Pages

Thursday, December 13, 2018

Hafizh Khitan

Alhamdulillah, Rabu kemarin, 12/12/2018 Mas Hafizh dikhitan. Sudah sejak beberapa bulan lalu kami sudah sounding ke Hafizh soal khitan. Sebenarnya libur lebaran 2018 kami berencana nyunatin Hafizh di Semarang. Namun karena satu dan lain hal jadinya belum terlaksana, waktu itu selain acara padat dan si adek Hafizha masuk RS karena muntah-muntah.

Soal kesiapan sebenernya Hafizh siap-ga siap untuk dikhitan. Dia sebenernya masih takut tapi dia pengen disunat karena rata-rata teman sekolahnya udah pada sunat hehe. Nah ini bedanya dengan di Semarang, kalau di sini rata-rata anak dikhitan ketika usia masih dini, umur TK dan awal SD gitu lah, sedangkan di Semarang dan orang Jawa pada umumnya khitan dilaksanakan pada saat anak masuk usia 11 tahun ke atas atau rata-rata kelas 5/6 SD bahkan ada yang udah SMP baru sunat hehehe.

Sebenarnya, berdasarkan baca dan konsultasi ga ada ketentuan sunat/khitan harus umur berapa, cuma ya ga bagus kalau udah terlalu gede. Ya udah menurut kami juga udah saatnya Hafizh sunat, bentar lagi dia memasuki masa ABG. Setelah nanya-nanya sana sini akhirnya memutuskan sunat di salah satu klinik masih di satu kawasan perumahan. Klinik ini dulu juga yang mengadakan khitanan masal di masjid deket rumah, dan kebanyakan anak-anak warga cluster sini memakai jasa klinik ini, yoweslah ikut aja hehe.

Akhirnya Rabu Hafizh kita antar ke klinik, setelah sebelumnya (siang) kita berdua (aku sama suami) hunting hadiah dulu buat Hafizh. Tadinya bingung enaknya dikasih hadiah apa ya, biar termotivasi buat sunat gitu hehehe....tablet...tapi dia tar demen gadget dan ga bagus juga buat mata lihat gambar di layar kecil gt, apa PC? buat tugas sekolah maksudnya, e tapi udah ada laptop, dan rencana pengen beli laptop 1 lagi, klau ada PC tar malah mubazir dobel-dobel. Hafizh sempat nyeletuk pengen PS (Play Station) tapi ibuk spontan bilang NO. Karena ibuk takut Hafizh kecanduan game, tapi dipikir2 asal kita bisa ngatur, dan kendali di kita mudah2an sih ga masalah ya.

Ya udah akhirnya jam istirahat siang suami jemput di kantor dan hunting PS di Mangga Dua hehe. Oiya balik ke pergi ke klinik ya...sebelum ke klinik kita mampir ke Find Out Coffee buat makan, tentang kafe ini tar deh dibahas sendiri ya hehehe. Sampe di Klinik jam 9 karena Hafizh dapat giliran jam 10, fiuuuh malam banget, katanya emang klinik ini laris.

Sebelum sunat :)

Makan yang banyak yaaa....

Ya udah, di sana ga lama dipanggil, Hafizh udah  mewek, ibuknya ikut mewek hehe. Dia sempet nangis kejer waktu dibaringin di tempat tidur, ibuk dong ikutan galau. Akhirnya setelah dibujuk ayah dan dokter proses khitanpun berjalan lancar alhamdulillah....no more drama sesudah itu. Anaknya sih masih mewek hehe. Gapapa lah semua udah berlalu.


Cuma bisa moto pas ini, ga bisa moto karena ibuk galau, akhirnya berdoa deh hehe...

Alhamdulillah sekarang tinggal perawatan aja di rumah. Sunat sekarang canggih, anak udah bisa aktifitas biasa, ga ada perban2an...cepet kering mudah-mudahan. Oiya ternyata kata dokter Hafizh ada fimosis, pantesan kalau pipis dia lama keluarnya sedikit-sedikit. Alhamdulillah berarti keputusan khitan sekarang tepat, tadi pagi katanya pipisnya banyak dan kenceng udah ga sedikit-sedikit lagi.

Alhamdulillah, semoga Hafizh jadi anak soleh ya nang...semoga kami bisa mendidikmu dengan baik, mengantarkanmu ke gerbang remaja, dewasa dst, mampukan kami ya Allah...aamiin...


Before-after :D



Bayi kecil ini sekarang udah sunat, udah gede aja kamu naaakk....


Tuesday, December 11, 2018

Hafizha 16 Bulan

Alhamdulillah...16 bulan...

Udah bisa apa aja dek...

Jalan udah lancar, cenderung kaul (kalap) jalan mulu, di mol juga gitu, maunya jalan sendiri ga mau digandeng
Ngomong, belum sih, baru sebatas racauan yang belum terbentuk, tapi udah rameee gt meracaunya, paling bisanya nerusin kata seperti : iiii....bu....aaaa...yah... (blakangnya doang)

BB
BB cenderung minimalis meski makannya apa aja mau, sekarang sih 9,2 kg termasuk sedang lah..

Imunisasi
Ibuk agak pemalas nih mentang2 yang wajib 9 bulan udah lengkap belum imunisasi lagi, harusnya ada imunisasi yang sunah-sunah seperti Varicella, Influenza dll


Motorik Kasar dan Halus
Soal motorik kasar anak ini rada nekat untuk ukuran anak cewek hehe...aktif gitu. Kalau motorik halus sejauh ini diajak mainan masuk-masukin benda, mudeng dia, trus masuk2in ring donat meski belum urut, diminta masukin baju kotor ke keranjang, bentar lagi bisa disuruh beli mecin di warung hahaha...

Oiya soal alergi alhamdulillah udah jauuuhhh berkurang, paling merah di area tertentu kayak kaki, kadang lengan/muka dikit tapi dioles mustela udah bersih lagi. Susunya juga udah gak yang full terhidrolisa (yang mahal itu, baca: pregestimil) haha..sekarang mulai diturunin ke Chilkid PHP, harga separonya, masih lebih mahal sih daripada susu biasa hehe...ples sekarang minum probiotik, katanya probiotik ini aman untuk mencegah alergi (eksim atopik) dan menjaga daya tahan tubuh.

Mudah-mudahan sehat terus ya dek...


Maaf ya dek ibuk ga serajin waktu mas Hafizh dulu, mendokumentasikan lewat tulisan segala perkembanganmu di blog, tapi kalau di instagram mah ibuk rajin hehehe....




Sukanya begini nih, manjat prosotan trus dadah2...hehehe


Udah bisa main boneka-bonekaan...lucu emang mainan anak cewek ya hihi..
.




Hai Gadis Kriwilku...





Balada Nilai

Musim ulangan, menjelang musim liburan juga.
Jadi mau cerita sesuatu nih, minggu-minggu UAS sudah selesai, nilainya pun udah dibagi, minggu ini terima raport.

Beberapa nilai mata pelajaran yang dibagikan, 5 diantaranya nilai Hafizh 100, alhamdulillah masya allah, ibuk ga pernah menargetkan atau mengharap sedemikian rupa, Hafizh mau belajar, enjoy di sekolah baru aja ibuk udah seneng banget, ini tambah nilai bagus, walaupun kalau belajar cuma pas ulangan aja, serius...ga mengada-ada bukan merendahkan diri meninggikan mutu.

Jadi model belajar Hafizh itu ya jelang UTS dan UAS, ibuk ikut nemenin belajar, biasanya belajar habis sholat magrib. Ibuk nyuruh Hafizh belajar baca-baca materi dulu, kemudian ibuk ngasi tebakan/soal buat dijawab Hafizh, itu juga ga lama, kalau udah keliatan dia ogah2an ya ibuk berhenti. Selama kelas 1 dan 2 kemarin sih masih sempet donlod soal-soal dari internet gt, kan banyak tuh, tapi klas 3 ini ga sempet hehe yaudah bikin soal aja sendiri dari buku.

Ibuk selalu pesen sama Hafizh, kalau di sekolah kamu dengerin bener-bener kalau bu guru njelasin sesuatu, jadi akan selalu ingat, ga usah diulang lagi di rumah juga pasti inget, mungkin dia nurut hehe...kebetulan di sekolah Hafizh ga ada PR, jadi ya tiap hari kalau ga ada ulangan/tes ya dia nyantai, nonton TV, main lego, main sama adeknya, tapi tetap no gadget karena gadget berlaku sabtu minggu aja.

Dan menyambung soal nilai, ada salah seorang ortu yang wa ibuk, nanya-nanya nilai Hafizh, bandingin jumlah nilai 100, trus bilang nilai anaknya menurun karena tes di kala sakit (Oiya anaknya pemegang juara kelas selama ini, dan Hafizh pas rapor mid kemarin kebetulan peringkat 2, ga ada peringkat di rapor sih, cuma dikasi tau gurunya). Si ibu ini nanya terus, mula-mula ibuk jawab santai, tapi obrolannya seputar nilai melulu, anaknya dulu nilainya tinggi karena les mat dan inggris, dia nanya Hafizh les apa, ibuk jawab ga ikut les apa-apa. Kok bisa nilainya bagus-bagus, cara belajarnya gimana? dll...lama-lama jadi kesannya gimana gt, dan dia menyayangkan anaknya nilai turun karena sakit pas UAS kemarin jadi ga fokus katanya, nilai 100 nya dikit...

Sampe sini bacanya jadi sedih ga sih, sepertinya ibu ini nilai minded, anaknya terbiasa nilai tinggi, begitu turun dia kaya sedih dan kurang bisa nerima gt...ibuk bilang, namanya anak sakit bu, yg penting sembuh dulu, nilai mah bisa dikejar lain waktu. Dia semacam khawatir nilainya disalip Hafizh gt lho..padahal ibuk ga merasa gitu salip2n apalah...tau sendiri kan aku ini orangnya termasuk nyantai...percuma anak di push kalau ga enjoy...ga aku banget lah...

Bingung kadang nanggepin wa nya...selalu yang dibahas nilai...