New Step



Per akhir Desember 2013 kemarin (lupa tepatnya tanggalnya) suami mengundurkan diri alias resign dari kantornya. Keinginan ini sebenarnya sudah sejak lama, sudah sering pula diomongin sama istrinya ini. Alesannya: selain karena kondisi perusahaan yang sudah tidak sehat si ayah juga pengen kerja sendiri aja.
Seperti pernah diposting di sini. Suami selain kerja di kantornya yang terakhir ini juga “nyambi” usaha sampingan gitu deh. Dan sekarang mantap buat menekuni pekerjaan sampingannya itu.

Yaa sebagai seorang istri (jiah bahasanya) aku mendukung aja asalkan suami memang udah mantap, dan mendoakan tentunya. Dan hari pertama resign itu diawali dengan nemenin tes+jalan-jalan lagi ke Malang hehehe.

Dan sampai hari ini kita amat sangat menikmati suasana resignya suami. Maksudnya, kalo pagi bener-bener santai (Hafizh skolah Paud-nya sore). Ga grabak grubuk. Kadang males-malesan sampe jam 8 hehehe.
Sekarang ritme kerjanya mostly mulai keluar jam 10an urusan sama kerjaan dia dan jam 1 biasanya udah balik rumah lagi.

 Asik ya..semakin banyak waktu bareng di rumah hehe. Mau ngemol atau main ke mana juga ga perlu nunggu wiken. Soalnya aku juga ngajarnya di hari hari tertentu aja ga full senin-sabtu 8-17.
Intinya kami sangat menikmati suasana seperti ini. Kalau nanti sewaktu-waktu suami sering ke luar kota (misalnya) ya gpp, yang penting waktu bisa diatur sendiri, intinya ga tergantung kalo kaya kerja  ikut orang. 

Tadinya aku sempat kepikiran yang gimana-gimana. Tau sendiri kan kalo kerja sendiri itu ya semua tergantung di tangan kita naik turunnya, kalo di kantoran kan stabil tiap bulan ada gaji yang dijagain, zona nyaman lah pokoknya. Tapi Insya Allah kami sedang merintis zona nyaman yang lain yang lebih baik, yang memungkinkan sering kumpul keluarga. Semoga ikhtiar suami senantiasa dipermudah oleh Allah, sehat terus, dan semakin banyak rejeki yang berkah menanungi keluarga kami. Aamiin.
 
*si ayah sekarang rajin beberes rumah, dibagusin ini lah itu lah yang mana jarang dikerjain pas dulu kerja, karena pulang kerja udah capek duluan, wiken juga buat pergi main*

Beginilah kira-kira gambaran suami sekarang ini, kerja di rumah sambil koloran hahaha



Source gambar dari sini 

Comments

Insya Allah pilihan yang terbaik untuk semua
sari said…
aamiin, makasi mb lidya :)
selalu ada hikmahnya mak, ya kan...semnagat

Popular posts from this blog

Melahirkan Tanpa Rasa Sakit

Islamic Parenting (Mendidik Anak ala Ali, R.A)

Ketika Bayi Sembelit