Pages

Thursday, July 11, 2019

Ke Bogor Lagi (Kuntum Farmfield dan Bogor Kota)

Kalau di Bekasi emang pikniknya yang deket ya ke Bogor, tapi kalau biasanya bosen ke Puncak, apalagi males macetnya, ya ke Bogor Kota. Ga kalah serunya kok.

Ke Bogor kali ini Hafizha udah hampir 2 tahun, udah lumayan enak diajak jalan, tapi karena lagi seneng-senengnya lari dan jalan ya gempor juga hehe. Alhamdulillah si mbak mau diajak jadi bisa gantian ngejar dan gendong Hafizha hahaha...salah ayah sih ga bawa stroller, karena mikirnya Hafizha akan ga betah di stroller, hhmm..iya juga sih, secara anak itu ke mall aja bawaanya mau lompat mulu dari stroller hehehe.

Ke Bogor di ujung penghabisan liburannya Mas Hafizh, pengennya sih agak jauhan gitu ke Malang, tapi nunggu adek Hafizha agak gedean deh. Gini nih kurang enaknya kalo anak usianya terpaut jauh jadi banyak pertimbangan haha kesian ya si kakak...gapapa lah semua harus disyukuri.

Tujuan ke Bogor kemarin ga banyak, cuma pengen staycation di hotel aja sama ke Kuntum Farmfield. Kuntum Farmfield wisata edukasi letaknya di daerah Tajur, ga jauh dari pusat kota Bogor dan tempat kita menginap. Begitu masuk ke Bogor langsung ke Toko ADA di jalan Pakuan searah mau ke Kuntum Farmfield.




Seneng banget deh di toko ini, di Bekasi ga ada soalnya. Di Semarang dulu langganan belanja apa aja ya di ADA, belanja bulanan sama beli baju, alat tulis, pernik-pernik semuanya ada dan murah daripada di mall lain. Makanya begitu tahu ada toserba ADA di Bogor seneng banget dong hehe...

Di ADA beli tas sekolah buat Hafizh sama mainan buat adek Hafizha, habis itu langsung cus ke Kuntum. Jaraknya sih ga terlalu jauh, cuma Bogor kota kan macet ya hehehe.

Tiket masuk Kuntum Farmfield Rp 60.000,00 per orang, Hafizha ga diitung hehe. Harga tiket udah termasuk aneka makanan ternak, seperti rumput, wortel, makanan ikan, makanan unggas. Kalau mau nambah bisa beli lagi di dalam dari mulai Rp 5000 per makanan hewan. Anak-anak seneng banget dan excited ngasih makan kambing, kelinci, ikan dll. Apalagi adek Hafizha jerit-jerit kesenengan dan maunya jalan mulu, eh lari deng hehe.


Kuntum Farmfield tempatnya cukup luas dan sejuk meski letaknya di Bogor kota. Ada aneka area hewan dari mulai kambing, kerbau, bebek, angsa, marmut, kelinci, sapi, ikan dan kolam keceh buat anak. Kalau mau bisa juga naik kuda keliling area. Oiya, bisa bawa stroller tapi jalannya banyak undakan dan naik turun meski banyak juga kawasan yang bisa dilalui stroller.


Di sana juga bisa petik buah jambu dan sayur, nanti ditimbang pas mau pulang. Di dalam juga lengkap ada musholla dan cafetaria, tapi untuk makan besar bisa di luar Kuntum tapi masih ada di kawasan yang sama. Waktu itu kita makan di cafe apa ya lupa namanya, menunya enak-enak dan harga standar lah ga terlalu mahal.



Overall tempat wisata ini cukup menarik dan menyenangkan buat anak-anak sekaligus bisa jadi sarana liburan edukatif buat mereka.










Kelar dari Kuntum dan makan langsung cuss ke hotel. Kita pilih hotel di kawasan Pangrango, biar deket sama banyak resto enak hehe, tepatnya di The Mirah Bogor. Lagi-lagi kena macet padahal tempatnya ga jauh lho cuma harus muter karena jalan Pajajaran satu arah.

Kita pesen 2 kamar karena bawa mbak, pengennya sih ada connecting door tapi termyata habis, tapi alhamdulillah sebelahan kamarnya hehe yaiyalah. Hotelnya sih ga terlalu besar cuma aku suka. Interiornya keren dan kamarnya juga luas dengan harga 600ribuan. Kamar mandi juga luas, dan yang bikin seneng lagi lantainya berkarpet, penting banget karena Hafizha itu suka lari-larian, rawan kepleset dan nggeblak hehe.









Malamnya kita ngedate berdua jalan kaki di sebelah hotel, ke Kedai Kita, kangen sama Pizza Kayu Bakarnya. Anak-anak di kamar sama si mbak karena Hafizha udah bobok juga. Kedai Kita di malam minggu rame banget, sempet waiting list. Sebenernya pengen nyoba kafe-kafe di sekitar hotel tapi Hafizh pengen pizza ya u dah ke Kedai kita aja hehe.

Breakfastnya di hotel enak dan variatif, ples ada kolam renangnya. Hafizha seneng banget berenang padahal airnya dingin, emang bandel nih anak hehe. Siang kita check out dan makan siang searah pulang. Pulangnya mampir beli oleh-oleh Lasagna Gulung dulu di Makaroni Panggang (1 grup) di Jl. Salak.

 

Trus buat makan siang tadinya pengen nyoba resto yang ngehits Kluwih Sunda, tapi antriannya buset banyak dan lama waiting listnya, akhirnya pindah ke resto deket-deket situ, di De Leuit. Emang masih musim liburan sih ya, apalagi wiken jadi tempat makan pada penuh hehe...






Wednesday, March 13, 2019

Hafizha 19 Bulan

Assalamualaikum...

Hafizha alhamdulillah udah 19 bulan, imunisasinya udah lengkap semua (yang wajib) tinggal booster-booster aja. Kalau imunisasi yang dianjurkan belum lengkap. Ga tau kenapa nih anak kedua kok lebih santai hehe..bukannya nanti ngga imunisasi lho ya, tetep nantinya ambil imunisasi yang dianjurkan itu kok.

Di 19 bulan ini anak wedok alhamdulillah udah banyak kosa katanya meski masih belum terlalu jelas, biasanya sih diambil suku kata belakangnya aja. Coba ya ibuk list kosakata Hafizha akhir-akhir ini:

ayah
ibuk
apis (hafizh)
piti (Mbak fitri, yang momong di rumah)
aik (naik)
ayiii (lariii)----biasanya kalau dikejar masnya hehe
bukak
maem
mimik
nyenyen (nenen)
ais (nangis)
baca baca
dadah
antik
adi (mandi)
apalagi ya...lupa hehe

trus beberapa nama hewan seperti :
(jadi biasa ditunjukkan gambar kita nyebut suku kata depannya dan dia nerusin belakangnya)
ga-jah
ku-da
kelin-ci
sa-pi
mo-nyek
bu-rung
i-kan

tapi kadang jadi rancu..misal ditanya: ini ayah bowo, ini ibuk sa....(dia jawabnya pi) wkwkwkkwk gapapa deh ibuknya disamain sapi hehe....

Hafizha ini anaknya suka gemes sama kakaknya, kakaknya enak-enakan tiduran dia nyamperin, nyubit lah apa lah sambil mukanya kaya gemes2 gt hehe...udah mulai bisa berantem. Ternyata kakaknya kadang suka baper juga hihihi, pernah sampe nangis malah hehee...

Lagi senang-senangnya lari juga, kalau lari kaya ga ada remnya. Misalnya lagi jalan-jalan di mall maunya jalan ga mau di stroller/gendong. Mayan ngos-ngosan sih ngejar dia, apalagi bapaknya haha..biar langsing 

Alhamdulillah semoga kalian berdua sehat terus ya nak, jadi anak soleh dan solehah...aamiin....
Wasasalamualaikum...


Wednesday, January 30, 2019

Don't judge a situation by a single picture



Di jaman medsos ini memang mudah menyebarkan sebuah foto dengan asumsi sendiri dan menjadi viral, Tapi pernahkah orang yang memfoto itu betul-betul tahu latar belakang atas kejadian yang ada di foto? Bisa mempertanggung jawabkannya, kalau iya sih gapapa. Tapi kalau yang terjadi adalah sebaliknya, foto yang dia ambil, dia beri caption sesuai apa yang ada di pikirannya (yang mana belum tentu benar), dan terlanjur dishare ribuan orang, sehingga orang terbawa berpikir seperti si pengunggah pertama (dalam hal ini negatif), apa ga takut jatuhnya fitnah.


C'mon gaisss be wise, ga selalu apa yang nampak itu mencerminkan yang sebenarnya terjadi. Plis jangan nyinyir dengan berdalih...yaah kalau wartawan apa dong, menyebarkan perilaku kejahatan ga boleh dong, yaelah itu mah beda. Maksud saya fenomena akhir-akhir ini yang terjadi, cekrek, upload, viral, share ribuan kali. Efeknya berbahaya lho.


Contoh nih ya:
1. Ibu2 hamil berdiri di kereta, sementara bapak-bapak asik duduk dan ngobrol, langsung yang komen julidin si bapak-bapak, padahal mana tahu si ibu ini capek duduk, atau dia mau posisi turun jadi mau siap-siap. Pastikan misal pengen menshare demi kebaikan dan pesan moral, ya harus tahu, bukan cuma dapet fotonya langsung upload dengan caption yang gitu deh...


2. Ada video bapak-bapak lagi di tengah jalan, melihat ibu-ibu jatuh diem aja ga nolongin, tapi orang-orang sekitarnya alhamdulillah sigap, orang pada membully si bapak sampai akhirnya muncul klarifikasi orang yang tahu banget si bapak, bahwa bapak itu memang agak (maaf) keterbelakangan mental, nah kasian kan.


3. Anak Jokowi, pas wawancara duduknya sok banget, hanya dengan satu foto langsung menjudge macem-macem, yang sombong lah, ga punya tata krama lah, padahal bisa jadi itu foto pas jeda iklan, dia pegel ya apa salahnya


4. Cawapres, berdiri di tengah-tengah warga, dibandingin sama capres satunya yang jongkok ngobrol sama warga, langsung deh cawapres dibully ga sopan, sok, sombong, padahal mana tahu situasnya beda, yang satu mau nanya ke warga, yang satu emang lagi pidato dan biar orang yang duduknya agak jauh bisa kedengeran, mana tahu dia udah minta ijin/minta maaf sama warga dulu sebelum pidato.


5. Pembantu yang ngga dibelikan makan sama majikannya di resto, difoto, trus rame-rame membully si majikan. Nah ini takut kejadian di saya hehe, soalnya biasanya kalo kita makan di luar dan ngajak si mbak, misal menu yang dipesen si mbak datang duluan, kan otomatis saya suruh dia makan dulu, saya gendong si bayi, selesai makan, gantian saya makan dia gendong bayi...dikira ga dibeliin makan karena pas orang liat pas si mbak ga makan dan saya makan, waduuhhh viraalll hehe langsung deh saya dibully..mudah2an nggak ya


Yah itulah contoh bahwa kita sebaiknya ga segampang itu mengaplod gambar dengan caption sesuka hati, yang kita sendiri ngga tau kebenarannya seperti apa.


Wednesday, January 2, 2019

Libur Akhir Tahun 2018

Akhir tahun 2018, seperti yang sudah-sudah pasti liburan ke Semarang. Ngepasi pas libur sekolah, bisa cuti panjang, dan ada pertemuan keluarga rutin tiap akhir tahun, ya dari keluarga saya juga dari keluarga suami.

Sudah di-arrange ibuk ambil cuti selama 5 hari dari tanggal 21 sampe 31, masuk tanggal 2 Januari 2019, wih mantap ya hehehe alhamdulillah. Kalau suami mah cuti kapan aja bisa...Hafizh juga masih libur dan si embak bisa sekalian pulang kampung dia, rumahnya juga Semarang.

Kita berangkat Jumat dini hari jam 1-an gitu deh biar ga terlalu macet dan ga panas juga soalnya naik mobil dan bawa bayi. Berhenti sebentar buat sholat subuh di rest area jam 4, lanjut jalan lagi jam 6, sampe Semarang cepet banget jam 9 udah sampe, alhamdulillah...jalan tol terus sampe Semarang. Mulus. Terimakasih Pak Jokowi :)

Sampe Semarang banyak agenda menanti, diantaranya acara selapanan dan akikah adek ipar, piknik bersama ke Magelang, silaturahmi ke yang ngerayain natal, dll, dan hampir tiap hari kita keluar rumah hehehe...mumpung di Semarang, dipuas-puasin deh. Sebenernya takut juga anak bayi kecapekan, tapi bismillah...soalnya si bayi ini ga bisa ditinggal, nangis kalau sama orang lain, jadi maunya ya sama yang dikenal aja hehe...

Di sana sempat ke khitan center karena luka Hafizh khitan belum kering, di Semarang khitan centernya bagus, nyaman, dokter dan petugasnya ramah. Tau begini sunatnya di Semarang aja hehe...dan selama dibersihin lukanya itu Hafizh jejeritan, duuh ga tega dengernya, kalau di dokter Semarang lukanya diperban dan dikasi betadine, kalau di Bekasi kan enggak, dibiarin gitu aja, katanya tar kering sendiri. Tapi ternyata ga kering-kering dan malah kaya infeksi gitu karena suka kena air pipis. Alhamdulillah sejak diperban dan rutin dibetadine mulai mengering, tapi masih belum bisa sekolah anaknya.

Pas di Semarang ga banyak wiskul yang heboh gitu semua dicobain, soalnya ada bayi, pasti ribed deh hehe kebanyakan sih dibungkus jadi dimakan di rumah, kemarin sempet mbungkus nasgor babat, bakmi jowo, sate martawi, apalagi ya...lupa hehe. Sementara kalau kita pengen makan di luar kita pilih tempat yang nyaman, ber AC gitu hehe biar anak bayi leluasa jalan kesana sini..kemarin sih ke resto dan coffeeshop baru diSemarang yang sekarang semakin banyak.

Begitulah, cerita liburan akhir tahun kami, biar foto yang berbicara deh ya hehe...yang jelas, begitu balik ke sini melow lagi deh hehehe...semoga segera bisa pindah Semarang, aamiin...


Gambar mungkin berisi: makananGambar mungkin berisi: 3 orang, termasuk Sari Kusumaningrum, orang tersenyum, luar ruanganGambar mungkin berisi: 1 orang, makan dan duduk



Gambar mungkin berisi: 4 orang, termasuk Sari Kusumaningrum, orang tersenyum, bayi dan luar ruanganGambar mungkin berisi: 1 orang, luar ruangan


Gambar mungkin berisi: 2 orang, termasuk Sari Kusumaningrum, orang duduk, tabel dan dalam ruanganGambar mungkin berisi: 5 orang, termasuk Sari Kusumaningrum, orang tersenyum, orang berdiri dan dalam ruangan