Home

Friday, October 15, 2010

Balada si bercak merah


Malam takbiran lebaran lalu adalah malam takbiran paling bikin deg-degan kita (ayah dan ibunya Hafizh). Ini karena sudah 3 hari Hafizh demam yang kadang turun sendiri. Demam biasanya terjadi menjelang malam. Waktu itu kebetulan pas banget Hafizh habis dapet imunisasi campak. Tapi memang 2 hari sebelum imunisasi campak Hafizh sudah demam. Karena pas jadwal imunisasi Hafizh sudah nggak demam maka kita bawa ke bidan buat imunisasi campak. Entah kenapa setelahnya Hafizh malah demam lagi.


Kita kira ini akibat imunisasi, jadi ya penanganan pertama di kasi parasetamol dan kompres anget. Tapi karena panasnya semakin sering datang dan pergi kita jadi khawatir. Akhirnya di malam menjelang lebaran alias malam takbiran, kita bawa ke RS Elizabeth, karena kita yakin dokter pasti udah pada ga buka. Di RS juga langsung ke IGD karena poli umum&spesialis juga udah tutup.

Sampai di sana, Hafizh diperiksa dan dokter menanyai kita mulai kapan panasnya. Kemudian dokter menyarankan buat tes lab aja, ya sudah..biar yakin kita ikutin saran dokter. Kebetulan beberapa anak yang periksa dan tes lab hampir semuanya dinyatakan DB dan harus mondok, duuuhhh.... jadi tambah panik.
Hal yang paling bikin ga tega adalah sewaktu Hafizh diambil darahnya, ditusuk di lengan deket siku, disedot darahnya, ga tega banget, pengen rasanya ga ada di situ, tapi siapa lagi yang bisa nenangin Hafizh yang nangis kalau bukan ibunya.

Yang bikin bete, salah satu perawat bilang, “Wah kok kayaknya ambilnya terlalu dikit ya...ntar saya tanya petugas lab dulu ya bu...cukup apa ndak sampel darahnya, kalo ga cukup ya tar diambil lagi”

Aduh, pengen nonjok dia rasanya, ga liat apa anak seuprit gitu disuntik diambil darahnya ngerinya kaya apa perasaan kita sebagai ibunya. Tapi cuma bisa berdoa smoga sampel darahnya cukup. Dan ternyata alhamdulillah memang cukup jadi ga perlu ambil sampel lagi.

Kita menunggu kurang lebih 1 jam-an. Miris rasanya. Sementara di luar sana berkumandang takbir, di sini kita harap2 cemas di sela-sela takbir yang kami bisikkan. Akhirnya hasil lab keluar dan ternyata indikasi typus maupun DB negatif. Kata dokter, kalo 3 hari ke depan belum ada perubahan harus dibawa lagi ke sini. Karena gejala DB biasanya terlihat setelah 3 hari panas, sementara Hafizh panas yang terakhir baru 1 hari, 2 hari sebelumnya ga diitung karena Hafizh sempet sehat dan imunisasi campak.

Walopun belum sreg dengan hasilnya kita bersyukur, at least malam itu kita pulang dan rasa khawatir mulai berkurang. Dan paginya kita sholat id seperti biasa, Hafizh masih anget badannya, sampai lebaran H+2 masih anget, dan di lebaran ke 3 panasnya ilang namun muncul bercak-bercak merah di seluruh badan dan muka.

Kata orang2 ini yang namanya gabagen (Jawa). Ada yang menyarankan dikasi madu biar keluar semua, tapi aku nggak ikutin sarannya karena Hafizh masih blom ada 1 tahun, belum boleh mengonsumsi madu kan?. Hari-hari selanjutnya bercak mulai hilang dan Hafizh mulai ceria lagi. Alhamdulillah.

Setelah tanya ke bidan langganan Hafizh imunisasi, yang Hafizh alami bukanlah gabagen (campak) karena kalo gabagen biasanya disertai pilek batuk dan mata merah, sementara Hafizh enggak. Jadi itu sebangsa virus aja. Bingung juga sii ngebedain mana campak, rubella, atau roseola, karena gejalanya emang mirip-mirip, terutama bercak merahnya itu lho.

Dan setelah cari info browsing kesana kemari nemu info dari sini

Di situ dijelaskan mengenai ketiga penyakit (campak, rubella dan roseola). Kalo melihat gejalanya si kayaknya Hafizh kena roseola yang mana sebenernya ga perlu obat apa-apa. Cuma dijaga kondisinya aja, karena setelah panas turun, bercak yang muncul juga akan hilang dalam 2-3 hari.

Artikel diikut sertakan dalam Kontes Menulis: Ketika Anakku Sakit di Percik Keluarga.

8 komentar:

lidya said...

sedih ya kalau anak sakit. semoga hafiz sehat selalu ya

sari said...

iya mba...panik dan panik isinya hehe...amiinn..semoga mas pascal juga sehat terus ya :)

teefa sinatriya hakim said...

lah aku yg baru tau ato aku emang dodol ya bun??
tp abis itu udh gpp kan ya?sampe brp waktu itu panasnya?

Percik Keluarga said...

Terima kasih untuk partisipasinya memeriahkan kontes.

Duh, gak tega baca Hafizh yang diambil sampel darah. Emang ya, kadang gak tega lihat anak yang disuntik, andai saja boleh digantikan...

BunDit said...

Pokoknya paling sedih deh jika anak sakit. Makanya doa yang saya panjatkan gak putus2, anak dan keluarga selalu diberi kesehatan. Semoga Hafidz selanjutnya selalu sehat ya sayang :-)

sari said...

mama zayyan: gpp bun, habis panas 3 hari itu langsung turun trus sembuh, panasnya naik turun, naiknya sampe 39 derajat

bunda fisa: iya bunda..iya ngeri banget liatnya..

bundit: amin..makasih bundit..betul..kesehatan adalah harta yang sangat berharga :)

Elsa said...

wah wah
kalo aku di posisi itu pasti jauh lebih panik lagi mungkin
hehehee....

terima kasih Mbak, sharing pengalamannya berarti banget buat aku

Percik Keluarga said...

Haloo Mbak, mampir untuk memberithukan nama pemenang Kontes Menulis: Ketika Anakku Sakit.

Ditunggu email nama dan alamat lengkapnya ya...

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Our Beloved Hafizh