Home

Tuesday, November 22, 2011

Belajar untuk (Selalu) Bersyukur

Peringatan: content postingan ini full penggalauan, ati2 tar ketularan galau :)


  • Kenapa ya si anu gampang banget meraih impiannya tanpa harus susah payah berjuang?
  • Buset dah, si itu baru lulus kuliah langsung ketrima perush BUMN yang keren itu.
  • Eh, si anu baru coba tes cpns sekali langsung lolos, enak benerrr!
  • Enak kali ya jadi dia, gaji suaminya banyak, sampe gajinya sendiri ga pernah dia ambil.
  • Buset dah (buset lagi hehe), enak bener hidupnya, shopping sana sini tanpa harus khawatir kekurangan uang.

Jujur kadang hal2 seperti terlintas walopun kita tau betul apa makna syukur, dan apa makna Allah telah membagikan rejekinya masing-masing. Pemikiran2 negatif ini kadang ujug ujug alias tiba-tiba terlintas begitu saja di saat (terutama) kesusahan (yang ga seberapa) mendatangi hidup kita.

Why me? itu mungkin yang terlintas...

Melihat orang dengan mudah meraih kesuksesan tanpa harus banyak mengeluarkan keringat, melihat begitu mudahnya orang memuaskan keinginan mereka, dan lain sebagainya.
Kadang perasaan bosan berjuang karena hasil yang tak kunjung sesuai harapan kita memenuhi pemikiran kita.

Kita lupa berapa banyak yang telah kita dapat karena sibuk dengan apa yang belum kita dapat. Sampai akhirnya lupa bersyukur, astagfirullah aladzim....

Kenapa ya dari tadi yang muncul kata “kita”, yang bener saya kaleee....hehe...

Enggak tau kenapa dan kena angin apa sudah beberapa hari ini hatiku menggalau seperti ini.Saya memang cuma manusia biasa yang ga sempurna, pemikiran2 itu pernah muncul di benak saya. Tapi Alhamdulillah saya selalu diingatkan untuk tidak terus melihat ke atas. Walopun kalo dah inget, ga menutup kemungkinan perasaan itu muncul lagi di saat ada pemicunya...hihihi....

Pas ngobrol dengan temen yang senasib jadi dosen luar biasa- maksudnya dosen luar belum diangkat jadi dosen tetap- (kita lagi ngomongin temen lain yang sakseis abis dalam usia yang sangat muda, jauh lah dibandingin sama saya, pencapaian saya belum seperti dia).

Kata-kata seperti “Enak ya jadi dia, masih muda, udah sukses, ga perlu berjuang terlalu lama, kita yang tua2 gini masih gini2 aja...” sambil ketawa-ketawa tentunya, karena temen ngbrol saya ini sama gemblungnya kalo lagi menggalau hehe.

Walopun menggalaunya sambil ketawa2, ada kata2 yang bikin “jleb” saya. Si temen saya ini bilang “Mbak Sari sih enak, udah merit punya anak...itu anugrah lho mbak? Doain saya ya mbak..biar cepet nyusul mbak...udah umur segini nih..”

“Jleb” banget!!! Memang, kalo kita lagi serius memikirkan apa yang belum kita punyai, yang udah kita dapet ga dirasa. Padahal buanyaaak yang dah kita dapet. Banyaaaaakkkkk banget.


Fabiayyi aalaa rabbikumaa tukadzdzibaan?

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

tiga puluh satu kali Allah SWT menyatakan hal ini dalam Al-Qur’an…


Cukup sudah penggalauan minggu ini. Back to activity. Banyak tugas menanti. SemangKaaaa....

5 komentar:

teefa sinatriya hakim said...

*uhuk*
gueh banget ini...

Lidya - Mama Pascal said...

kalau sekarnag sudah ga galau lagi kan :)

sari said...

mama tifa: mari menggalau berjamaah hehehe...

mb lidya: hehe..sementara menggalaunya dibuang jauh2 dulu mbak hehe

Bundit said...

Manusiawi lah bun galau spt itu. Setiap orang pasti pernah merasakan. Mungkin saja, org yang kita anggap sukses, galaunya lain, buakn soal materi misalnya. Jadi saya yakin, yang kita lihat dari oranglain itu wang sinawang. Kelihatan luarnya saja, dalamnya kita gak tahu kan. Yakin aja setiap org punya problemnya masing2. Makanya itu membuat kita bersyukur. Saya juga masih mengarah kesana, masih suka galau juga hehehehe padahal udh tuaaaa.. :D

sari said...

@Bundit: hehe iya bun betull..kalo kata temen saya, yang kaya dan sukses kewajibannya juga banyak..jadi sama aja pusingnya hehehe...selama masih bernapas kayaknya manusia ga lepas dari problem ya bun...

Insya Allah bisa terus belajar bersyukur...

soal tua mah sama aja bun, cuma kadang saya ga nyadar kalo udah tua hahahahaha

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Our Beloved Hafizh