Home

Wednesday, February 10, 2010

Bayi Gumoh

Menyusui emang hal baru yang paling bikin excited..apalagi kalo melihat anak mimiknya heboh gitu...seneng banget...bisa ya kita “memberi” makan secara langsung. Tapi kadang kebahagiaan menyusui kadang ternoda (cailah bahasanya) dengan bayi yang tiba-tiba gumoh.

Hal ini mungkin banyak dialamin. Rasanya nyesel banget kalo bayi kita gumoh. Kasian, udah mimik banyak, eh kebuang gitu aja. Udah gitu kadang ga tega ngeliat ekspresinya yang lagi gumoh. Jadi merasa nyesel banget...merasa bersalah...Kadang gumoh bisa juga lewat hidung..serem liatnya.

Walopun kadang udah di sendawakan, tapi namanya lupa...ya sering kejadian. Ato mau buru2 pindahin bayi mimik ke payudara satunya padahal mungkin bayi masih dalam keadaan kenyang, akhirnya gumoh deh.

Yang aku baca bayi memang wajar kalo gumoh (apalgi di usia di bawah 6 bulan) karena lambung bayi blom sempurna fungsinya klep penutup lambungnya, ato kapasitas ASI/susu yang masuk melebihi kapasitas lambung (overloaded). Harus dibedain gumoh sama muntah ya.Biasanya bayi mengalami gumoh paling gak sehari sekali dan volumenya ga sebanyak kalo muntah.

Untuk menghindari gumoh yang saya lakuin sebenarnya udah bener. Yaitu menyendawakan bayi dengan menepuk-nepuk punggungnya sehabis minum. Dan diusahakan bayi minum sebelum ia terlalu lapar, karena kalo terlalu lapar bayi akan cenderung minumnya jadi heboh dan bisa memicu gumoh. Jadi mending berikan ASI atau susu sedikit sedikit tapi sering.

Gimana kalo gumoh keluar juga lewat hidung? Nggak apa apa, mungkin yang nggak bisa keluar lewat mulut dikeluarkan lewat hidung. Yang penting jika gumoh bayi segera dimiringkan agar cairan yang dah keluar nggak masuk lagi ke paru-paru.

Yowes, jadi ga gitu panik dan merasa bersalah lagi deh. Yang penting diketahui, asalkan: berat bayi selalu bertambah, pertumbuhan normal, bayi tampak tetap senang menyusu, maka ga ada yang perlu dikhawatirkan.

0 komentar:

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Our Beloved Hafizh