Pages

Tuesday, December 17, 2013

Cimory on The Valley - Bawen, Kabupaten Semarang




Sabtu 7 Desember kemarin bertiga bareng Hafizh dan suami dolan ke Cimory. Senang sekali ternyata Cimory juga ada di deket Semarang,  tempat tinggal saya. Meskipun sudah dibuka lumayan lama (April 2013) tapi baru sekarang ini sempet main ke sini. Selain karena gosipnya yang selalu full dan kurang nyaman karena baru opening (orang masih pada penasaran) juga karena kami masih sibuk dan belum sempat mengagendakan buat berkunjung ke Cimory ini. 


Cimory ini ga jauh letaknya dari Semarang. Tepatnya ada di daerah Bawen, Kabupaten Semarang. Konon katanya Cimory yang ini memiliki wilayah terluas dibandingkan dengan 2 resto Cimory lainnya. Wah keren dong ya hehe…

Jaraknya juga ga terlalu jauh dari Semarang, ga sampai 1 jam kalo jalanan tidak macet. Kemarin kebetulan tidak terlalu macet walaupun weekend. Mungkin karena hari Sabtu dan orang tua prefer mengajak anaknya buat pergi ke luar kota di hari Minggu. Jadi lumayan nyaman perjalanan dari Semarang.



Di Cimory selain taman dan playground anak-anak yang lumayan luas, juga ada kebun binatang mini. Ada beberapa hewan seperti rusa, kelinci, dan burung, dan tentu saja tak ketinggalan sapi yang belang hitam putih. Segala ornament dibuat mengikuti nuansa sapi (berwarna hitam putih).

Pas sampai di sana kebetulan masih pagi (jam 10-an) jadi Hafizh langsung main ke playground, jalan-jalan lihat sapi, memberi makan kelinci dan foto-foto tentunya (keluarga narsis). Agak siangan mulai mendung dan turun rintik hujan, akhirnya neduh sekalian menikmati makanan di restonya. 
 

Menu makanannya mix antara makanan western dan masakan Indonesia. Karena katanya yang terkenal enak sosisnya saya coba order menu sosis, buat Hafizh semacam platter isinya sosis mini dan chicken wings, dan buat si ayah soto mie. Untuk minumnya kita pesan milkshake strawberry dan susu murni.
Rasanya, sosisnya enak banget tapi kayaknya kalo buat sendiri mblenger banget hehe. Kalau soto mienya biasa aja kata si ayah. Harganya lumayan sih, range antara 25rban ke atas buat menu makanan dan mulai dari 5rb-an buat minumnya.

Pas kita makan hujan turun dengan derasnya, untung tadi sudah dipuas-puasin main di bawah jadi ga terlalu kecewa. Pulangnya mampir sebentar di supermarketnya buat beli susu dan sosis. Hafizh minta marshmallow yang mana ternyata dia ga doyan hihihi.



Oke deh sudah ga penasaran soal Cimory

Ini alamat lengkapnya:

Cimory on the Valley, Restaurant & Milk Factory.
Alamat: Jalan Raya Soekarno Hatta KM 30 Bawen Kabupaten Semarang.
Nomor Telepon: 024-6921818.
Email: info@cimory.com
Website: www.cimory.com
[Lokasi Cimory Resto Dari arah Semarang/Ungaran - Solo, setelah Rumah Sakit Ken Saras, maju sekitar 400 meter, sebelah kiri jalan]
Jam Buka: 09.00 – 21.00.



 

Tuesday, December 10, 2013

Hafizh is Turning 4!





Alhamdulillah anakku sing ganteng dewe udah menginjak usia 4 tahun. Ga kerasa ya udah 4 tahun aja. Tahun depan Insya Allah Hafizh masuk TK A. Sekarang baru ikut Paud aja. Duuh udah cepet gede aja kamu, Nak. Tinggal nunggu ibu dipercaya buat mengandung adik kamu nih hehe..katanya sih dia pengen adik perempuan, biar cantik kayak plincesss katanya (ini gara-gara suka liat Sofia The First nih hehe)

Di usia 4 tahun ini Hafizh udah ngapain aja yaa…yang jelas sosialisasi dengan teman-temannya makin bagus. Kalo rebutan itu biasa, biasanya sih dia pelit soal mainan, tapi kalo makanan dia generous banget hehe. Makin ceriwis aja (poll  banget ceriwisnya) sampe kadang ayah ibunya kewalahan nanggepin. 

Sebelum ulang tahun dia sempet ditanya mau kue apa, dan dia jawab mau kue ultah Angry Bird. Sebenrnya tahun ini memang ga ngadain acara apapun seperti tahun lalu. Rencananya sih Cuma makan-makan aja sama eyangkung dan eyangti ples sepupu2nya di mana gitu.
Pas hari H ulang tahun kebetulan jatuh di hari Sabtu, dan ayah pas cuti…asyiiikk.  Padahal sih biasanya Sabtu masuk kerja. Karena rencana makan-makannya tar malem, jadinya pagi siang bingung mau kemana dulu. 

Akhirnya diputusin ke Cimory. Cerita Cimory diposting terpisah aja ah…biar banyak postingannya hehe. Siang menjelang sore sepulang dari Cimory ambil kue pesanan (iya, taun ini ga bikin kue ultah sendiri, males booow…).

Sorenya berangkat ke Tanjung Laut. Restoran ini terletak deket laut..ya iyalah. Di sekitar sini banyak resto serupa seperti Kampung Laut, Baron, dll. Di sana pesta kecil-kecilan laah..ada acara tiup lilin dan buka-buka kado. 

Ternyata pemilihan tempat ini tepat sekaligus tidak tepat. Makanannya sih enak, pemandangannya juga, tapi emak-emak kayak saya dan kakak ipar jadi super deg2an karena bocil-bocil pada lari-larian ke sana ke mari, dimana pembatas dengan tambak/laut itu Cuma tali aja. Wuaah keringetan juga ngejar-ngejar mereka hehehe….






 cuma ini yang sempet kepoto, yang lain keburu diserbu hehe....ada cumi calamari, udang telor asin dll


Semoga Hafizh jadi anak soleh dan sehat terus ya naakk....*peluk*

Wednesday, November 27, 2013

Cooking is fun!

Sebenarnya kata-kata hobi memasak kurang pas buat ibu-ibu kayak saya. Memasak harusnya jadi kewajiban bukannya hobi. Tapi kewajiban juga terlalu "berat" karena sebagian ibu-ibu mungkin ada yang ga suka memasak, atau memasak hanya sekedar memasak, bukan menjadikannya hal yang menyenangkan, biasa saja.

Kalo saya termasuk yang mana? Mungkin bisa dikategorikan suka memasak, suka mencoba resep baru, suka makan enak dan berkeinginan memiliki usaha di bidang kuliner. Lhaah kok panjang penjelasannya hehe.

Padahal kalau menengok ke belakang, saya bukanlah anak gadis (dulunya) suka membantu ibu di dapur. Saya lebih suka mengerjakan pekerjaan rumah tangga yang lain seperti mencuci piring atau menyapu. Namun seiring waktu, saya harus menjadi seorang ibu yang dituntut (menurut saya) bisa memasak.

Namun kegiatan memasak bukan hanya saya lakukan semata-mata karena tuntutan. Kebetulan saya suka banget wisata kuliner, makan makanan yang enak-enak pokoknya, dan kebetulan saya penyuka cooking show di TV. Dari mulai acara Aroma dulu yang dibawakan Bu Sisca Soewitomo, sampai Rudi Choirudin, dilanjutkan dengan celebrity chef macam Chef Juna, Chef Arnold, atau Farah Quin. Semua saya suka.

Dulu sih cuma bisa memandang dan takjub ples ngiler melihat hasil masakannya, namun lama-lama ada keinginan buat mempraktekan. Akhirnya jadi suka beli buku resep (entah sudah berapa belas, bahkan puluhan) yang sudah saya beli. Namun kadang hanya sekedar dilihat dan jarang dipraktekkan.

Setelah mencoba-coba memasak, ternyata kegiatan ini mengasyikkan banget. Dulu hanya sekedar takjub dengan orang yang bisa memasak ini itu, sekarang saya bisa juga kok memasak seperti mereka (tapi lihat resep tentunya hehe). Makin lama-makin menikmati kegiatan masak, ples suka mosting di FB atau di blog. 

Akhirnya banyak yang mengatakan saya ini pinter masak, waduhh...gak lah...menurut saya semua orang bisa masak, kan ada resep? Ga ada alasan buat ga bisa bikin masakan yang enak, asal ngikutin resep. Hal ini dialami juga sama my BFF Santi yang saya tulari kesukaan masak, akhirnya sekarang dia suka banget masak, bahkan masak yang canggih-canggih yang saya sendiri ga bisa (males karena kayaknya ribet)

Saya ngga ngajarin dia looh...saya hanya ngomporin buat masak ini masak itu. Kadang dia tanya juga sih kalo beli bahan A di mana atau tanya-tanya dikit soal perkuean yang emang kadag agak tricky). Saya ga pernah ikut kursus masak yang mahal-mahal, baru 2 kali ikut itu aja yang murah meriah. Sisanya ya belajar dari blog masak ibu-ibu yang keren-keren banget.

Makanya, saya juga berkeinginan bikin blog khusus buat memasak. Dan sudah terealisasi. Walopun belum banyak postingannya saya berencana menambah terus masakan-masakan di blog baru saya itu. Buat kepuasan diri sendiri aja sih, sukur-sukur ada yang nyasar bisa terbantu dengan melihat resepnya hehe...oiya, bisa dilihat di http://sariscooking.blogspot.com/

Ini nih beberapa dari masakan saya, not bad kan buat yang baru belajar masak setelah punya suami dan anak hehehe...(narsis)







Wednesday, November 13, 2013

Liburan Malang part 2 (Batu Secret Zoo dan BNS)




Setelah cerita yang bagian satu kemarin, yang mana sebenarnya tujuan awal ke Malang adalah dalam rangka ikut tes dosen di UM, sekarang cerita ke dua yang full tentang main-main ke Malang.

Akhirnya senin pagi Santi pulang duluan…karena memang tujuan awal kita kan berangkat sabtu pulang senin. Dan karena suami dan anak mendadak nyusul jadinya aku pulang Selasa.
Minggu malam Hafizh dan ayahnya sampai di Malang dan langsung menuju Enny’s Guest House, untungnnya masih ada kamar kosong, satu kamar pula, jadi ya ngga bisa milih. Dan kalo aku liat walopun kamarnya setipe sama yang udah kita pesen duluan, kamarnya ga enak banget. Lebih sempit dan kurang nyaman, mana ada gambar patung timbul di tembok pula, si Hafizh agak takut. Mana Hafizh sempet ngglundung pula dari bed…huhu

Paginya kita berangkat naik ke Batu. Coba tanya-tanya ke resepsionis Enny’s soalnya di brosur katanya guest house ini juga menyediakan rental mobil. Ternyata kemahalan menurut kita: jadi sewa per 12 jam 350rb ples supir, tar ngasi tips supir+rokok juga. Jadi mobil ini nanti Cuma nganterin kita di Batu dan nganter-nganterin kita di obyek. Soal transport pulang kita ke Juanda ya tar cari lagi. Boros.

Akhirnya sepakat naik taksi aja ke Batu, pakai Citra Taksi yang katanya taksi paling bagus dan terpercaya di Malang. Pagi sebelumnya kita browsing hotel di Batu, rencana mau pesen di Gradia, tempat kita nginep pertama dulu ke Batu. Tapi tiba-tiba saja inget postingan Ms Tya soal Hotel Batu Wonderland. Suami searching via agoda, ternyata ga nemu, akhirnya langsung ke websitenya hotel Batu Wonderland dan lihat nomer kontaknya. 

Setelah coba ditelepon Alhamdulillah masih tersedia kamar kosong yang superior room (pemandangan menghadap gunung+waterpark). . Karena mau ke sana sekitar jam 10-an makanya ga usah transfer, langsung ke hotelnya aja.
Berangkat dari Malang setelah sarapan jam 8-an, sampai di Batu sekitar jam 9 lebih dikit, karena hari itu Senin adalah hari kecepit eh hari kerja, jadi jalannya ga ada macet sama sekali. Argo taksi sampai sana sekitar 60rb sekian (karena mampir alfamart sama ATM dulu).

Sampai hotel rencana mau titip tas ke resepsionis karena biasanya check in jam 13.00. Alhamdulillah ternyata udah boleh masuk kamar walaupun baru jam 10an. Akhirnya kita naik ke kamar. Hotel Batu Wonderland ini ada 3 lantai yang mana ga ada lift hehehe…lumayan juga angkat koper ke lantai 3. Ga  tau juga kenapa hotel ini ga menggunakan lift padahal hotelnya bagus, mungkin buat menekan biaya. Karena tarifnya standard dan tidak terlalu mahal mengingat hotel ini dilengkapi dengan interior yang lumayan bagus dan fasilitas waterpark yang keren banget. 

Kita ambil yang superior room. Ada sih yang junior yang lebih murah, cuma pemandangannya ke rumah penduduk ples ga ada AC. Si ayah itu kalo tidur ga bisa ga ada AC, padahal ini Malang ya,  tetep lho AC nyala. Hafizh juga persis kaya ayahnya, terpaksa deh emaknya yang menggigil kedinginan hehe.

Di dalem kamar disediain air mineral 2 botol, mandi shower (air panas+dingin), toilet, wastafel yang bersih dan nyaman, plus siaran TV kabel. Dan plus pemandangan gunung yang oke banget dan waterpark tentunya. Oiya, semua bed di hotel ini double queen bed, jadi memang khusus buat family hehe.



Setelah naruh koper, kita bergegas ke Batu Secret Zoo. Untuk transportasi ke sana kita manggil taksi. Ternyata di Batu banyak taksi juga, tapi karena tarif minimum adalah 30rb jadi kita ke Batu Secret Zoo yang ga ada 10 menit perjalanan tetep bayar segitu. 

BATU SECRET ZOO (ada di dalam Jatim Park 2)

Sampai di Batu Secret Zoo ternyata lumayan penuh juga walau sebenarnya Senin itu hari biasa bukan hari libur. Mungkin mereka sama dengan kita, para pelancong liburan kecepit. Tiket hari itu juga diitung tiket hari biasa, yeayyy…Kita kena harga tiket yang 65rb (hari libur 95rb). Tiket ini khusus tiket Batu Secret Zoo dan Museum Satwa aja lho ya. Soalnya kalo tambah Ecogreen park harganya beda lagi, lebih mahal pastinya. Apalagi yang tiket terusan Jatim Park 1, 2, BNS jelas beda lagi.

Kita sengaja ga ambil yang tiket terusan ecogreen park karena kayaknya kok Hafizh belum terlalu mudeng dengan isi ecogreen park yang merupakan pembelajaran alam sekitar (buat anak SD lebih cocok kali ya). Dan lagi, kayanya mengitari Batu Secret Zoo sama Museum Satwa aja udah gempor nantinya.

Wah, Hafizh excited banget di sini. Kurang lebih 2 tahun yang lalu kita pernah ke sini, tapi Hafizh masih terlalu kecil jadi kayaknya belum terlalu menikmati, beda dengan sekarang. Bahkan sampai di Semarang pun dia selalu bangga cerita ke siapa aja kalau habis ke kebun binatang di Malang.

Di sini kita nyewa e-bike (100rb per 3 jam), lumayanlah biar kaki ga gempor-gempor amat. Sewanya sih Cuma 1 buat gentian, yang penting Hafizh naik terus biar ga kecapekan. Yang nyenengin sekarang banyak permainan yang mana semua free (kecuali beberapa yang ada hadiahnya, biasanya pake tiket, murah kok Cuma 2rb per tiket). 





Hampir semua permainan di fantasy land gratis. Diantaranya yang kita coba adalah safari farm. Di sini kita naik kereta mengelilingi kandang-kandang hewan dan memberi mereka makan secara langsung. Macam di taman safari gitu lah. Asik banget keliling pake kereta ini, ditambah pemandangan pegunungan yang oke banget.



Setelah puas berkeliling di Batu Secret Zoo (ples main-main di Fantasy Land tentunya) akhirnya kita pulang buat istirahat karena malamnya rencana mau ke BNS. Sebelumnya kita makan dulu di food court hotel Pohon Inn. Resto ini unik karena kita makan ditemani macan di kandang yang tembus pandang. Sayang menunya ga terlalu recommended dan harganya agak mahal. 

Sampai hotel kita istirahat tidur siang. Sempet ajak si Hafizh berenang di Water Park ternyata dia ga mau, mau liat Oggy and the cockroach aja di kamar, yawes. Mayan, kita (ayah dan ibunya) tidur siang sampai jam 4-an, sementara si anak main sendiri liat kartun hehehe. 

Menjelang jam 5 sore si bocil ngotot minta berenang. Ealah naangg…temennya pada udah naik kolam karena udah mulai dingin eh dia ngotot berenang. Yaweslah dianterin ke kolam akhirnya, karena ga bawa baju renang akhirnya ya pake celdam aja dia. 


Sebenernya agak surprais juga Hafizh minta berenang, biasanya dia paling anti diajak renang, ga tau kenapa. Pas di kolam dia main kecipak kcipuk tangan sama kaki doang, ga beneran renang. Pas ditanya kok cuma kaki sama tangannya aja yang dicelupin, dia dengan polos ngejawab “aku kan renang tangan sama kaki aja”. Jiaahhh masih takut air dia haha…akhirnya ga sampe sejam kita balik ke kamar buat mandi dan siap-siap ke BNS (Batu Night Spectacular).

BATU NIGHT SPECTACULAR (BNS)
Habis magrib langsung cuss ke BNS. Di sana kita liat ada rumah sosis bandung. Asa pengen isi perut dulu tapi Hafizh nangis gluntungan ngajak ke masuk BNS. Ya udahlah daripada nangis akhirnya ga jadi ke rumah Sosis dan langsung masuk ke BNS.
BNS ternyata belum banyak berubah. Masih kurang lebih sama kaya kunjungan kita 2 tahun yang lalu. Bedanya (lagi-lagi) si anak udah mudeng. Udah main tunjuk ini itu, yang beli mainan lah, yang naik wahana lah hehe. Tapi kan ke sini emang tujuannya nyenengin dia kan.



Kita sempat masuk ke cinema 4D dengan tiket @12.500 per orang. Oiya tadi masuk ke BNS bayar @20rb per orang. Dan di setiap wahana bayar lagi, tapi ga terlalu mahal kok tiap wahananya. Sempat ketar-ketir pas antri cinema 4D karena Hafizh yang paling kecil. Yang lainnya kayaknya ga ada yang bawa balita, minimal usia SD lah. Tar dia histeris gak ya di dalem, mengingat Hafizh belum pernah sekalipun masuk gedung bioskop dan sekalinya masuk kok langsung ada efek 4D hehe. Bismillah.

Di dalem si Hafizh dipangku ayah. Takutnya ntar dia jatuh kalo kursinya gerak-gerak jungkir balik hehe. Daann ternyata dia heboh kesenengan malahan hehe. Durasinya sh ga lama, kurang lebih 15 menit. Dan kebetulan pas filmnya tentang balap motor gitu, tambah senenglah dia. Sampe di rumah (Semarang) selalu aja yang diceritain soal motor di cinema 4D ini.

Setelah itu kita ke taman lampion, biasa lah foto-fotoan. Makan (cemilan) sambil duduk-duduk dan dilanjut dengan ke night market buat beli oleh-oleh kaos buat para ponakan. Dari BNS kita pengen ke alun-alun Batu, kebetulan ada ojek. Asik juga naik ojek, tapi dinginnya itu lhoo hehe. Sampai di alun-alun Batu ternyata rame bener bok! Ga berlama-lama di sini (karena Hafizh udah tidur), kita Cuma makan di food court deket situ dan akhirnya pulang ke hotel karena besok harus pulang pagi-pagi. 

Paginya si ayah order travel yang kemarin nganterin dari bandara. Berangkat dari hotel jam 5 pagi dan sarapan di Pasuruan. Nasi krengsengannya enak, paru gorengnya mantep. Lupa nama rumah makannya. Sampai di Juanda masih kepagian, sekitar jam 8 kurang. Kita naik Sriwijaya yang jam 10an. Akhirnya ya nongkrong-nongkrong dulu, ngupi-ngupi dan ngemil-ngemil cantik.

Alhamdulillah liburan yang tidak direncanakan ini berjalan lancar. Ternyata acara dadakan gini seru juga ya, walau kadang agak ketar-ketir gimana cari hotelnya, transportnya. Kalau aku sih tipe yang segalanya harus well-prepared, beda sama si ayah. Makanya pas si ayah nyusul aku agak khawatir, tapi si ayah kekeuh mau nyusul. Ya sudahlah. Ternyata si ayah hebat, bisa bawa Hafizh dari Semarang, ngepak baju dan keperluannya kemarin. Walaupun sebenarnya banyak keperluan Hafizh yang ketinggalan. Tapi usahanya buat menghandle Hafizh sendirian dari berangkat sampai ke Malang patut diacungi jempol hehe. (mengingat Hafizh anaknya kadang suka mabuk kendaraan).

Dan..sampai nulis postingan ini, oleh-oleh flu dari Malang masih betah bertandang, hiks.

Sunday, November 10, 2013

Liburan Malang part 1 (Tes CPNS+Jalan-jalan)



Akhirnya jadi juga aku dan Santi berangkat ke Malang buat tes dosen di UM dan UB. Perjalanan kita ini penuh kejutan yang membahagiakan, termasuk kejutan disusul anak sama suami ke Malang yang akhirnya mengakibatkan kunjungan extended 1 hari dan Santi pulang duluan huhuhu maap ya Saann…
Hari Sabtu 2 Oktober kita berangkat dari Semarang naik Air Asia yang mana sudah dibooking Santi jauh-jauh hari, dapet tiket 300rb aja gituuh, mayan banget kan. Thanks to Santi, aku pasrah segala perbookingan dari mulai tiket pesawat, hotel, sampe tiket kreta buat balik, bayarnya tar kalo inget hahaha peace, San..(udah dibayar kok...dibahassss)

Karena Air Asia Cuma ada dari Semarang ke Surabaya(ga ke Malang langsung) makanya kita siap-siap naik travel menuju Malang. Sebelum ke bandara mampir dulu di toko oleh-oleh Pandanaran buat beliin tahu bakso,bandeng dll buat oleh-oleh teman-teman di Malang (mas luluk, mam tifa, mbak rella). 
Mas luluk ini adalah teman si Fika yang mana akan memandu kita selama di Malang, soalnya kita berdua clueless banget soal Malang. Walo aku pernah ke Malang sebelumnya, tapi kan yaa..namampun emak-emak, lebih merhatiin anaknya (yang waktu itu masih batita) ketimbang merhatiin jalanan hehehe. Kalo mam tifa sama mbak rella adalah teman blogger,teman twitter, teman BBM hahaha.

Jam 4 kurang dikit berangkatlah kita, eeeh tak disangka, magazine air asia ada si Mario Maurer, brondong Thailand yang baru aja aku sama Santi omongin haha jodo banget kita ya dek Mario…. 

Sampe di Surabaya ternyata eh ternyata kita ga harus naik travel karena kita bakal diangkut sama mas Luluk yang kebetulan habis dari Surbaya dan mau pulang ke Malang, Alhamdulillah rejeki hehe.

Perjalanan ke Malang kurang lebih 1.5 jam kalo lancar. Tapi kita sempet berenti entah di mana buat sholat maghrib dan masuk Malang sekitar jam 8-an malem lah. Langsung diajak sama Mas Luluk makan malam di Noodle Inc. Resto ini udah dijanjiin kalo kita bakal diajak ke sini hihihi asiiikk. (Sebelumnya walo belum pernah ketemu mas luluk kita, aku, Santi dan Fika tentunya udah berakrab-akrab ria di BBM).

Noodle Inc specialnya ramen, jadi pas kita makan ada demo bikin mie yang terlihat dari luar. Mas Luluk mempersilakan kita pesen, dasar perut Jowo, walo namanya lagi makan di resto Mie, tetep ya aku pesennya nasi (nasi ayam spicy) ples dimsum-dimsuman. 


Menu-menu ini yang kita makan sebelum dengan kejamnya ditambah ramen sama yang nraktir, alamaaakkk...

Kalo Santi karena dia lagi dapet dan ga nafsu makan dia cukup puas dengan dimsum. Dan, yang nraktir heran knapa kita justru ga pesen mie (ramen) akhirnya dipesenkanlah kita mie lagi, dengan setengah memaksa padahal muka kita udah melas nolak-nolak haha. Kebayang kan aku makan nasi, dimsum, masih disuruh ngabisin ramen, oh nooo….akhirnya ya ga abis hehe.

Selesai makan langsung dianter ke Enny’s guest house buat istirahat. Kamarnya lumayan lah, sesuai dengan gambar, ala-ala bambu gitu. Karena udah capek, tadinya sih lagaknya mau belajar dikit buat tes besok, eh apa daya, bantal dan kasur lebih menggoda.

Ada cerita lucu pas di kamar. Santi terbiasa bangun jam 3.  Jadi dia udah lebih dulu bangun drpada aku. Naah ga tau aku mimpi apa, aku ketawa sampe kebangun, dan baru sadar setelah liat Santi ngliatin aku dengan muka takut. Dan dengan polosnya aku tanya “aku ngelindur ya San?”. Katanya aku ngelindur ketawa keras banget hahaha oemjii pantesan Santi takut banget. Aku lupa mimpi apaan sampe bisa ketawa ngakak dalam tidur haha. So skeri.

Paginya kita siap-siap buat ujian. Udah dandan rapi jam 6 udah siap, karena ga mau telat sampe di lokasi test, kita memutuskan makan di luar aja sambil berangkat, karena dari hotel sarapannya jam 7 lebih. Pas lagi nunggu taksi, tiba-tiba ditegur mbak-mbak. Ternyata dia mau ikut tes juga dan ngajak kita bareng. Alhamdulillah, bagi kita yang buta Malang tentu ajakan ini langsung disambut baik hehe. Akhirnya taxinya dicancel. Rejeki kita banget deh, jodoh kayaknya kita sama Malang hehe.

Ternyata tempat tes kita ga berjarak jauh, jadi, pulang test janjian ketemu di Matos (Malang Town Square)yang berlokasi dekat dengan kedua universitas (UM dan UB). Selesai test dan makan siang di Matos, balik lagi ke hotel buat ganti kostum, karena kita mau jalan-jalan ke Batu, yeayy….dan aku mau ketemuan bentar sama mamanya Zayyan di hotel.

Karena selama ini hanya ketemu di twitter, saling komen di blog dan ngbrol di BBM. Rasanya ya langsung akrab-akrab aja tuh, biasa lah emak-emak kan emang hobi ngobrol hehe. Mama zayyan dengan pasukan lengkap, ada zayyan, adek zahira dan papa zayyan. Tapi potonya Cuma berdua aja karena Zayyan asik lari-larian hehe.


 Issshh itu tas kresek item knapa ga disingkirin dulu ya hehhehe

Jadinya kita tukeran oleh-oleh nih. Aku bawa tahu bakso dan little gift buat dedek bayi eh aku dibawain keripik tempe khas Malang, makasih ya mamtif. Oiya, rencananya mau ketemuan sama mbak Rella juga tapi apa daya aku udah dijemput temen mau diajak ke Batu, keburu sore soalnya. Yasud, titip tahu bakso aja sama mamtif.

Naik ke Batu kurang lebih jam 2, sampe sana menjelang sore jadi adem. Santi sempet heran “ini beneran kita mau ke kebun binatang” (mengingat kita 3 orang dewasa wkwkwk). Ya iyalah, wong kebun binatangnya bagus. Walopun ga terlalu menikmati hewan-hewan, si Santi lumayan semangat waktu main aneka permainan ketangkasan dan mendapatkan hadiah boneka angrybird yang malah dikasi ke aku (buat Hafizh maksudnya). 


 Travelling perdana aku dan Santi, dan mampirnya ke kebun binatang, nyahahaha....


Naah sbelumnya, waktu perjalanan ke Batu Secret Zoo itu si ayah BBM kalo dia di bandara A. Yani dan siap nyusul ke Malang. Whaatt…tadi katanya Cuma keluar jalan-jalan sama Hafizh, tau-tau dia kirim foto Hafizh di bandara lengkap dengan koper gede, woalaaahh….kaget tapi seneng karena mau disusul. Wes jadi ga konsen jalan-jalan di BSZ, Cuma liat Santi sama Mas Luluk main aja (berasa emak-emak ngawasin 2 anak main haha).

Agak sore menjelang magrib kita turun ke Malang, rencananya mau ke BNS, tapi kaki udah gempor por. Sampe Malang makan malam di Simpang Luwe ples bungkus bakso President buat si ayah sama Hafizh yang ternyata udah sampe di Enny’s Guest House. Wah cepetnya..Hafizh langsung aja meluk emaknya sambil bilang “aku kangen ibu” so sweet…ga keliatan capek lho dia.


-Bersambung-