Keribetan Tiap Tahun

Sebenaya menggunakan kata ribet kok berkesan negatif ya hehe...sesuatu hal yang ngga kita sukai.
Namun yang pengen aku ceritain di sini sebenernya bukan semata-mata ribet yang negatif yang bener-bener tidak disukai. Memang sih tidak disukai tapi endingnya membahagiakan.

Gapapa ribet dulu leyeh-leyeh kemudian hehe.

Jadi setiap tahun mulai tahun 2015 ada yang beda dalam keluarga kami, keribetan yang tidak direncanakan sebenernya, namun memang harus dilewati. Dan setelahnya rasanya plong dan memunculkan keadaan yang lebih baik daripada sebelumnya.

Tahun 2015

Juni-Juli adalah keribetan saat kita sekeluarga harus pindah domisili dari Semarang ke Bekasi. Sebelumnya tentu ribet dalam pencarian rumah yang akan kita tempati. Alhamdulillah dapat perumahan yang nyaman, dekat kantor dan lingkungan yang oke banget buat pertumbuhan anak. Meskipun luas rumahnya lebih kecil daripada rumah kami di Semarang. Membawa seluruh isi rumah dari Semarang dan menatanya kembali di rumah baru juga ribet pol dan bikin encok hehe.

Sampai situ udah? Belom laah. Kudu cari sekolah buat Hafizh, waktu itu Hafiz masuk TK B. Akhirnya dapet juga TK Islam dekat rumah. Keribetan tentu saja berlanjut dengan hari-hari pertama di sekolah, namanya sekolah baru, teman baru, masih penyesuaian. Kadang emaknya melow lihat Hafizh harus ikut berjuang meninggalkan kenyamanan di Semarang di mana di sana sekolahnya gurunya ya eyangtinya sendiri hehe.

Tahun 2016

Juni - Juli, Hafizh masuk SD, hunting SD Islam yang bagus tapi cocok dengan kantong kita. Penyesuaian anaknya lagi dengan sekolah barunya. Alhamdulillah Hafizh anaknya gampang. Selain itu kita pindah rumah lagi, ke yang lebih besar. Pindahnya emang ga jauh-jauh, depan rumah pertama. Ribet ya bayar uang sewanya hehe....setahun di sini belum kepikiran hunting beli rumah, pengennya balik ke Semarang suatu saat nanti.

Waktu itu juga  masih bertepatan dengan puasa dan lebaran.

Tahun 2017

Juni - Juli. Bertepatan dengan ramadhan, pindah untuk yang ketiga kalinya hahaha. Capek? Iyalah...tapi Insya Allah demi kenyamanan selanjutnya. Masih di perumahan yang sama cuma beda cluster, tetanggaan sama cluster sebelumnya. Kebetulan ada rumah teman kantor yang disewain, minta ditempatin dengan biaya sewa disamain kaya rumah sebelumnya, meski rumah ketiga ini lebih guede. Alhamdulillah...pas mau ada adek bayi pas dapet rumah yang gede.

Karena ga jauh dari rumah kedua dan pertama ya asik-asik aja, ayah yang udah akrab dengan lingkungan sebelumnya juga ga masalah, masih akrab dan sering kumpul dengan bapak-bapak di perkumpulan muslim di cluster lama, termasuk kalau futsal atau badminton, temennya masih sama.

Hafizh juga tempat  ngaji masih tempat yang sama dan teman-teman main yang sama.

Keribetan selain rumah ya siap-siap lahiran Agustus nanti Insya Allah, keribetan yang menyenangkan. Sekarang udah mulai angkut barang ke rumah baru, ikutan ngatur tapi biar si ayah yang ankat-angkat hehe. Malah belum nyiapin perlengkapan si bayi, tar aja setelah lebaran. Bingung juga ibuknya apa yang mesti dibeli lebih dulu.

Keribetan ga berkisar cuma kegiatannya tapi juga biayanya hehe. Tiap Juni-Juli gini yang pasti harus bayar sewa rumah, sekolah Hafizh (daftar ulang naik kelas 2) ples tahun ini ditambah lairan hehe. Mudah2an dilancarkan rejekinya.

Semoga semua dilancarkan...Aaamiin.

Comments

nbcdns said…
Semangat bu, semua pasti akan berlalu

Popular posts from this blog

Melahirkan Tanpa Rasa Sakit

Islamic Parenting (Mendidik Anak ala Ali, R.A)

Ketika Bayi Sembelit