Home

Wednesday, June 12, 2013

Merinding 3



Duuh masih bersambung setelah Merinding 1 dan Merinding 2? Ok ini yang terakhir deh kayaknya, ga mau juga kaya sinetron yang bersambung berates-ratus episode yang mana ceritanya tokoh utama mati hidup lagi amnesia dan lain sebagainya (lah kok tau…tau dong, kan eyangnya Hafizh suka ujug2 curhat sinteron gitu deehh..hihihi..)

Tapi kayaknya karena males kasi judul juga, males mikir, jadinya ya disamain aja judul postingannya hehe
Merinding yang ini ga kalah seriusnya dengan merinding-merinding sekuel sebelumnya. Ciyuss…
Sebenarnya masih berkaitan dengan merinding part 2, dimana saya di rumah kebingungan karena pak suami belom pulang gegara terjebak kerusuhan supporter.

Karena panik ya akhirnya telepon kakak, ibuk, sambil mewek gitu lah haha lebay. Kebetulan pagi itu goreng nugget buat sarapan, karena ga bisa ke pasar, kan ga ada paksuami yang jagain Hafizh. Naah di tengah-tengah goreng nugget itu, telepon berdering, eh ga berdering ding…bunyi lah pokoknya hihi. Naa, langsung aja nyamperin hape tanpa matiin kompor(waktu itu sih ga sadarblom matiin kompor). Bicara lumayan lama, soalnya ibu Tanya-tanya tentang paksuami. Naah habis telpon baru deh ke dapur lagi dan….pemandangan mengerikan terjadi.

Api dari kompor yang kepanasan dan ngebakar wajan udah tinggi aja gitu, udah sampe ke kitchen set yang mana terbuat dari kayu, plus udah ngejilat (dih bahasanya..)  tutup kulkas yang ga jauh dari kompor. Panik lah eike…sambil teriak-teriak istighfar, sementara Hafizh masih bobok di kamar.

Lari keluar bilang tulung-tulung juga sih, tapi kayaknya percuma, rumah paling pojok, mana perumahan jam segitu pasti sepi udah pada beraktivitas (jam 8an), kayaknya kalo musti nyamperin ke rumah tetangga yang agak jauh tar keburu gede apinya. Alhamdulillah otak masih waras, jadinya buru-buru matiin listrik sentral yang di depan. Dan saat itu Hafizh kebangun dengerin teriakan emaknya ini sambil tanya “apa buk apa buk?”

Setelah matiin listrik, langsung deh ambil keset dari kain, celupin di ember, buru-buru ditutupin kea pi. Alhamdulillah, bessss….langsung mati. Lega plus lemes…apa lemes tapi lega hahah terserah….
Ga brani crita ke ibu/suami tar malah pada khawatir. Tadinya sih ga brani nyalain kompor lagi, tapi gimana dong tar makan apa buat sarapan, akhirnya tetep masak seperti biasa.

Habis itu mandiin Hafizh, dia biasa pake air anget. Air panas yang barusan mendidih langsung dicampur ke air dingin di ember. Dan…maaf sodara-sodara, karena pikun…habis panik luar biasa, emaknya lupa kalo air dingin di ember itu tadi kan buat nyelupin kain keset yang buat matiin api, inget kan? Naaa, air itu yang aku tuangin air panas, yang mana buat mandi Hafizh..huahahahhh…dudul kan. Dan sadarnya itu pas handukin badan Hafizh (udah selesai mandi). Akhirnya yaa…gitu deh, aku mandiin lagi laahh…tar kalo gatel-gatel gimana haha..maapin emakmu ini ya naakk…

Yak…begitulah ending cerita MERINDING part 3. Sudah ga ada lagi sekuel-sekuel selanjutnya, udah bosen haha.

Dan postingan ini dibuat di sela-sela setres menyiapkan ujian pra tesis besok haha. Sekian dan terima nilai A. Amiiiiinnnn…….

5 komentar:

Lidya - Mama Cal-Vin said...

setelah merinding mudah2an menerima kabar baik ya yaitu Nilai A

niaprasetyo said...

ya ampyun, mba. Aku juga pernah ngalamin hal yang sama. Saat itu yang kebayang cuma rumah bakal kebakaran nih. Ngeri y. Jadi lebih hati-hati ninggalin dapur sekarang. Btw, salam kenal y. Moga sukses pra ujian nya.

Anggie...mamAthar said...

Untung gpp mb... Dulu sempet jg karena kelupaan matiin kompor kebakaran jg... Alhasil exhaust fan kompor meleleh... ;(

Icha said...

Serem kalo udah urusan sama kompor yah bun. Alhamdulillah ga knp2 yah.

keke naima said...

alhamdulillah masih terlindungi, ya, Mbak :)

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Our Beloved Hafizh