dokter bilang “belum (means aku tetepa bakal ngalamin mual dan muntah itu)? Dan ternyata terbukti sudah perkataan bu dokter itu, aku mulai diserang mual yang frekuensinya semakin sering. Iya, mual (nggak sampe muntah sih) mulai sering banget datang. Tapi untunglah nggak yang paraaah banget sampe ga doyan apa2. Cuma nafsu makanku sekarang ini turun dari minggu2 pertama hamil dulu. Sekarang malah ga suka sayur, pengennya garingan aja biar ga mual. Untungnya dikasi vitamin sama masi doyan minum susu.

Kalo pas mual gitu biasanya aku ngomong sama si dedek “Dek..yang pinter ya bantu ibu (apa mamah?) jangan bikin mual” sambil perut dielus-elus hehehehe. Manjur? Ya paling nggak perasaan jadi lebih enak deh.

Nggak tau kenapa tapi akhir2 ini agak manja. Udah beberapa kali bolos ngantor dan bolos ngajar juga kalo ngerasa badan “les-lesan”, padahal si ga parah banget. Pokoknya ada aja pembenaran atas kemalasan ini. Tapi aku harus tetep semangat, positif thinking bahwa proses kehamilan ini bakal berlangsung dehat-sehat saja dan menyenangkan! Amin. Kalo diturutin males memang jadinya males beneran.

Yang kadang bikin agak gimana juga akhir2 ini adalah suami malah semakin sering dapet tugas luar kota. Kemarin habis ke Jakarta lagi, trus baru 3 hari di rumah eh mendadak disuruh ke Medan. Untungnya masi tinggal sama ortu jadi ga kerasa kesepian, ada juga 2 ponakanku yang bikin suasana rame.

Mulai sekarang2 ini udah ga naik motor lagi ke kantor. Tadinya si kekeuh pengen naek motor sendiri, kayaknya lebih bebas, tidak tergantung sama orang lain dan tentunya nggak ngerepotin orang lain juga. Tapi begitu tiap pulang badan rasanya capek banget dan malah ngeluh melulu akhirnya diputuskanlah aku bakalan dianter jemput tiap hari, heheheh.

Awal-awal minggu kemarin masi sempet naek motor dengan tangguhnya, tentunya dengan memilih jalur trayek yang sekiranya tidak banyak menimbulkan goncangan-goncangan. Tapi kadang sering lupa, masi ngebut-ngebut dikit, ga sadar kalo udah ada calon dede’ di perut.

Kalo soal yang namanya ngidam, mmm…ga tau ya, aku ngga hamil aja hobi njajan dan ngga bisa nyetop. Tapi kayaknya ga ngidam kok. Kalo ngidam kan katanya pengennya tuh ampun2an, sedangkan aku pengennya pengen yang biasa aja. Kaya kemarin tuh aku pengen banget maem rujak cingur Bu Sri di blakang SMP ksatrian gajahmada. Waktu pas si mas di luar kota. Pas suami pulang dag ga kepengen lagi. Ganti pengennya pengen nasgor babat di JL Kawi mau ke RS Elizabeth, pas ke sana eh ternyata tutup, lumayan ngiler juga sih. Trus muter2 akhirnya dapet di nasgor babat Pak Karmin di JL Gajahmada, lumayan...

Trus pas hari minggu kemarin Semarang dilanda hujan sepanjang hari, padahal rencananya pengen jalan2 setelah seminggu aku ditinggal suami luar kota (heheh bales dendam, pokoknya tiap dia ke luar kota, pulangnya aku nagih jalan2 dan makan2 sepuasnya heheh). Tapi karena hujan batal deh acara jalan2nya, isinya males aja gitu kelesotan di rumah. Akhirnya malem2 aku pengen banget jajan di Mamamia Steak, tempatnya deket rumah sih, tapi kalo ke sana bakalan lumayan keujanan juga, coz naiknya motor. Akhirnya masku yang ke Mamamia buat beliin. Aku pesen chicken cordon bleu kesukaanku. Ternyata yang dibawa si mas banyak banget, selain beli pesenanku aku juga dibeliin French fries, trus steak lidah buat dia..hmmm yummmi banget, makasi ya sayang heheheh…chicken cordon bleunya enak banget, perfecto deh pokoknya. Gak lupa mas juga beli martabak telor kesukaan nyokap sama kue bandung hitam manis, hmmm..gimana ga jadi mantu kesayangan hehehehe…pesta deh kita di malem yang dingin dan hujan itu.

Ada cerita yang bikin keki. Beberapa hari yang lalu masa masku ngajak nonton Mati Suri di Citra. Ini orang gimana sih..istrinya lagi hamil diajak nonton horror kaya gitu. Tapi kok kayaknya suami ngebet banget gara-gara pernah liat thrillernya yang dibawakan sama mama Lauren plus baca di Koran bagian preview film, katanya film Mati Suri adalah film horror bermartabat, gitu judul artikelnya, weleh…

Akhirnya di bioskop tiap ada adegan yang serem aku merem aja heheh. Untungnya kata masku setannya ga aneh2 ato mnjijikan gimana gitu. Pokoknya aku ga mau diajak liat film horror lagi. Lagi pengen liat Fast and Furious 4 (di sini kok blum edar ya huuuu telat banget).

Soal rumah, walopun dah hampir finishing2, kayaknya rencana bakal nempatin rumah baru ditunda dulu deh. Kata orang tua “ga elok” ato pamali pindahan rumah pas lagi hamil gitu. Sempet kecewa sih, kok ada aturan kaya gitu. Padahal aku pengen segera nempatin rumah mungil kami. Tapi ambil sisi positifnya, siapa tau suami masih sering luar kota, aku bisa sendirian dong di rumah dalam keadaan hamil (apalagi kalo tar hamil besar). Lagipula walopun dipaksain nempatin rumah baru tar lalo lairan bakal di rumah ortu juga, enak ada yang bantuin hehehe. Jadi daripada bolak-balik mendingan di sini dulu deh, di rumah ortu.

Monday, April 6, 2009

Amanah Buat Kami

Alhamdulillah puji syukur tak henti2nya kami panjatkan pada Allah SWT, akhirnya amanah itu benar-benar datang. Setelah beberapa hari kebingungan dan banyak pertanyaan "kok kaya gini?" "Kok kaya gitu?", akhirnya aku dan mas memutuskan periksa ke dokter. Memang sudah telat seminggu dari hari seharusnya "Si Dapet" datang. Trus udah tespek juga sekali pake Sensitif, karena ga yakin akhirnya beli tespek lagi dengan merk yang beda (Pake Akurat) dan ternyata garisnya cepet banget dan tambah jelas. Langsung deh sorenya antre by phone ke RSB Kusuma. Soalnya kalau ga by phone bakalan lama nunggu ngantrinya.

Aku dapet antrian nomer 10, habis sholat magrib langsung deh meluncur ke RSB Kusuma di daerah JL Bugangan Raya 5 (Semarang). Di sana dokternya sama Dr Retno Kusumaningrum, SpOG (hihi nama belakangnya sama kayak namaku, jodoh kali yak!). DI RSB ini ada 4 dokter, cewe 2 cowo 2. Dr Retno ini anaknya Prof Noerpramana (ahli kandungan yang senior banget) yang juga praktek di RS yang sama. Aku si taunya dari Forum Weddingku.com yang ngebahas dr kandungan di Semarang.

Antre kurang lebih 1/2 jam, coz ternyata pasien yang datang pada telat karena hujan dari sore. Dokternya ramah banget en full senyum. Trus cerita deh soal aku yang udah telat beberapa hari dan udah tes pake tespek juga. Trus di USG yang via trans vaginal (USG lewat miss V, soalnya kalo pake yang di perut gitu lom keliatan katanya). Ternyata calon bebi kami udah ada, baru setitik doang heheheh. Masih sekitar umur 4 minggu.

Habis tu dikasi instruksi macem2 dari soal makanan dan kebiasaan.

Makanan yang sebaiknya dihindari:
  1. Sate ato daging yang dibakar
  2. MSG, jadi dilarang jajan sering2 karena di dalam jajanan terdapat pabrik MSG hehehe (beraaatttt...)
  3. Sambel, bikin perut ga enak (berat juga..secara ratu sambel gini heheheh)
  4. Tape, duren
  5. Lalapan/sayur yang mentah
  6. Minuman kafein, bersoda.

Obatnya dikasi 2 macem : Folavit (asam folat) sama Pregnasea (buat kalo mual2)

Btw aku sempet bilang aku jarang banget mual kok, malah maemnya "nggegirisi " (banyak banget). Malah dokternya bilang "Wah belum tuh bu..mungkin nanti mual2nya.." Waduh masa sih..semoga nggak ah!

Sueneng banget, akhirnya kami mendapatkan amanah itu. Doain kita ya..semoga proses ini berlangsung lancar, sehat dan menyenangkan hingga si dedek nanti lahir, amiiinnn....

Friday, April 3, 2009

Si Ryu-nya Fika

Tanggal 17 Maret kemarin aku sms Fika, sahabat se geng kuliah dulu yang sekarang tinggal di Cepu, tanya apa dia udah lairan. Coz konon katanya bulan ini udah bulan ke 9 tinggal tunggu waktu brojolnya aja. Katanya sih tgl 17 sampe 20-an adalah detik2 dia menunggu kelahiran si dedek. Tanggal 20-an aku sms lagi dah keluar apa belum, ternyata dia bilang belum dan sedang harap2 cemas. Karena kalo nggak segera keluar dalam minggu2 itu maka bakalan di induksi ato di sesar, waa..serem. Yawdah aku cuma bisa ngedoain. Tanggal 30 kemarin aku nunggu sms dari dia kok ga ada, jadi khwatir kok ga ada kabar apa2. aku coba sms dia, dia bales. Ternyata hapenya kena virus dan phone book ilang semua. Dan dia ngabarin kalau dia udah ngelahirin tanggal 24 Maret dengan normal. Alhamdulillah..bayinya cewek, cantik n imut, sempet dikirimin MMS-nya. Bayi cantik itu dikasi nama “Ryu Aisza Setyakusuma”. Ryu berarti naga (dari Bhs Jepang), Aisza biar selembut dan sebaik Siti Aisyah, sedangkan Setyakusuma adalah gabungan nama bapake sama simboke (ga penting hahahaha). Cantik banget namanya. Selamat buat Fika sama Tyo, semoga Si Ryu jadi anak yang cantik, soleha, cerdas, sehat dan jadi kebanggan bapak dan simboknya heheheh. Duuhh jadi kepengen….

Ini nih Si Ryu yang cantik nan imut...


2 garis merah

Selama ini aku bukan termasuk orang yang perhatian banget sama hal-hal yang (seharusnya) penting, misalnya berapa hari siklus haid ku, 25 ato 28..kadang haid terakhir bulan lalu tanggal berapa aja lupa, paling2 ingetnya cuma “pokoknya dapetnya pas tanggal muda” heheheh..Makanya hal ini berpengaruh banget setelah aku menikah, jadi gak tau kapan tepatnya masa subur, jadi “usaha” kita biar ga sia2 gitu hehe. Aku sampe sekarang juga masih bingung gimana cara ngitung masa subur, ada yang bilang seminggu sesudah haid terakhir sama seminggu sebelum haid berikutnya, ada juga katanya pokoknya 2 minggu setelah haid terakhir, aduduh..ga tau deh.

Karena sedang dalam merencanakan kehamilan jadinya ga terlalu berdampak yang gimana juga, lagian kita santai sedikasihnya aja, dengan tetep berdoa tentunya. Baru bulan ini aku nyoba ngitung siklus haid - aku anggep 25-28 hari- terakhir dapet tanggal 2 Maret kemarin, berarti harusnya sekitar tgl 30 ini dapet lagi, tapi sampe sekarang si “dapet” itu blum nongol juga. Yawdah ditunggu.

Tapi ada yang bikin aku bingung, akhir-akhir ini ada gangguan-gangguan fisik yang ga pernah aku alami sebelumnya, seperti sembelit terus menerus (biasanya paling cuma 1-2 hari), pipis terus-terusan, nafsu makan yang meningkat drastic (banget), plus mual-mual tapi masih dalam kategori ringan dan ngga sampe mengganggu. Trus coba deh bli tespek merk Sensitif dan dicoba pagi hari sesudah bangun tidur (katanya ini saat yang terbaik karena kadar Hcg pas tinggi). Pertama-tama sih satu garis langsung muncul jelas, ditunggu sebentar, samar-samar garis yang satunya muncul, tapi masih burem. Ditunggu 3 menit garisnya lumayan jelas tapi ga setebel garis yang pertama,



Does it mean I’m pregnant???!!!!! Tapi garis buremnya itu lho yang bikin ragu. Aku tunjukin ke mas, si mas cuma senyam-senyum. Trus aku tanya ke Fika temenku yang baru aja ngelahirin, katanya dia dulu juga kaya gitu, garis yang satunya burem, tapi tetep dianggep positif. Untuk lebih jelasnya minggu depan kita baru mau priksa ke dokter. Coba ditunggu apa minggu ini si “dapet” tetep dateng ato ga. Berdoa semoga memang sudah saatnya kami diberi amanah itu. Amin…..

Thursday, April 2, 2009

Seafood Moro Seneng yang MakNyosssss….

Konon masakan seafood kaki lima rasanya lebih enak daripada yang di restoran. Bener ga? Kalo seafoodnya di warung tenda Moro Seneng aku percaya. Warung tenda kaki lima nan sederhana ini adanya di Jl Tentara Pelajar deket pasar kambing depannya Ayam Bakar Wong Solo (Semarang). Warungnya sih sempit, tapi jangan ditanya yang jajan..beuhhh…sampe uyel-uyelan dan ngantri-ngantri. Pernah beranten sama suami gara-gara aku ngotot nungguin giliran padahal yang jajan banyaaak banget dan kayaknya bakal dapet giliran agak lama. Si mas yang dasare gak sabaran dan wegahan ngotot cari tempat lain (gak sabar ato keburu laper). Akhirnya dapet seafood di tempat lain, tapi sama sekali jauuuuuhhh rasanya, wes pokoke kuciwa..ibarate tuh jajan di situ kayaknya gak jadi daging deh coz saking kecewanya hehehhe. Back to topic. Di Seafood Moro Seneng ini menunya seperti halnya warung seafood lain, ada cumi, kerang, udang, gurami, kepiting, rajungan yang dimasak dalam 4 pilihan cara masak: pedas, asam manis, saus tiram, dan goreng kering. Menu yang jadi favorit adalah kepiting. Jangan harap mendapatkan kepiting di atas jam 8 malem, pasti dah ludes. Buka dari mulai jam 5 sampe jam 10an kali ya. Menu favorit aku di situ cumi, kerang sama kepiting yang dimasak pedas sama yang dimasak saus tiram. Bumbunya itu maknyooosss banget, apalagi yang bumbu pedas, mroso banget. Dan yang penting, harganya ga mahal (daripada di JL Pahlawan yang bujubune mahal amit-amit padahal ga enak). Pesen 3-4 macem menu plus nasi dan minum (2 orang) paling gak ada 50rb. Wes pokoknya puas was wassssss……



Kepiting masak pedas

Cumi, kerang, udang yang dimasak saus tiram