Pages

Thursday, March 31, 2011

Almost 16 months, recovery



Judulnya ngasal hehe, maksudnya mau cerita milestone Hafizh di usia yang hampir 16 bulan (tgl 7 tar) sama masa penyembuhan sehabis opname kemarin.

Alhamdulillah setelah opname, disusul dengan kontrol 3 hari kemudian, perkembangan kesehatan Hafizh semakin menggembirakan dan semoga begitu seterusnya..amin.

Dari yang susah banget makan, sekarang nafsu makannya bikin aku terharu :) Emang bener ya kata orang2 tua, biasanya kalo habis sakit maemnya jadi “maruki” alias banyak. Berhubung dah boleh makan buah dan sayur (karena sebelumnya distop dulu) akhirnya sekarang makan apa aja dah boleh.

Selain jadi kemaruk dan selalu mangap kalo disuapin, ngemilnya juga banyak loh...yang lucu kalo kakak sepupunya lagi makan, lagsung deh dia ndeketin, duduk manis berharap disuapin hahahaha....Kakak sepupunya sih seneng banget, orang dia susah makan, jadi dia merasa “terbantu” dengan adanya Hafizh hehe...

Target mengejar ketinggalan (kemarin sempet turun beratnya waktu sakit) insya Allah segera terwujud

Trus mengenai milestonenya,
Entah kenapa sehabis sakit itu motorik kasarnya maju pesat. Jalannya semakin kokoh gak gloyoran lagi. Dan yang bikin jantungan, dia suka “outbound” sekarang. Manjat kursi sampe ke sandaran, lompat, wah bener2 kaya tentara lagi outbound. Kita yang harus sigap. Pokoknya aktivitas fisiknya semakin banyak, ini yang bikin dia ga kellihatan gemuk kali ya walo beratnya lumayan.

Kalo motorik halusnya, bisa dibilang nyenengin juga. Udah semakin rajin dan pinter kalo disuruh suruh. Duh bahasanya kesannya KDRT banget haha...maksudnya kalo dikasi intsruksi apa gitu udah banyak mudengnya. Disuruh masukin baju kotor dia ke kranjang cucian, disuruh ambil bola, disuruh ambil hape (kalo pas bunyi), disuruh ambil makanan..pokoknya cihui lah kalo disuruh suruh hahaha....

Trus misalnya pas iseng2 aku bukain gambar-gambar hewan atau benda-benda, dikit dikit dan pinter nunjuk, misalnya mana pus? mana mobil? mana bola? mana balon dsb dsb...pokoknya benda2 yang udah dia kenal.

Tapi sayangnya dia masih males ngomong, tiap diajarin kta tertentu, misal ini MOBIL..maksudnya suruh niruin dia blom bisa dan ga mau niruin...tapi bisa nunjuk bendanya. Jadi kata2 yang dia kuasai masih seputaran yang dulu2 itu, bangsa: hawo..(halo), mam, nyak (enak), eh oh...becu becu becu (betul betul betul-upin ipin)..masih blom gitu banyak lah.

Katanya sih kalo bisa jalan duluan emang bicaranya tar belakangan (lagi2 kata ortu dulu). Ga terlalu khawatir juga,pokoknya kita sering ngasi stimulasi2 gitu lah dan sering2 ngomong sama dia seakan-akan dia ngerti hehe...*terharu, begini to rasanya jadi ibu...lebay*

Kata temen, tar kalo anaknya dah pinter ngomong bingung juga loh, apalagi kalo jago ngeyel hahaha....

Thursday, March 24, 2011

Hafizh Opname

Semenjak lahir sampe umur 15 bulan ini Hafizh ga pernah sakit yang serius, palingan batpil atau demam2, dan kadang diare tapi ga parah, bisa diobatin di rumah. Makanya sakit yang sekarang ini aku kira juga sakit2 biasa, coz gejalanya sama.

Awalnya, senin malam (tanggal 14 Maret) Hafizh ujug-ujug demam. Padahal sorenya masih lari2an sama sepupunya dan siangnya sempet kita ajak pergi ke Paragon Mall. Langsung dikasi Sanmol karena dah 39 lebih, paginya dah gak panas. Sampe sore juga adem, ga ada tanda demam mau datang lagi.


Tapi menjelang petang, badannya anget lagi, sampe malem panasnya tinggi, kasi Sanmol. Trus ditunggu sampe besok, ternyata adem. Kita tunggu sampai rabu, kalo masih naik turun panasnya kita bawa ke dokter. Cos biasanya dokter kalo blom panas 3 hari kan blom bisa didiagnosa ada apa.


Akhirnya hari Rabu (16Maret) kita bawa ke dsa langganan, dr. M. Batin SpA di daerah Bulu belakang RST, ternyata yang praktek pagi itu anaknya. Padahal selama ini kita selalu preksa sama ayahnya. Ya sut lah, sama aja, anaknya juga dsa yang praktek di Hermina sama RST, pastilah bagus.


Setelah dipreksa, katanya si batpil biasa, dikasi obat deh, kayaknya si AB sama sirup batpil gitu. Dan ibu dokter pesen kalo dua hari panasnya ga turun kontrol lagi.

Rabu malemnya, ternyata masih aja panas, malah tambah muntah, berlanjut sampai kamis pagi-siang. Tiap diminumin obat selalu muntah, di kasi mamam dikit muntah, dinenenin juga muntah. Aseli panik! Mana anaknya dah tele tele alias lemes gitu.


Oiya kalo malem pas panasnya tinggi dia ga bisa bobok, tiap 15 menit bangun sambil ngerang-ngerang. Sedih liatnya, mungkin dia ngerasa panas atau gimana. Udah dibantu kompres juga. Baru bisa bobok menjelang subuh.


Kamis malem, kakungnya Hafizh nyaranin dibawa ke RS aja, soalnya anaknya dah lemes gitu. Langsung deh cabut ke RS terdekat (RS St Elisabeth). Di sana langsung masuk UGD, karena udah malem, poli anak dah tutup.


Setelah nunggu bentar, dipanggil. Diukur suhunya, 39-an, dokternya tanya “Ini udah berapa hari nangis ga keluar air mata kaya gini?” Akunya bingung dan balik nanya “Emangnya knapa dok?”. Dokter ngejawab :”Ini tanda dehidrasi bu...”

Langsung deh dicek perutnya yang katanya dah kering kaya orang tua gitu, plus diliat ujung2 jari kaki.
Katanya dehidrasi sedang. Aku bilang padahal dia nenennya juga banyak selama sakit kemarin, tapi mungkin lebih banyak muntahnya jadi dehidrasi. Dan kata pak dokter ybs harus diinfus, it means Hafizh harus opname.

Langsung deh lemes, saat itu juga langsung Hafizh diinfus. Ngeri pas liat dia dibedong trus tangannya ditusuk tusuk. Aku peluk dia kenceng, walo sebenernya aku ga tega liatnya. Ayahnya di luar, ga tegaan soalnya.

Sesudah diinfus, sekalian diambil sample darahnya, jejeritan lagi deh. Miris.
Si ayah cari kamar, dan malem itu Hafizh yang tadinya brangkat ke RS dibungkus rapet pake jaket sgala harus di lepasin bajunya, disisain kaos dalem sama pampes doang, plus AC di ruangan dinyalain dengan suhu yang lumayan dingin. Baru tau ternyata kalo anak panas ga boleh dipakein baju tebel apalagi diselimutin.

Oiya, kita disuruh pilih dokternya siapa.Duh bingung, karena dsa-nya Hafizh yang biasa ga praktek di situ, akhirnya pilih Prof Soemantri yang konon dokter anak senior di Semarang ini. Dulu, pakdenya Hafizh juga dirawat sama dokter ini. Kebayang kan betapa seniornya he...


Malem pertama di RS Hafizh boboknya nyenyak banget, alhamdulillah. Mungkinn karena dah kemasukan infus dan obat macem2.


Pas di RS itu Hafizh sempet diambil sample urin sama pupnya. Oiya, tes darah menunjukkan tidak ada gejala DB ataupun Typus, lega. Dan urine yang diteliti juga ga menunjukkan adanya penyakit apa2 (Infeksi saluran kencing misalnya, yang bisa memicu demamnya). Kalo pupnya yang cair itu memang karena ada bakteri.


Selain tes-tes itu, Hafizh juga sempet dianalisa sama dr THT, (dr Awal Prasetyo). Dan di sinilah salah satu penyebab panas ditemukan. Ada infeksi saluran telinga tengah. Ini yang bikin panas di kepala aja. Memang selama ini Hafizh panasnya di kepala doang, tangan sama kakinya nggak.

Dokter THT bilang untung ketahuan sekarang, karena kalau dah parah infeksinya bisa merusak gendang telinga dan pengobatannya bisa lebih sulit. Saat itu juga telinga Hafizh ditutul (disentil) pake alat kaya tembakan gitu (aku ga mudeng nama alatnya hehe).

Aku sempet nanya apa penyebab infeksi di telinga itu. Katanya sih bisa dari muntah yang ga jadi, trus bisa juga karena nyusuin sambil bobok, jadi kalau bisa nyusuinnya setengah bobok (anaknya). Wah padahal nyusuin sambil bobok itu paling enak, emaknya ikut liyer2 plus ga begitu pegel hehe...


Yaa gitu deh, selama di RS itu Hafizh ngabisin 6 botol infus yang sempet dipindah dari tangan kiri ke kanan karena dia usilnya minta ampun, jadinya lepas-lepas plus bengkak. Dipasangin semacam kateter buat nampung pupnya yang caair itu juga. Duh pokoke kasian banget liat dia dipasang macem2 gitu.


Hafizh dengan hape infus di tangan kirinya

Tapi ada yang lucu, satu saat tiba2 aja dia naruh tangannya yang diinfus (infus buat anak kan biasanya dipasangin semacam papan kotak kecil gitu ya, just in case si anak usil) itu ke ke kupingnya, trus bilang “ hawo hawo..(halo)...kaya orang lagi telepon gitu. Hahahhaha..bisa aja nih anak.



Biar ga bosen dan rewel, kadang diajak jalan2 keluar pake kursi roda mini ini

Selama di RS ini Hafizh kaya trauma gitu, minum obat susah banget, tenaganya kuat banget. Jadi kalo mik obat aku bawa aja ke ruang suster, soalnya dia harus dipegang 3 suster baru bisa dikendalikan. Kasiyan kamu nak..dicekokin obat gitu. Apalagi dia juga trauma sama suster2, tiap suster masuk langsung deh nangis. Tau aja dia mau diapa-apain.

Oiya, batpilnya ternyata juga makin parah, ditambah muncul sariawan juga. Duh, sakitnya borongan kamu nak..:(


Akhirnya hari Selasa Hafizh dah dibolehin pulang, alhamdulillah. Begitu dilepas infus dan kateternya, langsung deh minta turun plus jalan ke sana kemari. Ga mau dipegangin. Berasa bebas dia hehe....


Syukurlah semua itu sudah berlalu, semoga Hafizh anakku sehat terus ya sayang....
Kalo kata orang tua dulu, Hafizh didangir (kaya taneman). Kalo mau sehat dan tambah pinter yang harus ngalami yang kaya gitu dulu..duh..:(

Tuesday, March 15, 2011

Ganti Kontrasepsi

Gambar dari sini


Seperti yang pernah saya ceritakan di sini, bahwa semenjak berhenti nifas langsung deh buru2 Kabe, soalnya takut kenapa2 (baca: hamil) mengingat saya lairan sesar, dan juga belom siap hihi.

Pengalaman memakai mini pill (aku pake microlut-khusus buat busui) memang ada enak dan enggaknya. Ini di aku ya, kalo beda orang mungkin beda juga efeknya. Enaknya tinggal telen aja, ga perlu ngrasain pegel disuntik, ga perlu takut diobok2 kaya pake IUD, ga perlu ditusuk2 kalo pake susuk hehehe. Tapi ya itu, harus ekstra disiplin, minum tiap hari (pake alarm di hape), plus ga boleh telat minum apalagi lupa.

Lagian ga bikin wajah gimana2. Kadang kan ada tuh yang langsung jerawatan kalo ga cocok kabenya. Tapi semenjak minum pill itu tensiku sering rendah, plus sering pusing berkunang-kunang. Katanya kalo pill emang kaya gitu efeknya (sumber dari bidan mamanya my BFF).

Tapi semakin ke sini aku juga semakin kurus, sekarang BB cuma 42 kg padahal sblum merid dan hamil antara 46-47kg. Memang banyak faktor kali ya, disamping masih sering begadang nyusuin si bocah, dan si bocah ini nenennya tambah addict aja sampe sekarang. Alhamdulillah ASI masih terus berproduksi. Kadang heran juga, kayaknya kerempeng gini tapi susunya lancar hihi, emang betul size doesnt matter haha.

Tapi kebanyakan orang bilang KB ku ga cocok, makanya badanku habis (kurus). Tadinya sii cuek aja tapi lama2 mikir kenapa ga dicoba kontrasepsi lainnya, siapa tau ada yang lebih cocok lagi. Setelah ngobrol sama si ayah, dia menyerahkan sepenuhnya mau pake apa, yang penting ccocok dan ofkoz nyaman.

Mikir deh, pake apa ya...suntik? hhmm...IUD (ini yang paling disaranin sama dokter dulu)..tapi takuutt...kalo susuk (kedengarannya mistis ya haha....) enggak deh....akhirnya jatuh ke suntik (yang 3 bulanan). Kenapa nggak konde aja? Takut bocor hehe.

Sebelum suntik bu bidan sempet bilang, efeknya bisa spot alias flek terus, jadi jangan kaget. Dan, kalo emang bakat kurus mau pake KB apapun ya kurus aja. Duh bu...namanya juga usaha hehe...
Dan, bu bidan sekali lagi tetep loh nawarin IUD...aku tak mau...atuuutt....

Dan sekarang I am officially pemakai suntik kabe hehe....*gapenting*
Efeknya:
  • Alhamdulillah blom ada flek2...smoga seterusnya enggak
  • Muka kok ujug2nongol ada jerawat 2 biji, mudah2an karena sayanya yang jorok aja bukan karena KB suntik hihi
  • Ini yang PENTING: Nafsu makan menggila. Porsi dobel, pagi siang malem dobel semua.
Ga tau apakah sugesti semata atau memang suntik ini meningkatkan nafsu makan, tapi yang jelas saya senaaaang....semoga cita2 untuk lebih berisi bisa tercapai hehe.

Oiya, pas mau suntik ini pak suami sempet tanya: kalo suntik sama pill besar mana tamengnya? Hahaha...mau ketawa deh pas dia nanya. Parno bener kayaknya. Ya jelas sama aja, 90 persen sekian aja sisanya pasrah sama Allah :)

Monday, March 14, 2011

8 Things about Me


Waduh...setelah blogwalking plus baca2 postingan mengenai award ini ternyata aku ketiban sampur juga (ketiban sampur=jawa, artinya dapet giliran) buat nulis 8 hal mengenai diriku inih.
Oiya, award ini dari Mommy Diva di Palu.
Kenapa sih cuma 8, padahal aku pengen crita banyak looohh (narsisberat) :D

Okeh, kita mulai sajah...
Disclaimer: ini sama sekali bukan pencitraan :D

1. Boros tapi irit, loh? Maksudnya begini, memang sih aku orangnya ga bisa pegang uang, langsung deh hawane pengen dibeliin apa gitu, tapi dalam rangka beli beli itu aku sebisa mungkin cari harga yang termurah, misalnya punya uang 100rb sebisa mungkin dapet banyak item, kalo cuma 1 atau 2 biji, ga mau..haha ini irit apa pelit alias ogah rugi ya wkwkwkwkkk....

2. Pemalu
*please yang kenal aku jangan ketawa dulu hihihi*
Iya aku memang pemalu dan ga gaul kalo kecebur di suasana baru, temen baru. Tapi begitu kenal dan akrab, wuih bisa gila, kalo BFF aku pas kuliah bilang “dol” artinya lepas kendali hahahaahha

3.Pemikir
Aku orangnya terlalu banyak pertimbangan, mikirin jauh ke depan (kejauhan kadang) jadinya kadang kalau mau melangkah ga bisa yang mantep gitu.

4. Pel-lor, nempel langsung molor....hahaha *aib*
Yang paling parah waktu diajak mantan pacar (bukan yang jadi suami) nonton bioskop James Bond aku ketiduran. Habis filmnya ngebosenin dan kayaknya lamaaaa banget, jadi ga sadar ketiduran deh hahahaha

5. Pemabuk
Eits...bukan pemabuk mirasantika. Maksudnya suka mabuk darat kalo naik kendaraan. Ga tau phobia atau kenapa ya, kalo naik kendaraan baik umum atau pergi sendiri, selalu bawaannya pusing duluan (padahal mobil blom jalan). Kayaknya ini otak dah tersugesti aku bakal teler diperjalanan. Makanya demi menghindari dampak mabuk yang berkelanjutan (baca: muntah) aku langsung tidur sepanjang perjalanan. Mau perjlanan cuma sejam dua jam atau yang berjam-jam cuek beibeh merdeka tidur pokoknya hahaha ndeso banget ya.

6.Galak
Dari muka aja keliatan katanya, muka-muka galak *sedih, merenung*. Masa sih aku galak hehe. Sampe terngiang-ngiang kata nyokap dari dulu "jangan galak2 tar cepet tua"

Eh perasaan kok keburukan2 mulu ya, oke yang 2 di bwah ini stop mengungkap keburukan :)

7. Pengen banget gendut. Dari duluuu...jaman TK sampe sekarang ga pernah kesampean. Pas hamil itupun cuma perut aja yang buncit. Yaa paling gak berisi dikit lah, biar kalo jalan ga dikejar anjing coz tulang belulangku begitu menggiurkan buat mereka :D

8. Penyuka sambel dan yang serba pedes lainnya (kecuali sendal bakiak) :D
Cewek mana siiy yang enggak, haha...tapi standar kepedasanku masih kalah sama temen segeng waktu kuliah dulu, kalo ga salah aku peringkat 3. Peringkat 1 dan 2 diduduki sama Ria dan Fika...entah perut mereka terbuat dari apa :D
Dan hal yang terakhir ini yang bikin aku klop sama pak suami. Pernah aku marah2 gara2 sambel bikinan dia pedesnya naudzubillah...sampe aku bilang “Mas, kita ini mau bunuh diri atau apa?” :D

Eh udah 8 ya...tuuu kan padahal blon selesai loh nulis pencitraan tentang dirikuh. Tapi yasudahlah. Oke buibu, syiap syiap dapet lemparan award ini ya (kalo gak distrap hehe)

1. Mao Zayyan
2. Bunda Icha
3. Mb Lidya mama pascal-alvin

Udah itu aja, kayaknya yang lain udah banyak yang nulis hehehe....

Thursday, March 3, 2011

Peer pressure di dunia emak-emak


Beberapa hari lalu dicurhatin sodara sepupu via YM. Dia kebetulan punya toddler juga hampir seumuran sama Hafizh (hamilnya juga bareng soalnya hehe). Dari curhatannya dia keliatan emosi tingkat tinggi hehe.


Dia cerita soal pertengkaran dengan salah seorang temennya. Sama-sama emak-emak juga. Permasalahannya? Ga jauh dari dunia ibu dan anak. Si sepupu aku ini (Octa) merasa temennya (I) ini rese’ banget, cerewet dan sok ngurusin urusan yang bukan urusannya. Dari soal imunisasi, soal botol susu, soal penyakit anak, soal dokter anak, plus ga ketinggalan soal milestone anak.

Awalnya si konon mereka ngbrol biasa aja soal anak, eh lama kelamaan si I ini jadi super sok nasehatin kudu begini begitu, ga boleh gini gitu, sampe mendjuge, dan inilah yang Octa ga terima. Rupanya si I ini gemar browsing di internet, jadi dia sudah menjelajah berbagai milis dan forum ibu anak. Dan dengan bekal itulah dia sukses “membantai” si sepupuku ini yang emang ga terlalu getol gentayangan di dunia maya ngubek2 soal informasi ibu dan anak. Tapi bukannya si octa ini ga tau sama sekali loh, namanya ibu pasti cari tau dari majalah, tanya2, dokter, tapi nggak di internet.

Dari mulai kekeuhnya dia soal imunisasi MMR yang kata I bikin autis (I memutuskan ga ambil ini), plus dengan nakut2in si octa yang anaknya dah diimun MMR, berlanjut ke soal botol BPA free, dot yang mesti ganti setiap sekian bulan sekali, soal imunisasi yang dianjurkan itu sebenernya ga efektif, dan yang paling menohok, apalagi kalo bukan soal per-SUFOR-an, dibantai abis deh si octa sama si I.

Akunya si berusaha semampu aku ngejelasin satu persatu tiap dia tanya ke aku soal hal2 yang bikin si I nyolot, plus aku nunjukin beberapa web yang “friendly” dan menjelaskan soal peer pressure di dunia maya yang emang (kadang) kejam hehe. Oiya, aku ngasi tau soal mamayeah juga, soal ini biar ga susah2 ngejelasin, aku kasi linknya Bundit yang ngebahas mamayeah.

Dari situ dia sekarang jadi penasaran dan buka semua milis atau forum, dan suka nanya2 aku tentang web yang bagus, yang aku saranin salah satunya The Urban Mama, soalnya di sini asyik, dan kita ga perlu merasa “hina” hehe...

Emang sih ya, di internet itu banyaaak sekali informasi yang sangat bermanfaat, aku ngerasain banget. Kita jadi aware, kritis, plus tau banyak tanpa harus beli berbagai buku dengan adanya situs2 khusus ibu anak gitu. Namun informasi yang banyak kita serap itu (sampe ibaratnya udah nglotok di luar kepala) nggak trus menjadikan kita sok pinter (melebihi dokter) ujung2nya jadi kaya kasus sepupuku itu. Dengan banyak informasi yang kita tahu bukan berarti kita ga perlu advice dokter lagi, tetep dong kita konsultasi, tanya-tanya. Karena dokter (anak misalnya) tentu jauh lebih tau ilmu kedokteran anak (yang mana sekolahnya lama dan mahal hehe) dibanding kita yang hanya modal browsing2 aja kan?

So, mengutip tulisan bundit

“Seperti pisau bermata dua, milist bisa dipandang sebagai sesuatu yang bermanfaat karena banyak diskusi menarik soal ASI, MPASI Sehat, Imunisasi dll. Namun di sisi lain, milist seakan monster yang menakutkan. Karena seperti Bunda pernah temui, ada beberapa orang yang suka “menghakimi” atau “memandang rendah” member yang gagal mencapai tujuan sesuai harapan milist. Jadi bergabung dengan milist, tidak nambah ilmu tapi malah makin tersudut. Namun Bunda rasa itu hanyalah “oknum” yang bersikap “kejam” seperti itu.”

Mungkin si I merasa dengan dia tau banyak, dia bisa menghakimi, memaksa (membujuk) orang lain melakukan sesuatu yang sebenarnya (kadang) belum tentu benar, ditambah lagi orang lain itu kebetulan buta masalah informasi itu. Mungkin niatnya baik, tapi ujung2nya malah jadi nyakitin orang. Sayang banget kan...

Tapi sisi positifnya, si sepupuku ini sekarang jadi ikutan rajin menyambangi situs, blog, milis ataupun forum yang ngebahas parenting dan all about ibu dan anak. Kita jadi sering diskusi juga jadinya, dan yang penting....(berbau ancaman) awas aja kalo saking rajinnya gentayangan di situs2 itu dia jadi kaya temennya itu hahahahahah....