Pages

Wednesday, October 26, 2011

Mystical Weaning

Halah ini judulnya apa to ya...hehe...
Maksudnya adalah weaning dengan cara-cara yang berbau mistis.
Begini ceritanya.....

Menjelang Hafizh dua tahun ini ada wacana untuk segera menyapihnya. Banyak yang menyarankan ini itu, dikasi ini dikasi itu, dioles ini dioles itu...yang mana kesemuanya terlihat tidak berperi keASIan hehe....

Kayaknya anak dipaksa gitu ya, wong masih mau nen kok dipaksa suruh lepas. Tapi repot juga sih kalo tar mau masuk sekolah masih nen.. :))

Jadinya gimana? Bingung juga. Pengennya sih seperti yang di forum2 ibu2 yang mana ada istilah Weaning with Love...anak memweaning alias menyapih dirinya sendiri tanpa harus ada proses2 "kekerasan" seperti di atas. Kaloupun ada usaha dari kita untuk menyapih ya dengan cara baik-baik. Anaknya disugesti dan diajak omong baik-baik kalo udah gede gak nenen lagi, nenen buat adik bayi, dsb....

Aku udah coba cara yang ngobrol tiap malem mau tidur gitu, tapi kayaknya anaknya ga peduli tetep aja sampe sekarang ngenyot hihihi....entah kurang lama atau memang cara ini ga efektif di dia. Kalo siang bisa dialihkan ke main main...tapi kalau tidur wah jangan harap bisa tidur di puk puk doang, harus kudu wajib nenen.

Anehnya kalo tidur siang dan akunya kerja, dia bisa lho...dengan cuma dipuk-puk sama eyangtinya sama minum susu (dot). *Hafizh emang plus ngedot selain ASI*

Kadang aksi Nenennya menggila, maksudnya aku diuber terus pengennya nenen mulu sampe kadang ga bisa ngapa2in, mau masak ga bisa mau bikin tugas ga bisa...ujung2nya uring2an sendiri...anaknya ngerasa trus nangis deh...hiks maap ya naak....

Itulah jadinya kepikiran, apa disapih segera aja ya, kao uring2an terus juga kasian anaknya, lagian toh udah 2 tahun.

Naah disaat lagi bingung ini denger cerita dari tetangga anaknya dah disapih menjelang umur 2 tahun, dah lepas dari nenen, anaknya tidurnya semakin nyenyak dan makannya juga jadi banyak. Pengen banget deh kaya gitu.

Setelah tanya2 ternyata cara weaningnya ga repot, cuma di bawa ke mbah2 gitu, disuwuk (didoain) suruh minum air putih langsung deh ga doyan nenen. Ajaib ya....

Ternyata emang banyak yang manfaatin model weaning kaya gini, aku sempet tertarik, tapi akhirnya ragu2...kok bisa sih langsung gak nenen gitu ya..malah jadinya horor hihihi....

Ya sudahlah...jalani aja dulu toh belum 2 tahun juga (masih 2 bulan lagi). Katanya eyang kakungnya juga kasihan kalo dilepas sekarang...berdoa dan berusaha pake cara2 yang make sense aja..semoga bisa..amiiinn...

Sunday, October 16, 2011

Tart Labu


Awalnya lihat resep ini di
Urban Mama, kok kayaknya gampang dan ga terlalu banyak bahan, dan lagi mengandung labu parang yang ga diragukan lagi gizinya. Biasanya cuma dibikin kolak aja sekarang coba dibikin kue. Resepnya dari mbak adisanita yang ada di sini


TART LABU
Bahan:
  • 125 gr margarin.
  • 130 gr gula pasir.
  • 4 butir telur.
  • 200 gr tepung terigu.
  • 1 buah labu siam/labu parang (gunakan seperempatnya saja), rebus, haluskan. Aku pake labu parang,beli di pasar cuma Rp 2000 aja :)
  • 250 ml santan dari 1/2 butir kelapa.
Cara membuat:
  • Kocok margarin, gula pasir sampai lembut. Masukan telur satu persatu sambil dikocok terus.
  • Tambahkan tepung terigu dan labu sambil diaduk perlahan.
  • Tuangkan santan, aduk kembali lalu masukan ke dalam loyang yang telah diolesi margarin.
  • Oven sampai matang selama 45 menit.




Kalo versi resep aslinya, di atasnya dikasi toping kismis, tapi karena lagi ga punya kismis, toppingnya diganti pake meises, enak juga hehe...
Jadinya ga secantik punya mbak adisanita hehe..soalnya meisesnya meleleh jadi mbeleber kemana-mana. Tapi yang penting rasanya kaan...:)

Tapi naburin meisesnya setelah setengah mateng aja soalnya biar meisesnya ga tenggelem dan bisa tetep jadi topping (di atas kue maksudnya).


Hafizh suka banget, soalnya teksturnya lembut kaya kue lumpur gitu, kalo dimasukin kulkas dimakan dingin2 hampir kaya pudding roti...hhmmm...yummmi....(ibunya juga doyan)

Oke, selamat mencoba....

Wednesday, October 12, 2011

Nugget sayur homemade


Sebenernya udah lama banget pengen bikin nugget sayur ini, tapi terkendala faktor M..males hehehe...sukanya yang praktis, beli jadi hehe...

Ternyata bikinnya gampang, browsing banyak banget resep nugget ini, tapi aku ga plek sih nyontonya, yang bahannya ga ada ya ga dipake, pokoknya cempalng cemplung aja dan rasanya ternyata oke.

Nugget Ayam Wortel

Bahan:

300 gr daging ayam giling
2 buah wortel diserut pake parutan keju, biar hasilnya halus kecil kecil
2 sdm terigu
1 butir telur ayam
2 siung bawang putih haluskan
garam, merica secukupnya

bahan pencelup dan pelapis:

susu cair, telur ayam, tepung panir/bread crumb


Cara buat:

1. Campur ayam giling, wortel serut, terigu, bawang halus, garam, merica, tambahin tepung panir dikit (kira2 2 sdm). Aduk rata

2. lihat kekentalannya, jangan sampe adonan jadi encer, tar kalo dibungkus dan dikukus jadinya ga bagus.

3. setelah diaduk rata, masukkan ke cling wrap trus gulung dan ikat rapat. Atau bisa juga pake loyang (saya pake cling wrap soalnya ogah ribet nyuci loyang hihi..)

4. Kukus sampe matang (kira2 15-20 menit)

5. Setelah matang, keluarkan dari cling wrap atau loyang, potong2 sesuai selera

6. Siapkan bahan pencelup, campur 1 butir telur plus susu cair buat pencelupnya, dan tepung panir/bread crumb buat pelapisnya

7. Celupkan nugget yang sudah dipotong potong ke adonan pencelup (susu+telur) kemudian gulingkan ke panir, lakukan sampai nugget habis.

8. Goreng deh...biar makin nempel tepung panirnya bisa dimasukin ke freezer dulu.

9. Sisa nugget bisa disimpen di freezer ditutup rapat bisa tahan seminggu, tapi saya biasanya ga smpe seminggu dah habis sih hehe...

Jadinya banyak juga loh ternyta...puas deh, beda jauh diitung2 klo beli jadi, memang agak repot sih..tp yg penting ga ada pengawetnya hehe...trus ayamnya kerasa bgt krn ga bnyk campuran tepung seperti kalo kita beli di luar hehe.

Sayurnya bisa divariasi sm yang lain, sejauh in br coba wortel, enak..ga terasa wortelnya jd yg ga sk wortel ga akan komplen hehe. Tapi pas coba dicampur brokoli rasanya kok tajem ya, lengur2 gimana gitu..kerasa bgt, mungkin kbnyakan hehe....

Oiya..ada jg versi resep yg bikinnya pake roti tawar, suka2 aja sih mau pake resep yang mana.
Tar kapan2 coba bikin nugget pake ikan ah...

Friday, October 7, 2011

New Vocab New Project

Pengen nge-list kosakata apa saja yang dah disuarakan oleh Hafizh. Lupa lupa inget sih, tapi diantaranya mungkin yang ada di bawah ini. Belom banyak memang, belom sebanyak anak tetangga. hiks..eyangtinya tuh kadang suka ngebandingin, eh..anaknya mbak ini sudah pinter ngomong ini itu..bla bla...haduh, jd grogi, tapi dibikin santai lah...beda2 kan ya...

Kosa kata di bawah ini nanti bukan yang dikuasai barusan tapi rangkuman dari dia udah mulai bisa ngoceh yang membentuk suatu kata. Dari umur brapa ya, lupa hihi..kalo ga salah setahunan kali ya. Dan sejauh ini, kebanyakan yang dikuasai baru berupa kata, kadang cuma suku kata, soalnya yang disebut yang blakang doang hehe....Kalo untuk menggabung 2 kata kayaknya belom terlalu bisa, bisa tapi cuma 1 atau 2 gabungan aja.

Oke let’s review...

  • da (kuda)
  • ita (ikan)
  • wa' (pesawat)
  • mam wah (maem buah)
  • bok (bobok)
  • yuk (ajakan-ayuk)
  • taa (kereta)
  • pi (sapi)
  • pi (pipis)
  • tuut (bunyi kereta api)
  • kung (eyang kakung)
  • bek (bebek)
  • ayah
  • puh (pus-kucing)
  • iek (BAB)
  • mik (mimik)
  • nyen (nenen)
  • moh (ga mau)
  • dek (dedek-liat anak kecil/bayi)
  • nak enak (ndak enak)
  • iyang (hilang)
  • guwang (buang)
  • buur (burung)
  • dool (gol-kalo lihat sepak bola)
  • bii (mobil)
  • mbek (kambing)
  • jah (Gajah)
  • pak (buka)
  • ja (kerja)
  • men (permen)
  • bek (bebek)
  • pem (pampes)
  • cii (kelinci)
  • jan (hujan)
  • yam (ayam)
  • dah (sudah)
  • bis (habis)
  • puk (kerupuk)
  • ti (roti)
  • duk (duduk)
  • bu' (ibu)
Kata gabungan yang dia bisa: Mam wah..(maem buah), dah bis (sudah habis), nak enak (ndak enak-biasanya sambil geleng2)

Kira2 itu deh yang dikuasai Hafizh di usia 22 bulan ini.
Rencananya ke depan tiap ada kosa kata baru mau aku catat dan tandai di umur brapa dia bisa ngucapin kata baru itu. Ih rempong amat yak? Kaya kurang kerjaan hehehe....emang!!!!

Bukan apa2 sih, bukan sok rajin tapi butuh banget data2 seperti itu nantinya. Berhubungan dengan kuliah S2 ini. Walopun baru awal kuliah kalo bisa memang harus dipikirin dari sekarang mau bikin tentag apa. Walopun teori blom ada juga gpp. Yang penting dapet datanya dulu.

Kalo nanti misalnya aku milih kajian lingustik pemerolehan bahasa anak atau apalah, kan enak soalnya dah ngumpulin data dari sekarang. Pengamatan kan butuh waktu juga. Kalopun tar ga kepake juga ga papa, gak ada ruginya kan bikin dokumentasi perkembangan bahasa anak sendiri hehe.

Kenapa tertarik dengan kajian ini? Gara2nya pas baca Psikolingustiknya Pak Soenjono Dardjowidjojo (hadeuh ejaan lama), pas bab pemerolehan bahasa (istilah kerennya language acquisition) yang kebetulan emang jatah presentasiku, rasanya seru. Pas bagian “kalo umur segini biasanya kata yang diucapkan yang berawalan huruf ini..dan tahapan2 selanjutnya “ aku langsung nginget2 Hafizh. Seru banget, karena ngeliat sendiri buktinya, ga baca teori doang. Jadi umur Hafizh ini memang pas banget diamati perkembangan bahasanya.

Bpk Soenjono ini sendiri juga mengamati perkembangan bahasa cucunya (namanya Echa) dari mulai tahapan cooing (sebelum tahap babbling), sampe umur 4 tahun..buat diteliti...wooow....Kalo aku ga mungkin lah sampe 4 tahun umur Hafizh..kelamaan, jatah bikin tesis cuma 1 semester, ambil data paling banter setahun dari sekarang, jadi mungkin ga serumit beliau..yaeyalah..sape elu? haha...

Jadi, ceritanya Hafizh dibikin project sama ibunya hihihi...