Pages

Thursday, December 11, 2014

Ulang Tahun Hafizh ke 5

Hari minggu 7 Desember kemarin Hafizh berulang tahun yang ke 5. Udah makin gede aja kamu nak...

Kebetulan emang ga rencana ngerayain khusus, karena udah pernah di sekolahnya sekali, sama saudara juga pernah, kali ini kebetulan barengan sama arisan di rumah eyangtinya Hafizh. Jadi sekalian deh bawa kue ultah dan gudibeg isi makanan kecil buat dibagiin sama sepupu-sepupu Hafizh yang kecil. Makan besarnya? Kan nebeng sama acara arisan eyang hahahaha *emak oportunis*





Semoga Hafizh makin gede makin pinter, sehat, soleh dan sayang sama ayah ibu dan semua orang, banyak rejeki, dan semoga habis ini Hafizh dikasi adek sama Allah ya nak...kiss kisss...




Wednesday, November 26, 2014

Trip to Yogyakarta (Kids Fun Yogyakarta)

Udah lama tak menyentuh blog ini…sapu-sapu dulu ah, banyak kotoran (ga Cuma debu..mungkin kecoak, jerapah dan gajah hihi…lebay). Untuk itu menyudahi hiatus yang cukup lama, marilah memulai dengan postingan jalan-jalan saja.

Tanggal 17 November kebetulan saya ada jadwal tes CPNS dosen untuk penempatan di PIP alias Politeknik Ilmu Pelayaran yang bernaung di bawah Kemenhub. Pas daftar sih mikirnya pasti tesnya di Semarang, kan PIP kampusnya ada di Semarang. Ternyata eh ternyata tesnya dijadikan satu di bawah koordinasi BKN (Badan Kepegawaian Negara) dan saya diminta memilih lokasi terdekat buat tes, ya pilih Yogyakarta lah yang paling deket dari Semarang. Yipiiiieee…skalian liburan #eh.

Sama seperti tes CPNS sebelumnya (Ya Allah saya tes melulu tapi belum lolos juga hiks…doanya ya temans…), yang diselenggarakan di luar kota yaitu di Malang (postingan di sini) saya mengajak keluarga…eh lebih tepatnya minta dianterin suami, dan karena tempat tes-nya bernuansa kota liburan ya sudah anak diajak skalian hehe…

Kami berangkat dr Semarang minggu pagi dan berharapnya sih sampai di Jogja ga terlalu siang karena mau ajak si kecil ke Kidsfun Parc. Saya juga belum pernah sih ke Kidsfun. Alhamdulillah sampai Jogja cuaca asik, ga panas tapi juga ga hujan, mendung-mendung syalalala gt deh hehehe…asik kan buat main secara Kidsfun kan outdoor semua permainannya.

Ternyata Kidsfun yang terletak di kawasan Wonosari ini ukurannya ga terlalu gede ya, biasa aja. Dan permainannya juga cenderung anak-anak banget, SD ke bawah lah. Cocok banget buat Hafizh hehe.
Tiket masuknya 55rb untuk anak dan 45rb buat dewasa. Kenapa yang tiket untuk anak lebih mahal? Karena eh karena yang banyakan main kan anak-anak, biasanya yang tua-tua Cuma nganter aja kan hehe…kecuali pengen mengenang masa kecil kurang bahagia J Tapi permainan yang bisa dinaikin orang gede ada juga sih meski dikit, diantaranya kereta dinosaurus dan gokart.

Oiya, kalau mau terusan sama renang harga tiketnya beda lagi, 70rban kalo ga salah. Karena Hafizh ga suka renang, ya ambil tiket yang biasa aja (minus renang).

Tempatnya sih enak ya, banyak bangku, banyak booth jualan makanan/minuman (ga boleh bawa makanan dr luar, kalo ga ketauan gpp kali ya hehe). Tempatnya juga bersih dan terawatt. Kemarin naik segala wahana ga terlalu ngantri, biasa aja, mungkin karena tanggal tua hihi.
Hafizh main ga ada capeknya, emaknya yang ngos-ngosan ngikutin. Ayahnya? Seperti biasa si ayah duduk manis sambil ngawasin dari jauh aja…huh..gitu kok pengen langsing hahaha.
Ini poto-potonya.







Puas main di Kidsfun kita cabut cari makan siang. Si Ayah pengen gudeg Yu Jum. Sampai di Yu Jum lumayan antri (yang take away) kalau yang dimakan di tempat ga begitu ramai. Gudeg memang beda-beda di setiap daerah. Di semarang gudegnya banjir kuah, kalo di Jogja ini gudegnya kering. Sama enaknya sih haha.

Puas makan di Yu Jum kita sepakat mau lihat lokasi test buat besok Senin-nya. BKN Jogja terletak di JL Magelang 7.5. Dan perjalanan ke BKN hujan derasssss sekali. Kelar liat lokasi tes langsung cari hotel di sepanjang jalan Magelang itu, biar besok ga kena macet dan gampang aksesnya. Si ayah nemu hotel Laxston (budget hotel) yang lumayan baru (baru 4 bulan). Setiap ke Jogja slalu nemunya hotel budget yang baru beroperasi hehe…sebelumnya nginep di Citi Hub hotel (cerita menyusul).

Tarifnya 400rb/night udah termasuk amenities dan breakfast. Lumayan lah. Daan akhirnya kita tidurrr…oiya sampai malam hujannnya ga brenti makanya males keluar cari makan. Delivery kaefci aja jadinya.


Senin pagi berangkat ke lokasi tes jam 6-an, ga sempet sarapan, biar nanti Hafizh sama ayah aja yang sarapan habis nganterin saya. Ternyata jalannya lancar ga ada macet, sampai sana jam 6 lebih pdhl tes jam 8 hihihi…gpp deh ngbrol-ngobrol sesame peserta dulu. Oiya pas pamitan Hafizh sempat berpesan “Buuk…nanti ibuk ceritain ke teman-teman ibuk ya…aku kemarin mainan seru banget, naik kereta dinosaurus…jangan lupa ya buukk”  Gitu pesan Hafizh. Anakku lucu banget hahaha.

Selesai tes sekitar 10an, minta jemput deh. Rencananya habis check out mau jalan-jalan ke mana dulu gt. Saya sih pengennya ke Museum 3D DeMata. Tapi begitu lokasinya dilihat dr Google Map lumayan jauh, si ayah agak-agak males. Apalagi pas tau museum itu Cuma buat foto-foto narsis aja tambah ga mau dia hahahaha (salah strategi nih ajaknya). Yawes akhirnya pulang.
Buat tombo gelo pulangnya mampir ke Restoran Pringsewu di daerah Sleman. Sebenernya pengen ke Jejamuran, tapi Pringsewu belum pernah nyoba akhirnya ke sini deh. Ternyata tempatnya enak…pinggir sawah, ada lapangan bola mini, playground, dan makanannya lumayan enak (meski rada mahal hehe).





Puas main dan kekenyangan, akhirnya pulang ke Semarang. Semoga hasil tesnya memuaskan. Aamiin.



Wednesday, August 13, 2014

Tanpa Judul

Sedih ya...

Kalau kita udah berusaha sekuat tenaga menolong seseorang tapi orang lain seenaknya enak-enakan ga berusaha malah ngerepotin orang yang kita tolong, dan orang yang kita tolong itu orangnya ga tegaan...orang yang ngerepotin itu emang ga tau malu beneran deh, maunya hidup enak ga mau kerja keras, gengsian, tapi ga gengsi minta-minta sama orang yang notabene lebih tua, lebih lemah dan harusnya dia ikut nolong bukannya malah tambah bikin repot.

Kalau misalnya ga bisa nolong at least ga usah ngerepotin lagi lah...

Kita-kita yang nolong jadi ikut geregetan liatnya, omongnya aja berbusa-busa akan dapat ini itu, bakalan diganti bla bla bla...orang suruh nunggu janji-janji surga doang padahal hidup terus berjalan, kasian anak juga istrinya..'

Kalo orang ini diingetin nih, jurus andalannya ngamuk, nekad, konyol, yang membuat orang tua jadi takut sama dia...hhmmm enaknya orang kaya gini diapain ya...cuma bisa berdoa mudah-mudahan disadarkan. Ga usah malu kerja apa aja yang penting halal, ga usah gengsi, banyak tuh yang dulunya lebih suskses trus susah dan berani memulai dengan pekerjaan yang kesannya remeh temeh, tapi dia ga ngerepotin dan minta-minta mulu ke orang lain kaya kamu.

Plis lah..sadar...janjimu yang bakal ada pencairan ini itu, investasi milyaran apalah...tinggalin aja itu...mending dapet uang dikit tapi berkah, dan nyata wujudnya, mosok ya tega sih minta-minta 50rb, 100rb mulu ke orang, ga malu apa...


Tuesday, August 12, 2014

Takut Kalah

Tahun ini Hafizh masuk TK A. Senangnya. Anaknya juga excited banget sekolah, walaupun sekolahnya masih sama lokasi dengan PAUD kemarin. Nanti sih rencananya kalau udah TK B dia mau pindah biar ga bosen.

Selama ini Hafizh belum terlalu sering ikut lomba-lomba. Palingan lomba mewarnai dan lomba-lomba 17-an gitu. Setiap ada perlombaan di mall gitu pengen ngedaftarin Cuma kadang telat infonya hehe.
Saat ini sedang taraf mengajari Hafizh kalau kalah itu ngga apa-apa. Menang kalah ayah ibunya pasti bangga. Cuma dianya yang kadang enggan ikut perlombaan dan selalu beralasan “Aku nanti kalah, ga mau ah…” Rasa percaya dirinya kurang banget kalau soal berkompetisi. Tapi kalau bergaul dia sih oke-oke aja. Bukan tipe anak pendiem.

Pernah lomba memakai kaus kaki di sekolah dia kalah Cuma dapet juara dua kecewanya minta ampun sampai nangis dan ngambek minta pulang. Padahal semua yang kalah dapat hadiah. Duuuh…sempet khawatir juga kalau dia jadi ogah ikut-ikut perlombaan gitu.

Padahal juga nih, aku sama ayahnya ga pernah tuh mengecilkan hati dia kalau dia kalah atau mengharuskan dia menang. Dia sudah beranggapan bahwa kalah itu memalukan. Entah dapat dari mana kesimpulan seperti itu. Pernah sih iseng dulu-duluan ngapain gitu kalau di rumah sama kakak sepupunya dan dia selalu kalah kakakknya ini ngejek-ngejek.

Kalau sama eyang kakung lomba puzzle atau apa gitu dia ga boleh kalah harus menang, kakungnya ngalah. Kalau kalah dia ngamuk. Naah kalau di luar ga mungkin kan minta orang lain ngalah hehehe.


Gapapa deh lama-lama mungkin dia mengerti. Sekarang ini PR nya ya selalu menyemangati dia, kasi cerita/dongeng soal motivasi yang penting biar dia ga merasa kalau kalah itu memalukan.  Semoga semakin besar dia ga takut untuk berkompetisi. 

Tuesday, July 15, 2014

Pilpres yang Penuh Drama

Seharusnya hari-hari ini udah saatnya tenang karena Alhamdulillah proses pencoblosan pada pilpres kali ini berjalan lancar tak ada huru-hara, tertib, walau ada beberapa TPS yang harus mengulangi proses penncoblosan karena dianggap tidak sesuai aturan dari KPU atau ada indikasi kecurangan.

Seharusnya sih begitu, tenang.

Tapi kenyataannya enggak tuh. Justru makin ramai. Apalagi setelah Piala Dunia berakhir, ajang di mana sempat meredam panasnya dua kubu yang bersaing. Makin panas aja menjelang pengumuman dari KPU tanggal 22 Juli nanti.

Pilpres kali ini memang luar biasa dramanya. Bangsa Indonesia seakan terbelah menjadi 2 kubu yang berseberangan. Ga hanya capres dan elit politik yang serasa "terpisah" namun juga pendukungnya di bawah. Luar biasa karena hanya ada 2 calon (yang sudah-sudah ada 3 pasang calon) dan kebetulan pilpres kali ini datang di saat dunia socmed lagi marak-maraknya. Alhasil, perang status atau twit biasa kita liat sehari-hari.

Yang tadinya teman berdebat luar biasa disocmed saling mengunggulkan capres masing-masing. Kalau hanya sekedar dukung mendukung okelah, tapi pilpres kali ini beneran penuh intrik hehe. Karena ada kampanye hitam bertebaran di mana-mana. Pasangan capres no 1 dihantam isu HAM, pasangan capres no 2 dihantam isu SARA yang tak tanggung-tanggung hebohnya.

Saya sendiri tidak terlalu sering pasang status soal copras-capres ini di FB, kalau di twitter lumayan agak berisik. Entah kenapa saya lebih suka mengekspresikan pendapat saya di twitter ketimbang di FB. Di FB cukup menikmati status teman-teman lengkap dengan debat kusirnya hehe. Di pilpres ini saya dukung capres no 2. Sebenrnya heran juga, kalau dulu ada istilah LUBER ya, sekarang kayaknya orang ga malu-malu lagi mengekspresikan pilihannya. Positif sih, yang bikin ga positif adalah menyerang kubu lawan alih-alih memaparkan capres yang diunggulkan.

Apalagi sekarang orang dengan mudahnya meng-share berita yang kadang hoax, penuh kebencian, kampanye hitam yang potensial berubah menjadi fitnah. Saya tergelitik sekali untuk membuat status di FB ketika Jokowi dikatakan "umroh kok 2 hari, mampir foto ya"atau ketika dia dianggap salah memakai ihrom, saya ngga tahan untuk ga nyetatus beserta bukti bahwa umroh 2 hari itu BISA dilakukan dan soal ihrom saya tautkan link bahwa yang dipakai Pak Jokowi itu bukannya salah. 

Proses pilpres ini benar-benar pembelajaran politik buat bangsa Indonesia. Saya sendiri merasakannya. Dulu saya merasa nggak seantusias sekarang. Entah kenapa saya jadi pengen tahu capres yang saya dukung, belajar apa itu kampanye hitam dan kampanye negatif, belajar proses penghitungan suara, belajar koalisi politik, quick count, dan masih banyak lagi.

Baru kali ini juga saya merasa capres yang saya dukung ini sosoknya ga berjarak sama rakyat, asik banget, selain tentu kelebihan-kelebihan beliau yang lain. Saya memilih Jokowi bukan karena saya benci Prabowo, tapi memang ada sesuatu dalam diri Jokowi yang membuat saya memilihnya. 

Semoga proses pengumuman KPU nanti berjalan lancar, presiden yang terpilih dapat mengemban amanah rakyat.



Beda pilihan tapi tetap cinta hihihi

Tuesday, June 3, 2014

Kangen Masak

 
Rasanya sudah seabad ngga masak! Dan hari ini masak menu yang aku suka banget, tumis cumi tauco. Simple aja sih, cumi ditumis pake pelengkap jagung muda+tauge. Makannya pake nasi anget, enak bangeetttt.

Bahkan Hafizh yang biasanya ga suka cuma karena penampakannya yang "nggilani" (dimasak item gitu) tadi suka, padahal agak pedes, tapi dia enjoy aja. Emaknya yg ketar-ketir, dooh jangan2 jatah cumi sewajan diabisin ni anak hwahahaha *emakpelit*

Kenapa kangen masak? Karena udah beberapa hari ini beli makan di luar melulu, semacam eneg gitu. Eneg menunya dan eneg duitnya tentu. Dan lagi menu makan yang kita beli di sekitar rumah ya berkisar menu seperti bakmi goreng, capcay, mie ayam, bakso, penyet-penyetan, bosen lama-lama. Ya beberapa kali nyoba menu di tempat lain yang agak beda, tapi rasanya tetap aja bosen....

Kenapa makan di luar mulu? Jadi gini, jadwal setiap harinya sekarang agak mulai berubah. Hafizh udah mulai masuk sekolah (meski cuma seminggu 3 kali), di mana sekolahnya ini di deket eyangnya sono lokasinya. Kenapa enggak deket rumah? Karena kita ga ada ART yang ngejagain di rumah. Jadi pertimbangannya kalo pas ga ada yang jemput Hafizh bisa dijemput eyangnya.

Jadi tiap pagi biasanya numpang sarapan di rumah nyokap (anak berbakti banget kan? hahaha), trus siangnya biasanya makan di tempat kerja, dan malamnya otomatis kalau dah di rumah dan ga ada bahan belanjaan ya pasti beli lah...dan itulah yang selama ini terjadi lumayan sering akhir-akhir ini.

Dan hari Selasa ini, mumpung ngajar lagi OFF, sempetin masak deh...rasanya udah berabad-abad ga masak. Terlihat dari jumlah bawang putih dan bawang merah yang masih banyak di kulkas, aneka bumbu masak macem royco, merica, dan garam yang teronggok jarang disentuh. Jadi ngebayangin setahun atau 2 tahun lalu pas suami masih kerja dan Hafizh belum sekolah, justru rajin masak. Tiap pagi ke pasar dan siangnya masak, bahkan kadang bikin cemilan atau menu-menu spesial, sekarang? Mana sempat.

Dan lama-lama jadi khawatir juga tar semakin hectic dengan anak yang sekolah malah jadi semakin jarang masak, padahal dulu sempat berikrar pengen jadi emak yang masakannya diidolakan anak-anak, rajin bikin cemilan dan menu-menu sehat buat mereka, tapi janji tinggallah janji. Kadang pesimis bakal bisa melakukan itu semua, I am not a supermom...

Atau mungkin hanya seminggu sekali? Wow tidak! Kemarin sempet ngobrol sama temen kalau dia jarang banget masak dan ke pasar, paling sebulan sekali itupun belum tentu, jadi selama ini dia mengandalkan masakan yang ia beli matang. Ouugghh....jangan-jangan itu juga akan terjadi pada diriku.

Bukannya jelek atau gimana sih, masakan yang dipilih temen itu pastilah juga yang berkualitas, tapi..tapi...jiwa keibuanku sontak menjerit, halah...pokoknya sesibuk apapun aku kudu masak buat keluarga, meski ga rutin tiap hari. 

Oiya, kemarin sempet mampir ke warung angkringan yang kayaknya belum lama ada. Jadi warung angkringan atau biasa disebut kucingan ini ada di depan ruko, tempatnya luas, menunya banyak, terang benderang (biasanya kan kucingan gitu remang-remang ya haha), dan bersih serta nyaman. Jadilah deh aku sama Hafizh dan si ayah makan di situ. Enaakkk....jadi inget kemarin di Solo di 3 Tjeret. Mirip-mirip gitu cuma ga semegah di sana.


Friday, May 30, 2014

Antara Patrik Berger dan Dosen Bahasa Inggris.


Siapkah gerangan Patrik Berger? Apa pula hubungannya dengan dosen Bahasa Inggris?
Sebelum aku jawab pertanyaan di atas, cerita dulu soal ini deh…

Jadi gini, ada kontes keren bin kece yang diadain Mister Potato yang hadiahnya gak main-main, jalan-jalan gratis ke Inggris. Maakk…Inggris Maakk!!! (lari jejeritan sepanjang jalan masuk kampung)

Ya ampun siapa sih yang nolak? Musti ikut nih dan berharap ini keberuntunganku. Iya, berharap banget. Gimana enggak, dari jaman piyik sampai emak-emak gini gak terhitung udah berapa kali ikutan undian yang hadiahnya cuma panci atau sabun mandi, kontes dan lain sebagainya (bahkan ngelamar jadi PNS) belum pernah dapet…..eaa curcol. 

Jadi di kontes ini aku sangat-sangat berharap bisa menang dan terbang ke Inggris sekaligus mewujudkan impian yang selama ini hanya ada di angan-angan belaka. Emak-emak bersaing dengan banyak peserta lain yang lebih muda? Emang kenapa? Masalah? *gaya judes*

Inggris, salah satu negara maju di Benua Eropa ini banyak memiliki hal menarik, dari mulai bangunan-bangunan yang iconic, liga sepakbola, film-film, dan ga ketinggalan musiknya. Siapa sih yang ngga tau Big Ben, Istana Buckingham, The Royal Family, The Beatles, semuanya ada di Inggris! Jadi, negara ini memang layak banget dikunjungi, pasti semua sepakat.

Trus, kenapa dong harus aku yang berangkat dan jadi pemenang kontes ke Inggris gratis bersama Mister Potato ini? Well, inilah beberapa alasannya:

1.       Karena aku belum pernah ke luar negeri

Ih kayaknya kok shallow banget ya alasannya, dan ini aku jadikan alasan utama. Iya memang, aku sama sekali belum pernah ke luar negeri meski hanya di negeri tetangga, Singapore yang kalau orang lain mungkin bisa tiap hari bolak-balik ke sana semaunya. Banyak alasan kenapa belum pernah, dari soal waktu yang belum pas, dan mungkin takdir. Ehem…. 

Maka dari itu, ke Inggris gratis ini mudah-mudahan menjadi momentum pertamaku menginjakkan kaki di luar negeri untuk yang pertama kalinya, langsung ke negara di benua Eropa lagi! Betapa bahagianya….Doakan aku ya?

Dulu sih bercita-cita jadi diplomat biar bisa keliling dunia gitu. Tapi kuliah di Hubungan Internasional ga direstui ortu (karena harus di luar kota) dan akhirnya hanya bisa mencicil merasakan sensasi kuliah yang ada hubungannya dengan luar negeri dengan masuk ke Sastra INGGRIS! *bwahahahaha* *untung bukan sastra Rusia*


2.       Faktor nostalgia sepakbola

Dulu jaman sekolah nih, jaman SMP dan SMA aku adalah pecinta bola sejati. Baik Liga Inggris maupun Liga Italia. Agenda rutin tiap akhir pekan adalah beli camilan sebanyak-banyaknya buat nemenin nonton bola. Langsung deh terbayang pemain ngetop saat itu seperti David Beckham yang waktu itu masih lucu-lucunya dan jadi bintangnya Manchester United, Michael Owen, Jamie Redknapp, Alan Shearer ataupun pemain dari luar Inggris seperti Patrik Berger yang ganteng (banget!) asal Ceko dan juga David Ginola dari Prancis yang seksi abis. 


Ini nih si Patrik Berger yang kece ituhhh...udah pensiun kali dia sekarang :) 

Biarpun sekarang ga semaniak dulu (karena semangat nonton bola sudah mulai memudar seiring luruhnya air ketuban hahaha) tetep dong pengen banget mengunjungi stadion-stadion klub ternama tempat para idola sepakbola masa itu seperti Stadion Anfield, Old Trafford, Stamford Bridge, Emirates Stadium dan lain-lain. Trus sampai sana mau ngapain? Salah satunya (selain guling-guling di lapangan) pasti ke ruang ganti dan ngebayangin dulu Patrik Berger ganti di situ ahahahay.... *abaikan*


Serasa pengen guling-guling di stadion Anfield ini...*norak abis*



Sampe kamar ganti, langsung deh tar aku cari kostum Patrik Berger!


Bahkan sebenarnya nih, dulu sempat bercita-cita jadi wartawan sepakbola (setelah yakin ga bisa jadi diplomat) yang dapat kesempatan meliput klub-klub Inggris yang keren itu. Tapi nampaknya takdir berkata lain, cita-citaku jadi wartawan ga kesampaian (juga).

3.       Lulusan Sastra Inggris dan jadi Dosen Bahasa Inggris.

Ironis banget ga sih dikala kamu menjadikan Inggris sebagai bahan belajar dari masa kuliah sampai sekarang bekerja tapi tak sekalipun kamu pernah menginjakkan kaki ke negara yang kamu sering sebut dan pelajari soal sejarah, budayanya, aksen, dan juga tata bahasanya. 

Well, memang ga ada yang mengharuskan seorang lulusan Sastra Inggris dan dosen Bahasa Inggris kudu pernah ke Inggris sih, tapi aku sendiri yang merasa diriku ini hina belum sah karena belum pernah menginjakkan kaki ke Inggris. Apalagi tempo hari kebetulan banget barusan memberi penjelasan mengenai tata cara seorang tour guide dan waktu itu aku mengambil contoh objek wisata iconic di Inggris seperti London Eye, Westminster Abbey, dan Buckingham Palace, dan Tower Bridge sebagai salah satu contoh itinerary. Siapa sangka tak lama kemudian ada kesempatan untuk pergi ke sana dengan gratis. Bukankah ini semacam kode alam? Pede. Ah biarin…bermimpi memang harus pede dan yakin. Ya, kan? Ya, kan?



Mana pernah seumur-umur naik bianglala segede ini, paling pol naik bianglala waktu di Batu, Malang :p


Jadi, kesempatan ke Inggris bersama Mister Potato ini mudah-mudahan jadi one of the best moment in my life selain moment pernikahan dan takjubnya perasaan sesaat setelah melahirkan si kecil. So, England, here I come!


Tuesday, May 20, 2014

Cinta dan Dukunganmu Menguatkanku





“Topinya agak miring, aku benerin ya”

Selalu tersenyum bahagia setiap melihat foto ini. Teringat malam-malam ketika berjibaku dengan tugas, paper, maupun ketika proses penyelesaian tesis, suami tercinta rela mengambil alih tugas sementara dengan menidurkan si kecil dan mengajak bermain untuk agar ibunya bisa mengerjakan tugas di depan laptop. Saat ketika harus kembali lagi ke bangku kuliah. Menjadi mahasiswa, ibu rumah tangga, istri, dan sekaligus juga tetap mengajar tentu tidak mudah dijalani Terima kasih ya suamiku atas cinta dan dukunganmu. Rasa khawatir “dapatkah saya menyelesaikan studi ini” dengan posisi yang tidak lagi single seperti kuliah S1 dulu sirna, berganti dengan kebanggaan. 

(Foto diambil pada Agustus 2013, momen wisuda Magister Linguistik Universitas Diponegoro)

                                “Foto ini diikutsertakan dalam Lomba Blog CIMONERS" 

Saturday, May 3, 2014

Roadshow Indonesia Mengajar di UNDIP: Setahun Mengajar, Seumur Hidup Menginspirasi.


Sabtu kemarin saya diajak adik kelas di pasca linguistic di UNDIP, si Ninuk, buat ikut di acara roadshow Indonesia Mengajar yang diadakan di GD. Pasca Sarjana UNDIP. Acara ini diselenggarakan oleh IM (Indonesia Mengajar) bekerjasama dengan BEM UNDIP. Sebetulnya sudah sering saya mendengar mengenai program ini, tapi yang saya tahu ya sekedar program inspiratif yang digagas oleh Bapak Anies Baswedan yang mengirimkan para pemudah lulusan sarjana di berbagai pelosok daerah di Indonesia. That’s it.

Makanya saya tertarik ikut, pengen tahu lebih banyak mengenai program IM ini. Tujuan utama roadshow ini sebenarnya memberikan informasi bagi para adik-adik calon Pengajar Muda (PM) yang saat ini menjadi mahasiswa agar setelah lulus nanti tertarik mengikuti rekrutmen yang diadakan oleh IM. Karena sasarannya mahasiswa, tiketnya juga murah, Cuma 15rb saja hehe.

Oiya, roadshow ini selain of course dihadiri oleh wakil dari IM, di sini ada Bp. Hikmat Hardono, executive director IM, ada juga mantan Pengajar Muda (namanya Andika) dan Mantan Rektor UNDIP Prof Eko Budiharjo. Acaranya seru dan khas anak muda banget. Ya iyalah, kan memang sasarannya para mahasiswa hehe. Dan saya di sana kayaknya paling tua deh hihihi, gpp deh..kan saya bisa nanti menyampaikan ini ke mahasiswa saya di kampus. Sayang banget nih acara kayaknya mepet dengan pemberitahuannya jadi rata-rata yang ikut mahasiswa UNDIP dan sedikit dari universitas lain, mahasiswa di kampus saya kayaknya malah ga ada

Banyak informasi yang saya dapat di acara roadshow ini, dan reaksi saya adalah: takjub dan tersentil. Hehehe. Dalam program IM ini, tenaga Pengajar Muda yang dikirim akan mengajar selama setahun di daerah yang telah ditentukan setelah sebelumnya mereka yang terpilih melalui proses rekruitmen, akan diberi berbagai pelatihan dan persiapan sebelum diterjukan. 

Program ini memang fenomenal, sebuah langkah “kecil” yang saya yakin jika berlangsung terus menerus akan mengubah wajah Indonesia di masa yang akan datang. IM ini lepas dari pemerintah dan menolak dana asing. Jadi pemasukannya dari mana? Ya dari perusahaan lokal dan para donator yang peduli dengan kelangsungan pendidikan dan kemajuan bangsa ini.  Program ini berlangsung di 17 propinsi dan mungkin akan terus bertambah nantinya. Rekrutmen tahun ini adalah angkatan yang ke-9. Jadi setiap tahunnya IM akan mengirimkan ribuan tenaga pengajar yakni para lulusan S1 yang telah diseleksi dengan ketat untuk mengajar di 17 propinsi itu yang mostly terpencil.

Di sela-sela penjelasan tersebut ditayangkan video-video dokumentasi para pengajar di sana. Seru dan bikin terharu. Salut deh para pemuda itu yang mau mengabdikan dirinya mengikuti program IM ini. Mereka mengajar dengan metode-metode menarik yang sangat disukai anak-anak. Misalnya, ada satu tayangan para murid belajar tentang geografi dunia, mereka diminta membuat semacam pameran kecil tiap kelompok memilih budaya masing-masing Negara, anak-anak sangat menikmati menjalani aktivitas ini. Karena PM yang dikirim adalah para lulusan yang sudah melewati tes yang ketat, otomatis yang bisa mengajar di tempat-tempat tersebut sudah pasti anak muda yang cerdas, penuh inovasi, dan yang penting memiliki ketulusan yang luar biasa dalam mengajar. Mereka lulusan dari berbagai universitas dengan berbagai disiplin ilmu dan nggak harus dari kependidikan.

Sesi kedua adalah sharing dari mantan PM yang bernama Andika. Si mas Andika yang lulusan teknik mesin UNDIP ini dulunya dikirim di Aceh yang mana sebelumnya program IM sempat dihentikan di daerah ini karena konflik pilkada yang mencekam. Andika bercerita dia sempat takut dan was-was, namun ia optimis, dan ia merasa setahun masa mengajar di sana adalah saat yang mengesankan. Dia jadi benar-benar tahu seperti apa kondisi bagian barat Indonesia ini. Seperti tagline IM: Setahun Mengajar, Seumur Hidup Menginspirasi.

Sesi ketiga adalah sharing dengan Prof Eko. Seperti biasa si bapak ini selalu hadir dengan cerita-cerita menggelitik serta joke-joke yang cerdas, maklum selain arsitek beliau juga budayawan yang tulisannya kerap menghiasi Koran lokal. Banyak petuah bijak dari Prof Eko bagi para mahasiswa yang nantinya tertarik mengikuti program IM ini.

Dan hal yang selama ini saya tahu mengenai IM bahwa IM hanyalah sekedar program pengiriman para pengajar ke daerah terpencil. Tapi ternyata lebih jauh adalah IM ini program sangat mulia yang selain memberikan pendidikan dasar yang lebih baik pada anak-anak di daerah terpencil, ternyata juga memberikan pengalaman bagi para PM ini untuk selanjutnya dapat mereka manfaatkan sebagai bahan pemikiran membangun negeri ini. Mereka (para pengajar muda ini) jadi tahu kondisi daerah yang sebenarnya, jadi jika suatu saat nanti mereka menjadi pengambil kebijakan negeri ini, mereka mengambil keputusan berdasar apa yang telah mereka alami, bukan hanya bermodal “daerah ini katanya begini begitu”, ga tau sebenarnya kondisi yang terjadi di daerah, ga kayak pejabat saat ini.*sigh*

Seperti yang dikatakan Bapak Anies Baswedan dalam web resmi IM: “menularkan optimisme, menebar inspirasi dan menjadi jendela kemajuan di tingkat akar rumput. Pada saat bersamaan, anak-anak muda itu belajar untuk peka dan peduli pada realitas kehidupan bangsanya”. Dan quote yang saya suka juga adalah: mendidik adalah kewajiban setiap orang terdidik.

Langkah ini adalah langkah konkret, ga banyak prosedur, ga ribet, ga terkotak-kotakkan harus melalui departemen ini itu, ga perlu nunggu pemerintah namun langsung tepat sasaran.  Semoga program ini akan terus ada dan berkelanjutan, sehingga pendidikan di daerah terpencil dan semakin banyak anak muda terinspirasi oleh program ini untuk Indonesia yang lebih baik. 


Berhenti mengeluh tidaklah cukup. Berkata-kata indah dengan penuh semangat juga tidak akan pernah cukup. Semua orang dapat turut ambil bagian dalam gerakan ini. Lakukan aksi nyata. Sekarang.




Buat readers yang tertarik untuk menjadi PM bisa langsung ke web Indonesia Mengajar ini, atau bisa juga berpartisipasi dengan cara lain, menjadi donator, memberi sumbangan buku, tenaga dll.



Tuesday, April 29, 2014

Wisata Kampoeng Rawa, Rawa Pening, Ambarawa


Siapa yang tahu legenda Baru Klinting? Pasti pernah denger kan? Legenda ini ada hubungannya dengan Rawa Pening di Ambarawa. Legenda mengenai anak bernama Baru Klinting yang diejek orang sekampung karena buruk rupa dan kudisan, kemudian dia menancapkan lidi ke tanah dan menantang orang-orang kampung untuk mencabut lidi, ternyata tidak ada yang dapat melakukannya. Alhasil dia sendiri yang mencabut lidi itu dan muncratlah air dari dalam tanah tempat lidi ditancapkan. Air yang berlimpah sampai menenggelamkan seisi kampung. Konon, kini Baru Klinting berubah wujud menjadi ular raksasa yang mendiami Rawa Pening.

Yak itu sekilas legenda yang pernah saya dengar waktu kecil dulu. Waktu saya sekeluarga dan si kecil yang masih balita berkunjung ke Kampoeng Kopi Banaran, dari atas (waktu keliling kebun kopi) melihat keindahan Rawa Pening dan pengen banget ke sini. Dan kebetulan, di kawasan Rawa Pening kini sudah ada pihak pengelola yang membuat tempat ini kian nyaman dikunjungi. Tempat ini bernama Kampoeng Rawa, Ambarawa.

Tempat wisata ini berlokasi di pinggir jalur lingkar Ambarawa yang menghubungkan Bawen - Ngampin sehingga mudah dijangkau dari jalan tol. Alamat tepatnya ada di Desa Bejalen, Kecamatan Ambarawa, Kabupaten Semarang. Kampoeng Rawa adalah obyek wisata yang dikelola oleh 12 kelompok tani dan nelayan di Desa Bejalen dan Kelurahan Tambakboyo, Kecamatan Ambarawa, Kabupaten Semarang. Mereka bersatu membentuk Paguyuban Kampoeng Rawa pada tanggal 4 Agustus 2012. Tujuannya adalah mensejahterakan kehidupan petani dan nelayan.

Sewaktu kunjungan pertama ke sini jalan tol yang menghubungkan Semarang-Bawen belum beroperasi, namun kunjungan kedua pada tanggal 9 April lalu (yess, habis nyoblos baru piknik hehe) jalan tol sudah beroperasi, baru saja diresmikan Presiden SBY, masih gratis pula. Jarak tempuh dengan melewati jalan tol baru ini hanya sekitar 30 menit dr Semarang, asik kan?

Begitu memasuki kawasan wisata ini kita akan disuguhi pemandangan yang menyejukkan mata, sawah yang menghampar kehijauan, dikelilingi gunung yang menjulang dan dari pintu gerbang terlihat sekilas Rawa Pening. Tak lupa udara yang bersih dan segar.


Masuk ke kawasan ini tidak dipungut biaya, paling hanya biaya parkir saja. Parkirnya cukup luas, namun jika hari libur bisa membludak hingga ke luar gerbang. Meskipun tidak ada biaya masuk kawasan wisata namun untuk mencoba permainan dan aneka wahana kita harus menyiapkan dana sekitar mulai dari Rp 10.000,00 tiap permainan. Jika ingin mendapatkan tiket terusan bisa dengan membeli tiket terusan seharga Rp 90.000,00-Rp 100.000,00 tiap orang.

Apa saja wahana yang ada di sini? Lumayan banyak. Ada ATV, becak air, naik delman keliling kawasan, trampoline, bebek air, skuter anak, becak mini, sepeda yang dikayuh berempat (apa ya namanya), flying fox, dan tak lupa yang paling seru adalah wisata perahu mengelilingi Rawa Pening.



Aneka wahana permainan di Kampoeng Rawa

Khusus untuk wisata perahu dipungut biaya Rp 100.000,00 per kapal, jadi bisa rombongan. Kalau misalnya rombongan kita ga ada 10 orang biasanya digabungkan dengan rombongan lain, dan per orang dipungut biaya Rp 10.000,00 per orang. Biaya itu cukup murah mengingat durasi keliling Rawa Pening ini lumayan lama dan jauh, sampai ngantuk kalo saya hehe. Namun sayangnya pelampung sekedar hiasan saja, sudah banyak yang ga layak pakai. Bisa jadi masukan buat pengelola nih.







Berkeliling rawa dengan perahu wisata

Pemandangan di sekitar Rawa ini sungguh menakjubkan, ketika mengelilingi rawa kita disuguhu jajaran pegunungan yang mengelilingi rawa. Asik banget. Walau sempet was-was kebayang ular besar legenda Baru Klinting yang tiba-tiba muncul dari air. Ngayal.com hehe.

Capek bermain di berbagai wahana kita bisa menikmati aneka kuliner di kawasan ini. Kawasan restoran terbagi menjadi 2. Resto apung di sisi kanan pintu masuk dan pondok-pondok pemancingan di sisi kiri pintu masuk. Jika minggu atau hari libur biasanya kita harus berjuang memperebutkan tempat makan hehe. Yang unik di resto apung adalah kita akan menaiki ‘getek’ alias rakit untuk menuju ke sana. Deket sih, maksudnya ga sejauh mengelilingi Rawa Pening, bisa kelaperan nanti hehe. Oiya, khusus untuk di resto sebelah kiri terdapat arena pemancingan.



Arena pemancingan

Untuk menunya sebenarnya sama saja, ikan-ikan bakar, aneka seafood, dan sayuran. Standar menu kuliner di daerah pegunungan. Selain kedua resto itu, ada banyak penjual kaki lima yang menjajakan aneka makanan dan oleh-oleh. Pokoknya ga khawatir kelaperan di sana.

Overall tempat ini cukup menyenangkan dan menghibur untuk anak-anak maupun dewasa. Fasilitas pendukung seperti toilet dan musholla juga tersedia. Sayangnya mushollanya terlalu kecil. Konon tempat ini juga sering digunakan untuk sarasehan atau acara pernikahan.

Oiya, spot yang paling menarik menurut saya adalah wisata keliling rawa, pengalaman tak terlupakan. Silakan datang ke Kampoeng Rawa Ambarawa untuk menikmati sensasi berkeliling rawa yang luas



Saturday, April 26, 2014

Bermain bersama Si Kecil #1: Buat Sendiri Kotamu

Seperti halnya anak-anak lain, Hafizh (4yo) suka bosen ketika di rumah dan kebetulan sekolah libur. Sekolah PAUD tempat Hafizh bersekolah hanya masuk pada hari Senin-Rabu-Kamis, itupun hanya 1 jam. Jadi bisa dibayangkan dong banyak waktu luang dia di rumah.
Kadang suka bosan hanya bermain itu-itu saja, baliknya lagi-lagi ke TV (nonton Disney jr) atau main gadget. Walau tak jarang saya beri dia buku gambar/menempel atau buku mewarnai, kadang dia juga minta dibacakan buku cerita.

Karena kebetulan saya mengajar ga full time seminggu (hanya 3 hari dalam sepekan) maka punya banyak waktu bermain bersama dia. Kadang bingung juga memilih mainan apa, aktivitas di luar hanya dilakukan jika sore menjelang (main bola, sepeda, dll).

Akhir-akhir ini frekuensi dia main gadget kayaknya kelebihan, akibatnya dia suka marah-marah, rewel kalau diingatkan makan/mandi. Akhirnya saya coba lihat-lihat aktivitas anak di salah satu fanpage dari luar negeri saya mendapatkan link ini: http://kidsactivitiesblog.com/48656/car-activities-for-kids.

Di link yang saya tulis tadi ada berbagai macam aktivitas menggunakan mobil mainan yang pastinya anak balita laki-laki punya, anak perempuan juga mungkin. Daripada teronggok karena sudah bosan dan tidak menarik, kenapa nggak kita manfaatin lagi saja, tentu saja dengan sentuhan-sentuhan baru yang membuat anak tertarik. Ada banyak cara, salah satunya adalah dengan membuat jalan raya lengkap dengan rambu-rambu lalu lintas.

Kalau di situs itu menggunakan karpet, saya menggunakan kertas karton dan asturo saja. 

Berikut bahan-bahannya:

Kertas karton putih 1 lembar besar
Kertas asturo hitam (untuk jalan raya)
Kertas warna-warni (untuk membuat lampu lalin dll)
Glitter, lem, gunting, mainan-mainan yang sudah ada seperti mobil-mobilan kecil, balok warna-warni, robot-robotan dll.

Note: Saya menghabiskan kurang lebih Rp 7.000,00 saja (Cuma beli kertas, lem, dan glitter, yang lain mainan yang sudah ada)

Cara: Kertas karton dipakai seluruhnya (makin besar makin asik), tempel dengan kertas asturo hitam sebagai jalan dan diberi aksen marka jalan warna putih. Intinya dikreasikan sesuai bahan yang ada.

Letakkan aneka kotak yang disusun (bisa menggunakan kotak bekas, ngga harus mainan balok), buat kolam renang (kertas ditaburi dengan glitter biru).
Mommies pasti bisa berkreasi sendiri dengan mainan-mainan yang sudah ada. Kebetulan Hafizh masih punya aksesoris kereta yang masih ada seperti pohon, rel, bisa dipakai kan? Atau kalau ga ada, bisa lho beli aksesoris kue ultah di Toko Bahan Kue, lengkap banget kan itu (pohon, kartun, dll).

Nah, selamat bermain. Buat sendiri kota menurut imajinasi si kecil. Bisa dibangun sekolah, rumah sakit, supermarket, dan lain-lain. Hafizh jadi semangat, dia ga berhenti berbicara ketika memainkan mobil-mobilnya melewati bangunan-bangunan yang dibuat. Banyak manfaat yang didapat, seperti mengajarkan aneka tempat umum, rambu lalu lintas, mengenalkan arah kanan dan kiri, dan masih banyak lagi, dan yang pasti, seru bangetttttt!


Mainan pohon kelapa dari hiasan kereta-keretaan yang sekarang entah kemana hehe. Lampu lalu lintasnya bikin dari karton dan kertas warna warni. 


Terowongan dari balok-balok warna-warni yang sudah lama nggak disentuh :)


Asik banget mainnya, mengatur sendiri kota sesuai keinginan :) 


Segala ditempel/ditaruh, dari robot sampai mainan Patrick...katanya robotnya ngatur lalu lintas dan menjaga keamanan :)


Oiya, Hafizh sejenak lupa dengan gadget-nya, saya makin semangat buat cari aktivitas bermain yang lain nih....

Tuesday, April 22, 2014

Ketika Menilai Seseorang Hanya dari “Status” Facebook.


Disclaimer: Postingan ini mungkin agak bernada bĂȘte tak berkesudahan sekaligus geli, miris, prihatin hihihi

Siapa sih yang ga pernah nyetatus di FB, pasti semua pernah dong ya (yang punya akun FB tentunya, aih kayak Cak Lontong penjelasannya wkwkwkwk). Meski punya ga smua orang rajin nyetatus sih, kalo saya yang termasuk sedang-sedang aja. Ga terlalu sering tapi juga ga terlalu jarang, biasa aja.

Di saat orang-orang ada yang ga suka FB dan beralih ke twitter/path, saya tetep penggemar FB, tapi punya twitter/instagram juga sih…semua ada kelebihan dan kekurangannya, jadi saling melengkapi. Saya bukan tipe yang nyinyir FB identik dengan orang yang begina-beginu, saya lebih melihat ke manfaatnya saja.

Soal status FB, saya juga bukan tipe yang riwil protes kenapa si A sukanya nyetatus begini, kenapa B suka begitu, walo sempet memperbincangkan tapi that’s it, ga ada judgment yang gimana-gimana. Facebook facebook dia suka-suka orang yang punya akun, asal ga porno dan SARA, resiko kan tanggung si empunya akun.

Mau suka posting makanan, mau check in di suatu tempat, posting liburan, posting aktivitas, posting MLM,  saya ikhlas semuanya hahaha. Saya justru menikmati status-status temen beserta unggahan foto atau daftar check in-nya, bisa jadi masukan, bisa tanya-tanya info juga kan. Skali lagi, liat sisi manfaatnya aja. Soal posting foto-foto saya juga melakukannya sih jadi ga ada hak buat menjudge orang lain begini begitu.

Tapi, ada satu moment yang bikin saya ketawa dalam hati sekaligus gondok. Ceritanya lagi ngobrolin tentang tempat makan dengan seseorang. Saya komentar kalo masakannya keasinan dan ga cocok sama lidah saya, eh si partner bicara ini nyeletuk “lho emang kamu pernah ke situ?” aku jawab “pernah” trus dijawab lagi “kok aku ga tau, kok kamu ga pernah apdet status sama foto lagi di situ”. Mendadak pengen pingsan sodara-sodara. Hahahaha…

Eleuuhh…kok langsung gt kesimpulannya. No picture Hoax gitu kali ya menurut dia. Waduh ternyata begitu kesimpulan dia soal fenomena sosmed berkaitan dengan seseorang. Jangan-jangan smua dianggep gt. Oke deh memang dia termasuk orang yang “rajin” apdet lagi hangout dimana beserta foto-fotonya, ga masalah,  itu hak dia. Tapi ya jangan trus berkesimpulan seperti di atas dong. Waduh saya malah kepikiran gini “jangan-jangan dia menganggap cuma dia yang bisa hengot kemana-mana dikalangan teman-temannya, karena dia ga pernah lihat teman-temannya update status atau posting foto di tempat makan. Fiuuhh…

Jangan-jangan yang ga pernah pasang profpic/posting foto tiket pesawat dianggep ga pernah naik pesawat, ga pernah pasang foto tiket bioskop dianggap ga pernah nonton, ga pernah check in di warteg dianggap ga pernah makan di warteg (eh ini enggak ding, mana mau check in di warteg, ga keren haha) wah kasian banget dong, primitif banget dong brati tu orang hihihi.


Ya udah gitu aja curhatnya…kalo saya ke sini ke sana pernah ke mari ke sana ga harus (selalu) dishare kan? Kalo mau ngeshare ya silakan aja, itu hak semua orang, ya tapi kesimpulannya jangan kaya di atas gitu juga keleeeussss….#salam lemper! (lagi ngepens sama CakLontong) :p




picture from here

Sunday, April 6, 2014

Anak Laki-laki Kok Masak?


Gitu deh kira-kira yang biasanya diungkapkan ketika melihat anak laki-laki yang suka main masak-masakan atau suka dengan kegiatan masak.

Ini juga nih yang terjadi sama Hafizh anak saya (sekarang 4thn). Eyangnya Hafizh suka nyeletuk seperti itu kalo Hafizh pas pura-pura meragain bikin kue dengan wadah-wadah seadanya. Dia suka banget dengan memasak. Saya rasa sih terpengaruh dengan seringnya saya libatin dia dalam membuat snack atau kue-kue yang dia suka.

Saya memang suka main"prakarya" bikin-bikin kue atau snack, dari mulai cupcake, lasagna, schotel, pizza, pie, atau yang sederhana seperti roti bakar atau stik pisang fantasi seperti yang pernah saya posting di sini

Karena di rumah ga ada ART jadilah Hafizh suka ikut ngintilin ke dapur buat 'bantuin' emaknya. Dia suka banget bagian masuk-masukin bahan, aduk-aduk atau menata hiasan kue, naburin meises, keju, dll. Kalo saya larang (karena pertimbangan takut berantakan) langsung marahlah dia. Yawes daripada nanti tambah berantakan karena dia ngamuk akhirnya ya saya bolehin recokin hehe.

Dan, kebetulan saya juga suka download video-video masak baik lokal maupun dari luar dan saya tonton di TV, Hafizh ternyata juga sangat tertarik. Kadang dia sendiri yang minta: "Buk, aku mau liat video Eugenie Kitchen (channel yutub favorit saya tentang masak2an).

Ayahnya juga sih kadang-kadang ngeledekin, Hafizh cowok kok suka masak sih. Katanya saya mem'brainwash' dia hihihi. Sebenernya enggak, dia sendiri yang suka kok *pembelaan*

Lalu, apa bener anak laki ga boleh beraktivitas di dapur atau di dunia masak-memasak? Ya enggak lah, kita lihat sendiri kan chef di hotel-hotel itu kebanyakan cowok, seleb chef juga banyak yang cowok, dari yang lokal seperti Chef Juna, Arnold, Billy Kalangi, atau my fav Bara Patirajawane, atau dari luar seperti Jamie Olliver, Gordon Ramsay, Steve Dolby, dan lain sebagainya. 

Trus liat deh acara2 Masterchef baik yang lokal maupun amrik atau australia, peserta cowok masaknya juga keren-keren kan? Bahkan juaranya seringnya peserta cowok. Lalu, apa yang harus dikhawatirkan? Eemm mungkin takutnya tar si anak kebawa feminin ya, ah enggak juga. Mereka yang saya sebutkan di atas macho semua tuh hehe. Apalagi kalau lihat Masterchef Junior versi Australia atau Amerika yang bikin gemes dengan kemampuan mereka. Dan sekarang sudah ada Masterchef Junior versi Indonesia yang kayaknya seru juga. 

Jadi ga ada alasan ga bolehin anak cowok suka dunia memasak. Sebenarnya selain masalah gender mana yang pantes buat menekuni hobi/profesi masak-memasak, sebenarnya banyak manfaat yang bisa didapat balita ketika ia dilibatkan memasak. Beberapa diantaranya dijelaskan di bawah ini.

Manfaat kegiatan masak-memasak bagi anak:

1. Belajar menghitung, saat dia harus memasukkan tepung berapa sendok misalnya. Ajak anak sambil menghitung berapa sendok tepung yang dimasukkan ke dalam adonan.

2. Melatih ketekunan dan kesabaran, saat dia harus menjalani proses dari mulai menyiapkan, mengaduk, memanggang dan menanti kuenya matang. Biasanya sih kalo Hafizh sudah capek dia akan bilang capek.

3. Mengenalkan aneka macam rasa.

4. Melatih kreatifitas, misalnya waktu menghias cupcake dengan meises atau buttercream warna-warni, menaruh topping pizza favorit dia.

5. Melatih percaya diri, ketika hasil masakannya enak dia akan merasa bangga, wah aku juga bisa bikin makanan enak hehehe.


6. Mendekatkan (bonding) antara orang tua dan anak dalam kegiatan yang mengasyikkan.

7. Sukur-sukur anak jadi suka makan makanan rumahan daripada jajan *makirit*, dan masih banyak lagi manfaat lainnya.


Naah ternyata banyak kan manfaat menjadikan masak-memasak salah satu kegiatan dengan si kecil? Ga perlu harus parno dengan batasan, ini aktivitas anak perempuan atau laki-laki. Kita aja orang dewasa yang terlalu heboh parno, takut ini itu padahal anak mah menganggapnya ini kegiatan yang mengasyikkan.

So, ga apa-apa kan anak laki-laki suka masak. Siapa tau Hafizh kelak jadi setenar dan sekeren Jamie Olliver? Hihihi *ngarep*


Ini foto Hafizh waktu kecil sebelum 4 tahun, suka rusuhin emaknya di dapur, sekarang juga sih tapi aku cari-cari fotonya kok ga ada hehe...