Pages

Wednesday, August 13, 2014

Tanpa Judul

Sedih ya...

Kalau kita udah berusaha sekuat tenaga menolong seseorang tapi orang lain seenaknya enak-enakan ga berusaha malah ngerepotin orang yang kita tolong, dan orang yang kita tolong itu orangnya ga tegaan...orang yang ngerepotin itu emang ga tau malu beneran deh, maunya hidup enak ga mau kerja keras, gengsian, tapi ga gengsi minta-minta sama orang yang notabene lebih tua, lebih lemah dan harusnya dia ikut nolong bukannya malah tambah bikin repot.

Kalau misalnya ga bisa nolong at least ga usah ngerepotin lagi lah...

Kita-kita yang nolong jadi ikut geregetan liatnya, omongnya aja berbusa-busa akan dapat ini itu, bakalan diganti bla bla bla...orang suruh nunggu janji-janji surga doang padahal hidup terus berjalan, kasian anak juga istrinya..'

Kalo orang ini diingetin nih, jurus andalannya ngamuk, nekad, konyol, yang membuat orang tua jadi takut sama dia...hhmmm enaknya orang kaya gini diapain ya...cuma bisa berdoa mudah-mudahan disadarkan. Ga usah malu kerja apa aja yang penting halal, ga usah gengsi, banyak tuh yang dulunya lebih suskses trus susah dan berani memulai dengan pekerjaan yang kesannya remeh temeh, tapi dia ga ngerepotin dan minta-minta mulu ke orang lain kaya kamu.

Plis lah..sadar...janjimu yang bakal ada pencairan ini itu, investasi milyaran apalah...tinggalin aja itu...mending dapet uang dikit tapi berkah, dan nyata wujudnya, mosok ya tega sih minta-minta 50rb, 100rb mulu ke orang, ga malu apa...


Tuesday, August 12, 2014

Takut Kalah

Tahun ini Hafizh masuk TK A. Senangnya. Anaknya juga excited banget sekolah, walaupun sekolahnya masih sama lokasi dengan PAUD kemarin. Nanti sih rencananya kalau udah TK B dia mau pindah biar ga bosen.

Selama ini Hafizh belum terlalu sering ikut lomba-lomba. Palingan lomba mewarnai dan lomba-lomba 17-an gitu. Setiap ada perlombaan di mall gitu pengen ngedaftarin Cuma kadang telat infonya hehe.
Saat ini sedang taraf mengajari Hafizh kalau kalah itu ngga apa-apa. Menang kalah ayah ibunya pasti bangga. Cuma dianya yang kadang enggan ikut perlombaan dan selalu beralasan “Aku nanti kalah, ga mau ah…” Rasa percaya dirinya kurang banget kalau soal berkompetisi. Tapi kalau bergaul dia sih oke-oke aja. Bukan tipe anak pendiem.

Pernah lomba memakai kaus kaki di sekolah dia kalah Cuma dapet juara dua kecewanya minta ampun sampai nangis dan ngambek minta pulang. Padahal semua yang kalah dapat hadiah. Duuuh…sempet khawatir juga kalau dia jadi ogah ikut-ikut perlombaan gitu.

Padahal juga nih, aku sama ayahnya ga pernah tuh mengecilkan hati dia kalau dia kalah atau mengharuskan dia menang. Dia sudah beranggapan bahwa kalah itu memalukan. Entah dapat dari mana kesimpulan seperti itu. Pernah sih iseng dulu-duluan ngapain gitu kalau di rumah sama kakak sepupunya dan dia selalu kalah kakakknya ini ngejek-ngejek.

Kalau sama eyang kakung lomba puzzle atau apa gitu dia ga boleh kalah harus menang, kakungnya ngalah. Kalau kalah dia ngamuk. Naah kalau di luar ga mungkin kan minta orang lain ngalah hehehe.


Gapapa deh lama-lama mungkin dia mengerti. Sekarang ini PR nya ya selalu menyemangati dia, kasi cerita/dongeng soal motivasi yang penting biar dia ga merasa kalau kalah itu memalukan.  Semoga semakin besar dia ga takut untuk berkompetisi.