Pages

Wednesday, July 29, 2015

Sekolah Baru Hafizh

Semenjak tahu bakal pindah ke Bekasi, saya dan suami selain hunting tempat tinggal juga hunting skolah TK buat Hafizh.
Alhamdulillah nemu skolah TK Islam ga jauh dari rumah, cuma 3 menit naik motor. Waktu itu Hafizh belum tahu sekolahnya. Setelah itu langsung daftar dan dapet macem2 seragam yang lucu2.
Dan tanggal 27 kemarin adalah hari pertama dia sekolah. Anaknya udah excited banget pas libur. Nanya2 kok ga sekolah-sekolah, kapan masuknya? Aku pengen tahu skolahku yang baru.
Sementara itu emaknya mellow, yaelah melllw kok terusan hehe. Ya gimana ga melow, kemarin pas TK A di Semarang dia sekolah di tempat yang mana yang jadi guru TKnya adalah eyangtinya sendiri, dan saya kadang ngliat Hafizh masih suka manja dan seenaknya sendiri kalo.di sekolah mentang2 ada eyangnya dan kadang malah rewel kalo ada yang ga sesuai sama kemauannya.
Naah...apa kabar nanti di skolah baru? Bakal ga ada eyangti yang jadi pelindung dia hehe...khawatir lah si emak ini...gimana anakku nanti...
Alhamdulillah setelah menjalani 3 hari di skolah baru ini di luar dugaan Hafizh mandiri banget. Ditinggal ayahnha anterin saya ke kantor dia mau, langsung main sama teman, sama ibu guru juga langsung akrab.
Saya sempet anterin sampe dia pulang pas hari pertama, cuma sampai jam 8.30.sih.krn cm halal bihalal. Alhamdulillah dpt ijin dari atasan.
Tapi hari selasa dan rabu Hafizh cm ditungguin si ayah, dan si ayah kirim2 foto Hafizh selama di sekolah. Dia udah mau maju.ke depan. Alahmdulillah ternyata kekhawatiran emaknya tdk terbukti.
Malah emaknya yg mewek liat Hafizh mandiri gitu...jadi inget yangti kakung di Semarang. Biasanya saya yang nungguin di sekolah, tar kakung yang jemput, atau kalau saya ada jam ngajar, kakung yang jemput Hafizh...
Semoga seterusnya dimudahkan ya nak...jadi anak soleh, mandiri dan senantiasa dalam.perlindungan Allah....aamiin



Hafizh maju berhitung dan bercerita

Thursday, July 23, 2015

Hunting Kuliner Favorit di Semarang

Selama libur puasa- lebaran kemarin dipuas2in nyoba kuliner di Semarang, ga semua bisa teralisasi, soalnya banyak banget....dan waktunya mepet hehe....Sebagian memang kuliner khas Semarang, tapi sebagian mungkin bisa ditemukan di tempat lain. Yang jelas, postingan ini bisa mengobati kangen jika tiba-tiba melow pengen pulang Semarang.

1. Tahu Gimbal Taman KB


Makanan khas Semarang ini mirip tahu kupat magelang, sejenis itu lah...gimbal di sini maksudnya adalah semacam udang yang digoreng pake tepung semacam peyek tapi ga setipis peyek. Isinya ada lontong, kol, kecambah, tahu, gimbal udang, taburan bawang goreng dan seledri dan disiram kuah kacang, bisa juga ditambah telur ceplok.

kebanyakan adanya di kawasan Taman KB Menteri Supeno Semarang, buaaanyak pedagang tahu gimbal di sini, biasanya skalian sama es campur, bisa minta pake durian lhooo...

2. Martabak Niki Sae



Kebetulan sebelah tahu gimbal ada martabak kekinian yang jual anak2 muda gituu...penasaran pengen nyoba, toppingnya bisa macem-macem, ada nutella, ovomaltine, oreo, keju dll...harganya lumayan mahal hehe mengingat toppingnya kekinian banget hehe...kemarin saya pesan 2 rasa aja ukuran medium dengan harga 75rb (isi nutella dan keju). Cocok laah...martabaknya empuuuk sampe pagi, keju dan nutella melimpah.

Selain martabak, nyobain juga kue cubit aneka topping. Sekarang Taman KB ga hanya didominasi jajanan seperti tahu gimbal dan jagung bakar saja, tapi banyak jajanan baru yang penjualnya biasanya anak muda/mahasiswa. Dari mulai sosis bakar, nachos, aneka kerang dengan berbagai bumbu, es krim roti, es krim pot, ketan susu, es aneka isian di dalam batok kelapa muda ( ga tau namanya) pokoknya buanyak jajanan terbaru lah di daerah ini. Sampai-sampai tiap malam kalau lewat sini selalu macet.



3. Zuppa Soup dari Kedai Zuppa



Berlokasi di Jl. Siliwangi sebelah pom bensin. Kedainya ga terlalu besar. Menu utama ya zuppa soup, ada juga dimsum dan aneka minuman. Kemarin pesan zuppa soup keju ples jagung manis dan zuppa soup ayam jamur, ditambah dimsum ceker alias ceker presto yang wenaaakk....

4.Mi Jowo Pak Wito

Ini sih deket rumah Sendangmulyo, tepatnya di Ruko Klipang, langganan kami. Mi Jowo kayaknya jarang ya di Jakarta, kebanyakan mi surabaya. Mi goreng sama cap cay di sini enaaakk....menu favorit, jangan lupa minta satenya di bakar dulu biar sedep hehe...

5. Bakso Kang Bagong

Nyoba bakso di jalan majapahit, ternyata rasanya ga terlalu istimewa, masih enakan bakso di deket rumah, bakso Kang Bagong. Kuahnya ngaldu banget gitu, ada bakso jumbo yang isinya cacahan daging, manteepp...

6. Bakso Lasino

Paling favorit bakso yang berlokasi di Jl Hayam Wuruk ini adalah bakso gorengnya, kalau yang suka iso pasti demen ke sini. Isonya direbus laamaaa sampai gempi hehe bahasa indonesianya apa ya gempi hehe...

7. Soto Semarang Pak Man

Soto Semarang biasanya kan identik dengan Soto Bangkong ya, tapi sekarang Soto Bangkong kayaknya ga semoncer dulu, mahal pula. Sekarang banyak soto semarang yang ga kalah enaknya, ada soto Pak Sipit, Soto Pak Man, soto Pak Wito dll. Kalau paling favorit Soto Pak Wito di depan perumahan Kinijaya Kedungmundu. Tapi karena bukanya sore jadi kemarin pas sarapan nyarinya soto Pak Man di jl. trilomba juang depan stadion tri lomba juang.

Yang saya suka dr soto semarang itu aneka aksesoris seperti sate2an, tempe dan perkedel. Paling fav sate kerang...

8. Seafood Pak Darno


Tahu tempat ini dari grup kuliner Semarang, lokasinya ada di Tanah Mas (belakang ruk-ruko Tanah Mas). Kepitingnya muantaaapp bumbunya dan bertelor, kerang simpingnya juga enak. Kemarin beli masih suasana lebaran jadi masih mremo alias menaikkan harga, tapi masih lebih murah dibanding tempat lain.

9. Nasi ayam


Nasi ayam ini mirip nasi liwet Solo, cuma kuahnya agak banjir, isinya juga hampir sama, nasi gurih, sayur jipang (labu siam) pedes, opor ayam dan suwiran ayam ples sate usus. Nikmaatt...yang sering kita beli nasi ayam Bu Wido di Jalan Melati (Gajahmada)

10. Nasi Goreng Babat



Salah satu kuliner khas Semarang yang ga ada di kota lain ya ini, nasi goreng babat. Bakalan kangen nih hiks...tapi di Bekasi kata temen juga ada kok...tapi pasti beda sensansinya hehe. Nasgor babat terkenal di Semarang diantaranya Pak Karmin di Mberok sama Pak Taman di Stadion. Tapi yang ini juga favorit kita, Nasgor Pak Kas deket rumah hehe...

11. Gulai Kepala Ikan Pak Oeban




Sebenernya ini bukan masakan khas Semarang, tapi di Semarang jadi salah satu favorit kuliner. Lokasinya di Pamularsih (ruko). Rasanya asem segerrrr dan harganya ga terlalu mahal. Kalau ga mau ribet makan kepala ikan, bisa pesan fillet kakap aja biar tinggal lheeppp...oiya ada telur ikan goreng juga.

Sebenarnya masih banyak kuliner favorit yang pernah dicoba dan sempat di foto tapi entah ke mana fotonya, dan ada yang udag\h dicoba tapi keburu laper jadi lupa moto hehe. Sebenarnya ada satu kuliner yang mana orang luar kota pada berduyun2 mendatangi lokasi kuliner ini tapi saya yang justru orang Semarang malah belum pernah, dan sampai kemarin mau balik ke Bekasi pun belum kesampean nyoba hiks...LEKER PAIMO!!!! Bayangkan saja, leker ngeheiitsss se Semarang ini malah belum pernah kucoba...ga afdol banget ga sih hehe...










Cerita Mudik (Jauh) Pertama Lebaran 2015

Selalu ada yang pertama...
Dan saya mengalaminya tahun ini, mudik jauh untuk pertama kalinya...
Kalo tahun sebelumnya mudik cuma ngesot aja kalau sekarang mudik pake perjuangan hehe...

Berangkat ke Semarang tanggal 10 Juli 2015 Jumat tengah malam, Hafizh masih tidur langsung aja diangkut. Waktu itu tepat seminggu kita menempati rumah di Bekasi, dan kebetulan eyang kakung ikut serta, jadi pas mudik kakung ikutan ngerasain mudik ke Semarang hehe

Pas berangkat ke Semarang sih lancar jaya ga ada macet sama sekali, mungkin karena masih H-7dan kebetulan kita ga lewat tol Cipali, jadi lewat jalan biasa. Macetnya , malah pas di Semarang di Tol Krapyak hehe...sampai Semarang sekitar jam 12 siang, ga ada 12 jam lah...

Karena Sabtu ke Jumat (lebaran pertama) itu jaraknya lumayan hampir seminggu jadi ya dipuas2in buka bersama keluarga, ples hunting makanan enak di Semarang. Eciyeeeh mendadak norak sama kota sendiri hehe...

Kebetulan Senin - Rabu dapet jatah momomg ponakan yang masih 4 bulan, emaknya masih kerja dan pembantu yang biasa ngasuh udah mudik, lumayan gempor juga hehehe....

Pas lebaran hari pertama seperti biasa Sholat Ied di lapangan deket rumah dan salaman sungkem sama bapak ibuk...ples keliling ke sodara dan kumpul di rumah Om di perumahan Klipangm sekalian syukuran rumah barunya Om.

Malam sebelumnya pas takbiran, keluarga dari suami udah kumpul duluan buat sungkeman.

Menu lebaran pertama sungguh menggiurkan, setelah paginya makan ketuppat opor sama sambal goreng ples emping yang endesss pisan, siangnya disuguhi aneka masakan non opor, ada bakso, sate, rawon, dll. Kuenyaaaanhgggg....

Lebaran hari kedua seperti biasa nyekar ke makam eyang dan pakde, di sini juga sekaligus pertemuan keluarga, makaaann lagiii hehe....



Acara setelah lebaran pertama dan kedua istirahat...eh ngemol sebelum seninnya balik ke Bekasi, hiks...
Perjalanan ke Bekasi sangat melelahkan karena udah mulai macet...kasian kakung sama utinya Hafizh yang pengen ikut ke rumah di Bekasi, jadi capek...jam 8 malam berangkat jam 3 sore baru sampai.

Dari mulai kota Batang udah macet...sapalagi rest area, mana toilet penuuhh dan kudu antri, nyari makan susah...rest area apa stress area sih...

Sekarang ini kakung sama yang uti masih nginep di Bekasi sampai Sabtu, pulang ke Semarang bareng pakdenya Hafizh...hiks,,,tar sepi deh di rumah, benar2 mulai ngerasain hidup jauh dari orang tua di kota lain. Sabar dan kuatkan aku ya Allah.... (nasib anak wedok masih mbok2en)





Tuesday, July 14, 2015

Pagi Ini

Sendangmulyo, Semarang
Genap seminggu masuk kerja di tempat baru di kota yang baru pula dan sekarang saya udah mudik ke Semarang lagi hehe....
Alhamdulillah mudik kemarin lancar
Siapa sangka akhirnya ngalamin mudik
Dulu mudik paling pol 20 menit
Kemarin 9 jam-an
Dan saat ini lagi bermelow melow tidur di rumah yang habis lebaran nanti mau dikontrakin
Barang2 memang udah ga ada, cm perlengkapan tidur dan mandi yg sengaja dibawa biar masih bs menikmati malam2 di sini hehe
Sounds lebay yes....
Tapi gimana...rasanya kangen sama rumah ini
Mungkin beberapa tahun lagi baru bisa menempati rumah ini lagi...mudah2an ga lama
Setelah nanti minta mutasi pindah Semarang...
Woalah kerja baru seminggu dah mikir mutasi haha....
Padahal menurut rekan2 di kantor....biasanya kalo udh penempatan di skolah itu...pada betah dan yg dari daerah pada pengen ditempatin di skolah dinas itu...ini embak (saya) kok malah minta pulang ke daerah...
Yaaa gimana yaaa....
Pengen deket aja sm ortu dan sodara2 di Semarang
Tapi entahlah biar waktu yang menjawab.
Jadi kerjaan selama mudik ini dan sebelum lebaran tiba adalah....
Pagi di rumah eyangti kakung...malam tidur di rumah SendangMulyo (SM)
Atau pagi sore beredar main ke sodara/ketemuan temen lama...malam balik lagi ke SM
Ples tiap malam hunting kuliner khas Semarang yang mungkin bakal jarang ditemui nanti di Bekasi
Sebut saja: tahu gimbal, nasgor babat, soto semarang, dll...ples tempat2 makan yang membangkitkan memori indah...halah
Kerjaan lain adalah: menikmati pagi yang sejuk di SM...memandang tiap sudut rumah..di mana dulu kami.bertiga menghabiskan waktu, di mana dl mengasuh dan main sama Hafizh sejak dia umur 3 bulan sampai 5 tahun, dapur tempat bereksperimen aneka masakan bersama Hafizh juga...
Menikmati merasakan punya tetangga2 baik, segala kemudahan yang didapat dll
Hiks jd sedih...
Salah sendiri lebay...
Yess...saya memang manusia lebay hehe...
Itu baru pindah kota...belum pindah negara hehehe....
Ya sudahlah...mungkin saya diberi kesempatan buat melihat dan merasakan bagian dari bumi Allah yang lain biar tambah bersyukur
Semoga senantiasa diberikan kemudahan dimanapun kami berada...aamiin....


Rumah ijo yang akan slalu dirindukan

Saturday, July 4, 2015

Besok

Malam ini serasa ga pengen tidur. Kenapa? Karena ngebayangin besok adalah hari di mana saya bersama Hafizh dan suami akan memulai hidup baru di kota lain.

Sabtu rencana kami berangkat naik mobil, baru keesokan harinya menyusul.barang2 yg dibawa buat pindahan.

Rasanya campur aduk, sedih, khawatir, takut tapi juga penasaran. Memang belum lama kami tinggal di rumah ini, 5 tahunan. Rumah yang kami beli sebelum menikah, jerih payah kami (walau masih nyicil KPR). Di rumah inilah kami belajar bagaimana awal hidup berumah tangga. Sedih senang tawa dan banyak kenangan di rumah mungil ini. Dan besok kami akan meninggalkan rumah ini untuk waktu yg belum.bs dipastikan.

Rumah yg akan sangat kami rindukan...berharap suatu saat bisa tinggal di sini.lagi. Mudah2an yang ngontrak juga sayang sama rumah ini.

Udah jadi sifat manusia kali ya kadang takut dan ga nyaman akan perubahan meski itu sebenarnya mengarah ke hal yang positif....hiks. Karena kita harus beradaptasi lagi dengan segala hal di tempat baru dan pasti akan membanding2kan dengan segala kenyamanan di tempat yang lama. Namun saya percaya dimanapun kami.berada asal slalu bersama, di situlah "rumah" kami sesungguhnya...

Bismillahirrohmanirrohim....