Home

Friday, May 10, 2013

Merinding part 2

Oke...lanjut ke kejadian yang bikin merinding bagian ke dua (ini bikin merinding sekaligus bikin jengkel, bete, panik jadi satu)

Kemarin Minggu (5 Mei) adalah jadwal kesebelasan Semarang PSIS bertanding lawan ke Purwodadi, sebagaimana biasa, suami yang maniak bola selalu melihat langsung, kemarin di Pekalongan, Temanggung dll juga sll ditonton. Walopun PSIS ga masuk Liga Utama alias cuma Divisi 1 (cmiiw), tetep aja ditonton, ga puas cuma liat di TV. Kebetulan kakak laki-laki saya yang nomer satu juga maniak bola dan sll nonton juga, jadi klop lah (kaya botol ketemu tutupnya..jiaahh :p )

Suami berangkat dr Semarang hari Minggu sekitar Pukul 12 habis solat dhuhur, pertandingan dimulai jam 3-an mungkin. Jarak tempuh antara Semarang - Pwdadi sekitar 2jam-an lah. Dr profpic BBM aku liat stadionnya emang kecil sementara penonton membludak. Pertandingan kelar kir-kira ya jam menjelang maghrib lah, jadi diperkirakan suami sampai di Semarang jam 8 malem lah. Oiya suami naik motor bareng kakak saya.

Ditunggu jam 9, jam 10 kok belum datang juga. Iseng-iseng buka twitter, di akun info Semarang ngetwit soal suporter Semarang yang tertahan di Ds Godong (desa di pwdadi-rute arah Semarang). Ribuan suporter dan mungkin org yang kebetulan lewat bareng suporter ditahan warga, jalan diblokir dr segala arah.

Astagfirullah, kenapa pula ini (mulai deg2an), mana sms/bbm suami ga dibales-bales. Terus ikutin info2 dr twitter, ternyata parah banget. Jadi ada semacam kerusuhan suporter dengan warga. Asal muasalnya krn ada oknum suporter yang menjarah dagangan warga, dan warga marah kemudian sepakat menghadang mereka tanpa kecuali, baik yang menjarah maupun tidak.

Suami bales bbm katanya dia ada di masjid (untung dia deket masjid, orang-orang lain pada keleleran di jalan). Semua motor bis mobil pribada ga ada yang bisa lewat, mobil2 pribadi pecah kacanya, pokoknya ngeri banget kalo saya baca di twitter.

Suami cuma kasi info pendek-pendek, pokoknya dia aman. Tapi dasar saya ga puas, saya ikuti terus berita di twitter, tapi malah disuruh suami ga usah baca berita. (dia khawatir mungkin). Yang terjebak bukan hanya ratusan tapi ribuan. Polisi dan tentara sudah didatangkan dr Semarang buat jemput orang-orang yang terjebak ini, namun belum bisa dipulangkan saat itu juga mengingat kondisi gelap. Bisa saja warga bersembunyi ujug2 lempar senjata/batu.

Menurut suami ada ibu-ibu juga plus anak2 yang masih balita, perempuan, pokoknya campur jadi satu. Dalam kondisi kelaparan, kehausan (krn ga ada toko yang buka), suami cerita dia sempet minum air wudhu saking ga ada air. Semaleman saya ga bisa tidur. Sampe pagi saya hubungi BBnya ternyata ga aktf, untung HP satunya aktif. Rencananya pagi mau mulai dievakuasi satu persatu.

Sampai jam 8-an (pagi harinya) masih belum ada perkembangan, malah semakin siang tawurannya semakin parah. Warga semakin tak terkendali karena marah. Suami sama kakak saya memutuskan kalo pulang nanti ikut bis yang disediakan walopun harus berdesakan, ga kuat kalo harus naik motor sampe Semarang, dari sore sampai pagi kan ga ada asupan makanan/minuman (cuma air wudhu doang). Semuanya serba menunggu ga pasti. Saya sampai stress dan berjanji ga bakal bolehin dia nonton bola lagi di stadion.

Kakak ipar saya (istri dari kakak saya) juga panik, sampai nangis kita hehe. Akhirnya jam 10an siang mulai berangkat dr sana. Katanya sepanjang jalan harus hati-hati karena warga masih nimpukin batu dr luar. Dan baca-baca berita, ada bisa yang pecah kaca depan dan begitu sampai semarang para penumpanng bis langsung diturunkan di RS untuk mendapatkan perawatan.

Suami sampai di rumah jam 1-an dlm kondisi pucat, lemes, dan bilang kalo maag-nya kambuh. Duuh ga tega mau marah-marahin hehe. Alhamdulillah selamat sampai di rumah.

Setelah baca berita di koran maupun liat di TV ternyata suasananya memang mencekam. Oknum yang ga bertanggung jawab menjarah dan merusak rumah warga, pantesan warga semarah itu dan akhirnya memblokir jalan. Akhirnya orang lain yang ga salah ikut kena juga, sangat disayangkan. Yang bikin saya bertanya-tanya, gimana nasib ibu-ibu yang bawa anak kecil ya, kalo orang tua masih bisa nahan laper dan haus, kalo anak-anak gimana?

Dan sementara entah sampai kapan, suami ga dibolehin lagi liat bola di stadion. Titik.


4 komentar:

Anandhita said...

Alhamdulillah suami gpp ya, sar. Stres banget pasti nungguinnya :'(

sari said...

iya dhit stress banget hehehe..

keke naima said...

aduuhh serem bgt, ya. Semoga gak terjadi lagi

Anggie...mamAthar said...

Ngeri juga pas baca2 di twitter mb... Alhamdulillah, keluarga selamat ya mb..

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Our Beloved Hafizh