Home

Wednesday, August 26, 2015

Belajar dari Hafizh

Postingan ini dipersembahkan oleh emak-emak cengeng dan gampang mewek....

Dulu kukira aku adalah orang yang kuat, mandiri, tahan banting. Terbukti selama kecil sejak dewasa aku bukan tipe anak manja yang harus diantar kemana-mana, yang harus diturutin segala keinginannya dan hal-hal lain yang menunjukkan kalau aku wanita kuat dan ga bergantung sama orang lain.

Emang sih pas di Semarang kemarin aku kemana mana sendiri naik motor, ga ngerepotin suami, termasuk ngemol sendiri juga oke aja hehehe

Tapi kayaknya semua ga terbukti ketika harus pindah dari Semarang dan menetap di lain kota dan meninggalkan semua yang ada di Semarang. Bener2 bikin shock...rumah kudu dikontrakkin (untung langsung ada yg ngontrak), rempongnya ngurus pindahan dengan segala perabot, nyari kontrakan di sini, ndaftarin sekolah Hafizh, penyesuaian di sana sini, cari pembantu dll.

Mendadak aku jadi manusia lemah. Ga sanggup rasanya. Makanya awal awal begitu tau mau pindah udah kaya orang stress, mana di kota lain itu ga ada sodara, jauh dr ortu itu yang bikin sangat galau. Banyak kepikiran hal-hal jelek, nanti di sana gimana, Hafizh gimana nanti ga ada eyang kakung yg paling deket selama ini, nanti dia betah ga....ah pokoknya parno maksimal.

Dan semua memang kudu dijalani. Seminggu dua minggu sejak pindah masiiih aja melow kalo inget dan ngebandingin enaknya tinggal di Semarang, enaknya deket ortu, feeling secure dan berbagai kenyamanan lain.

Dan sekarang udah sebulan rasanya kayak luamaaaa banget, padahal kita akan tinggal di sini ga cm itungan bulan, tapi tahun. Sukur sukur 2 tahun bisa mutasi ke Semarang aamiin.....(amin nya kenceng banget).

Karena saking sering melownya...Hafizh dan ayahnya suka ngegodain...misalnya: ayo Hafizh mandi dl habis ini jalan2 ke klipang yuk nyari jajanan. Klipang itu dekat perumahan kami tinggal, banyak makanan enak.

Atau tiba2 ayah bilang: say...tar malam ke cowek ireng yuk....halaaahhh si ayah malah nambahin galau hikssss....

Lama2 mikir juga sih...kalau dijalanin dengan terpaksa dan melow yang ga uwis uwis yang rugi ya aku sendiri. Saking melow mikirin seandainya di Semarang sampai lupa mensyukuri hal-hal asyik yang didapat di sini dan berbagai kemudahan.

1. Sekolah Hafizh deket dr rumah, cuma 3 menit, sekolah TK Islam, dimana ia enjoiii banget ketemu teman baru.

2. Kantor yang deket pula dr rumah, cuma 15 menit dr rumah. Sore pulang kantor masih bisa jemput Hafizh ngaji, masih bisa nemenin sepedaan dan mainan di taman. Sebuah kemewahan kalau kata Ayah mengingat tinggal di kawasan ini orang bs pulang kerja jam 7 malam dan berangkat jam  5 subuh.

3. Karena kantor deket makanya bs anter Hafizh ke sekolah dulu. Ga perlu brangkat pagi2, jam 7 aja nyampe. Masih sempat masak pula pagi2.

4. Jual sayur deret2 deket banget sm rumah. Ini penting buat emak2.

5. Cluster kami tinggal ada musholla di mana ada TPQ juga tiap sore, deket banget tinggal ngesot. Hafizh suka brangkat sendiri. Di sana ga cm diajarin ngaji iqro, tapi juga hafalan surat, doa, pengetahuan Islam. Ples temen2nya banyak. Hafizh senang, tiap pulang langsung setor hafalan tadi di musholla sama bu ustadzah. Alhamdulillah.

6. Dekat bgt sama supermarket besar, macem Giant, Carefour, cuma 15 menit. Dan juga resto2 favorit, sebut saja: mcD, KFC, PH, Tawan, Yoshinoya, Tekko, Steak 21, XO suki, Bebek Kaleyo, Hokben dll termasuk kawasan kuliner sekitar perumahan yang buanyak banget.

7. Lingkungan sekitar rumah yang aman dan asik buat anak main di playground atau sekedar sepedaan.

Tuuh banyak banget kemudahan. Dulu yang khawatir nanti Hafizh gimana, sekolahnya...nyaman ga di sana...eh Hafizhnya aja enjoy banget trus kenapa emaknya masih melow aja? *getok kepala sendiri*

Emang sih di sini sama di Semarang pasti ada bedanya. Dan kalau mbandingin pasti ga ada habisnya karena emang beda. Tapi beda bukan berarti kita ga bs menikmatinya kan. Halah ngomong apa pula ini hehehe....

Ya udahlah, keistimewaan enaknya pas tinggal di Semarang kita simpan dl, sekarang menikmati tinggal di Bekasi sambil terus berdoa semoga bs deket lagi sama eyang2nya Hafizh di Semarang suatu saat nanti.

Hiks. Iya ya...kadang kalau banyak mengeluh lupa mensyukuri nikmat yang didapat.

Belajar dari Hafizh ah, yang gampang banget menyesuaikan dengan lingkungan baru. Yang selalu happy dan ceria. Belajar bersyukur dan menjalani hari dengan semangat.

Bismillah.


Langkah kaki kecilnya di sore hari penuh semangat menuju musholla untuk.belajar agama. Jadi anak soleh ya naak...ayah dan ibu selalu mendoakanmu..Terima kasih Hafizh udah kasi contoh ibuk bagaimana harus semangat dalam menghadapi hari-hari baru kita di sini.  

3 komentar:

Lidya said...

karena udah lama tinggal di Semarang ya mbak pastinya ada rasa kangen, kalau aku yang pindah kesana juga pasti kangen banget sama Bekasi :)

Idah Ceris said...

Semoga segera terbiasa ya, Mbak. ;)

Keke Naima said...

selamat datang di Bekasi hihihi

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Our Beloved Hafizh