Pages

Wednesday, January 30, 2019

Don't judge a situation by a single picture



Di jaman medsos ini memang mudah menyebarkan sebuah foto dengan asumsi sendiri dan menjadi viral, Tapi pernahkah orang yang memfoto itu betul-betul tahu latar belakang atas kejadian yang ada di foto? Bisa mempertanggung jawabkannya, kalau iya sih gapapa. Tapi kalau yang terjadi adalah sebaliknya, foto yang dia ambil, dia beri caption sesuai apa yang ada di pikirannya (yang mana belum tentu benar), dan terlanjur dishare ribuan orang, sehingga orang terbawa berpikir seperti si pengunggah pertama (dalam hal ini negatif), apa ga takut jatuhnya fitnah.


C'mon gaisss be wise, ga selalu apa yang nampak itu mencerminkan yang sebenarnya terjadi. Plis jangan nyinyir dengan berdalih...yaah kalau wartawan apa dong, menyebarkan perilaku kejahatan ga boleh dong, yaelah itu mah beda. Maksud saya fenomena akhir-akhir ini yang terjadi, cekrek, upload, viral, share ribuan kali. Efeknya berbahaya lho.


Contoh nih ya:
1. Ibu2 hamil berdiri di kereta, sementara bapak-bapak asik duduk dan ngobrol, langsung yang komen julidin si bapak-bapak, padahal mana tahu si ibu ini capek duduk, atau dia mau posisi turun jadi mau siap-siap. Pastikan misal pengen menshare demi kebaikan dan pesan moral, ya harus tahu, bukan cuma dapet fotonya langsung upload dengan caption yang gitu deh...


2. Ada video bapak-bapak lagi di tengah jalan, melihat ibu-ibu jatuh diem aja ga nolongin, tapi orang-orang sekitarnya alhamdulillah sigap, orang pada membully si bapak sampai akhirnya muncul klarifikasi orang yang tahu banget si bapak, bahwa bapak itu memang agak (maaf) keterbelakangan mental, nah kasian kan.


3. Anak Jokowi, pas wawancara duduknya sok banget, hanya dengan satu foto langsung menjudge macem-macem, yang sombong lah, ga punya tata krama lah, padahal bisa jadi itu foto pas jeda iklan, dia pegel ya apa salahnya


4. Cawapres, berdiri di tengah-tengah warga, dibandingin sama capres satunya yang jongkok ngobrol sama warga, langsung deh cawapres dibully ga sopan, sok, sombong, padahal mana tahu situasnya beda, yang satu mau nanya ke warga, yang satu emang lagi pidato dan biar orang yang duduknya agak jauh bisa kedengeran, mana tahu dia udah minta ijin/minta maaf sama warga dulu sebelum pidato.


5. Pembantu yang ngga dibelikan makan sama majikannya di resto, difoto, trus rame-rame membully si majikan. Nah ini takut kejadian di saya hehe, soalnya biasanya kalo kita makan di luar dan ngajak si mbak, misal menu yang dipesen si mbak datang duluan, kan otomatis saya suruh dia makan dulu, saya gendong si bayi, selesai makan, gantian saya makan dia gendong bayi...dikira ga dibeliin makan karena pas orang liat pas si mbak ga makan dan saya makan, waduuhhh viraalll hehe langsung deh saya dibully..mudah2an nggak ya


Yah itulah contoh bahwa kita sebaiknya ga segampang itu mengaplod gambar dengan caption sesuka hati, yang kita sendiri ngga tau kebenarannya seperti apa.


Wednesday, January 2, 2019

Libur Akhir Tahun 2018

Akhir tahun 2018, seperti yang sudah-sudah pasti liburan ke Semarang. Ngepasi pas libur sekolah, bisa cuti panjang, dan ada pertemuan keluarga rutin tiap akhir tahun, ya dari keluarga saya juga dari keluarga suami.

Sudah di-arrange ibuk ambil cuti selama 5 hari dari tanggal 21 sampe 31, masuk tanggal 2 Januari 2019, wih mantap ya hehehe alhamdulillah. Kalau suami mah cuti kapan aja bisa...Hafizh juga masih libur dan si embak bisa sekalian pulang kampung dia, rumahnya juga Semarang.

Kita berangkat Jumat dini hari jam 1-an gitu deh biar ga terlalu macet dan ga panas juga soalnya naik mobil dan bawa bayi. Berhenti sebentar buat sholat subuh di rest area jam 4, lanjut jalan lagi jam 6, sampe Semarang cepet banget jam 9 udah sampe, alhamdulillah...jalan tol terus sampe Semarang. Mulus. Terimakasih Pak Jokowi :)

Sampe Semarang banyak agenda menanti, diantaranya acara selapanan dan akikah adek ipar, piknik bersama ke Magelang, silaturahmi ke yang ngerayain natal, dll, dan hampir tiap hari kita keluar rumah hehehe...mumpung di Semarang, dipuas-puasin deh. Sebenernya takut juga anak bayi kecapekan, tapi bismillah...soalnya si bayi ini ga bisa ditinggal, nangis kalau sama orang lain, jadi maunya ya sama yang dikenal aja hehe...

Di sana sempat ke khitan center karena luka Hafizh khitan belum kering, di Semarang khitan centernya bagus, nyaman, dokter dan petugasnya ramah. Tau begini sunatnya di Semarang aja hehe...dan selama dibersihin lukanya itu Hafizh jejeritan, duuh ga tega dengernya, kalau di dokter Semarang lukanya diperban dan dikasi betadine, kalau di Bekasi kan enggak, dibiarin gitu aja, katanya tar kering sendiri. Tapi ternyata ga kering-kering dan malah kaya infeksi gitu karena suka kena air pipis. Alhamdulillah sejak diperban dan rutin dibetadine mulai mengering, tapi masih belum bisa sekolah anaknya.

Pas di Semarang ga banyak wiskul yang heboh gitu semua dicobain, soalnya ada bayi, pasti ribed deh hehe kebanyakan sih dibungkus jadi dimakan di rumah, kemarin sempet mbungkus nasgor babat, bakmi jowo, sate martawi, apalagi ya...lupa hehe. Sementara kalau kita pengen makan di luar kita pilih tempat yang nyaman, ber AC gitu hehe biar anak bayi leluasa jalan kesana sini..kemarin sih ke resto dan coffeeshop baru diSemarang yang sekarang semakin banyak.

Begitulah, cerita liburan akhir tahun kami, biar foto yang berbicara deh ya hehe...yang jelas, begitu balik ke sini melow lagi deh hehehe...semoga segera bisa pindah Semarang, aamiin...


Gambar mungkin berisi: makananGambar mungkin berisi: 3 orang, termasuk Sari Kusumaningrum, orang tersenyum, luar ruanganGambar mungkin berisi: 1 orang, makan dan duduk



Gambar mungkin berisi: 4 orang, termasuk Sari Kusumaningrum, orang tersenyum, bayi dan luar ruanganGambar mungkin berisi: 1 orang, luar ruangan


Gambar mungkin berisi: 2 orang, termasuk Sari Kusumaningrum, orang duduk, tabel dan dalam ruanganGambar mungkin berisi: 5 orang, termasuk Sari Kusumaningrum, orang tersenyum, orang berdiri dan dalam ruangan