Pages

Monday, June 22, 2009

Kegelisahan seorang ibu muda

Waks..judulnya serem banget ya..

Enggak seserem itu sih tapi urgent juga..

Mengenai mimpi-mimpi itu…ga tau kapan bisa ngewujudinnya. Ga tau juga tertunda karena keadaan ato akunya yang males hiks…

Kembali liat blog2 ibu yang sukses jadi WAHM (work at home mother)..uffff…pengen banget..palagi kalo si dedek bowie ni dah lair….pngennya ga berlama-lama di luar.

Dulu itu sudah sempat “bergerak”, dengan coba-coba bereksperimen menjadi tukang kue dengan produk andalan Brownis panggang dan Cake tape keju yang alhamdulillah laris di kalangan teman-teman kantor, teman2 nyokap dan sodara yang lain.

Sempet bikin situs khusus juga buat jualan, tapi apa karena akunya yang malas dan kurang canggih jadinya ga berfungsi maksimal kayaknya.

Padahal menurut orang-orang brownisku mantab dan juga tape kejunya legit…waktu itu dengan senang hati berbelanja bahan-bahan kue, pulang kerja bikin kue sampe terkantuk-kantuk…tapi lama kelamaan kenapa virus malas bisa hinggap.

Jeleknya, setelah merasa kecapekan aku sering berharap jangan ada yang pesen dulu (pedagang macam apa ini hehehe…)….maksudnya pengen me-echarge- tenaga dulu, ato istilah kerennya Baking Blue.

Tapi ternyata baking bluenya kelamaan…jadilah males keterusan….apalagi pas menjelang nikah dulu pikiran dah kemana-mana nyiapin segala tetek bengeknya, dan sekarang di saat sudah kembali stabil situasinya, ternyata “peralatan perang” alias segala perlengkapan buat perbakingan ternyata sudah pada mencelat entah kemana, sudah berhamburan ke mana-mana, jadi mau mulai baking lagi males, apalagi sekarang lagi hamil gini, bawaannya malessss banget (haha alasannya banyak banget).

Itulah…makanya sampe sekarang masi bingung sebenarnya apa si yang aku mau?

Cita-cita luhurku adalah mnjadi WAHM (Work at home mother)jadi tetap bisa dekat dengan keluarga dan mengahsilkan sesuatu.

Mungkin ikhtiarku diatas dengan mengawali dan merintis jadi tukang kue terhalang kendala karena aku masih bekerja (kerja dari jam 8 sampe jam 4,, sering lembur sampe jam 8 malem) sampe rumah masi harus bikin kue. Booo…tenaganya itu loh…

Sekarang ini bisa dibilang kerja dobel (kerja kantoran as editor di pabrik buku senin – sabtu, jam 8-16.00, bahkan kadang lembur, plus jadi ngajar anak kuliahan (senin-rabu, jam 16-20.00). Capek? Ya iya lah…masa ya iya bleh…

Dan aku ga ngebayangin masi harus kaya gini kalo si dedek Bowie ini lahir, kapan aku ketemu, nyusuin, main sama dia.

Makanya planning buat ngewujudin mimpi itu harus cepet2 disusun…masalahnyaaaa…aku ni malah bingung, what should I do? Apa sih yang sebenarnya mau lakuin dalam rangka ngewujudin itu semua.

Aku iri (dalam konteks positif) tiap kali berkunjung ke blog ibu2 muda (tepatnya ibu2 yang udah berhasil ngewujudin WAHM, kaya Maki, Louise Wulandari, Eka, Fatma, dan masi banyak lagi, yang semua bekerja dari rumah, anak tetap terasuh dengan baik, penghasilan juga lancarrrr, bebas mengatur waktu juga. Wes pokokknya mereka itu huebatttttt...

Semuanya memang harus ada awalnya, dan sebenarnya aku juga sudah mengawali, tapi awalan itu ngga aku tekunin, jadinya berantakan deh, dan sampe sekarang aku masih tetep jadi kulinya orang. Kerja keras, bukannya kerja cerdas.

Tapi Alhamdulillah mimpi itu ngga pernah padam, tetap masih ada dalam diriku, Cuma menunggu kapan semuanya bisa dikeluarkan (ajian kali hehehe…)

Selama ini memang aku kebanyakan mikir, terutama mikir yang jeleknya ato susahnya aja, misalnya: Duh..gimana ya kalo kaya gini, gimana ya kalo kaya gitu, nanti gimana…padahal yang bener adalah jalan dulu, pokoknya gimana nanti…(bukannya nanti gimana).

Tuh..ilmunya tau, tapi prakteknya susah…

Asal tau aja, di pabrik buku ini aku ngerasa udah “rak jenak” (udah ngga nyaman), ya dengan ritme kerjanya, manajemen waktunya, sampe soal aku yang memang sudah jenuh, termasuk suasana kantor yang akhir2 ini sering bikin bete.

Sudahlah…sudah saatnya memang aku bikin keputusan, bergerak, percaya bahwa semuanya, rejeki sudah diatur oleh Allah, percaya….Insya Allah. Semoga semuanya segera terwujud, amiiin.

Wednesday, June 17, 2009

Mau dipanggil apa?


Sekarang ini kita jadi calon ayah dan ibu buat si dedek yang masih dalam peyut. Jadi kepikiran, besok kalo dedek dah bisa ngomong kita maunya dipanggil apa yah?

Selama ini aku dan mas belum saling memanggil dengan sebutan lain selain “mas” dan “dek”.

Kalo dia tar pengen dipanggil ayah, ga mau dipanggil papa…berarti pasangannya ayah ya ibu dong ato bunda…wah ngga pengen dipanggil kedua panggilan itu…dengan alesan:

  • Kalo bunda, duuuhh…kayanya terlalu gimana gitu, bunda kan kesannya keibuan banget, ibu yang sempurna, yang kalem yang keibuan, sedangkan aku heheh…masi suka cengengesan, masi kadang celelekan..pokoknya bukan bunda banget…
  • Kalo ibu, tar sama kaya aku manggil nyokap dong, pengen ada perubahan gitu hehehe
  • Kalo mami ato mommy..wuah kesannya bule banget…lagian waktu kuliah sering dipanggil mami gara2 aku paling tua diantara temen segeng, ga seru ah....

Kayaknya mamah aja deh…walopun sebenrnya ga matching sama ayah…tapi kayaknya enak didenger..

Tapi setelah dipikir-pikir...kalo ibu kayanya lebih dalem gitu maknanya..duh binun...suami si pengennya ibu aja...

Kalo buat dedek di peyut kita dah punya panggilan yang lucu, Baby Bowie hehehe...bapaknya kan Bowo (panggilan di keluarganya mas) jadi kalo anaknya Bowie hehehe...kaya nama cowo ya, padahal kita blom tau anak kita jenis kelaminnya apa. Cuma, feelingku si kayaknya emang cowo, tapi bukan berarti kita ngarep harus cowo, cuma feeling aja. Cewek ato cowok semuanya anugrah yang tak terhingga, yang penting sehat, selamat, ga kurang suatu apapun...


Btw, apapun panggilan kita nanti, semoga kita bisa jadi orang tua yang berhasil dan sukses ngedidik anak kita si dedek Bowie ini, amiiiinnnn…..

Monday, June 8, 2009

Perkembangan si dedek

Kurang lebih semingguan yang lalu aku dengan diantar hubby periksa lagi ke DrRetno, masih di RSB yang sama..Sebenernya periksa kali ini maju sekitar semingguan dari yang seharusnya. Kenapa? Karena ada gangguan iritasi yang mengganggu dan takutnya tambah parah dan mempengaruhi si dedek yang ada di dalam. Akhirnya setelah sedikit berkeluh kesah..dikasi deh tuh obat buat iritasi...(2 hari kemudian langsung sembuh).

Trus seperti biasa...temu kangen sama dedek deh...via USG, wow...si dedek kata bu dokter udah lengkap (maksudnya udah kebentuk bayi) cuma ya itu...masi keciiilll banget, menurut info yang aku baca, bayi 3 bulan dalam kandungan ya sekitar 7 centi-an. Si dedek lincah banget gerakan tangan sama kakinya..SUBHANALLAH..ada makhluk imut dalam perutku..

Terus didengerin juga detakjantung si dedek ini..wah kenceng banget..sayanganya dokter (dan Aku) lupa panggil si ayah buat liat juga hehehe...
Dokter juga lupa ga nimbang dan periksa tensi aku..mudah2an gpp ya...
Abis tu dikasi vitamin lagi (beda sama yang 2 bulan kemarin), vitamin yang ini lebih lengkap, ada DHAnya dan kandungan2 lain yang penting.

Pulang dari dokter..si mas(entah ngidam ato kepengen aja) pengen banget maem soto bangkong..yawdah deh..langsung meluncur ke sana. Di sana sepi, mungkin karena dah malem..lumayan kenyang..ga brani habisin, soalnya itu soto porsinya banyak banget, takut "kemlakaren".

Sampe sekarang ini keluhan2 paling-paling di pinggul yang sering pegel2, tapi untungnya kerasa pegel setelah sampe di rumah..kalo seharian dbuat beraktivitas malah enggak..jadi kalo telentang kerasa banget tuh tulangnya pegel gitu..kalo tidurnya miring agak berkurang pegelnya.

Soal makan..masih hajar bleh aja..maksudnya ga ngalamin susah makan. Tapi kemarin pas ada diskonan duren monthong aku ga bisa makan..hiks..ga brani, cuma nowel dikit aja.
Dan sudah 3 kali ini aku pengen banget maem nasi ayam (semarang) terus...ga bosen2nya..siang ini juga beli nasi ayam buat makan siang..duh pengen buru2 dimaem..hehehe..
Insya Allah si maknya dedek ini sehat terus, biar dedek juga sehat karena asupan makanan lancar hehehe...