Home

Monday, June 22, 2009

Kegelisahan seorang ibu muda

Waks..judulnya serem banget ya..

Enggak seserem itu sih tapi urgent juga..

Mengenai mimpi-mimpi itu…ga tau kapan bisa ngewujudinnya. Ga tau juga tertunda karena keadaan ato akunya yang males hiks…

Kembali liat blog2 ibu yang sukses jadi WAHM (work at home mother)..uffff…pengen banget..palagi kalo si dedek bowie ni dah lair….pngennya ga berlama-lama di luar.

Dulu itu sudah sempat “bergerak”, dengan coba-coba bereksperimen menjadi tukang kue dengan produk andalan Brownis panggang dan Cake tape keju yang alhamdulillah laris di kalangan teman-teman kantor, teman2 nyokap dan sodara yang lain.

Sempet bikin situs khusus juga buat jualan, tapi apa karena akunya yang malas dan kurang canggih jadinya ga berfungsi maksimal kayaknya.

Padahal menurut orang-orang brownisku mantab dan juga tape kejunya legit…waktu itu dengan senang hati berbelanja bahan-bahan kue, pulang kerja bikin kue sampe terkantuk-kantuk…tapi lama kelamaan kenapa virus malas bisa hinggap.

Jeleknya, setelah merasa kecapekan aku sering berharap jangan ada yang pesen dulu (pedagang macam apa ini hehehe…)….maksudnya pengen me-echarge- tenaga dulu, ato istilah kerennya Baking Blue.

Tapi ternyata baking bluenya kelamaan…jadilah males keterusan….apalagi pas menjelang nikah dulu pikiran dah kemana-mana nyiapin segala tetek bengeknya, dan sekarang di saat sudah kembali stabil situasinya, ternyata “peralatan perang” alias segala perlengkapan buat perbakingan ternyata sudah pada mencelat entah kemana, sudah berhamburan ke mana-mana, jadi mau mulai baking lagi males, apalagi sekarang lagi hamil gini, bawaannya malessss banget (haha alasannya banyak banget).

Itulah…makanya sampe sekarang masi bingung sebenarnya apa si yang aku mau?

Cita-cita luhurku adalah mnjadi WAHM (Work at home mother)jadi tetap bisa dekat dengan keluarga dan mengahsilkan sesuatu.

Mungkin ikhtiarku diatas dengan mengawali dan merintis jadi tukang kue terhalang kendala karena aku masih bekerja (kerja dari jam 8 sampe jam 4,, sering lembur sampe jam 8 malem) sampe rumah masi harus bikin kue. Booo…tenaganya itu loh…

Sekarang ini bisa dibilang kerja dobel (kerja kantoran as editor di pabrik buku senin – sabtu, jam 8-16.00, bahkan kadang lembur, plus jadi ngajar anak kuliahan (senin-rabu, jam 16-20.00). Capek? Ya iya lah…masa ya iya bleh…

Dan aku ga ngebayangin masi harus kaya gini kalo si dedek Bowie ini lahir, kapan aku ketemu, nyusuin, main sama dia.

Makanya planning buat ngewujudin mimpi itu harus cepet2 disusun…masalahnyaaaa…aku ni malah bingung, what should I do? Apa sih yang sebenarnya mau lakuin dalam rangka ngewujudin itu semua.

Aku iri (dalam konteks positif) tiap kali berkunjung ke blog ibu2 muda (tepatnya ibu2 yang udah berhasil ngewujudin WAHM, kaya Maki, Louise Wulandari, Eka, Fatma, dan masi banyak lagi, yang semua bekerja dari rumah, anak tetap terasuh dengan baik, penghasilan juga lancarrrr, bebas mengatur waktu juga. Wes pokokknya mereka itu huebatttttt...

Semuanya memang harus ada awalnya, dan sebenarnya aku juga sudah mengawali, tapi awalan itu ngga aku tekunin, jadinya berantakan deh, dan sampe sekarang aku masih tetep jadi kulinya orang. Kerja keras, bukannya kerja cerdas.

Tapi Alhamdulillah mimpi itu ngga pernah padam, tetap masih ada dalam diriku, Cuma menunggu kapan semuanya bisa dikeluarkan (ajian kali hehehe…)

Selama ini memang aku kebanyakan mikir, terutama mikir yang jeleknya ato susahnya aja, misalnya: Duh..gimana ya kalo kaya gini, gimana ya kalo kaya gitu, nanti gimana…padahal yang bener adalah jalan dulu, pokoknya gimana nanti…(bukannya nanti gimana).

Tuh..ilmunya tau, tapi prakteknya susah…

Asal tau aja, di pabrik buku ini aku ngerasa udah “rak jenak” (udah ngga nyaman), ya dengan ritme kerjanya, manajemen waktunya, sampe soal aku yang memang sudah jenuh, termasuk suasana kantor yang akhir2 ini sering bikin bete.

Sudahlah…sudah saatnya memang aku bikin keputusan, bergerak, percaya bahwa semuanya, rejeki sudah diatur oleh Allah, percaya….Insya Allah. Semoga semuanya segera terwujud, amiiin.

1 komentar:

dian sigit said...

haloo jg mb Sari, makasi udah mampir...tar blognya aq link balik jg.

Anyway selamat menikmati jd Mom-to-be yaaah, selamat menjalani hari2 yg indah bersama de2 dalam 1 tubuh yg sama. Di bonding aja terus mb :) dulu aq jg suka ngomong2 sdri, hasilnya?? hmmm..klo baby qu si kata eyang2nya begitu dgr suaraqu dy lsg bereaksi (aq si ga merhatiin ya cuma emg baby kan nemploknya sama sp lg klo bukan sama emaknya) he,

oya, samaa donk cita2nya... aq jg masi punya keinginan luhur jd FTM ato WAHM, cuman ya ituh kendalanya belum kepikiran mo usaha apa,hehehehe. Minimal kan dah ada niatan

Ok nice to know u yaa

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Our Beloved Hafizh