Pages

Tuesday, November 22, 2011

Belajar untuk (Selalu) Bersyukur

Peringatan: content postingan ini full penggalauan, ati2 tar ketularan galau :)


  • Kenapa ya si anu gampang banget meraih impiannya tanpa harus susah payah berjuang?
  • Buset dah, si itu baru lulus kuliah langsung ketrima perush BUMN yang keren itu.
  • Eh, si anu baru coba tes cpns sekali langsung lolos, enak benerrr!
  • Enak kali ya jadi dia, gaji suaminya banyak, sampe gajinya sendiri ga pernah dia ambil.
  • Buset dah (buset lagi hehe), enak bener hidupnya, shopping sana sini tanpa harus khawatir kekurangan uang.

Jujur kadang hal2 seperti terlintas walopun kita tau betul apa makna syukur, dan apa makna Allah telah membagikan rejekinya masing-masing. Pemikiran2 negatif ini kadang ujug ujug alias tiba-tiba terlintas begitu saja di saat (terutama) kesusahan (yang ga seberapa) mendatangi hidup kita.

Why me? itu mungkin yang terlintas...

Melihat orang dengan mudah meraih kesuksesan tanpa harus banyak mengeluarkan keringat, melihat begitu mudahnya orang memuaskan keinginan mereka, dan lain sebagainya.
Kadang perasaan bosan berjuang karena hasil yang tak kunjung sesuai harapan kita memenuhi pemikiran kita.

Kita lupa berapa banyak yang telah kita dapat karena sibuk dengan apa yang belum kita dapat. Sampai akhirnya lupa bersyukur, astagfirullah aladzim....

Kenapa ya dari tadi yang muncul kata “kita”, yang bener saya kaleee....hehe...

Enggak tau kenapa dan kena angin apa sudah beberapa hari ini hatiku menggalau seperti ini.Saya memang cuma manusia biasa yang ga sempurna, pemikiran2 itu pernah muncul di benak saya. Tapi Alhamdulillah saya selalu diingatkan untuk tidak terus melihat ke atas. Walopun kalo dah inget, ga menutup kemungkinan perasaan itu muncul lagi di saat ada pemicunya...hihihi....

Pas ngobrol dengan temen yang senasib jadi dosen luar biasa- maksudnya dosen luar belum diangkat jadi dosen tetap- (kita lagi ngomongin temen lain yang sakseis abis dalam usia yang sangat muda, jauh lah dibandingin sama saya, pencapaian saya belum seperti dia).

Kata-kata seperti “Enak ya jadi dia, masih muda, udah sukses, ga perlu berjuang terlalu lama, kita yang tua2 gini masih gini2 aja...” sambil ketawa-ketawa tentunya, karena temen ngbrol saya ini sama gemblungnya kalo lagi menggalau hehe.

Walopun menggalaunya sambil ketawa2, ada kata2 yang bikin “jleb” saya. Si temen saya ini bilang “Mbak Sari sih enak, udah merit punya anak...itu anugrah lho mbak? Doain saya ya mbak..biar cepet nyusul mbak...udah umur segini nih..”

“Jleb” banget!!! Memang, kalo kita lagi serius memikirkan apa yang belum kita punyai, yang udah kita dapet ga dirasa. Padahal buanyaaak yang dah kita dapet. Banyaaaaakkkkk banget.


Fabiayyi aalaa rabbikumaa tukadzdzibaan?

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

tiga puluh satu kali Allah SWT menyatakan hal ini dalam Al-Qur’an…


Cukup sudah penggalauan minggu ini. Back to activity. Banyak tugas menanti. SemangKaaaa....

Saturday, November 12, 2011

Hafizh 23 bulan



Ga konsisten nih..milestone Hafizh kadang ditulis kadang enggak :) Wah udah mau 2 tahun aja ini bocah...sebulan lagi...dan PR terbesar adalah TT alias Toilet Training dan menyapih. Soal menyapih ini yang masih jadi pikiran..halah..maksudnya aku antara dilema mau menyapih dengan sengaja atau biar dia yang menyapih dirinya sendiri.

Dalam lubuk hati terdalam sih pengennya dia menyapih dirinya sendiri, tapi semakin ke sini kok kayaknya malah makin heboh nenen, padahal ASI juga udah mulai berkurang, mungkin ia menemukan kenyamanan dengan “ngedot” walopun ASInya dikit...naahh..ini yang aku ga begitu sreg. Takutnya dia terusan ngedot gitu ke ibunya...jadinya tiap di rumah bawaannya nempel melulu. Kalo coba dialihkan ke kegiatan lain, bisa keslimur sih (keslimur-teralihkan perhatiannya) tapi cuma sebentar habis itu maunya nempel lagi...


Yah, kita lihat saja nanti...


Trus soal milestone...alhamdulillah soal kosakata udah lumayan banyak. Dan kalo dikasi tau kata baru dia udah mau niruin, kalo dulu kan cuek2 aja..sekarang udah mau ngikutin. Dan ada kata2 lama yang dulu ga jelas, sekarang dia bisa lumayan jelas, walopun tetep, suku kata belakang aja yang baru diambil..lumayah lah ya..
misalnya kata ‘buka’ dulu dia bilangnya pak..pak...sekarang dia bisa bilang “kak..kak...”

Trus anehnya dia bisa bilang mik ais...(mimik es) atau niruin iklan sosis sonais...tapi kalo bilang Miki Mos (mouse) dia bilangnya Miki Moohh...hehe...


Bener kali ya apa yang dikatakan orang kalo anak laki2 lebih ke motorik kasarnya dulu, soalnya dibanding anak tetangga dengan usia yang sama (cewek) kosa kata Hafizh agak tertinggal...tapi Hafizh lebih lincah kaya kitiran..main bola lah..lari2an lah..heboh pokoknya...


Eemm apa lagi ya...oiya Hafizh ini dermawan banget haha..apa seh..pokoknya suka ngasih2 gitu..kalo ada orang dateng (tamu) baik orang gede maupun anak kecil langsung deh barang yang dia punya, entah mainan, makanan, dikasi sama tamu itu...kayaknya kepuasan buat dia ngasi2 gitu...hehe....


Untuk BBnya masih batas normal lah..ga gendut2 amat juga tapi ga kurus juga, pas2an...kalo soal makan masih on-of..kadang lahap sampe bikin terharu...kadang sehari ga mau makan nasi juga pernah....tapi sekarang lebih sante ngadepinnya ga panikan kaya dulu.


Pak Blangkon

Ya begitulah cerita di 23 bulan ini...bulan depan mikir...mau dirayain ga ya hehe...