Pages

Monday, December 18, 2017

Cerita ASI ku

Mau cerita ah mengenai perjalanan ASI anak yang ke dua ini.

Bismillahirohmanirrohim

Seperti kita ketahui bersama (dih bahasanya makalah banget) kalau dulu anak pertama, si Hafizh, ga dapet asi ekslusif. Kriteria ASI ekslusif adalah mendapatkan ASI saja tanpa tambahan apapun dari usia newborn sampai dengan 6 bulan. Hafizh memang mendapatkan ASI namun tidak ekslusif karena sudah tercampur dengan susu formula sejak lahir. Sebenarnya kalau disuruh membandingkan mungkin 50:50 perbandingan antara porsi minum sufor dan ASI.

Karena waktu itu kurang ilmu, err sebenernya ga kurang juga sih. Pasti tahu lah asi yang terbaik, tapi kurang tekad waktu itu, apalagi waktu itu pas mau merah asi untuk dijadikan simpenan, nyokap sempat berpendapat kurang enak, jadi ikutan luruh niat memberi asip hehe (jangan ditiru).

Tapi walau campur sufor, Hafizh merasakan ASI sampai 2 tahun, sampai disapih paksa, bukan weaning with love hehe...jangan ditiru yah ini mamak koboy.

Naah, di anak ke dua ini sangat-sangat bertekad memberikan ASI sampai 2 tahun, meski target ga muluk-muluk, 6 bulan dulu deh ASI ekslusif, mungkin itu udah juara banget lah dibandingin anak pertama. Diawali dengan memaksakan diri memberi ASI walau perih bekas operasi SC masih mendera (uhuk).

Alhamdulillah diberikan kemudahan, ngga tau di hari ke berapa ASI lancar keluar setelah melahirkan, yang jelas aku ga peduli ASI keluar apa enggak, yang penting Hafizha saya nenenin, setiap saat dia haus saya kasi ASI. Memberikan ASI di awal-awal itu penuh perjuangan, sakit sampai lecet, bengkak yang kadang sampai bikin badan gemreges alias panas dingin. Semua dijalani dengan ikhlas demi si kecil.

Anak perempuan dan laki-laki konon beda konsumsi ASI nya. Yang aku rasain sih emang gt. Jamannya Hafizh kayaknya dia ga ada berenti minta nenen, kalau malam kaya ga kenyang gitu, jadi meyakinkan eyangtinya Hafizh buat ngasi sufor aja hehe. Sementara adeknya sekarang ini mimiknya sering tapi engga banyak, kalau malam aja bangun paling sekali atau dua kali ajah, emaknya lumayan nyenyak walaupun tetap mompa asi juga kalau malam.

Jadi persiapan mengASIhi anak kedua ini diawali dengan dikasi kado cooler bag sama Ria, salah satu genk seven munyuk kesayangan, dan pompa asi manual dikasi sama Febri. Mau ga mau dong harus kepake hahaha sebenarnya itu juga alasannya ternyata hihihi ogah rugi.

Mulailah kegiatan pompa memompa ASI, waktu itu masih di rumah eyang di Semarang, ASI masih sering banjir, masih sering bengkak dan rembes di baju, mau ngga mau dong harus mompa karena si anak wedok mimiknya juga belom banyak-banyak amat. Pernah sekali waktu sempat badan rasanya ga enak karena PD bengkak dan ASI kaya susah keluar, browsing-browsing mungkin ini yang namanya cinta..eh salah clogged duct yaitu kondisi di mana gumpalan ASI di payudara ngga bisa dikeluarkan, terjadi karena pengosongan PD kurang tuntas.

Solusinya ya dipompa, dikompres dan dipijat...rempong ya...ya gapapa kan demi. Sumpah deh semenjak niat ngASI anak kedua ini aku makin banyak kenal istilah-istilah Per ASIan...ibuknya Hafizha jadi mayan pinter dikit lah soal ASI haha. Semua itu didapet dari sosmed...Alhamdulillah ya emak jaman now banyak media buat belajar soal apa aja termasuk soal ASI.

Salah satu yang banyak membantu adalah akun IG @asikubanyak dan @olevelove yang banyak banget nginfoin soal ASI dari A sampai Z termasuk nyebar racun beli diaper bag lucu haha....belajar banyak dari dua akun itu, makasih ya emak-emak yang super ikhlas membagikan ilmunya soal ASI, mudah-mudahan jadi ladang pahala yang mengalir terus menerus, aamiin.

Saat cuti mulai habis adalah saatnya menabung ASI, alhamdulillah tabungan ASI Hafizha sampai sekarang udah lumayan banyak walau tak sedahsyat ibu-ibu pejuang ASI lain di Instagram. Ga boleh iri yah, tar malah stress karena ga bersyukur, yang penting ASInya cukup buat Neng Hafizha. Belum sampai nyewa freezer juga sih, yang ada aja yang dimanfaatin meski tempat buat frozen food mas Hafizh jadi terdesak hehehe.

Jadi sampai sekarang di usia Hafizha yang 4 bulan frekuensi memompa memang sudah ngga sesering dulu karena PD sering bengkak. Sempat kepikiran juga kok sekarang PD jarang bengkak, jarang LDR, tapi ga terlalu dipikirin yang penting pompa jalan terus dan alhamdulillah ada aja dan selalu bisa bawa oleh-oleh ASI dari kantor buat si genduk.

Naah ngomongin soal LDR, bukan LDR yang Long Distance itu lho ya, ini LDR singkatannya Let Down Reflex istilah yang mengacu saat di mana ASI bisa ngucur sendiri karena kita relax, nyaman, jadi memompa lebih cepat penuh. Berasa makin pinter jadi tau macam-macam istilah per ASI an hehehe...

Jadi frekuensi memompa sekarang ini di kantor 2 kali, jam 11 siang sama jam 3 sore, menghasilkan kurang lebih 300-350 ml ASIP (bismillah cukup) dan di rumah mompa sekali kalau malam menghasilkan 150-200ml ASIP. Kalau di rumah Hafizha ya nenen langsung dari gentong emaknya.
Alhamdulillah Hafizha selalu naik beratnya tiap bulan, pipis banyak, menandakan ASI cukup. Kalau nenen kan kita ngga tau berapa ml yang dikonsumsi bayi, jadi tahunya ya lewat ASIP yang dikasi ke dia. Jadi rata-rata per minum Hafizha minum 75-80 ml asip setiap 2 jam sekali. Kalau aku tinggal kerja dia bisa minum 5-6 kali. Alhamdulillah jarang pulang telat jadi segitu2 aja porsi minumnya anak wedok.

Hafizha tiap hari ditinggalin 5-6 kantong ASI berisi 75-80ml yang terdiri dari 3 atau 4 kantong asi fresh (yang belum beku) dan 1 atau 2 asi beku. Kenapa dicampur? Karena ASI fresh yang paling baik, yang beku bukannya ga baik tapi nutrisinya sudah berkurang dibanding asi fresh namun masih lebih baik dari susu formula (itu yang aku baca). ASI fresh di sini adalah ASi perah yang disimpan di kulkas bawah (bukan di freezer) yang bisa bertahan sampai 4-5 hari.  Sedangkan ASI beku bisa bertahan di freezer kulkas 2 pintu sampai 3 bulan.

Alhamdulillah Hafizha  mau asi beku karena ada bebrapa kejadian di temen anaknya ga mau asi beku jadinya ibunya yang kebetulan bekerja harus menyediakan asi fresh dengan sistem  kejar tayang, merah asi sekarang untuk besok dan seterusnya, perjuangan yang luar biasa.

Merah pakai apa?

Pertama kali belajar mompa pakai pompa manual, lancar, trus diajarin marmet sama temen bidan, ku tak sanggup pegalnya hahaha...tetap setia pakai pompa manual, lama-lama capek juga apalagi kalau di kantor buru-buru suka ga terkejar target, mau beli elektrik kok mahal, mau sewa ga mantep hati ini. Alhamdulillah nemu pompa asi murah di tokped cuma 300rb double pump, alhamdulillah masih bisa dipakai sampai sekarang.

Jadi ini nih peralatan tempur ibuk Hafizha :

Pompa ASi merek Real Bubee (beli di tokped)
Kantong ASI Gabag 100ml yang pink (biar keliatan cewek), biasa beli online karena beli di toko2 perlengkapan baby jarang ada
Cooler bag Gabag (kado)
Apron buat nutupin kalau mompa di kantor
Hati yang gembira, positif, bahagia biar ASI lancar
ASI booster ga pake yang pil atau minuman2 gitu, cuma sering jajan dan makan enak serta setoran dari suami lancar hahaha

Bismillah semoga bisa memenuhi hak ASI si genduk Hafizha sampai 2 tahun nanti....


Alat tempur perASIan


 Simpenan asip beku yang tak seberapa ini, tapi alhamdulillah terjaga, sirkulasi lancar, keluar 2 kantong masuk 2-3 kantong

No comments: