Home

Friday, September 6, 2013

Wisata ke Solo




Setelah 2 hari wisuda yang melelahkan, hari Jumat suami ngajak jalan-jalan, ga jauh-jauh, cuma ke Solo aja. Dari kemarin-kemarin pengen banget ke Solo yang bener-bener jalan-jalan agak lama, nginep gituu. Kalo Jogja udah agak bosen ya, slain itu pengen wiskul di Solo juga sih yang terkenal enak dan murah hehehe.
 

Tadinya rencana ke Solo seminggu setelah wisuda, ternyata suami ngajak jumat minggu itu juga, packing juga dadakan, cepet sih cumapergi sampe hari Minggu aja, tapi tetep lumayan rempong packingnya.

Kebetulan pas ada promo soft opening Tune Hotel di Solo, lumayaan hehe…Hotel jaringan milik mister Tony Fernandes ini memang baru aja dibangun di Solo, lumayan lah nganyari hehe…


Berangkat dr Semarang habis Jumatan, ga macet sama sekali. Di Boyolali mampir makan siang yang terlambat di Soto Seger Mbok Giyem. Soto ini yang ngalahin popularitas Soto Rumput Boyolali yang sudah duluan popular. Sebenernya rasanya nggak terlalu istimewa, tetep suka soto Semarang, tapi lauk pendampingnya itu lhooo yang bikin gak nahan.  Istilahnya “ubo rampe” makan sotonya banyak banget. Sate ada beberapa jenis, sate telor puyuh, sate kikil, sate rempelo, sate otak, trus gorengannya ada tahu bakso, lentho, bakwan, sosis solo, emmm apa lagi ya, pokoknya meriah “ubo rampe”-nya daripada makanan utamanya itu sendiri.


Kelar makan lanjut perjalanan, sampe Solo jam 4, langsung tepar bentar. Habis mandi dan sholat maghrib keluar cari makan. Sebenernya ga ada agenda khusus mau kemana sih, Cuma pengen menikmati kota Solo aja hehe.


Meluncur ke Galabo (Gladak Langen Bogan) di depan PGS, ini semacam tempat makan pujasera gitu, full makanan khas Solo. Jadi yang nggak sempet keliling wiskul Solo, di sini bisa didapetin semua, dari nasi liwet, pecel, tengkleng, dan lain-lain yang khas Solo. 

Tempatnya terbuka beratapkan langit, disediakan kursi-kursi dan meja. Kalo di Surabaya semacam Kya-Kya kalo ga salah, kalo di Semarang ya di Semawis.


Ternyata eh ternyata gerimis, agenda ke Galabo dibatalkan, dan akhirnya keliling cari tempat makan yang lain. Berdasarkan hasil browsing-browsing kuliner enak di Solo, meluncurlah ke nasi liwet Wongso Lemu. Tadinya pengen gudeg ceker martoyudan tapi kok katanya bukanya malem, akhirnya ke nasi liwet ajah.


Nasi liwet kalo dari tempat asalnya emang beda ya,  lebih enak hehe. Kalo di Semarang mirip dengan nasi ayam simpang lima. Tapi kalo nasi ayam kuahnya banjir dan nasinya nasi biasa, gak gurih. Sayurnya sih sama, sayur labu siam pedes ples ayam opor gitu. Cuma kalo di Solo ada kuah areh yang bikin gurih dan nasinya emang dibikin gurih.


Kelar makan nasi liwet, keliling-keliling ngukur jalan hehe. Sebelum pulang mampir di susu segar Shi-Jack (di segala penjuru Solo ada tenda susu ini hehe), murah lho, susu segar (bisa coklat, sirup, atau esteemje) mulai 6rb, dan aneka camilannya juga enak-enak.


Paginya, bangun agak siangan, jam 9-an baru keluar. Karena malamnya udah beli roti bakar, jadi bisa dimakan buat pengganjal perut hehe. Kita ga sarapan di hotel karena rate-nya emang room only, namanya aja budget hotel hehe. Lagian pengen cari yang khas Solo kok


Hari itu agendanya pengen selat solo “Viens” yang terkenal (dibahas di blog mana-mana). Lokasinya di deket Stasiun Balapan. Agak bĂȘte juga sama suami waktu itu karena muter-muter ga tau arah, padahal aku dan kasi tau alamat sesuai tertera di blog dan pengennya suami Tanya orang aja gitu biar ga lama. Eh dia nekat “ah bisa cari sendiri” akhirnya agak lama ketemu, ditambah ketilang pula heu heu heu….duh perjuangan bener mau makan selat yang katanya enak hehe.


Dan ternyata emang enak selatnya, muraah pula, suami malah takut, ini bener harganya segini, mosok selat iga 9rb saja hehe. Dan yang lucu, ibu pemilik tempat makan ini bisa cepet banget ngitung totalan kaya kalkulator, hehe. Kita coba pesen selat solo, selat iga, sama sup matahari. Selat solo dan selat iga hampir sama, isinya kentang, wortel, telur pindang dan kuah coklat yang gurih manis. 

Yang membedakan adalah kalo selat solo memakai daging cacah yang dibikin kaya bakso, kalo selat iga ya pake iga J Sedangkan sup matahari kaya sup biasa aja sih, Cuma ada daging giling yang dibungkus telor dadar trus dibuka jadi kaya matahari, enak, seger banget.


Kelar makan karena ga tau mau kemana akhirnya jalan aja, dan sampe ke pinggiran Solo di mana ada Kebun Binatang Jurug, duuuh tempat jadul ini pernah aku kunjungin waktu jaman SD, akhirnya masuk ke situ. Agak males juga sih tapi si bocah antusias begitu ditunjukin itu ada kebun binatang. 



Karena sabtu, jadinya tempat agak sepi. Lumayan jauh jalan dari pintu masuk ke lokasi kebun binatang, tapi enak banyak pohonnya+lewatin danau. Kalo minggu ada bendi atau kereta kelinci jadi ga berasa capek, laah ini Sabtu jadi pake kaki aja jalannya. Lumayan melelahkan, tapi Hafizh excited banget hehehe ga kliatan capek. 


Dia pernah ke kebun binatang di Semarang (Mangkang) dan Batu Secret Zoo Malang, tapi waktu itu masih agak kecil jd mungkin dah lupa hehe. Kalo dibandingin sama Batu Secret Zoo ya jauh lah hihihihi.


Seneng banget dia liat binatang-binatang. Di sana lumayan lengkap, ada kijang, unta, monyet, gorilla, beruang, harimau, ular, aneka burung dan lain-lain. Lumayan lah buat belajar juga walo panas-panasan hehe.


Kelar dari Kebun Binatang yang menggemporkan kaki, makan siang bebek goreng (Bebek Pak Ndut_. Di Semarang bebek ini sepi pengunjung, tapi di Solo rame, dan masakannya lebih enak. Mau ke bebek slamet kok kejauhan musti ke kartasura. Akhirnya lanjut pulang ke hotel, tidur sampe menjelang isya. 


Habis Isya keluar lagi. Agendanya ke Galabo, tapi mampir ngemol dulu hehe. Di Galabo Hafizh malah bobok soalnya dia dari kebun binatang sorenya ga mau tidur, padahal emak-bapaknya tidur. AKhirnya diangkatlah dia, cari tempat yang lesehan biar bisa ditidurin hehe. 


Di Galabo paksuami pengen Sate Buntel dan aku pesen nasi goreng kambing. Sate buntel ini sate dari daging kambing yang digiling, enaaakkk. Selain itu juga pesen wedang dongo khas Solo juga.


Minggu paginya jalan-jalan ke stadion Manahan dan car free day. Ya sama sih kaya di Semarang, Cuma yang beda jajanan-jajanannya aja. Pagi itu makan nasi liwet again dan cabuk rambak (ketupat pake bumbu wijen, enak, unik rasanya) sama zuppa soup. Di Solo pedagang zuppa soup kakilima banyak lho, harganya murah lagi, 7rb aja.


Sebenernya pengen nyoba timlo sastro yang ada di belakang pasar gede, tapi parkirnya susah, akhirnya batal. Kelar sarapan balik ke hotel packing buat pulang. 

Chek out jam 11-an langsung ke PGS buat shopping hehe. Lanjut beli oleh-oleh. Aku juga pesen Pie Susu Ny Lie (taunya dari fesbuk), nyamperin agak jauh ke Solo Baru. Enak pie-nya, dicemil di perjalanan.


Akhirnya menjelang sore sampai Semarang, bebas macet euyy jalannya.

Lumayan liburan bentar, perut kenyang hati senang hehehe. 




0 komentar:

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Our Beloved Hafizh