Pages

Monday, July 30, 2018

Alergi Hafizha

Masih soal alergi anak wedokku, Hafizha

Alergi memang bisa diturunkan, nah Hafizha nih nurun emaknya. Emaknya punya alergi, dingin, panas, seafood, tapi itu timbul tenggelam, maksudnya ga selalu. dan sekarang ini ga pernah muncul alerginya. Yang paling sering waktu masih sekolah, dingin dikit langsung biduran, sumuk juga langsung merah2 kulitnya, kalau seafood efeknya lebih jarang, paling kalo kedapetan makan seafood yang ga fresh aja, baru deh gatal-gatalnya datang.

Kalau Hafizha ini yang aku inget mulai muncul ruam merah pas umur 8 bulanan. Sempat mengira karena aku makan tengiri kebanyakan, sempat marah sama si ayah, soalnya dia yang mancing, jadi stok tengiri banyak, aku makan tengiri terus, laaah yang makan siapa yang disalahin siapa hahaha...laki-laki memang selalu salah...

Terus pendapat itu mentah semenjak Hafizh test alergi pakai bio-E, ternyata seafood, ikan, daging malah enggak bikin alergi, justru ayam dan telor ayam. Duuh ngakak deh, padahal dalam kurun waktu sejak 8 bulan itu aku menghindari seafood, ikan, daging, yang kupikir paling aman ya makan ayam sama telur, bingung kan.

Oke deh, telur dan ayam ga makan, lainnya makan, kok masih aja alergi. Bahkan sudah 2 minggu ini ruamnya sampai ke muka, aduuh sedih lihatnya. Merasa sebagai ibu yang gagal, hiks. Anaknya sih aktif-aktif aja, makan juga banyak dan gampang alhamdulilah. Oiya selama alergi ga jelas ini Hafizha cuma makan sayur tahu tempe aja, alhamdulillah kok ya anaknya semangat maemnya, diselingi maem buah. Dia hobi banget makan pisang sama buah naga, kalau snack aku kasih biskuit promina, yang aku tau ternyata mengandung susu jadi aku ganti snack lain, yummy bites yang nggak mengandung susu. 

Karena kemarin itu ruamnya makin merah, dan penasaran gimana sih pendapat Dokter anak tentang alergi Hafizha ini, nanti bagaimana nutrisinya kalau makannya ga pakai protein hewani, dll...ssoalnya kemarin-kemarin itu cuma ke dokter kulit dan dikasi salep racikan buat ruamnya, yang mana setelah aku banyak baca salep racikan itu mengandung steroid biasanya dan ga bagus kalau dipakai terus menerus. Ya sudah akhirnya ke dokter anak dekat rumah.

Di sana diperiksa dan disaranin ganti susu formula, Hafiza memang sudah campur sufor sejak umur 8 bulan, kalau siang dia minum sufor, kalau malam nenen langsung. Kemungkinan alergi Hafizha karena sufornya. Laah baru nyadar, Hafizha kan campur sufor umur 8 bulan, dan alergi dia muncul juga pas dia 8 bulan, sebelumnya dia makan apa aja gak alergi even salmon dan ikan2an, duuuh dodoool dodooolll kenapa malah  nyalahin tengiri haha. 

Jadi susu yang selama ini dia minum (sufor) memang udah susu alergi tapi yang terhidrolisa sebagian, jadi butuh yang ekstensif macam nutramigen, pregestimil, neocate, pepti junior, yang mana setelah browsing allahuakbar, mahal benerrr....alhamdulillahnya (masih tetap alhamdulillah) dia sebagian masih nenen juga, lumayan menekan cost hehe...

Dan dokternya pesan supaya nghindarin telur dan seafood, menurutnya ayam itu gpp, ikan air tawar juga ga papa...naah bingung ya, kemarin di tes alergi bio-E katanya ayam itu alergen. Emang sih ada sebagian dokter yang berpendapat kalau tes alergi model begitu ga akurat. Yaah daripada bingung sementara ini aku diet segala protein hewani aja dulu lah...makan sayur sama tahu tempe aja hehe. Kalau produk dairy, ya susu, keju, mentega memang harus dihindari, cuma ya kadang susah ya, suka ga nyadar haha, contohnya:
Aku emang ga suka susu putih gt, tapi kaan, thai tea, es kopi gitu2 suka pake susu juga kaaan, hehe...berat ini mah, apalagi kemarin habis beli risoles keju, hadududuuhh...belum lagi roti2an pasti ada telur dan kadang susu kan, fix dieet ketaatt...

Yang aku baca, alergi anak biasanya berkurang 50% setelah 1 tahun, aamiin..mudah2an ya. Kemarin selain disaranin ganti susu juga diresepin probiotik sama zinc buat vitamin tambahan, sama cetirizin buat alerginya. Ruam muka ga diresepin apa2, katanya pakai aja noroid yang emang udah kita pakai. 

Semoga cepat cantik lagi ya sayang, alergi ga datang lagi, hiks...sedih deh..alergi itu bikin stress emaknya, plus ngabisin biaya hehe...tapi apapun itu demi kesembuhanmu sayang...


Thursday, July 12, 2018

Di Sekolah Baru

Cerita Hafizh di sekolah baru

Pagi tadi ngobrol sama ustadzah yang jadi wali kelas Hafizh. Nanya-nanya gimana Hafizh di kelas sebagai anak baru pindahan kelas 3. Alhamdulillah jawabannya menenangkan. Ibuk sempat takut Hafizh malu, takut/kesulitan berbaur dengan teman barunya, ternyata ngga, cuma hari pertama saja memang dia tampak pendiam, dan begitu hari kedua ketiga dan hari ini katanya Hafizh sudah enjoy, sudah berbaur dan beradaptasi, dengan guru-guru juga sudah merasa dekat. Apa yang dia nggak tahu (peraturan, kebiasaan di sekolah baru) dia selalu tanyakan di kelas.

Alhamdulillah, tiap malam juga selalu kita ajak ngobrol gimana kesan-kesannya dengan sekolah baru dan teman barunya, dan cerita mengalir lewat mulut ceriwisnya hehe...semoga di sekolah yang baru makin rajin dan soleh ya nak.

Berangkat cuma 10 menit, pulang juga cepet. Ga lagi capek pulang terlalu sore, masih bisa main sama adek sepulang sekolah, dan main sepeda tentunya. Ibuk juga ga khawatir lagi cemas menanti Hafizh pulang, kemarin ibuk pulang kantor sampai rumah seringnya lebih dulu daripada Hafizh, pernah magrib baru sampe rumah, ditangisin sama ibuk hehehe...
Dan, Hafizh bisa ikut les robotik idamannya di sekolah ini...

Kemarin sempat cerita ada pemilihan ketua kelas, sekretaris dll, dia cerita dia jadi keamanan katanya sama 1 lagi temannya hihihi katanya karena badannya paling gede di kelas dibanding yang lain hehe. Pemilihan ketua kelas katanya akan digilir sebulan sekali.

Sekolah sebelumnya bukannya tidak baik, tapi kami sebagai ortu punya pertimbangan sendiri, kami pengennya Hafizh berangkat happy pulang juga happy ga ngeluh capek bosen dll...selamat bersenang-senang ya nak, bismillah mudah2an ini pilihan terbaik...

Lebaran 2018

Alhamdulillah lebaran 2018 ini ada anggota keluarga baru yang sudah berusia 10 bulan hehe. Lebaran tahun kemarin kita mudiknya mundur sekalian menunggu proses melahirkan di Semarang. Jadi pas lebaran kita di Bekasi dan qodarullah waktu itu saya sempat dirawat karena pendarahan.
Singkat cerita waktu itu mudik terlama, 2 bulan lebih berada di Semarang, alhamdulillah senangnya.

Dan anaknya sekarang udah 10 bulan aja, alhamdulillah. Kemarin kita mudik pas hari terakhir masuk kerja, tanggal 8 Juni. Seperti biasa naik mobil dengan pertimbangan mudik akhir tahun lalu si bayik diajak mudik aman, jadi lebaran ini juga mau ajak dia mudik pake mobil. Apalagi ada tol fungsional yang langsung sampai Semarang.

Berangkat sore jam 4, buka di tol, sambil ngebekel aneka jajanan beli di Boulevard, aman lah pokoknya, lalu lintas juga ga terlalu padat. Berhenti sekali di rest area Cipali untuk istirahat, makan, dan sholat magrib. Alhamdulillah si bayi anteng.

Perjalanan diteruskan sampai Semarang jam 01.30 mampir bentar nasi ayam simpanglima dan dilanjut nginep di rumah ibuk di Cinde. Sorenya ada acara bukber sama ipar2 dari keluarga suami. Pas berangkat Hafizha muntah-muntah ga berenti, khawatir juga jadinya. Akhirnya setelah dari acara bukber langsung kita bawa ke RS. di RS ini Hafizha disuruh nunggu, padahal itu dah di IGD lho, didiemin aja gitu sementara dokter nangani pasien lain yang aku rasa ga gawat karena sambil duduk ngobrol gt sementara Hafizha muntah2 terus di situ.

Suami ga sabar akhirnya pindah ke RS lain, padahal malam itu Semarang macetnya minta ampun karena malam minggu dan lokasinya di Pandanaran-Simpanglima. Akhirnya ngebut dan sempet minta bantuan polisi cariin jalan karena ga tega liat Hafizha dah lemes gt, akhirnya sampai di RS Telogorejo. Di sana begitu datang langsung ditanya suster dan diukur suhu, disaturasi (kalo ga salah namanya, yang di jari dijepit pake jepitan gt). Gak lama diperiksa dokter dan ditanya-tanya, akhirnya diputuskan rawat inap saja. Kami justru lega karena yakin Hafizha lebih aman kalau dirawat inap daripada kita bingung kalau dia muntah terus di rumah.

Akhirnya nunggu si ayah urus2 administrasi sembari nunggu kamar. Sekitar jam 10 malam Hafizha pindah ke kamar rawat inap, di ruanng IGD dia udah diinfus dan di uap, bisa tidur nyenyak dan ngga muntah. Sampai di kamar akhirnya bisa istirahat, cuma aku dan suami yang nunggu, Hafizh sama pulang dijemput eyang kakung.

Dirawat sekitar 5 hari, akhirnya Hafizha sembuh. Kasian liatnya, dipakein infus gitu berasa ga bebas kali ya. Mana infusnya sempat lepas 3 kali gara-gara dia usil ga bisa diem. Namanya anak bayi ya. Trus sehari 3 kali dia dinebulizer biar lega. Ada banyak lendir/dahak juga ternyata. Diagnosa dokter sih infeksi virus karena kadar leukositnya tinggi. Tapi alhamdulillah semua sudah berlalu, Hafizha boleh pulang, Oiya..sedihnya alergi Hafizha makin parah selama di Semarang ini, hiks. Dokter anak nyaranin supaya tes alergi.

Alhamdulillah masih bisa lebaran ketemu sodara (ga di RS hehe), tapi selama lebaran di Semarang ya cuma sekali keluar kumpul keluarga besar, ga kemana-mana selain itu demi menjaga fisik Hafizha. Sedih sebenarnya karena liburnya lumayan lama di Semarang, tapi demi si kecil..

Pulangnya kami tetap pakai mobil tapi transit dulu di Tegal biar ga terlalu capek si bayi. Sementara mas-nya memilih tetap di Semarang karena liburan masih lama hehe...Alhamdulillah sampai sekarang Hafizha udah sehat, cuma alerginya aja yang jadi PR..semoga sehat-sehat terus ya nduk...