Pages

Thursday, December 13, 2018

Hafizh Khitan

Alhamdulillah, Rabu kemarin, 12/12/2018 Mas Hafizh dikhitan. Sudah sejak beberapa bulan lalu kami sudah sounding ke Hafizh soal khitan. Sebenarnya libur lebaran 2018 kami berencana nyunatin Hafizh di Semarang. Namun karena satu dan lain hal jadinya belum terlaksana, waktu itu selain acara padat dan si adek Hafizha masuk RS karena muntah-muntah.

Soal kesiapan sebenernya Hafizh siap-ga siap untuk dikhitan. Dia sebenernya masih takut tapi dia pengen disunat karena rata-rata teman sekolahnya udah pada sunat hehe. Nah ini bedanya dengan di Semarang, kalau di sini rata-rata anak dikhitan ketika usia masih dini, umur TK dan awal SD gitu lah, sedangkan di Semarang dan orang Jawa pada umumnya khitan dilaksanakan pada saat anak masuk usia 11 tahun ke atas atau rata-rata kelas 5/6 SD bahkan ada yang udah SMP baru sunat hehehe.

Sebenarnya, berdasarkan baca dan konsultasi ga ada ketentuan sunat/khitan harus umur berapa, cuma ya ga bagus kalau udah terlalu gede. Ya udah menurut kami juga udah saatnya Hafizh sunat, bentar lagi dia memasuki masa ABG. Setelah nanya-nanya sana sini akhirnya memutuskan sunat di salah satu klinik masih di satu kawasan perumahan. Klinik ini dulu juga yang mengadakan khitanan masal di masjid deket rumah, dan kebanyakan anak-anak warga cluster sini memakai jasa klinik ini, yoweslah ikut aja hehe.

Akhirnya Rabu Hafizh kita antar ke klinik, setelah sebelumnya (siang) kita berdua (aku sama suami) hunting hadiah dulu buat Hafizh. Tadinya bingung enaknya dikasih hadiah apa ya, biar termotivasi buat sunat gitu hehehe....tablet...tapi dia tar demen gadget dan ga bagus juga buat mata lihat gambar di layar kecil gt, apa PC? buat tugas sekolah maksudnya, e tapi udah ada laptop, dan rencana pengen beli laptop 1 lagi, klau ada PC tar malah mubazir dobel-dobel. Hafizh sempat nyeletuk pengen PS (Play Station) tapi ibuk spontan bilang NO. Karena ibuk takut Hafizh kecanduan game, tapi dipikir2 asal kita bisa ngatur, dan kendali di kita mudah2an sih ga masalah ya.

Ya udah akhirnya jam istirahat siang suami jemput di kantor dan hunting PS di Mangga Dua hehe. Oiya balik ke pergi ke klinik ya...sebelum ke klinik kita mampir ke Find Out Coffee buat makan, tentang kafe ini tar deh dibahas sendiri ya hehehe. Sampe di Klinik jam 9 karena Hafizh dapat giliran jam 10, fiuuuh malam banget, katanya emang klinik ini laris.

Sebelum sunat :)

Makan yang banyak yaaa....

Ya udah, di sana ga lama dipanggil, Hafizh udah  mewek, ibuknya ikut mewek hehe. Dia sempet nangis kejer waktu dibaringin di tempat tidur, ibuk dong ikutan galau. Akhirnya setelah dibujuk ayah dan dokter proses khitanpun berjalan lancar alhamdulillah....no more drama sesudah itu. Anaknya sih masih mewek hehe. Gapapa lah semua udah berlalu.


Cuma bisa moto pas ini, ga bisa moto karena ibuk galau, akhirnya berdoa deh hehe...

Alhamdulillah sekarang tinggal perawatan aja di rumah. Sunat sekarang canggih, anak udah bisa aktifitas biasa, ga ada perban2an...cepet kering mudah-mudahan. Oiya ternyata kata dokter Hafizh ada fimosis, pantesan kalau pipis dia lama keluarnya sedikit-sedikit. Alhamdulillah berarti keputusan khitan sekarang tepat, tadi pagi katanya pipisnya banyak dan kenceng udah ga sedikit-sedikit lagi.

Alhamdulillah, semoga Hafizh jadi anak soleh ya nang...semoga kami bisa mendidikmu dengan baik, mengantarkanmu ke gerbang remaja, dewasa dst, mampukan kami ya Allah...aamiin...


Before-after :D



Bayi kecil ini sekarang udah sunat, udah gede aja kamu naaakk....


Tuesday, December 11, 2018

Hafizha 16 Bulan

Alhamdulillah...16 bulan...

Udah bisa apa aja dek...

Jalan udah lancar, cenderung kaul (kalap) jalan mulu, di mol juga gitu, maunya jalan sendiri ga mau digandeng
Ngomong, belum sih, baru sebatas racauan yang belum terbentuk, tapi udah rameee gt meracaunya, paling bisanya nerusin kata seperti : iiii....bu....aaaa...yah... (blakangnya doang)

BB
BB cenderung minimalis meski makannya apa aja mau, sekarang sih 9,2 kg termasuk sedang lah..

Imunisasi
Ibuk agak pemalas nih mentang2 yang wajib 9 bulan udah lengkap belum imunisasi lagi, harusnya ada imunisasi yang sunah-sunah seperti Varicella, Influenza dll


Motorik Kasar dan Halus
Soal motorik kasar anak ini rada nekat untuk ukuran anak cewek hehe...aktif gitu. Kalau motorik halus sejauh ini diajak mainan masuk-masukin benda, mudeng dia, trus masuk2in ring donat meski belum urut, diminta masukin baju kotor ke keranjang, bentar lagi bisa disuruh beli mecin di warung hahaha...

Oiya soal alergi alhamdulillah udah jauuuhhh berkurang, paling merah di area tertentu kayak kaki, kadang lengan/muka dikit tapi dioles mustela udah bersih lagi. Susunya juga udah gak yang full terhidrolisa (yang mahal itu, baca: pregestimil) haha..sekarang mulai diturunin ke Chilkid PHP, harga separonya, masih lebih mahal sih daripada susu biasa hehe...ples sekarang minum probiotik, katanya probiotik ini aman untuk mencegah alergi (eksim atopik) dan menjaga daya tahan tubuh.

Mudah-mudahan sehat terus ya dek...


Maaf ya dek ibuk ga serajin waktu mas Hafizh dulu, mendokumentasikan lewat tulisan segala perkembanganmu di blog, tapi kalau di instagram mah ibuk rajin hehehe....




Sukanya begini nih, manjat prosotan trus dadah2...hehehe


Udah bisa main boneka-bonekaan...lucu emang mainan anak cewek ya hihi..
.




Hai Gadis Kriwilku...





Balada Nilai

Musim ulangan, menjelang musim liburan juga.
Jadi mau cerita sesuatu nih, minggu-minggu UAS sudah selesai, nilainya pun udah dibagi, minggu ini terima raport.

Beberapa nilai mata pelajaran yang dibagikan, 5 diantaranya nilai Hafizh 100, alhamdulillah masya allah, ibuk ga pernah menargetkan atau mengharap sedemikian rupa, Hafizh mau belajar, enjoy di sekolah baru aja ibuk udah seneng banget, ini tambah nilai bagus, walaupun kalau belajar cuma pas ulangan aja, serius...ga mengada-ada bukan merendahkan diri meninggikan mutu.

Jadi model belajar Hafizh itu ya jelang UTS dan UAS, ibuk ikut nemenin belajar, biasanya belajar habis sholat magrib. Ibuk nyuruh Hafizh belajar baca-baca materi dulu, kemudian ibuk ngasi tebakan/soal buat dijawab Hafizh, itu juga ga lama, kalau udah keliatan dia ogah2an ya ibuk berhenti. Selama kelas 1 dan 2 kemarin sih masih sempet donlod soal-soal dari internet gt, kan banyak tuh, tapi klas 3 ini ga sempet hehe yaudah bikin soal aja sendiri dari buku.

Ibuk selalu pesen sama Hafizh, kalau di sekolah kamu dengerin bener-bener kalau bu guru njelasin sesuatu, jadi akan selalu ingat, ga usah diulang lagi di rumah juga pasti inget, mungkin dia nurut hehe...kebetulan di sekolah Hafizh ga ada PR, jadi ya tiap hari kalau ga ada ulangan/tes ya dia nyantai, nonton TV, main lego, main sama adeknya, tapi tetap no gadget karena gadget berlaku sabtu minggu aja.

Dan menyambung soal nilai, ada salah seorang ortu yang wa ibuk, nanya-nanya nilai Hafizh, bandingin jumlah nilai 100, trus bilang nilai anaknya menurun karena tes di kala sakit (Oiya anaknya pemegang juara kelas selama ini, dan Hafizh pas rapor mid kemarin kebetulan peringkat 2, ga ada peringkat di rapor sih, cuma dikasi tau gurunya). Si ibu ini nanya terus, mula-mula ibuk jawab santai, tapi obrolannya seputar nilai melulu, anaknya dulu nilainya tinggi karena les mat dan inggris, dia nanya Hafizh les apa, ibuk jawab ga ikut les apa-apa. Kok bisa nilainya bagus-bagus, cara belajarnya gimana? dll...lama-lama jadi kesannya gimana gt, dan dia menyayangkan anaknya nilai turun karena sakit pas UAS kemarin jadi ga fokus katanya, nilai 100 nya dikit...

Sampe sini bacanya jadi sedih ga sih, sepertinya ibu ini nilai minded, anaknya terbiasa nilai tinggi, begitu turun dia kaya sedih dan kurang bisa nerima gt...ibuk bilang, namanya anak sakit bu, yg penting sembuh dulu, nilai mah bisa dikejar lain waktu. Dia semacam khawatir nilainya disalip Hafizh gt lho..padahal ibuk ga merasa gitu salip2n apalah...tau sendiri kan aku ini orangnya termasuk nyantai...percuma anak di push kalau ga enjoy...ga aku banget lah...

Bingung kadang nanggepin wa nya...selalu yang dibahas nilai...


Wednesday, October 24, 2018

Walk the Talk, Talk the Walk

Kalau orang Jawa bilang JARKONI, iso ngajar ora iso nglakoni
Orang yang bisa ngomong, harus bisa nerapin juga, jangan beda apa yang diomongin sama yang dilakuin

Kebayang ga sih nemuin orang kaya begitu dan harus mengetahui serta menjadi saksi bahwa apa yang diomongkan ngga sesuai dengan apa yang dia telah dan akan lakukan

Sampai eneg rasanya, tapi gimana...
Miris banget, bisa banget ngejalanin seperti itu, udah jadi style banget

Ya cuma bisa disabar2in aja ngadepin orang kek begini...

Laah...curhat buukkk???

Lomba Bahasa Inggris dan Rapor Midterm

Sejak di sekolah yang baru ini alhamdulillah Hafizh banyak kegiatan di sekolah yang mendukung hobi dan aktivitas siswa. Jadi di setiap minggunya ada 2 kali kegiatan ekstrakurikuler, di hari Selasa dan Jumat. Untuk esktra kurikuler hari Selasa adalah ekstra wajib diikuti dan gratis, ada 3 pilihan, Tahfidz, English for Kids, dan satu lagi lupa hehe. Kalau yang Jumat ada 3 ekstra pilihan juga tapi berbayar, tapi bayarnya juga ga mahal, ada robotik, futsal, dan memanah.

Hafizh ikut ekstra English for Kids dan Robotik, dua2nya kesukaan Hafizh. Ya ibuk sih setuju aja, Hafizh selain di sekolah ga diikutkan tambahan les apapun, takut kecapekan, tar kecuali kalau anaknya minta sendiri, misal badminton yang lama dah vakum hehehe...

Alhamdulillah kemarin dari sekolah diikutkan lomba Scrambled Words antar sekolah. Sejak beberapa hari sebelum lomba, selain latihan di sekolah juga latihan sama ibuk di rumah. Lumayan ngajak berantem kalau ngajarin Hafizh mah...dia anaknya ngeyel dan kadang males2an hahaha...tapi kalo ibuk bilang ya udah ga usah belajar biar nanti ga bisa...eh dia takut akhirnya mau belajar lagi hehehe...

Alhamdulillah pas hari H lomba (lomba di sekolah lain) Ibuk bisa ambil cuti dan nemenin Hafizh lomba, meski cuma nungguin di luar kelas tapi ibuk percaya dengan ditemenin ibuk Hafizh jadi semangat, dan alhamdulillah Hafizh dapat juara 3. Lumayan bangetlah mengingat saingannya anak dari sekolah Kristen yang notabene pasti jago dan pada ambil les tambahan bahasa Inggris gitu kan biasanya hehehe.

Terus Sabtu kemarin pas juga momen ambil raport mid semester. Ke sekolah bawa rombongan sirkus, sama ayah, ibuk, Hafizha, minus si mbak...biar dia me time di rumah haha...Alhamdulillah hasil rapor Hafizh memuaskan banget, mengingat hari-hari sebelumnya dia udah nunjukin hasil UTS di mana dia mendapat 100 untuk 7 mata pelajaran, masya allah...

Ibuk ga pernah ngepush Hafizh belajar yang gimana, tiap hari dia ga pernah belajar, pulang sekolah main/nonton TV, malamnya ya cuma nata buku buat besoknya. Cuma ibuk selalu pesan ke Hafizh, kalau di kelas harus fokus merhatiin bu guru, karena kalau di sekolah pas dijelasin didengerin pasti akan nempel terus, ga perlu belajar lagi di rumah. Gitu.

Alhamdulillah Hafizh menduduki peringkat 2 di sekolah, kaget juga sih secara anak baru di sekolah hehehe...Trus ibuk juga sempat tanya ke ibu guru gimana sikap Hafizh di sekolah, adaptasinya, hubungan dengan teman-teman, alhamdulillah Hafizh mudah beradaptasi katanya meski pernah nangis sekali, katanya karena pas main dicurangin temennya, hahaha ternyata masih ada sisa bapernya ya nak hehehe...tapi selain itu alhamdulillah katanya Hafizh anak yang nurut, di kelas selalu patuh sama guru di sekolah.  Apapun hasil belajar Hafizh ibuk dan ayah akan selalu bangga, semoga jadi anak soleh seterusnya ya nang....

Monday, August 13, 2018

Masih Soal Alerginya Hafizha

Bener kata rang-orang yang anaknya punya riwayat alergi. Alergi itu menguras pikiran dan biaya hehehe. Bener-bener kepikiran banget, mudah2an berdoanya semoga di atas setahun alergi makin hilang ya nak...

Perkembangan alergi Hafizha gimana:

Alhamdulillah sejauh ini semakin membaik, sejak kontrol ke dokter anak pas mukanya ruam merah banyak, dari situ mulai berangsur-angsur membaik. Bisa jadi kita ganti susunya yang terhidrolisa total, pakai susu Pregestimil, yang harganya 400gr aja 360rb hiks hiks...mudah2an ga lama-lama ya pake susu ini hehe...alergi merah-merah udah jarang muncul. 

Terus yang bikin seneng, udah nemu cream yang manjur buat  ngilangin merah-merahnya di kulit Hafizha. Kemarin kan pake segala cream termasuk yang dari dokter. Tapi cepet abis dan kita males ke dokter kulit soalnya krimnya pasti ada steroidnya, konon ga bagus sipake terlalu lama. Sempat nyoba noroid, tapi kok malah kering gt, lama banget ilangnya, 2 minggu ga ilang-ilang yang di muka, sedih liatnya, dan boros, harganya lumayan 180rb isinya 60ml.

sedih deh liatnya...untung anaknya ga ikut ngegaruk pake kuku, jadi ga sampai berdarah

Karena sering liat postinngan emak-emak di IG yang membahas dermatitis atopik  (DA) karena alergi jadi tau aneka merek creme buat mengatasi DA ini, dari yang murah sampe yang mahil, udah gitu mereknya asing semua, ga familiar hehe. Akhirnya nyoba satu cream yang banyak direkomendasiin, Mustela Stelatopia. Merek ini dari Prancis, berupa cream taoi menurutku sih kayak lotion ya karena lebih cair daripada salep kaya noroid. Jadi lebih enak mengaplikasikannya ke kulit. Meski harganya lumayan (Rp 300.000, beli di Chubby Baby Shop-via tokopedia) tapi lumayan banyak isinya, 200 ml. Lebih murah dari Noroid sebenernya.

Varian Mustela Stelatopia, yang tube isinya cream, tapi bentuknya lebih mirip lotion, satunya buat mandi (sabun cair)

Varian Mustela yang ada tulisan Stelatopia-nya ini memang khusus bagi kulit atopik kayak Hafizha. Lainnya ada varian untuk kulit normal, kulit kering sensitif, dan kulit atopik. Jadi ada serangkaian gitu, ada sabunnya, ada creamnya. Hafizha baru nyoba yang creamnya. Ternyata alhamdulillah baru dua hari olesin (pagi dan sore habis mandi) wajahnya langsung menipis merah2nya, pas seminggu langsung deh tuh bersih, alhamdulillah. Mustela aku pakein juga di badannya, alhamdulillah merah-merah dan bekas dan gatalnya dulu menipis. Tiap ada merah dikit langsung oles, besoknya udah ilang.

Alhamdulillah banget Hafizha cocok pake Mustela ini, jadi ga usah ganti-ganti nyoba cream lain. Karena kalau dari review kadang ada yang ga cocok, tapi cocok pake merek lain. Jadi Mustela Creme Emollient ini udah jadi lotion sehari-hari dipakai tiap habis mandi pagi dan sore. Kadang kalo liat ada merah dikit di kaki atau muka langsung dioles. Dan kadang emaknya juga suka pakai hehe emang manjur banget langsung gatel ilang dan juga merah2nya.

Mustella Cream ini steroid free, paraben free, alcohol free, dan ga ada wangi parfumnya, jadi aman banget buat dipakai kulit bayi bahkan yang baru lahir sekalipun. Ternyata cream ini juga banyak direkomen oleh dokter anak karena tergolong aman buat dipakai sehari hari. 

Sekarang-sekarang ini aku mulai coba-coba makan protein yang resiko alerginya minim, macam daging, ikan air tawar, kalau seafood sama ayam masih belum berani. Pelan-pelan aja sambil reaksi alergi Hafizha. Berharapnya sih lama-lama alerginya bakal ilang seiring menguatnya sistem imun tubuhnya.



Alhamdulillah sekarang udah ga merah-merah lagi mukanya...



Monday, July 30, 2018

Alergi Hafizha

Masih soal alergi anak wedokku, Hafizha

Alergi memang bisa diturunkan, nah Hafizha nih nurun emaknya. Emaknya punya alergi, dingin, panas, seafood, tapi itu timbul tenggelam, maksudnya ga selalu. dan sekarang ini ga pernah muncul alerginya. Yang paling sering waktu masih sekolah, dingin dikit langsung biduran, sumuk juga langsung merah2 kulitnya, kalau seafood efeknya lebih jarang, paling kalo kedapetan makan seafood yang ga fresh aja, baru deh gatal-gatalnya datang.

Kalau Hafizha ini yang aku inget mulai muncul ruam merah pas umur 8 bulanan. Sempat mengira karena aku makan tengiri kebanyakan, sempat marah sama si ayah, soalnya dia yang mancing, jadi stok tengiri banyak, aku makan tengiri terus, laaah yang makan siapa yang disalahin siapa hahaha...laki-laki memang selalu salah...

Terus pendapat itu mentah semenjak Hafizh test alergi pakai bio-E, ternyata seafood, ikan, daging malah enggak bikin alergi, justru ayam dan telor ayam. Duuh ngakak deh, padahal dalam kurun waktu sejak 8 bulan itu aku menghindari seafood, ikan, daging, yang kupikir paling aman ya makan ayam sama telur, bingung kan.

Oke deh, telur dan ayam ga makan, lainnya makan, kok masih aja alergi. Bahkan sudah 2 minggu ini ruamnya sampai ke muka, aduuh sedih lihatnya. Merasa sebagai ibu yang gagal, hiks. Anaknya sih aktif-aktif aja, makan juga banyak dan gampang alhamdulilah. Oiya selama alergi ga jelas ini Hafizha cuma makan sayur tahu tempe aja, alhamdulillah kok ya anaknya semangat maemnya, diselingi maem buah. Dia hobi banget makan pisang sama buah naga, kalau snack aku kasih biskuit promina, yang aku tau ternyata mengandung susu jadi aku ganti snack lain, yummy bites yang nggak mengandung susu. 

Karena kemarin itu ruamnya makin merah, dan penasaran gimana sih pendapat Dokter anak tentang alergi Hafizha ini, nanti bagaimana nutrisinya kalau makannya ga pakai protein hewani, dll...ssoalnya kemarin-kemarin itu cuma ke dokter kulit dan dikasi salep racikan buat ruamnya, yang mana setelah aku banyak baca salep racikan itu mengandung steroid biasanya dan ga bagus kalau dipakai terus menerus. Ya sudah akhirnya ke dokter anak dekat rumah.

Di sana diperiksa dan disaranin ganti susu formula, Hafiza memang sudah campur sufor sejak umur 8 bulan, kalau siang dia minum sufor, kalau malam nenen langsung. Kemungkinan alergi Hafizha karena sufornya. Laah baru nyadar, Hafizha kan campur sufor umur 8 bulan, dan alergi dia muncul juga pas dia 8 bulan, sebelumnya dia makan apa aja gak alergi even salmon dan ikan2an, duuuh dodoool dodooolll kenapa malah  nyalahin tengiri haha. 

Jadi susu yang selama ini dia minum (sufor) memang udah susu alergi tapi yang terhidrolisa sebagian, jadi butuh yang ekstensif macam nutramigen, pregestimil, neocate, pepti junior, yang mana setelah browsing allahuakbar, mahal benerrr....alhamdulillahnya (masih tetap alhamdulillah) dia sebagian masih nenen juga, lumayan menekan cost hehe...

Dan dokternya pesan supaya nghindarin telur dan seafood, menurutnya ayam itu gpp, ikan air tawar juga ga papa...naah bingung ya, kemarin di tes alergi bio-E katanya ayam itu alergen. Emang sih ada sebagian dokter yang berpendapat kalau tes alergi model begitu ga akurat. Yaah daripada bingung sementara ini aku diet segala protein hewani aja dulu lah...makan sayur sama tahu tempe aja hehe. Kalau produk dairy, ya susu, keju, mentega memang harus dihindari, cuma ya kadang susah ya, suka ga nyadar haha, contohnya:
Aku emang ga suka susu putih gt, tapi kaan, thai tea, es kopi gitu2 suka pake susu juga kaaan, hehe...berat ini mah, apalagi kemarin habis beli risoles keju, hadududuuhh...belum lagi roti2an pasti ada telur dan kadang susu kan, fix dieet ketaatt...

Yang aku baca, alergi anak biasanya berkurang 50% setelah 1 tahun, aamiin..mudah2an ya. Kemarin selain disaranin ganti susu juga diresepin probiotik sama zinc buat vitamin tambahan, sama cetirizin buat alerginya. Ruam muka ga diresepin apa2, katanya pakai aja noroid yang emang udah kita pakai. 

Semoga cepat cantik lagi ya sayang, alergi ga datang lagi, hiks...sedih deh..alergi itu bikin stress emaknya, plus ngabisin biaya hehe...tapi apapun itu demi kesembuhanmu sayang...


Thursday, July 12, 2018

Di Sekolah Baru

Cerita Hafizh di sekolah baru

Pagi tadi ngobrol sama ustadzah yang jadi wali kelas Hafizh. Nanya-nanya gimana Hafizh di kelas sebagai anak baru pindahan kelas 3. Alhamdulillah jawabannya menenangkan. Ibuk sempat takut Hafizh malu, takut/kesulitan berbaur dengan teman barunya, ternyata ngga, cuma hari pertama saja memang dia tampak pendiam, dan begitu hari kedua ketiga dan hari ini katanya Hafizh sudah enjoy, sudah berbaur dan beradaptasi, dengan guru-guru juga sudah merasa dekat. Apa yang dia nggak tahu (peraturan, kebiasaan di sekolah baru) dia selalu tanyakan di kelas.

Alhamdulillah, tiap malam juga selalu kita ajak ngobrol gimana kesan-kesannya dengan sekolah baru dan teman barunya, dan cerita mengalir lewat mulut ceriwisnya hehe...semoga di sekolah yang baru makin rajin dan soleh ya nak.

Berangkat cuma 10 menit, pulang juga cepet. Ga lagi capek pulang terlalu sore, masih bisa main sama adek sepulang sekolah, dan main sepeda tentunya. Ibuk juga ga khawatir lagi cemas menanti Hafizh pulang, kemarin ibuk pulang kantor sampai rumah seringnya lebih dulu daripada Hafizh, pernah magrib baru sampe rumah, ditangisin sama ibuk hehehe...
Dan, Hafizh bisa ikut les robotik idamannya di sekolah ini...

Kemarin sempat cerita ada pemilihan ketua kelas, sekretaris dll, dia cerita dia jadi keamanan katanya sama 1 lagi temannya hihihi katanya karena badannya paling gede di kelas dibanding yang lain hehe. Pemilihan ketua kelas katanya akan digilir sebulan sekali.

Sekolah sebelumnya bukannya tidak baik, tapi kami sebagai ortu punya pertimbangan sendiri, kami pengennya Hafizh berangkat happy pulang juga happy ga ngeluh capek bosen dll...selamat bersenang-senang ya nak, bismillah mudah2an ini pilihan terbaik...

Lebaran 2018

Alhamdulillah lebaran 2018 ini ada anggota keluarga baru yang sudah berusia 10 bulan hehe. Lebaran tahun kemarin kita mudiknya mundur sekalian menunggu proses melahirkan di Semarang. Jadi pas lebaran kita di Bekasi dan qodarullah waktu itu saya sempat dirawat karena pendarahan.
Singkat cerita waktu itu mudik terlama, 2 bulan lebih berada di Semarang, alhamdulillah senangnya.

Dan anaknya sekarang udah 10 bulan aja, alhamdulillah. Kemarin kita mudik pas hari terakhir masuk kerja, tanggal 8 Juni. Seperti biasa naik mobil dengan pertimbangan mudik akhir tahun lalu si bayik diajak mudik aman, jadi lebaran ini juga mau ajak dia mudik pake mobil. Apalagi ada tol fungsional yang langsung sampai Semarang.

Berangkat sore jam 4, buka di tol, sambil ngebekel aneka jajanan beli di Boulevard, aman lah pokoknya, lalu lintas juga ga terlalu padat. Berhenti sekali di rest area Cipali untuk istirahat, makan, dan sholat magrib. Alhamdulillah si bayi anteng.

Perjalanan diteruskan sampai Semarang jam 01.30 mampir bentar nasi ayam simpanglima dan dilanjut nginep di rumah ibuk di Cinde. Sorenya ada acara bukber sama ipar2 dari keluarga suami. Pas berangkat Hafizha muntah-muntah ga berenti, khawatir juga jadinya. Akhirnya setelah dari acara bukber langsung kita bawa ke RS. di RS ini Hafizha disuruh nunggu, padahal itu dah di IGD lho, didiemin aja gitu sementara dokter nangani pasien lain yang aku rasa ga gawat karena sambil duduk ngobrol gt sementara Hafizha muntah2 terus di situ.

Suami ga sabar akhirnya pindah ke RS lain, padahal malam itu Semarang macetnya minta ampun karena malam minggu dan lokasinya di Pandanaran-Simpanglima. Akhirnya ngebut dan sempet minta bantuan polisi cariin jalan karena ga tega liat Hafizha dah lemes gt, akhirnya sampai di RS Telogorejo. Di sana begitu datang langsung ditanya suster dan diukur suhu, disaturasi (kalo ga salah namanya, yang di jari dijepit pake jepitan gt). Gak lama diperiksa dokter dan ditanya-tanya, akhirnya diputuskan rawat inap saja. Kami justru lega karena yakin Hafizha lebih aman kalau dirawat inap daripada kita bingung kalau dia muntah terus di rumah.

Akhirnya nunggu si ayah urus2 administrasi sembari nunggu kamar. Sekitar jam 10 malam Hafizha pindah ke kamar rawat inap, di ruanng IGD dia udah diinfus dan di uap, bisa tidur nyenyak dan ngga muntah. Sampai di kamar akhirnya bisa istirahat, cuma aku dan suami yang nunggu, Hafizh sama pulang dijemput eyang kakung.

Dirawat sekitar 5 hari, akhirnya Hafizha sembuh. Kasian liatnya, dipakein infus gitu berasa ga bebas kali ya. Mana infusnya sempat lepas 3 kali gara-gara dia usil ga bisa diem. Namanya anak bayi ya. Trus sehari 3 kali dia dinebulizer biar lega. Ada banyak lendir/dahak juga ternyata. Diagnosa dokter sih infeksi virus karena kadar leukositnya tinggi. Tapi alhamdulillah semua sudah berlalu, Hafizha boleh pulang, Oiya..sedihnya alergi Hafizha makin parah selama di Semarang ini, hiks. Dokter anak nyaranin supaya tes alergi.

Alhamdulillah masih bisa lebaran ketemu sodara (ga di RS hehe), tapi selama lebaran di Semarang ya cuma sekali keluar kumpul keluarga besar, ga kemana-mana selain itu demi menjaga fisik Hafizha. Sedih sebenarnya karena liburnya lumayan lama di Semarang, tapi demi si kecil..

Pulangnya kami tetap pakai mobil tapi transit dulu di Tegal biar ga terlalu capek si bayi. Sementara mas-nya memilih tetap di Semarang karena liburan masih lama hehe...Alhamdulillah sampai sekarang Hafizha udah sehat, cuma alerginya aja yang jadi PR..semoga sehat-sehat terus ya nduk...

Tuesday, June 26, 2018

Hafizh Naik Kelas 3

Alhamdulillah per Juli nanti Hafizh udah kelas 3. Kemarin Selasa acara terima raport di sekolah setelah sebelumnya ada acara tahfidz camp di sekolah.

Tahfidz camp ya mirip mabit gitu lah, menginap di sekolah, buka puasa bersama, ngaji bersama.
Seperti biasa Hafizh selalu excited dengan acara seperti ini. Sehari sebelumnya dia sudah mengingatkan barang apa saja yang perlu dibawa, dari mulai baju ganti, alat mandi, alat makan, perlengkapan tidur, Snack dll. Alhasil barang yang dibawa lumayan juga hehe....

Malamnya kita nengok Hafizh di sekolah, tadinya ibu2 para ortu murid ngajakin buka bersama di sekolah sekalian, katanya sekalian nganterin makanan kesukaan anaknya, yang kalau berbuka ga ada makanan itu katanya ga semangat hehehe....

Tapi saya dan si ayah menjenguk seusai salat tarawih, sesuai himbauan sekolah, kalau soal berbuka biarlah Hafizh berbuka dengan menu yang sudah disiapkan di sekolah, insya Allah apapun menunya kalau makan bareng sama temen rame-rame itu pasti asyik kan.
Pas dijenguk Hafizh seneng banget, dia tunjukin tempat dia tidur, beralaskan selimut yang dibawa dari rumah. 

Paginya kita orang tua ambil raport kenaikan kelas, alhamdulillah hasilnya sangat memuaskan, nilanya Hafizh bagus semua, dan kata bu guru meski memang ga ada sistem rangking kita diinfo bahwa Hafizh mendapat peringkat 1. Alhamdulillah...ternyata di balik cueknya Hafizh kalau mau belajar dia bisa membuktikan bahwa dia memang bisa, ayah sama ibu bangga nak...tapi yang terpenting Hafizh punya adab dan akhlak yang baik, rajin sholat dan ngaji, jadi anak yang soleh ya nak.

Namun, karena ada sesuatu hal yang menjadi pertimbangan kami sebagai orang tua, per Juli nanti, Hafizh akan bersekolah di sekolah yang baru. Banyak hal yang menjadi pertimbangan kami, sekolah yang lama bukan sekolah yang nggak bagus, apalagi dengan fasilitas langka, yang semi sekolah alam, tapi ada hal yang lain yang jadi pertimbangan kami, tiap sekolah pasti ada kelebuhan dan kekurangan masing-masing. Kami juga sudah merundingkan dengan Hafizh dan dia setuju, ini penting karena kita ngga ingin ini semata-mata hanyak keinginan kami. 

Terima  kasih pada guru-guru di sekolah lama, yang telah mendidik Hafizh, semoga dimanapun Hafizh bersekolah dia merasa nyaman belajar, aamiin...

Sekolah yang baru ini secara lokasi lebih dekat dan ada beberapa kelebihan lain, mudah-mudahan kami merasa tenteram menitipkan Hafizh di sekolah ini, rencananya Hafizh pengen melanjutkan ke pesantren, semoga sekolah yang baru ini mendukung cita-cita kami dan Hafizh nanti. Aamiin...


Friday, May 4, 2018

Memberi Pengertian tentang Dampak Game pada Anak

Lebih lanjut, pesan tersebut juga menyertakan sebuah penelitian dari Iowa State University Amerika Serikat yang mengungkap, main gim yang mengandung unsur kekerasan dapat menyebabkan seorang anak “mati rasa”.
"Anak akan mudah melakukan kekerasan dan kehilangan empati, tidak bisa menghormati orangtuanya atau kepada orang lain," kutip pesan singkat tersebut.
Itu petikan artikel yang saya baca pagi ini. Beberapa hari yang lalu saya sempet mengintip game apa yang dimainkan anak sulung, ternyata dia lagi main game yang lagi ngehits, Mobile Legend, katanya teman-temannya pada main game itu. Hafizh (8 th) saya bolehkan main game kalau weekend saja, itu pun dengan batasan waktu. Kalau pergi keluar dan makan di mana gt hape yang berisi game ditinggal di rumah. Selama ini game yang dimainin cuma seputar balap mobil, simulasi helikopter dan mainan yang lucu-lucu. Kenapa saya tahu, karena downloadnya kalau ada saya hehehe.
Ketika dia mulai download sendiri game yang ternyata Mobile Legend itu sempat khawatir juga, wong main game yang bukan berantem2an aja kalau sudah asik gt suka susah disuruh mandi, makan, jadi emosian, apalagi game "seru" macam ML itu, ah nggak deh...biarin deh saya dibilang galak dan kolot, anak harus tahu ada hal-hal yang nggak boleh sampai membuatnya abai terhadap kewajiban-kewajibannya. Takut kebablasan nanti susah nasehatinnya.
Game apapun ya, ga cuma ML, kita harus membatasi dengan tegas. Kalau ada pertanyaan "Bukannya anak kalau dilarang akan semakin penasaran?" Yah tinggal kitanya aja menanamkan sesuatu yang baik, katakan bahwa game berantem itu berdampak buruk, lakukan hal lain yang baik yang lainnya yang lebih bermanfaat. Lagian kita selalu nasehatin dia "Ayah dan ibu ga bangga kamu bisa main game ini game itu, ayah sama ibu bangga kalau Hafizh rajin sholat, bisa ngaji, sayang sama adek, dll". Karena saya dan suami dari kecil (menurut pengakuan suami) juga bukan pecinta game. Boleh aja sih main game tapi harus tahu porsi dan waktu, dan pilih game yang mendidik, bukan game kekerasan, nggak pokoknya.
Pernah baca berita soal penembakan di AS kan, ada banyak sih, tapi di salah satu kasus, tersangka mengungkapkan bahwa dirinya pecandu game berat, dan tidak punya kawan dan nggak suka bergaul. Ngeri kan...

Semoga Allah selalu melindungi anak-anak kita dari pengaruh buruk kemajuan zaman, semoga iman dan takwanya makin bertambah dan bisa membendung dampak negatif yang datang bertub-tubi. Amiin....

Thursday, April 19, 2018

Tentang MPASI Hafizha

Jadi di postingan terdahulu udah diceritain soal Hafizha yang mulai  MPASI, berbagai alat dan soal bahan-bahan mpasi yang penting. Naah di sini mau laporan realisasi di lapangan...haha bahasanya buukk..ibuuukk...

Kemarin itu memang ga terlalu bernafsu/kalap beli perlengkapan MPASI dikarenakan pengalaman anak pertama ternyata ada beberapa yang ga kepake, jadi beli seperlunya aja. Waktu itu sempat beli slowcooker murah merek babysafe. Kepakai nggak? Awal-awal kepake, tapi lama-lama balik pake panci dimasak di atas kompor hehe. Sempet lama ga kepake dan sekarang di 8 bulan ini kepake lagi si slowcooker ini. Ini mah ngikut mood emaknya aja hihihi.

Trus baby foodmaker lagi-lagi yang kepake paling saringan sama peresan jeruk aja, parutan keju kadang kepake, dan yang sama sekali males pake adalah handblender hehe, nganggur tuh blender, untung murah. Jadi kalau pas males pake saringan gitu biasanya make blender, walau ada beberapa emak yang ga menyarankan karena panas dari belnder konon katanya sakitnya karna diguna guna...hahaha...nglantur...panas dari blender katanya bisa mengurangi gizi, takutnya juga nanti si baby ga belajar naik tekstur.

Ah tapi berhubung ibuk ini orangnya ga mau ribet suka yang praktis dan bukan yang pusing segala hal harus sempurna jadi kadang si blender dipake. Tapi blender yang dipake adalah blender miyako lama. Aku beli lagi wadah yang kecil, di tokped ada, 40rb doang dan pasti pas sama blender miyako lama. Tapi sekarang si blender pensiun dini karena anaknya udah ga makan bubur blenderan lagi...

Trus gimana metode masak ibuk?

Kalau pakai slowcooker

Iris-iris semua bahan dan bumbu aromatik (bawang merah, bawang putih)
Masukka ke slow cooker sama 3sdm beras, tuang air secukupnya, tambahkan daun salam, kaldu bubuk. Udah deh dicolokin. Kira-kira 3-4 jam mateng, tinggal diblender/disaring, dibagi per porsi makan.

Kalau pakai panci

Iris-iris semua bahan sayur dan daging, tumis bumbu aromatik, masukkan nasi 2 centong (pake nasi biar cepet). Tambahkan air secukupnya, biarkan sampai mendidih dan jadi bubur, aduk-aduk biar ga lengket/gosong. Setelah matang bagi 3 porsi makan.

Kenapa saya selalu bikin makanan Hafizha sekaligus buat 3 kali makan? Karena biar engga ribet hehe. Saya kan kerja, jadi ga bisa bikin makanannya Hafizha sehari 3 kali. Jadi saya bikin makanannya sekaligus buat 3 kali makan, pagi, siang, sore. Saya simpan di wadah tertutup macam taperwer gitu trus ditaruh di kulkas bawah, setiap mau disajikan ditaruh di dalam magic jar (dihangatkan) baru ditambah lemak tambahan. Bahkan menurut seminar MPASI AIMI ibu bekerja bisa membuat makanan bayi untuk 2 hari sekaligus dan masih aman di dalam kulkas.

Untuk makanan selingan, Hafizha biasanya makan buah. Kalau buah seperti pear gt biasanyan saya kukus dan blender, bikin sekaligus banyak buat stok. Cuma pear yang saya stok di freezer, buah yang lain seperti alpukat, buah naga, jeruk lebih baik diberikan fresh. Oiya Hafizha paling suka buah naga dan pear, lap lep kalo sama buah ini.

Lemak Tambahan, Nutritional Yeast dan Chia Seed

Oiya ngomong soal LT alias Lemak Tambahan, sejauh ini baru mencoba EVOO (Casa di Oliva) sama Unsalted Butter. Trus ada tambahan lain, tadinya sih sekedar liat di instagram mama-mama kece yang posting MPASI soal bahan tambahan seperti Nutritional Yeast (NY) dan Chia Seed. Baca-baca kegunaan dan manfaat kok bagus, akhirnya ikutan deh hehe. Jadi setiap makan ditaburin NY ini, rasanya enak lho gurih kaya keju, jadi baby tambah lahap makannya meski masak MPASInya tanpa garam dan gula.

Alhamdulillah sejauh ini Hafizha maemnya pinter, semoga ga ada drama GTM ya nak hehe...

Tentang makanan instan, Hafizha belum pernah dicobain bubur instan, tapi kalau biskuit gitu pernah, dia suka puff-nya Promina, dicemilin gitu, atau crackers-nya Yummy Bite rasa pisang dan stroberi. Sekali-kali gapapa lah ya  nak hehe...
Trus Hafizha juga pernah beli bubur organik Nayz. Nayz ini dulu namanya Bebiluck. Jadi ini bukan bubur instan, karena harus dimasak seperti memasak bubur pada umumnya. Bisa juga pakai slowcooker. Dalam bubur udah terkandung sayur dan daging. Lebih mending kali ya daripada bubur instan yang tinggal seduh. Tapi kalau suatu saat harus mengonsumsi bubur instan ya ga masalah asal anak doyan hehe. I am a lousy mom. Keadaan ga selalu perfect, jadi biar ga stress kadang pilih yang praktis aja demi kewarasan ibuk haha...


Hafizha Udah 8 Bulan

Alhamdulillah wasyukurillah..udah jarang anget apdet blog tau-tau udah 8 bulan aja anak bayik. Kalau dulu jamannya mas Hafizh ibuk rajin banget tiap bulan apdet perkembangan mas Hafizh dari mulai BB, trus imunisasi apa, udah bia apa hehe...sekarang mah sekali posting dirapel aja yah...

Sekarang ibuk lagi sibuk ngajar mas-mas gundul hehehe, dan seabrek kerjaan di unit. Semoga ibuk tetap bisa fokus perkembangan Hafizha dan mencurahkan banyak kasih sayang yang nggak beda sama Mas Hafizh dulu ya meski sekarang ibuk kerjanya 8 t o 4.

Apa kabar gendukku Hafizha?
Alhamdulillah di 8 bulan ini BBnya sudah 8,3 kg. Termasuk normal, ga kurang dan ga gendut, yang penting sehat ya nak.

1. BB 8,3kg
    TB lupa ga ngukur

2. Imunisasi terakhir kemarin DPT3 combo di usia 6 bulan, agak istirahat 7 dan 8 bulan ini hehe tar balik lagi imunisasi usia 9 bulan (campak)

3. Udah bisa apa?
-tepuk tangan ga bunyi
-joget ajrut ajrutin badannya
-suka merambat-rambat
-masih takut merangkak, seringnya njlungup hehe
-merayap haha kalo bosen ga bisa merangkak dia merayap
-ngoceh aaahh uuuhh...btw ternyata ngoceh anak cowok dan cewek beda ya, kalau dulu Hafizh ngocehnya ya gitu deh, kalo Hafizha ini ngocehnya itu kaya kemayu ala cewek gitu  hahaha...manja-manja kalo digodain gt deh...

4. Alhamdulillah masih ASI, ibuk masih merah di kantor, tapi kejar tayang hiks...berulang kali nolak dinas luar kota gara-gara ini, untung dibolehin bos. Bosnya cewek dan kebetulan seneng banget dinas luar jadi apa2 ya beliau berangkat sendiri dan maklum kalo aku  belom bisa ikut hehehe alhamdulillah

5. Makannnya udah ga disaring, horeee...siap-siap deh nanti lebaran makan ketupat opor ayam haha...tadinya sih 7 bulan masih diblender/saring, perlahan-lahan aku kurangin yang disaring, lama-lama pas 8 bulan udah deh ga disaring semua, alhamdulillah anaknya ga hoek-hoek...
Jadi sekarang kalau bikin mpasi lumayan ga ribet, tinggal iris-iris cemplung-cemplung ke slowcooker, jadi deh...

Kemarin sempat kena alergi, gara-garanya ibuknya makan tengiri ga kira-kira, tengiri hasil mancing si ayah, jadi semingguan itu bikin apapun dari tengiri, langsung merah-merah deh badannya. Trus dibawalah ke DSA, dikasi obat alhamdulillah membaik. Memang sih Hafizha pernah tes alergi dan hasilnya banyak banget alergennya, tapi bismillah aman-aman saja selama ini makan apapun yang ada di list alergi, katanya kan memang gt ya, alergi akan menghilang kalau anak udah semakin besar dan tergantung kondisi fisik juga.

Jadi sebelum tragedi tengiri itu aku makan apapun ga ngaruh ke Hafizha, seafood, daging, ayam semua oke. Mungkin karena tengiri itu kuat banget ya jadi memicu alergi. Namun ada lagi cerita soal perkulitan Hafizha. semingguan setelah alergi hilang, muncullah gatel merah di muka, tepatnya sekitar mata, dahi. Bingung, padahal udah menghindari makan ikan dan seafood, makin lama makin banyak dan merah, bruntusan keluar air juga, kasian liatnya sampe malam juga ga bisa tidur ples rewel, ibuknya juga jadi melow hiks. Akhirnya dibawalah  ke dokter kulit, karena udah lumayan parah, sampe sedih simboknya, duuh anakku cantik-cantik kok mukanya begini.

Ternyata setelah diperiksa kata dokter Hafizha kena semacam serangga gitu dan bukan alergi. Oke yang minggu lalu mungkin alergi, tapi yang ini kena serangga. Bisa serangga di kasur atau gorden, makanya harus diperhatikan lagi kebersihannya. Duhh maap ya  nak...baru sadar kamu sensitif begini kulitnya. Dokternya udah tua, tapi lucu dan komunikatif gitu, bisa langsung tahu lho dengan cuma melihat jenis gatal di muka Hafizha, hhmmm yaiyalah namanya juga dokter hehe.

Alhamdulillah semenjak periksa itu 2-3 hari kemudian bekas gatal udah hilang, mulus lagi deh anak gue hehehe...

Sehat-sehat terus ya nduuukk....




Monday, February 12, 2018

Merasa Cukup

Lagi viral status ibu2 yang membeberkan pengeluaran rumah tangganya dalam sebulan cuma 2,5 juta, lalu banyak yang nyinyir dan menyangsikan....trus ada lagi heboh di instagram, financial planner yang sedang menangani klien yang bangkrut karena tagihan CCnya luar biasa jumlahnya padahal gaji sebulan si klien ini adalah 27 juta per bulan. Dan setelah dianalisis satu persatu oleh financial plannernya ternyata salah satu pengeluaran terbesar dia adalah ngopi di kedai kopi terkenal..bisa mencapai angka 47 juta sekian dalam setahun. Wah....
Dari kedua hal tersebut bisa dipetik (buah kali dipetik) pelajaran bahwa ternyata besarnya gaji tidak selalu berbanding lurus dengan kenikmatan yang didapat, bisa aja kan si ibu dengan 2,5 juta merasa nyaman-nyaman saja menjalani hari-harinya, justru yang bergaji 27 juta selalu merasa kekurangan. Semua ada pada keberkahan dan rasa qanaah (perasaan selalu cukup). Mau banyak apa sedikit yang penting berkah, mengesampingkan keinginan daripada kebutuhan, karena keinginan kadang ga sepadan dengan apa yang kita punya untuk mewujudkannya.
Apalagi kalau sudah menyangkut standar hidup, ga sengaja kadang jadi ikutan naik seiring naiknya pendapatan, ya ga sih...saya juga kadang gitu soalnya hehe untung cepet inget woooi masih ada bayaran anak sekolah, bayar listrik bayar ini itu, ga usah boros woiii hehe...
Yah...yang penting kita bisa mengukur diri lah, jangan sampai apa yang menjadi trend atau style yang sifatnya sebenernya cuma kebutuhan yang ga terlalu penting bisa sampai menjerat dan mempersulit diri kita di kemudian hari.
Duh ngomong apa aku barusan, serius amat wkwkwkk
Ya udah lah kalo saya minum kopi sasetan cemplungin es batu juga udah seneng hehehe....

Tuesday, February 6, 2018

Hafizha 6 Bulan, ASI Eksklusif, Mulai MPASI


Alhamdulillah Hafizha udah 6 bulan..udah boleh mamam deh..



Alhamdulillah bisa memberikan ASI ekslusif buat anak wedokku. Ibuk belajar banyak dari pengalaman jaman mas Hafizh dulu, kalau ibuk itu sebenarnya dianugerahi ASI yang cukup untuk anak, namun karena kurang ilmu dan ga ada semangat belajar manajemen ASI buat ibu bekerja jadinya Mas Hafizh dulu ASI campur sufor hehe..

Gapapa ya Mas Hafizh, mudah-mudahan semua anak ibuk sehat selalu. Untuk sekarang buat dek Hafizha ibuk berusaha memperbaiki kesalahan-kesalahn dulu, alhamdulillah belajar manajemen menyimpan ASI buat ibu bekerja, jadi sampai sekarang Hafizha masih menikmati ASI.

Di usia 6 bulan ini berat badannya ga nambah banyaknya, cuma 300gr hehehe jadi sekarang 7,3 Kg dan panjang 68 cm. Ibuk ga boleh khawatir apakah Hafizha ini kurus atau gimana, yang jelas tinggal lihat panduan perkembangan BB bayi sesuai umur, kalau memang masih ada rentang yang sesuai ya sudah...ga usah dibuat pusing hehehe...ga kaya dulu suka baper kalau dibilang kok kurus, kok begini kok begitu ehehe....maklum ibu baru, bawaannya suka perfeksionis dan gampang panik.

Untuk soal MPASI sejak jaman Mas Hafizh ibuk selalu memberikan homemade mpasi, ya beli yang instan sekali-kali juga kalau darurat hehehe. Ternyata metode dulu sama sekarang beda ya hehe belajar lagi deh soal MPASI. Jadi kalau yang ibuk baca MPASI sekarang itu memperkenalkan protein hewani itu sesegera mungkin setelah anak memasuki usia 6 bulan. Kalau dulu kan protein hewani mulai 8-9 bulan ya kalau ga salah, bahkan ada sayur tertentu yang baru boleh diperkenalkan setelah usia tertentu.

Kalau sekarang semuanya boleh diberikan sejak usia 6 bulan, hanya teksturnya aja yang ditingkatkan dari mulai semi cair, lembut, tim kasar, sampai akhirnya ikut menu keluarga. Malah lebih simple ya hehehe....namun jika baby ada kecenderungan alergi terhadap makanan tertentu bisa diperkenalkan menu tunggal terlebih dahulu, jadi dari mulai buah, sayur, protein hewani semua dibikin puree satu persatu, ada ketentuannya...yang tinggi serat ga boleh diberikan bersamaan. Misal  kentang dan pisang tidak boleh diberikan berurutan karena akan memicu sembelit.

Buat baby, makanan tinggi serat justru memicu sembelit, beda sama orang dewasa...baru tau hehe pantesan dulu Hafizh sembelit dikasi pepaya malah tambah sembelit hehehe, harusnya dikasi buah yang banyak mengandung air seperti pir.

Ini contoh menu tunggal diambil dari http://www.buatmpasisendiriyuk.com/2017/08/mpasi-baby-afzar.html



Item yang dikasi asterix adalah menu tinggi serat, makanya diberikannya ga boleh satu hari berurutan. Tapi menu tunggal ini ga wajib lohh ya, paling lama 2 minggu menu tunggal selanjutnya baby harus diberikan menu 4 bintang. Menu 4 bintang merupakan menu lengkap gizi yang  terdiri dari karbohidrat, protein nabati, sayur, protein hewani.

Misal:
Karbo : beras putih/kentang/jagung
Protein nabati : buncis/tempe/tahu
Protein hewani: ayam/daging/ikan
Sayur : bayam/brokoli

Daaan, jangan lupa lemak tambahan...lemak tambahan ini diperlukan diantaranya adalah untuk meningkatkan BB bayi, melancarkan pencernaan, mencegah sembelit dll. Lemak tambahan bisa berupa minyak goreng, margarin, mentega (unsalted), evoo (extra virgin olive oil), eloo (extra light olive oil). Banyak ya..tapi ga harus evoo atau eloo yang mahil itu, yang ada di rumah aja macam minyak goreng/margarin juga gpp. 

Trus Hafizha mpasi menu 4 bintang langsung apa menu tunggal dulu? Ibunya galau, kayaknya bakal nyoba menu tunggal dulu selama beberapa hari baru deh menu 4 bintang. Tapi ngga sampai 14 hari, ribet juga harus nyiapin menu yang beda pagi dan sore, sementara kalau menu 4 bintang kan bisa sekali bikin bisa buat 2 kali makan.

Perlengkapan perang MPASI apa saja yang sudah dibeli?

Perlengkapan makan Pigeon (dapet kado)
Baby Food maker (punya Hafizh dulu masih ada)
Saringan (beli lagi karena saringan yang lama terlalu kecil)
Slowcooker Babysafe 
Bib/slaber (kado)
Food container (beli ikea pruta, dapet banyak hehe)
Hand blender
Boaster seat

Udah segitu aja...

Mari menjalani petualangan MPASI...

Monday, February 5, 2018

Piknik Ke Mekarsari

Selama kurang lebih 2 mingguan Kakung (ayah saya) mengunjungi cucunya di Bekasi. Sebenarnya tujuan utama tadinya nganterin Hafizh yang habis liburan akhir tahun di Semarang hehe. Hafizh tadinya ikut bareng liburan akhir tahun, tapi karena liburnya dia lebih lama daripada ibuknya akhirnya dia di Semarang dulu ngabisin liburnya hehe.

Kakung nganterin Hafizh naik kereta. Walaupun Hafizh tergolong udah gede dan ga ngerepotin tapi sempet khawatir juga kalau Hafizh ntar ngerpotin Kakungnya di kereta hehe...tapi alhamdulillah enggak, Hafizh cooperatif hehe. Malah kata Kakung Hafizh makan mulu di kereta, dibekelin jajanan banyak sama Yangti. Yangti kebetulan ga ikut karena masih ada kewajiban mengajar anak PAUD di deket rumah seminggu 3 kali.

Selama di Bekasi Kakung sebenernya udah kemana-mana, diajak ayah Hafizh kerja tepatnya, ke Depok, Tangerang buat urusan orderan buku hehe. Kakung ga capek sama sekali katanya, malah seneng hehe...sempet diajak sama ayah Hafizh ke masjid Kubah Mas dan masjid-masjid laiinya di seputaran Jakarta Depok...safari masjid katanya hehehe.

Trus menjelang Kakung pulang kita sempetin ajak ke Taman Buah Mekarsari, tadinya sekedar cari tempat adem buat duduk-duduk trus makan bekal gitu kayaknya enak hehehe, dan pilihan jatuh di Taman Buah Mekarsari yang ga begitu jauh, tapi macet juga ternyata jadi jauh hehehe.

Trus malamnya kita sempetin masak buat bekel besok, ga macem-macem sih cuma nasi, ayam goreng, tumis kacang bakso sama sambel hehe...

Berangkat kira-kiran jam 8 pagi. Ini pertama kalinya kita ke sana. Sering denger dulu pas masih tinggal di Semarang dan setelah 2 tahunan di Bekasi baru sempat main ya sekali ini. Ternyata tempatnya geday banget dan sempat bingung. Kok sepi ya tempat kita gelar tiker di bawah pohon, sementara Hafizh dan Kakung lihat-lihat ternak dan kasi makan.

Setelah nanya-nanya sama Pak Satpam dikasi tau kalau yang biasanya duduk-duduk gelar tiker gitu adanya dekat danau dan kita kesananya naik semacam shuttle bus gitu bentuknya kereta sebangsa itu lah hehehe...

Okey, kita naik kereta, lumayan jauh ternyata, tapi asyik banget jadi berasa keliling kebun buah tapi ngga capek. Oiya Tiket naik kereta ini per orang 15ribu. Sedangkan masuk ke Taman Buah Mekarsari ini tiketnya 25rb. Untuk  berbagai wahana ada biayanya tersendiri.

Ternyata bener, di pinggir danau ramai banget banyak orang. Ada yang acara family gathering, bersepeda, memanah, outbound, atau sekedar duduk-duduk di pinggir danau menikmati angin semilir. Di sini juga lengkap ada penjual makanan, toilet, musholla.

Langsung deh kita gelar tiker dan ngeluarin perbekalan. Ternyata seru ya piknik ngebekel sendiri, irit hehehe. Oiya Hafizha seneng banget diajak jalan begini. Cuma pas naik kereta dia agak tegang mukanya hehehe mungkin karena keretanya jalannya agak ngebut.

Alhamdulillah cuaca cerah jadi bisa menikmati piknik di pinggir danau. Hafizha juga ga rewel, dia tidur di stroller. Penting banget bawa stroller, bisa buat baby atau kalau pas baby digendong bisa buat naruh barang hehehe...

Semakin sore semakin rame tapi anginnya kenceng juga, serem lama-lama, akhirnya 15.30 kita pulang.




Wednesday, January 31, 2018

Kisah Teladan Uwais Al Qarni

Kisah Uwais al Qarni

Uwais mungkin tidak terkenal di penduduk bumi, namun namanya sangat dikenal di langit.
Uwais Al Qarni hidup di zaman setelah Rasulullah wafat. Namun Rasulullah pernah bercerita tentang Uwais Al Qarni kepada sayyidina Umar dan sayyidina Ali tanpa pernah bertemu dengan Uwais Al Qarni, Rasulullah meminta kedua sahabatnya itu untuk dimintakan ampunan kepada Allah melalui perantara Uwais Al Qarni.
Lantas, apa istimewanya seorang Uwais Al Qarni hingga Rasulullah sendiri meminta kedua sahabatnya untuk dimintakan ampunan kepada Allah melalui perantara Uwais Al Qarni?
Apa yang menyebabkan do’a Uwais Al Qarni begitu dimakbulkan oleh Allah?
Ternyata Uwais adalah anak yang sangat berbakti kepada ibunya, di mana ibunya menginginkan pergi haji sementara ia sendiri miskin, padahal haji membutuhkan kendaraan dan perbekalan yang cukup. Karena tidak ingin mengecewakan ibunya ia mencari cara bagaimana agar ibunya bisa naik haji ke Mekkah.
Ia lalu menemukan cara, ia menggendong anak lembunya tiap hari ke atas bukit untuk ia beri makan, setiap hari selama 8 bulan hingga anak lembunya besar dan badan Uwais menjadi berotot, ternyata ini caranya melatih fisiknya karena ia ingin membawa ibunya ke Mekkah dengan cara menggendongnya.
Uwais akhirnya bisa membawa ibunya naik haji dengan cara menggendongnya dari Yaman ke Mekkah melewati bukit padang pasir yang panas dan tandus. Ibunya sangat terharu.
Sampai di Kakbah ia berdoa "Ya Allah ampuni semua dosa ibuku...", ibunya heran dan bertanya, "Lalu dosamu?" Uwais menjawab "Dengan terampunnya dosa Ibu, maka Ibu akan masuk surga. Cukuplah ridho dari Ibu yang akan membawa aku ke surga.”
Subhanallah itulah kisah Uwais yang sangat berbakti pada ibunya, tak dikenal di bumi namun terkenal di seantero langit.
Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. (QS. Al Isra’ ayat 23).
Berbakti kepada kedua orang tua kita adalah kewajiban, bukan sekedar karena apa yang telah mereka berikan pada kita, bukan sekedar karena mereka telah membesarkan dan mengasuh kita, tapi berbakti adalah mutlak perintah Allah. Jika tak bisa membuat mereka bahagia setidaknya jangan membuat mereka susah karena kita.

Tuesday, January 16, 2018

Cerita Donat

DONAT...

Salah satu camilan (berat) kesukaan Ibuk Hafizh sama Hafizha.
Dulu waktu kecil sering dibikinin donat sama eyangti, donat sederhana yang cuma pakai gula halus atau oles blueband tambah meises, dah gitu aja, belum ada tuh donat topping2an yang macem-macem kaya sekarang.

Itu ibuk liat eyangti bikin donat kayaknya perjuangaaannn banget, diuleni, dibanting, dibentuk, trus didiemin dulu, trus baru digoreng...lama ya, sementara waktu itu Ibuk cuma bantuin bunder-in aja donat-donatnya, yang mana hasilnya kaga pernah bunder beneran hehehe...

Karena ngliat bikinnya yang ribet sampai sekarang ga pernah bikin donat sendiri, hiks. Pernah sih sekali bikin pake tepung premix gt eh tetep aja gagal, jadinya ga beraturan dah gitu gampang keras, kalau pas anget sih enak ya, empuk gitu tapi kalau sudah agak lama ya wassalam deh...bisa buat ngelempar tikus hehehe...

Pengeeen banget bikin donat sendiri secara donat gula itu kalau baru mateng anget-anget itu endeeeuusss bingo, tapi selalu jiper duluan dengan prosesi ulen-mengulen dan banting-membanting, takut gagal haha...

Pernah sih coba Resep Donat yang tanpa ulen gitu, tapi yo ga seenak donat orang-orang gitu. Tapi rasanya pengen bikin gitu, nyari resep yang gampang coba yang di yutub ini, semoga berhasil ya, tar diapdet hasilnya, kalau ga ada apdetan berarti Ibuk lagi kumat malasnya...kumat kok terus-terusan hehehe...



Thursday, January 11, 2018

Cerita Ulang Tahun

2 tanggal yang selalu diingat sudah terlewati kemarin, 7 Desember ultah Hafizh yang ke 8 dan 6 Januari Ultah Ibuknya Hafizh yang ke 35++ hehehehhe udah tua yes....

Seperti biasa memang ga pernah ada apa-apa di ulang tahun di rumah, palingan makan doang jajan di mana gt,  ga ada acara kejutan kue tart dan tiup lilin hahaha, padahal kadang pengen lho dikejutin kaya artis2 di infoteinment gt malam hari dibangunin trus ada kue sama lilin hahahaha kesian yak...tapi di kita mah memang ga ada begitu-begituan, ulang tahun Hafizh yang bener-bener dirayain juga cuma sekali pas umur 3 tahun di PAUD.

Semakin ke sini semakin ga terlalu mengistimewakan yang namanya ulang tahun, belum..belum yang termasuk melarang/mengharamkan sih, lebih ke...yaa udah lah nambah umur, mengenang moment lahir, inget umur, berdoa aja semoga di sisa usia makin berkah jalan hidupnya...semoga Hafizh juga makin besar makin jadi anak soleh, sayang sama keluarga, sehat selalu...

Dapat artikel bagus ni dan aku setuju banget...jadi ada dua menyikapi, bukannya ga bole sama sekali ya mengingat ulang tahun, cuma ya ga usah lah diwujudkan dalam perayaan yang berlebihan, niatkan untuk bersyukur dan instropeksi diri....

https://muslim.or.id/3793-sikap-yang-islami-menghadapi-hari-ulang-tahun.html

Sikap Yang Islami Menghadapi Hari Ulang Tahun


Ada hari yang dirasa spesial bagi kebanyakan orang. Hari yang mengajak untuk melempar jauh ingatan ke belakang, ketika saat ia dilahirkan ke muka bumi, atau ketika masih dalam buaian dan saat-saat masih bermain dengan ceria menikmati masa kecil. Ketika hari itu datang, manusia pun kembali mengangkat jemarinya, untuk menghitung kembali tahun-tahun yang telah dilaluinya di dunia. Ya, hari itu disebut dengan hari ulang tahun.
Nah sekarang, pertanyaan yang hendak kita cari tahu jawabannya adalah: bagaimana sikap yang Islami menghadapi hari ulang tahun?
Jika hari ulang tahun dihadapi dengan melakukan perayaan, baik berupa acara pesta, atau makan besar, atau syukuran, dan semacamnya maka kita bagi dalam dua kemungkinan.
Kemungkinan pertama, perayaan tersebut dimaksudkan dalam rangka ibadah. Misalnya dimaksudkan sebagai ritualisasi rasa syukur, atau misalnya dengan acara tertentu yang di dalam ada doa-doa atau bacaan dzikir-dzikir tertentu. Atau juga dengan ritual seperti mandi kembang 7 rupa ataupun mandi dengan air biasa namun dengan keyakinan hal tersebut sebagai pembersih dosa-dosa yang telah lalu. Jika demikian maka perayaan ini masuk dalam pembicaraan masalah bid’ah. Karena syukur, doa, dzikir, istighfar (pembersihan dosa), adalah bentuk-bentuk ibadah dan ibadah tidak boleh dibuat-buat sendiri bentuk ritualnya karena merupakan hak paten Allah dan Rasul-Nya. Sehingga kemungkinan pertama ini merupakan bentuk yang dilarang dalam agama, karena Rasul kita Shallallahu’alaihi Wa sallam bersabda,
مَنْ عَمِلَ عَمَلاً لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ
Orang yang melakukan ritual amal ibadah yang bukan berasal dari kami, maka amalnya tersebut tertolak” [HR. Bukhari-Muslim]
Perlu diketahui juga, bahwa orang yang membuat-buat ritual ibadah baru, bukan hanya tertolak amalannya, namun ia juga mendapat dosa, karena perbuatan tersebut dicela oleh Allah. Sebagaimana hadits,
أَنَا فَرَطُكُمْ عَلَى الْحَوْضِ ، لَيُرْفَعَنَّ إِلَىَّ رِجَالٌ مِنْكُمْ حَتَّى إِذَا أَهْوَيْتُ لأُنَاوِلَهُمُ اخْتُلِجُوا دُونِى فَأَقُولُ أَىْ رَبِّ أَصْحَابِى . يَقُولُ لاَ تَدْرِى مَا أَحْدَثُوا بَعْدَكَ
Aku akan mendahului kalian di al haudh (telaga). Dinampakkan di hadapanku beberapa orang di antara kalian. Ketika aku akan mengambilkan (minuman) untuk mereka dari al haudh, mereka dijauhkan dariku. Aku lantas berkata, ‘Wahai Rabbku, ini adalah umatku.’ Lalu Allah berfirman, ‘Engkau sebenarnya tidak mengetahui bid’ah yang mereka buat sesudahmu.’ “ (HR. Bukhari no. 7049)
Kemungkinan kedua, perayaan ulang tahun ini dimaksudkan tidak dalam rangka ibadah, melainkan hanya tradisi, kebiasaan, adat atau mungkin sekedar have fun. Bila demikian, sebelumnya perlu diketahui bahwa dalam Islam, hari yang dirayakan secara berulang disebut Ied, misalnya Iedul Fitri, Iedul Adha, juga hari Jumat merupakan hari Ied dalam Islam. Dan perlu diketahui juga bahwa setiap kaum memiliki Ied masing-masing. Maka Islam pun memiliki Ied sendiri. Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda,
إن لكل قوم عيدا وهذا عيدنا
Setiap kaum memiliki Ied, dan hari ini (Iedul Fitri) adalah Ied kita (kaum Muslimin)” [HR. Bukhari-Muslim]
Kemudian, Ied milik kaum muslimin telah ditetapkan oleh Allah dan Rasul-Nya hanya ada 3 saja, yaitu Iedul Fitri, Iedul Adha, juga hari Jumat. Nah, jika kita mengadakan hari perayaan tahunan yang tidak termasuk dalam 3 macam tersebut, maka Ied milik kaum manakah yang kita rayakan tersebut? Yang pasti bukan milik kaum muslimin.
Padahal Rasulullah Shallallahu’alaihi Wa sallam bersabda,
من تشبه بقوم فهو منهم
Orang yang meniru suatu kaum, ia seolah adalah bagian dari kaum tersebut” [HR. Abu Dawud, disahihkan oleh Ibnu Hibban]
Maka orang yang merayakan Ied yang selain Ied milik kaum Muslimin seolah ia bukan bagian dari kaum Muslimin. Namun hadits ini tentunya bukan berarti orang yang berbuat demikian pasti keluar dari statusnya sebagai Muslim, namun minimal mengurangi kadar keislaman pada dirinya. Karena seorang Muslim yang sejati, tentu ia akan menjauhi hal tersebut. Bahkan Allah Ta’ala menyebutkan ciri hamba Allah yang sejati (Ibaadurrahman) salah satunya,
والذين لا يشهدون الزور وإذا مروا باللغو مروا كراما
Yaitu orang yang tidak ikut menyaksikan Az Zuur dan bila melewatinya ia berjalan dengan wibawa” [QS. Al Furqan: 72]
Rabi’ bin Anas dan Mujahid menafsirkan Az Zuur pada ayat di atas adalah perayaan milik kaum musyrikin. Sedangkan Ikrimah menafsirkan Az Zuur dengan permainan-permainan yang dilakukan adakan di masa Jahiliyah.
Jika ada yang berkata “Ada masalah apa dengan perayaan kaum musyrikin? Toh tidak berbahaya jika kita mengikutinya”. Jawabnya, seorang muslim yang yakin bahwa hanya Allah lah sesembahan yang berhak disembah, sepatutnya ia membenci setiap penyembahan kepada selain Allah dan penganutnya. Salah satu yang wajib dibenci adalah kebiasaan dan tradisi mereka, ini tercakup dalam ayat,
لَا تَجِدُ قَوْمًا يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ يُوَادُّونَ مَنْ حَادَّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ
Kamu tidak akan mendapati sesuatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, saling berkasih sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya” [QS. Al Mujadalah: 22]
Kemudian Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin –rahimahullah– menjelaskan : “Panjang umur bagi seseorang tidak selalu berbuah baik, kecuali kalau dihabiskan dalam menggapai keridhaan Allah dan ketaatanNya. Sebaik-baik orang adalah orang yang panjang umurnya dan baik amalannya. Sementara orang yang paling buruk adalah manusia yang panjang umurnya dan buruk amalannya.
Karena itulah, sebagian ulama tidak menyukai do’a agar dikaruniakan umur panjang secara mutlak. Mereka kurang setuju dengan ungkapan : “Semoga Allah memanjangkan umurmu” kecuali dengan keterangan “Dalam ketaatanNya” atau “Dalam kebaikan” atau kalimat yang serupa. Alasannya umur panjang kadang kala tidak baik bagi yang bersangkutan, karena umur yang panjang jika disertai dengan amalan yang buruk -semoga Allah menjauhkan kita darinya- hanya akan membawa keburukan baginya, serta menambah siksaan dan malapetaka” [Dinukil dari terjemah Fatawa Manarul Islam 1/43, di almanhaj.or.id].
Jika demikian, sikap yang Islami dalam menghadapi hari ulang tahun adalah: tidak mengadakan perayaan khusus, biasa-biasa saja dan berwibawa dalam menghindari perayaan semacam itu. Mensyukuri nikmat Allah berupa kesehatan, kehidupan, usia yang panjang, sepatutnya dilakukan setiap saat bukan setiap tahun. Dan tidak perlu dilakukan dengan ritual atau acara khusus, Allah Maha Mengetahui yang nampak dan yang tersembunyi di dalam dada. Demikian juga refleksi diri, mengoreksi apa yang kurang dan apa yang perlu ditingkatkan dari diri kita selayaknya menjadi renungan harian setiap muslim, bukan renungan tahunan.
Wallahu’alam.
***
Rujukan:
Penulis: Yulian Purnama