Pages

Thursday, April 19, 2018

Tentang MPASI Hafizha

Jadi di postingan terdahulu udah diceritain soal Hafizha yang mulai  MPASI, berbagai alat dan soal bahan-bahan mpasi yang penting. Naah di sini mau laporan realisasi di lapangan...haha bahasanya buukk..ibuuukk...

Kemarin itu memang ga terlalu bernafsu/kalap beli perlengkapan MPASI dikarenakan pengalaman anak pertama ternyata ada beberapa yang ga kepake, jadi beli seperlunya aja. Waktu itu sempat beli slowcooker murah merek babysafe. Kepakai nggak? Awal-awal kepake, tapi lama-lama balik pake panci dimasak di atas kompor hehe. Sempet lama ga kepake dan sekarang di 8 bulan ini kepake lagi si slowcooker ini. Ini mah ngikut mood emaknya aja hihihi.

Trus baby foodmaker lagi-lagi yang kepake paling saringan sama peresan jeruk aja, parutan keju kadang kepake, dan yang sama sekali males pake adalah handblender hehe, nganggur tuh blender, untung murah. Jadi kalau pas males pake saringan gitu biasanya make blender, walau ada beberapa emak yang ga menyarankan karena panas dari belnder konon katanya sakitnya karna diguna guna...hahaha...nglantur...panas dari blender katanya bisa mengurangi gizi, takutnya juga nanti si baby ga belajar naik tekstur.

Ah tapi berhubung ibuk ini orangnya ga mau ribet suka yang praktis dan bukan yang pusing segala hal harus sempurna jadi kadang si blender dipake. Tapi blender yang dipake adalah blender miyako lama. Aku beli lagi wadah yang kecil, di tokped ada, 40rb doang dan pasti pas sama blender miyako lama. Tapi sekarang si blender pensiun dini karena anaknya udah ga makan bubur blenderan lagi...

Trus gimana metode masak ibuk?

Kalau pakai slowcooker

Iris-iris semua bahan dan bumbu aromatik (bawang merah, bawang putih)
Masukka ke slow cooker sama 3sdm beras, tuang air secukupnya, tambahkan daun salam, kaldu bubuk. Udah deh dicolokin. Kira-kira 3-4 jam mateng, tinggal diblender/disaring, dibagi per porsi makan.

Kalau pakai panci

Iris-iris semua bahan sayur dan daging, tumis bumbu aromatik, masukkan nasi 2 centong (pake nasi biar cepet). Tambahkan air secukupnya, biarkan sampai mendidih dan jadi bubur, aduk-aduk biar ga lengket/gosong. Setelah matang bagi 3 porsi makan.

Kenapa saya selalu bikin makanan Hafizha sekaligus buat 3 kali makan? Karena biar engga ribet hehe. Saya kan kerja, jadi ga bisa bikin makanannya Hafizha sehari 3 kali. Jadi saya bikin makanannya sekaligus buat 3 kali makan, pagi, siang, sore. Saya simpan di wadah tertutup macam taperwer gitu trus ditaruh di kulkas bawah, setiap mau disajikan ditaruh di dalam magic jar (dihangatkan) baru ditambah lemak tambahan. Bahkan menurut seminar MPASI AIMI ibu bekerja bisa membuat makanan bayi untuk 2 hari sekaligus dan masih aman di dalam kulkas.

Untuk makanan selingan, Hafizha biasanya makan buah. Kalau buah seperti pear gt biasanyan saya kukus dan blender, bikin sekaligus banyak buat stok. Cuma pear yang saya stok di freezer, buah yang lain seperti alpukat, buah naga, jeruk lebih baik diberikan fresh. Oiya Hafizha paling suka buah naga dan pear, lap lep kalo sama buah ini.

Lemak Tambahan, Nutritional Yeast dan Chia Seed

Oiya ngomong soal LT alias Lemak Tambahan, sejauh ini baru mencoba EVOO (Casa di Oliva) sama Unsalted Butter. Trus ada tambahan lain, tadinya sih sekedar liat di instagram mama-mama kece yang posting MPASI soal bahan tambahan seperti Nutritional Yeast (NY) dan Chia Seed. Baca-baca kegunaan dan manfaat kok bagus, akhirnya ikutan deh hehe. Jadi setiap makan ditaburin NY ini, rasanya enak lho gurih kaya keju, jadi baby tambah lahap makannya meski masak MPASInya tanpa garam dan gula.

Alhamdulillah sejauh ini Hafizha maemnya pinter, semoga ga ada drama GTM ya nak hehe...

Tentang makanan instan, Hafizha belum pernah dicobain bubur instan, tapi kalau biskuit gitu pernah, dia suka puff-nya Promina, dicemilin gitu, atau crackers-nya Yummy Bite rasa pisang dan stroberi. Sekali-kali gapapa lah ya  nak hehe...
Trus Hafizha juga pernah beli bubur organik Nayz. Nayz ini dulu namanya Bebiluck. Jadi ini bukan bubur instan, karena harus dimasak seperti memasak bubur pada umumnya. Bisa juga pakai slowcooker. Dalam bubur udah terkandung sayur dan daging. Lebih mending kali ya daripada bubur instan yang tinggal seduh. Tapi kalau suatu saat harus mengonsumsi bubur instan ya ga masalah asal anak doyan hehe. I am a lousy mom. Keadaan ga selalu perfect, jadi biar ga stress kadang pilih yang praktis aja demi kewarasan ibuk haha...


No comments: