Home

Tuesday, November 24, 2015

Kejadian Kemarin

Minggu kemarin pas diklat dikasi tau suami kalau bapak sakit dan sampai opname. Hiks sedihnya bukan main, setelah ibu sehat gantian bapak yang sakit dan saat itu saya sedang mengikuti diklat di Bogor selama 8 hari. 

Pengen pulang saat itu juga tapi ibu sama kakak bilang ga usah, selesaiin diklat dulu aja karena bapak sudah ditangani. Katanya bapak vertigo dan kecapekan jadi harus dirawat. Hal seperti inilah yang kadang bikin sedih, saat orang tua sakit kita yang jauh di luar kota ga bisa serta merta pulang.

Setelah diklat selesai baru deh hari Jumat langsung ke Semarang, pake ijin setengah hari dari kantor karena naik pesawat yang jam 14.30. Sebenernya ibuk sama kakak ga ngebolehin saya pulang karena saya sekeluarga baru saja pulang September kemarin, kasian bolak balik katanya. Makanya kita ga ngabarin kalau pulang. Dan ketika pulang bapak posisi sudah dibawa ke rumah karena sudah diperbolehkan pulang sama dokter. 

Ibu yang ikut menunggui bapak katanya juga jadi ikutan kurang sehat, karena ibuk memang belum sembuh benar dari sakit sebelumnya...duhhh makin pengen pulang...

Pas sampe rumah bapak sama ibu kaget campur seneng liat Hafizh tiba-tiba nongol dari pintu. Hafizh dikangenin banget sama eyangti dan eyangkungnya nih...mudah2an bisa segera pindah Semarang ya bapak ibuk...saya juga ga tahan jauh2an lama sama bapak ibuk.

Dan ternyata bapak memang harus dioperasi prostat, dulu dokter memang menyarankan tapi bapak belum mau, jadi masih diobatin aja, sekarang bapak pengen operasi saja. Semoga operasi bapak lancar dan semuanya kembali sehat.

Doanya semoga banyak rejeki biar bisa sering-sering pulang nengok orang tua di Semarang.

Kejadian kesekian kalinya yang bikin panik dan sedih adalah Jumat kemarin, si ayah tiba-tiba sesak dan pusing hebat sampai akhirnya masuk UGD hiks...jadi si ayah ceritanya minum suplemen capek gitu tapi entah kenapa habis minum langsung jantungnya berdebar kencang, keringat dingin dan pusing. Mata sampe merah banget. Saya panik mana kejadian jam 10 malam Hafizh udah tidur.

Akhirnya memberanikan diri ngetok tetangga sebelah dan alhamdulillah dianterin ke UGD sampe ngebut gt...sepanjang jalan berdoa semoga ayah ga kenapa-kenapa. Hafizh saya ajak karena kasian kalo ditinggal, ga punya pembantu.

Sampe di RS Mitra Keluarga Bekasi diobservasi, di rekam jantung (EKG) dan disuntik, dikasi obat dan diberi oksigen....sambil nunggu obat bekerja saya di dalem nungguin dan Hafizh ditemenin tetangga di luar UGD.

Saat seperti itu saya sedih banget, ga ada sodara yang deket, sendirian...untung ada tetangga yang baik. Sengaja belum ngasi tau keluarga Semarang karena takut mereka panik apalagi bapak ibuk kurang sehat juga kondisinya. Sempet nangis sendirian.

Kasian Hafizh bolak balik saya bangunin saya ajak ngurus ini itu, ambil obat dll padahal jam 1 malam. Tetangga pulang duluan karena anaknya juga sedang panas di rumah.

Akhirnya jam 3 kondisi si ayah membaik dan dibolehin obat jalan aja. Alhamdulillah ga sampai opnam, bingung saya kalo si ayah sampai opnam hiks....Hafizh gimana hiks....

Semoga semua diberikan kesehatan dan perlindungan dari Allah...

1 komentar:

Fransiska Esti Utami said...

Salam kenal mb Sari, suami saya juga org Semarang, Tembalang..
ikut deg-degan bacanya..
semoga segera sehat ya eyang kakung

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Our Beloved Hafizh