Home

Friday, December 2, 2011

Success is (sometimes) a long journey

Masih menyambung postingan sebelumnya, tapi kali ini fokusnya lebih ke salah satu poin yang dibahas kemarin. Soal usaha seseorang yang berbeda satu sama lain. Kenapa satu orang (terlihat) lebih cepat sukses dibanding orang yang lainnya dengan usaha yang kurang lebih sama.

Saya ngga ngiri kok karena orang sudah ada garis kesuksesannya sendiri-sendiri. Saya bangga punya temen yang udah sukses di usia muda, tentu jujur saya juga pengen sama suksesnya.


gambar dari sini

Namun perjalanan buat ke sana kan tiap orang ga sama. Entah berliku liku atau lurus mulus semua itu jadi bagian menuju kesuksesan. Misalnya apa yang saya alami: udah berapa belas kali ngelamar PNS, atau sekian kali melamar di perusahaan-perusahaan, ternyata saya sekarang malah ada di posisi sekarang ini: mengajar.

Padahal profesi yang berhubungan dengan ngajar mengajar, entah itu guru maupun dosen saya kurang begitu berminat. Makanya pas kuliah saya ngga ambil Bahasa Inggris yang kependidikan, saya ambil yang sastra inggris, jadi berharapnya tar lulus ya kerja kantoran lah hehehe...

Namun nasib membimbing saya masih terus berhubungan dengan bidang bahasa Inggris secara murni, entah itu penerjemah di suatu perusahaan, tutor di lembaga bhs inggris, sampe editor bahasa inggris. Sempet ngerasain kerja 8-4 yang melelahkan, ya di pabrik buku itu. Kalo deadline malah sampe nginep segala. Pekerjaan sebagai editor inilah yang mengantar saya berkenalan dengan seorang dosen (yang kebetulan pengarang buku yang saya edit) yang menggeret alias menarik saya menjadi dosen juga di Universitas tempat dia mengajar.

Karena pertimbangan sudah berkeluarga, saya ambil tawarannya...akhirnya dimulailah dunia sebagai pengajar yang dahulu sangat saya hindari hehehe...

Pertama kali sih rasanya gimana gitu...yaaahhh kok malah kecebur ngajar beneran hehe...ibu saya yang seneng, soalnya dari dulu saya memang diarahkan buat jadi guru atau dosen, katanya bagus buat cewek..ga tll menyita waktu bla bla bla hehe...

Akhirnya dijalani, walo pertama grogi dan kurang menikmati tapi begitu melihat banyak sisi positip, diantaranya waktu fleksibel, jadi makin ke sini makin enjoi aja, dan akhirnya memutuskan buat ambil S2 yang artiya saya memang sudah serius di bidang ini.

Mungkin memang jalan saya di sini, ga ketrima pas nglamar di mana-mana mungkin memang diarahinnya ke sini, mungkin begitu...kita kan ga pernah tau mana yang terbaik buat kita, cuma Allah yang tahu.

Sekarang sih seneng dan sangat menikmati seperti saya bilang, atur waktunya gampang banget...siang bolong mau jalan ke mol juga bisa...anak kuliahan libur panjang, saya juga dong hehehe....dan yang terpenting waktu buat Hafizh banyak...eh waktu buat bapaknya juga ding hehehe

Pokoknya sekarang dijalani yang sebaik-baiknya..targetnya sih karena saat ini baru dosen swasta...ngincernya dosen PNS hihihi....

Oiya, selain itu cita2 saya sejak dulu pengen punya bisnis sendiri juga masih tetap menyala-nyala...semangatnya doang tapi..realisasinya belum hihihi. Cita2nya sih selain ngajar juga pengen punya usaha sampingan apaaa gitu....

Walopun sudah mencoba keras hal2 yang dulu saya inginkan dan ternyata tidak terkabul sampe saya akhirnya terdampar jadi pengajar, saya ga nyesel...at least sudah berusaha dan itu semua proses..lebih nyesel kalo kita ga mencoba apapun...kita ga tau apa yang memang baik buat kita...langkah pertama mengantar ke tahap selanjutnya..dan selanjutnya dan selanjutnya...

Okeeehhh sekian penggalauan jilid 2, eh...ga ding ini bukan penggalauan..ini renungan malam :)

5 komentar:

Lidya - Mama Pascal said...

semua sudah ada jalannya masing2 ya

sari said...

mb lidya: iya mbak setuju..hehe

Anggie...mamAthar said...

Guru itu pahlawan lho... aku selalu kagum ma seseorang yang pekerjaannya sebagai guru... Semangaaatt!!!

Icha said...

Aku slalu seneng sama profesi Guru atau dosen. Buat aku pahala mereka lebih besar krn menyebarkan ilmu yang bermanfaat. Jadi amal jariyah nantinya, bukan gitu mak ? . He5 teteup smangatttt yah...;-)

sari said...

@Anggi & Icha : amin amin..semoga aku bisa mentransfer ilmu yang kupunya pada para mahasiswaku...makasih dukungannya yaaa...*pelukberjamaah*

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Our Beloved Hafizh