Home

Tuesday, April 22, 2014

Ketika Menilai Seseorang Hanya dari “Status” Facebook.


Disclaimer: Postingan ini mungkin agak bernada bête tak berkesudahan sekaligus geli, miris, prihatin hihihi

Siapa sih yang ga pernah nyetatus di FB, pasti semua pernah dong ya (yang punya akun FB tentunya, aih kayak Cak Lontong penjelasannya wkwkwkwk). Meski punya ga smua orang rajin nyetatus sih, kalo saya yang termasuk sedang-sedang aja. Ga terlalu sering tapi juga ga terlalu jarang, biasa aja.

Di saat orang-orang ada yang ga suka FB dan beralih ke twitter/path, saya tetep penggemar FB, tapi punya twitter/instagram juga sih…semua ada kelebihan dan kekurangannya, jadi saling melengkapi. Saya bukan tipe yang nyinyir FB identik dengan orang yang begina-beginu, saya lebih melihat ke manfaatnya saja.

Soal status FB, saya juga bukan tipe yang riwil protes kenapa si A sukanya nyetatus begini, kenapa B suka begitu, walo sempet memperbincangkan tapi that’s it, ga ada judgment yang gimana-gimana. Facebook facebook dia suka-suka orang yang punya akun, asal ga porno dan SARA, resiko kan tanggung si empunya akun.

Mau suka posting makanan, mau check in di suatu tempat, posting liburan, posting aktivitas, posting MLM,  saya ikhlas semuanya hahaha. Saya justru menikmati status-status temen beserta unggahan foto atau daftar check in-nya, bisa jadi masukan, bisa tanya-tanya info juga kan. Skali lagi, liat sisi manfaatnya aja. Soal posting foto-foto saya juga melakukannya sih jadi ga ada hak buat menjudge orang lain begini begitu.

Tapi, ada satu moment yang bikin saya ketawa dalam hati sekaligus gondok. Ceritanya lagi ngobrolin tentang tempat makan dengan seseorang. Saya komentar kalo masakannya keasinan dan ga cocok sama lidah saya, eh si partner bicara ini nyeletuk “lho emang kamu pernah ke situ?” aku jawab “pernah” trus dijawab lagi “kok aku ga tau, kok kamu ga pernah apdet status sama foto lagi di situ”. Mendadak pengen pingsan sodara-sodara. Hahahaha…

Eleuuhh…kok langsung gt kesimpulannya. No picture Hoax gitu kali ya menurut dia. Waduh ternyata begitu kesimpulan dia soal fenomena sosmed berkaitan dengan seseorang. Jangan-jangan smua dianggep gt. Oke deh memang dia termasuk orang yang “rajin” apdet lagi hangout dimana beserta foto-fotonya, ga masalah,  itu hak dia. Tapi ya jangan trus berkesimpulan seperti di atas dong. Waduh saya malah kepikiran gini “jangan-jangan dia menganggap cuma dia yang bisa hengot kemana-mana dikalangan teman-temannya, karena dia ga pernah lihat teman-temannya update status atau posting foto di tempat makan. Fiuuhh…

Jangan-jangan yang ga pernah pasang profpic/posting foto tiket pesawat dianggep ga pernah naik pesawat, ga pernah pasang foto tiket bioskop dianggap ga pernah nonton, ga pernah check in di warteg dianggap ga pernah makan di warteg (eh ini enggak ding, mana mau check in di warteg, ga keren haha) wah kasian banget dong, primitif banget dong brati tu orang hihihi.


Ya udah gitu aja curhatnya…kalo saya ke sini ke sana pernah ke mari ke sana ga harus (selalu) dishare kan? Kalo mau ngeshare ya silakan aja, itu hak semua orang, ya tapi kesimpulannya jangan kaya di atas gitu juga keleeeussss….#salam lemper! (lagi ngepens sama CakLontong) :p




picture from here

6 komentar:

dian sigit solichedi said...

ngacung! aku masi suka FB an, gapernah nulis status si cuma aplod2 photo doang XD

Keke Naima said...

no photo = hoax (katanya) :p

Beneran ngikik saya baca komennya, Mbak. Mungkin kalau saya yang ngalamin bakal mangkel juga hahahaha

sari kusuma said...

dian: haha iya...aku juga masih suka fban hehe

mb mira: bwahaha...iya ih...nyengir aja mbak dengernya

Lidya - Mama Cal-Vin said...

dalam setahun paling 1 atau 2 status hehehe itu juga kalau ada semacam lomba aatau review aja

Idah Ceris said...

Temen kamu aneh juga ya, Mba. Kek wartawan ngeliput, harus setor detailnya. Hahahaa

sari kusuma said...

mb lidya: wah keren nih...saya masih tergoda mainan fb hehe

mb idah: iyaa...lucu ya mb...hehe

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Our Beloved Hafizh