Home

Monday, January 20, 2014

Irit (tapi Bukan Pelit) ala Emak-emak



Ngomongin soal irit-mengirit memang ga jauh dari yang label emak-emak. Walaupun ga semua penyandang status emak-emak itu ngirit. Tapi setidaknya dalam membelanjakan uang pasti ada trik-trik khusus supaya memaksimalkan penggunaan uang yang sedikit mendapat hasil yang memuaskan, menurut teori ekonomi “dengan modal yang sekecil-kecilnya mendapatkan untung yang sebesar-besarnya” halah…ngelantur. Atau ada istilah “frugal living” yang kadang membuat saya ternganga takjub. Saya memang belum bisa sefrugal itu, tapi setidaknya ada upaya sedikit buat irit lah ya.

Berikut diantaranya hal-hal yang selama ini saya lakukan dalam membelanjakan uang ala emak-emak irit (tapi bukan pelit).
1.      Jangan terlalu tergiur info diskon item-item tertentu (groceries), biasanya kan ada tuh hari Jumat supermarket anu promo produk tertentu. Memang menggiurkan, tapi biasanya beberapa item tertentu memang diskon tapi item-item lain yang kita beli harganya justru lebih mahal dari tempat lain, naah apa itu namanya bukan subsidi silang hihihi. Jadi kalau saya sih memilih supermarket yang memang terkenal murah di kota saya (ga boleh sebut merek ya) buat belanja bulanan. Kalo memang ada diskon di supermarket lain buat barang yang gede-gede (misal container plastic atau rak-rak lucu) bolehlah diintip, tapi ke sana khusus beli barang itu aja ya. Tabahkan hati untuk tidak melihat barang groceries lain yang memang tidak butuh dibeli. 

2.      Untuk penghematan beli baju, misal ada uang 300rb rupiah, sebisa mungkin uang segitu bisa dapat berapa potong baju gitu. Bisa cari diskon di mall atau ga harus ke mall. Sekarang kan banyak ya butik yang kualitas bagus walau tidak bermerk. Lagian merk-nya ga keliatan ini hehehe. Selain itu coba beli baju yang gampang dipadu padankan, misal beli 1 rok warna netral bisa buat atasan macem-macem. 1 cardigan bisa dibikin berbagai gaya dan dipaduin sama baju kita yang lama.

Untuk baju anak, kadang harganya lebih mahal daripada baju emaknya kan? Saya si ngga maksain buat beli baju bermerk yang harganya selangit buat anak, toh anak juga ga ngerti segitu bangganya pake merk ini itu. Yang penting bagus dipakai walau bukan dari merek-merek tersebut. Kecuali kalau diskon, boleh lah sesekali. Untuk celana panjang anak saya misalnya (Hafizh, 4 tahun) pernah lihat di mol harganya mihil sementara saya beli ga di mol (di toko biasa) dengan kualitas yang lebih bagus ples murah pula *happy*

3.      Soal makan di luar bolehlah sekali-sekali tapi kalau saya biasanya mencoba makan di luar yang memang saya ga bisa bikin sendiri di rumah. Makanan-makan fastfood seperti bento-bentoan (chicken katsu, eggroll, friedchicken, kentang goreng) itu kan sebenarnya mudah dibuat untuk di rumah. Agak rempong sedikit tapi lebih murah dan puas, dapetnya banyak. Biasanya saya menyempatkan wisata kuliner jika memang menu yang saya pengen itu menu yang susah untuk dibuat sendiri, misalnya makanan-makanan khas yang masaknya sangat ribet (biasanya malah justru menu tradisional) misalnya gudeg, nasi liwet, tengkleng, duuh jadi laper 

Bolehlah sesekali ke resto pizza misalnya, pilih yang paket hemat atau pas hari-hari ada diskon menu khusus hehehe. Tapi kalo bisa sih jangan malu-maluin kayak gini lah..walo top juga usahanya 




 trik ambil salad di salah satu resto pizza, disusun sedemikian rupa biar muat banyak dalam 1 mangkok haha
sumber gambar dari sini

4.      Memanfaatkan teman-teman bakul online yang jualan produk-produk makanan kecil. Saya pernah melihat 1 cup klapertaart di bakery bisa 10-15rb per cup, sementara di temen saya hanya 7rb percup, itupun kalo kita pesan lebih dari 5 akan dikasi bonus. Atau produk-produk nugget seperti bakso kalau beli frozen di supermarket kan biasanya mahal, kalo beli di temen biasanya murah dan lebih fresh karena ga terlalu lama dibuat setelah kita order.


Salah satu makanan yang sering saya pesen online di teman saya, 
harga lebih murah masih ditambah bonus :)

5.      Trus buat belanja bahan makanan, biasanya sih belanja di pasar deket kompleks khusus untuk produk segar kayak sayur, ayam, ikan dan buah. Di supermarket memang tersedia, lengkap, dan juga segar, tapi kan ga setiap hari kita ke supermarket. Biasanya produk segar yang saya beli di supermarket adalah yang ga tersedia di pasar deket komplek, misalnya daging giling atau buah yang lagi promo. 

Belanja di pasar itu enaknya bisa belanja dikit. Kadang bawang putih 2rb aja bisa buat 3 hari masak hehe (untuk keluarga kecil seperti kami). Trus karena pasarnya deket jadi bisa tiap hari ke pasar. Bisa lebih boros dong. Enggak juga, karena mending setiap hari beli segar soalnya kalo beli banyak-banyak trus ditampung di kulkas kadang mubazir juga kelamaan (misal teryata dapet hantaran, kan ga jadi masak tuh hehe)



Pokoknya belanja sehari 25-30rb itu bisa beli protein dan sayur dan dimasak untuk hari itu buat sekeluarga (ayah, ibu, 1 balita). Lebih asik pokoknya belanja ke pasar, pulangnya bisa beli aneka jajanan pasar. Lhooh..ga jadi ngirit hihihi.

Kayaknya kurang lebih begitu cara saya berusaha berusaha jadi mak irit tapi ga pelit. Mungkin dari kacamata orang yang saya lakukan ini kurang irit, ya kalo gitu saya perlu belajar lagi dari yang lebih irit :p


12 komentar:

dian sigit solichedi said...

ADA is the BEST!!! hahahahaha

Santi Dewi said...

Belanja sehari 25-30 rb, emang benar2 irit ya... :)

sari said...

mb dian: hahaha iyaaa benerr...aku tak bisa pindah ke lain hati hehe

mb santi: iya bisa kok mbak :) soalnya masih keluarga kecil hehe

rahmi said...

huahahaha liat salad itu aku jadi keinget, waktu di solo ada eskrim yang ambil sepuasnya bayar 5rb, aku ma temenku beli satu buat dimakan berdua, ambilnya ga kira2 sampe tinggu banget gunungan esnya hihihi

momtraveler said...

biar ngirit aku pesen kue ke mbak sari aja deh, sapa tau ada diskon persahabatan :P

Napitupulu Monitorir said...

oke juga nih mak tips irit tp ga pelitnya, itu klapertaartnya bikin ngiler mak, pese dmn ya :) hiiihi

sari said...

mb rahmi: hehehe tapi kalo nata salad sampe segitu apa ga kelamaan ya, keburu laper hehehe

muna: waduuww ni warungnya lagi tutup, masih males-malesan hehehe (dodolan ra niat)

napitupulu: itu pesen di temen, di fb jellyfish melody (semarang) hehehe

Idah Ceris said...

Saya juga sudah membuktikan, belanja di temapat teman lebih murah. Kadang dikasih imbuhan malah. :D

erika rahmasari said...

tak tambahin tips irit ala aku.. sering2 liat isi lemari ibu, siapa tau ada yg nganggur trus bisa diberdayakan. dari pada keburu exp.. ahihihi

kakaakin said...

Tentang yang belanja di supermarket itu bener banget, Mbak. Tak jarang suatu tempat ngasih promo diskon ancur-ancuran, tapi untuk kebutuhan yang lainnya harganya masih mahal dibanding tempat yang lain. Jadinya saya terbiasa 'kelayapan' dari satu supermarket ke supermarket yang lain :D

Terima kasih sudah ikutan GA Irit tapi bukan pelit. Sudah tercatat sebagai peserta :)

apikecil said...

Terima kasih sudah berbagi di giveaway irit tapi bukan pelit :)

Salam,
@apikecil

sari said...

mb idah: iya, lebih terjamin mutunya, nglarisin temen juga hehe

mb erika; wooo tentu saja, termasuk piranti2 dapur aku juga sering bawa dari rumah ibu hehehe (drpada menuh2in rumah emak ) *ngeles*

mb akin: makasih mb :)

api kecil: salam kenal :)

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Our Beloved Hafizh