Home

Tuesday, April 1, 2014

Islamic Parenting (Mendidik Anak ala Ali, R.A)


Sebagai orang tua baru (anak masih berusia 4 tahun bisa dikatakan ortu baru kan ya), saya dan suami (terutama saya sih, uhuk!) rajin mencari ilmu yang berkaitan dengan pengasuhan anak. Ilmu pengasuhan anak sangatlah penting selain ilmu-ilmu lain yang berkaitan dengan anak misalnya tentang pengaturan gizi bagi mereka, pendidikan, dan lain sebagainya.

Karena kita hidup di era yang sedemikian modern, kita ngga bisa hanya dengan berkaca pada orang tua kita dahulu dalam mendidik kita, maka diperlukan adanya ilmu tambahan soal parenting atau pengasuhan anak ini. Jaman orang tua kita tentu saja berbeda dengan jaman kita sekarang, banyak hal-hal yang harus disesuaikan di sana-sini.

Oleh karena itu saya berusaha menyerap banyak ilmu-ilmu parenting dari mulai milis, grup FB, fanpage, forum-forum ibu-ibu yang bertebaran, artikel-artikel maupun buku-buku parenting, kadang dilengkapi dengan mengikuti seminar yang mendatangkan pakar parenting.

Kadang terlalu banyak informasi yang masuk membuat bingung juga sih, tapi daripada bingung ya akhirnya kita sesuaikan di sana-sini karena ga semua metode parenting cocok dijalankan di anak saya, cocok di keluarga lain belum tentu cocok di keluarga saya. Apalagi kalau menemukan metode parenting yang basisnya dari barat, perlu penyesuaian juga dengan budaya kita.

Suatu saat saya ngobrol dengan teman blogger sesame ibu-ibu muda (ehem..) tentang ilmu parenting ini itu, dan dari beliaulah saya tahu tentang cara pengasuhan ala Ali, RA. Ali merupakan salah satu sahabat nabi (Khulafaur rasyidin), sepupu, sekaligus menantu Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam (suami dari anak beliau, Fatimah Az-Zahra). 

Setelah saya baca, saya hanya berucap Subhanallah…ternyata kita sibuk baca sana-sini ternyata kita lupa bahwa dalam Islam segalanya sudah ada, termasuk cara pengasuhan atau parenting ini. Ga usah bingung-bingung karena semuanya sudah ada di Islam.

Saya mencari informasi sebanyak-banyaknya tentang parenting ala Ali, RA ini dan menemukan artikel yang ada di bawah ini. Artikel ini saya copas dengan beberapa perubahan sedikit (saya ringkas dan simpulkan) dari beberapa web yang mengupas tentang parenting ini. Susah menemukan sumber asli dari website mana karena rata-rata artikel yang tertulis sama. Ada 1 blogger yang mengatakan bahwa artikel ini ia dapat dari broadcast message. Ini baru brodkes yang bermanfaat hehe.

Quote yang terkenal dari Ali bin Abi Thalib, RA adalah:
“Didiklah anakmu sesuai dengan jamannya, Karena mereka hidup bukan di jamanmu”
See? Dari quote ini saja ternyata dalam Islam juga diajarkan untuk mendidik sesuai zaman, tidak otoriter sesuai yang dianut oleh orang tua zaman dahulu, perlu penyesuaian di sana-sini.

Kemudian, apa sih prinsip dari Parenting ala Ali bin Abi Thalib RA ini?

Ada 3 pengelompokan dalam memperlakukan anak, yang disesuaikan dengan usia:


Menurut Ali bin Abi Thalib Ra. ada tiga pengelompokkan dalam cara memperlakukan anak:
1. Kelompok 7 tahun pertama (usia 0-7 tahun), perlakukan anak sebagai raja.
2. Kelompok 7 tahun kedua (usia 8-14 tahun), perlakukan anak sebagai tawanan.
3. Kelompok 7 tahun ketiga (usia 15-21 tahun), perlakukan anak sebagai sahabat.

ANAK SEBAGAI RAJA (Usia 0-7 tahun)
Melayani anak dibawah usia 7 tahun dengan sepenuh hati dan tulus adalah hal terbaik yang dapat kita lakukan. Banyak hal kecil yang setiap hari kita lakukan ternyata akan berdampak sangat baik bagi perkembangan prilakunya, misalnya :
>> Bila kita langsung menjawab dan menghampirinya saat ia memanggil kita- bahkan ketika kita sedang sibuk dengan pekerjaan kita – maka ia akan langsung menjawab dan menghampiri kita ketika kita memanggilnya.
>>Saat kita tanpa bosan mengusap punggungnya hingga ia tidur, maka kelak kita akan terharu ketika ia memijat atau membelai pngung kita saat kita kelelahan atau sakit.
>> Saat kita berusaha keras menahan emosi di saat ia melakukan kesalahan sebesar apapun, lihatlah dikemudian hari ia akan mampu menahan emosinya ketika adik/ temannya melakukan kesalahan padanya.
Maka ketika kita selalu berusaha sekuat tenaga untuk melayani dan menyenangkan hati anak yang belum berusia tujuh tahun, insya Allah ia akan tumbuh menjadi pribadi yang menyenangkan, perhatian dan bertanggung jawab. Karena jika kita mencintai dan memperlakukannya sebagai raja, maka ia juga akan mencintai dan memperlakukan kita sebagai raja dan ratunya.

Maka intinya adalah pada tahap ini anak belajar dari sikap kita kepadanya, jika kita lembut kepadanya maka ia akan tumbuh menjadi orang yang lembut. Lembut disini bukan berarti kita memanjakan tapi kita tetap tegas mengenai hal-hal yang baik dan tidak untuknya.

ANAK SEBAGAI TAWANAN (usia 8-14 tahun)
Kenapa sebagai tawanan? Karena kedudukan tawanan dalam Islam sangatlah terhormat, ia mendapatkan haknya secara proporsional namun juga dikenakan berbagai larangan serta kewajiban.
Inilah saat mengetahui hak dan kewajibannya, tentang hukum agama baik yang diwajibkan maupun yang dilarang. Hal-hal tersebut diantaranya: mengerjakan sholat 5 waktu, memakai pakaian yang bersih, rapi, dan menutup aurat, menjaga pergaulan dengan lawan jenis, membiasakan membaca AlQur’an, serta membantu pekerjaan rumah yang sesuai dengan kemampuan anak seusia ini. Pada tahap ini anak juga mulai menerapkan kedisiplinan sehari-hari dengan system reward dan punishment. Hal ini penting dilakukan di tahap ini karena anak sudah mulai mengerti arti tanggung jawab dan konsekuensi tentang suatu hal.

ANAK SEBAGAI SAHABAT (usia 15-21 tahun)
Usia 15 tahun adalah usia umum saat anak menginjak akil baligh. Sebagai orang tua kita sebaiknya memposisikan diri sebagai sahabat dan memberi contoh atau teladan yang baik seperti yang diajarkan oleh Ali bin Abi Thalib Ra.
>> Berbicara dari hati ke hati Inilah saat yang tepat untuk berbicara dari hati ke hati dengannya, menelaskan bahwa ia sudah remaja dan beranjak dewasa.
Perlu dikomunikasikan bahwa selain mengalami perubahan fisik, Ia juga akan mengalami perubahan secara mental, spiritual, sosial, budaya dan lingkungan, sehingga sangat mungkin akan ada masalah yang harus dihadapinya. Paling penting bagi kita para orang tua adalah kita harus dapat membangun kesadaran pada anak-anak kita bahwa pada usia setelah akil baliqh ini, ia sudah memiliki buku amalannya sendiri yang kelak akanditayangkan da diminta pertanggung jawabannya oleh Allah SWT.
>> Memberi ruang lebih Setelah memasuki usia akil baliqh, anak perlu memiliki ruang agar tidakmerasa terkekang, namun tetap dalam pengawasan kita.
Controlling atau pengawasan tetap harus dilakukan tanpa bersikap otoriter dan tentu saja diiringi dengan berdoa untuk kebaikan dan keselamatannya. Dengan demikian anak akan merasa penting, dihormati, dicintai, dihargai dan disayangi. Selanjutnya, Ia akan merasa percaya diri dan mempunyai kepribadian yang kuat untuk selalu cenderung pada kebaikan dan menjauhi perilaku buruk.
>> Mempercayakan tanggung jawab yang lebih berat. Waktu usia 15- 21 tahun ini penting bagi kita untuk memberinya tanggung jawab yang lebih beratdan lebih besar, dengan begini kelak anak- anak kita dapat menjadi pribadi yang cekatan, mandiri, bertanggung jawab dan dapat diandalkan.
Contoh pemberian tanggung jawab pada usia ini adalah seperti memintanya membimbing adik- adiknya, mengerjakan beberapa pekejaan yang biasa dikerjakan oleh orang dewasa, atau mengatur jadwal kegiatan dan mengelola kuangannya sendiri
>> Membekali anak dengan keahlian hidup.
Rasulullah  bersabda, “Ajarilah anak-anak kalian berkuda, berenang dan memanah” (Riwayat sahih Ima Bukhari dan Imam Muslm) Secara harfiah, olah raga berkuda, berenang dan memanah adalah olah raga yang sangat baik untuk kebugaran tubuh. Sebagian menafsirkan bahwa berkuda dapat pula diartikan mampu mengendarai kendaraan (baik kendaraan darat, laut, udara). Berenang dapat disamakan dengan ketahanan dan kemampuan fisik yang diperlukan agar menjadi muslim yang kuat. Sedangkan memanah dapat pula diartikan sebagai melatih konsentrasi dan fokus pada tujuan.

Di era modern, sebagian pakar memperluas tafsiran hadist diatas sebagai berikut :
>Berkuda = Skill of Life, memberi keterampilan atau keahlian sebagai bekal hidup agar memiliki rasa percaa diri, jiwa kepemimpinan dan pengendalian diri yang baik.
> Berenang = Survival of Life , mendidik anak agar selalu bersmangat, tidak mudah menyerah dan tegar dalam menghadapi masalah.
> Memanah = Thinking of Life, mengajarkan anak untuk membangun kemandirian berpikir, merencanakan masa depan dan menentukan target hidupnya.

Dengan menjadikannya seperti sahabat, anak akan merasa nyaman berbagi tentang hal apapun, ia tidak akan merasa takut akan dihakimi tentang permasalahannya karena ia memiliki tempat terbaik untuk berdiskusi dalam segala hal. Tentunya kita tidak ingin anak justru salah mendapatkan pengertian tentang hal-hal tertentu bukan.


Indah sekali ternyata membaca Parenting ala Ali RA ini, ternyata hal-hal seperti parenting ini juga telah dibahas dalam Islam. 



15 komentar:

Keke Naima said...

saya catat, ah. Thx, ya :)

Lidya - Mama Cal-Vin said...

terima kasih sudah berbagi ilmu

Ninda said...

noted mbak
bagus nih buat saya hhehe :)
eh tapi untuk berkuda dan memanah susah sih kalau di indonesia ya

puteriamirillis said...

Wah pembelajaran bagus sekali nih mbak :)

sari said...

mb myra: monggo...

mb lidya: sama-sama mbak..

mb ninda: di zaman sekarang memanah dan berkuda diibaratkan anak pandai menentukan tujuan hidupnya dan memiliki jiwa kepemimpinan :)

mb putri: alhamdulillah, saya juga belum lama tau nih kalau ada parenting ala Ali bin Abi Thalib hehe (malu)

momtraveler said...

Subhanallah.. Selama ni sibuk cari ilmu ke sana kemari padahal contoh terbaik ada pada ajaran Islam. Harus dicatat nih penting bgt
Thanks for sharing Mbak :)

sari said...

muna: iyaa...akupun baru-baru aja tau dari temen...hehe

Blogs Of Hariyanto said...

mendidik anak sesuai jamannya....Islam itu memang indah adanya...semuanya sudah ada..termasuk cara mendidik anak....keep happy blogging always...selamat berlomba..semoga menjadi yang terbaik....salam dari Makassar :-)

Monika Yulando Putri said...

noted... bs buat bekal kelak.. makasih banyak ya mbak :)

sari said...

p. hariyanto: sama-sama salam kenal terimakasih sudah mampir

mb monika: sama-sama mb, biar ga bingung lagi hehehe

jalan sambil jajan said...

terimakasih sudah berbagi ilmu. nanti saya praktekin setelah punya anak. hehe

ning syahriman said...

TERIMAKASIH.. tulisannya bagus sekali.. yang ingin saya tahu, yang perkataan Ali bin Abi tholib itu tentang "metode mendidik anak sesuai zamannya.. yang itu di ambil dari mana ya? soalnya penting buat saya, untuk lebih menguatkan didalam pembuatan skripsi saya.. terimakasih.. mohon di balas ya,,..

Anonymous said...

ijin kopan ke note di fb saya ya mba..akan sy sebutkan sumbernya..tx..

Viva Latiefatus Yuroch said...

Info yang bermanfaat sekali ya Bunda dan Ayah :)
Terimakasih

Viva Latiefatus Yuroch said...

http://produsenbusanamuslim.co.id

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Our Beloved Hafizh