Home

Wednesday, April 22, 2009

Kisah di tri semester pertama

Masih inget dengan perkataanku waktu konsultasi dengan DSOG yang kebetulan waktu itu ngasih obat pereda mual dan muntah dan dengan pedenya aku bilang kalo aku ga muntah trus dengan yakinnya juga si dokter bilang “belum (means aku tetepa bakal ngalamin mual dan muntah itu)? Dan ternyata terbukti sudah perkataan bu dokter itu, aku mulai diserang mual yang frekuensinya semakin sering. Iya, mual (nggak sampe muntah sih) mulai sering banget datang. Tapi untunglah nggak yang paraaah banget sampe ga doyan apa2. Cuma nafsu makanku sekarang ini turun dari minggu2 pertama hamil dulu. Sekarang malah ga suka sayur, pengennya garingan aja biar ga mual. Untungnya dikasi vitamin sama masi doyan minum susu.

Kalo pas mual gitu biasanya aku ngomong sama si dedek “Dek..yang pinter ya bantu ibu (apa mamah?) jangan bikin mual” sambil perut dielus-elus hehehehe. Manjur? Ya paling nggak perasaan jadi lebih enak deh.

Nggak tau kenapa tapi akhir2 ini agak manja. Udah beberapa kali bolos ngantor dan bolos ngajar juga kalo ngerasa badan “les-lesan”, padahal si ga parah banget. Pokoknya ada aja pembenaran atas kemalasan ini. Tapi aku harus tetep semangat, positif thinking bahwa proses kehamilan ini bakal berlangsung dehat-sehat saja dan menyenangkan! Amin. Kalo diturutin males memang jadinya males beneran.

Yang kadang bikin agak gimana juga akhir2 ini adalah suami malah semakin sering dapet tugas luar kota. Kemarin habis ke Jakarta lagi, trus baru 3 hari di rumah eh mendadak disuruh ke Medan. Untungnya masi tinggal sama ortu jadi ga kerasa kesepian, ada juga 2 ponakanku yang bikin suasana rame.

Mulai sekarang2 ini udah ga naik motor lagi ke kantor. Tadinya si kekeuh pengen naek motor sendiri, kayaknya lebih bebas, tidak tergantung sama orang lain dan tentunya nggak ngerepotin orang lain juga. Tapi begitu tiap pulang badan rasanya capek banget dan malah ngeluh melulu akhirnya diputuskanlah aku bakalan dianter jemput tiap hari, heheheh.

Awal-awal minggu kemarin masi sempet naek motor dengan tangguhnya, tentunya dengan memilih jalur trayek yang sekiranya tidak banyak menimbulkan goncangan-goncangan. Tapi kadang sering lupa, masi ngebut-ngebut dikit, ga sadar kalo udah ada calon dede’ di perut.

Kalo soal yang namanya ngidam, mmm…ga tau ya, aku ngga hamil aja hobi njajan dan ngga bisa nyetop. Tapi kayaknya ga ngidam kok. Kalo ngidam kan katanya pengennya tuh ampun2an, sedangkan aku pengennya pengen yang biasa aja. Kaya kemarin tuh aku pengen banget maem rujak cingur Bu Sri di blakang SMP ksatrian gajahmada. Waktu pas si mas di luar kota. Pas suami pulang dag ga kepengen lagi. Ganti pengennya pengen nasgor babat di JL Kawi mau ke RS Elizabeth, pas ke sana eh ternyata tutup, lumayan ngiler juga sih. Trus muter2 akhirnya dapet di nasgor babat Pak Karmin di JL Gajahmada, lumayan...

Trus pas hari minggu kemarin Semarang dilanda hujan sepanjang hari, padahal rencananya pengen jalan2 setelah seminggu aku ditinggal suami luar kota (heheh bales dendam, pokoknya tiap dia ke luar kota, pulangnya aku nagih jalan2 dan makan2 sepuasnya heheh). Tapi karena hujan batal deh acara jalan2nya, isinya males aja gitu kelesotan di rumah. Akhirnya malem2 aku pengen banget jajan di Mamamia Steak, tempatnya deket rumah sih, tapi kalo ke sana bakalan lumayan keujanan juga, coz naiknya motor. Akhirnya masku yang ke Mamamia buat beliin. Aku pesen chicken cordon bleu kesukaanku. Ternyata yang dibawa si mas banyak banget, selain beli pesenanku aku juga dibeliin French fries, trus steak lidah buat dia..hmmm yummmi banget, makasi ya sayang heheheh…chicken cordon bleunya enak banget, perfecto deh pokoknya. Gak lupa mas juga beli martabak telor kesukaan nyokap sama kue bandung hitam manis, hmmm..gimana ga jadi mantu kesayangan hehehehe…pesta deh kita di malem yang dingin dan hujan itu.

Ada cerita yang bikin keki. Beberapa hari yang lalu masa masku ngajak nonton Mati Suri di Citra. Ini orang gimana sih..istrinya lagi hamil diajak nonton horror kaya gitu. Tapi kok kayaknya suami ngebet banget gara-gara pernah liat thrillernya yang dibawakan sama mama Lauren plus baca di Koran bagian preview film, katanya film Mati Suri adalah film horror bermartabat, gitu judul artikelnya, weleh…

Akhirnya di bioskop tiap ada adegan yang serem aku merem aja heheh. Untungnya kata masku setannya ga aneh2 ato mnjijikan gimana gitu. Pokoknya aku ga mau diajak liat film horror lagi. Lagi pengen liat Fast and Furious 4 (di sini kok blum edar ya huuuu telat banget).

Soal rumah, walopun dah hampir finishing2, kayaknya rencana bakal nempatin rumah baru ditunda dulu deh. Kata orang tua “ga elok” ato pamali pindahan rumah pas lagi hamil gitu. Sempet kecewa sih, kok ada aturan kaya gitu. Padahal aku pengen segera nempatin rumah mungil kami. Tapi ambil sisi positifnya, siapa tau suami masih sering luar kota, aku bisa sendirian dong di rumah dalam keadaan hamil (apalagi kalo tar hamil besar). Lagipula walopun dipaksain nempatin rumah baru tar lalo lairan bakal di rumah ortu juga, enak ada yang bantuin hehehe. Jadi daripada bolak-balik mendingan di sini dulu deh, di rumah ortu.

0 komentar:

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Our Beloved Hafizh